Membantu bikin rendang

Bukan mau sharing resep rendang ya, asal di rumah mertua kalo bantu kegiatan di dapur gak jauh dari : ngupas bawang, menggoreng, dan ngaduk rendang! Hoho. Ketauan kan, saya cuma tim hore aja. Sekalipun kakak ipar ke Jakarta juga dapur diambil alih dan saya pun kerjaannya tau makan aja. Sudah menjadi kebiasaan, selain menerima kiriman rendang. Saat saya di Padang pun, ya bikin rendang sendiri. Pakai batok kelapa atau kayu bakar *tergantung ketersediaan.

Jadi saya gak tau deh jenis bumbu apalagi takarannya *gak nolong banget emang. Yang saya tau, batok kelapa atau kayu bakar dibuat arang. Lalu masukkan santan, gak tau berapa ml. Setelah beberapa saat, masukkan bumbu-bumbu. Setelah beberapa saat lagi, masukkan daging. Lalu masukkin dedaunan. Bagian selanjutnya, rajin mengaduk. Gak enaknya kalo mata kena asap rasanya perih ๐Ÿ˜ฉ Demi menjaga arang tetap hidup, sesekali jangan lupa dikipas pake kipas tukang sate. Tentu saya nunggu perintah dari komandan ajalah ya, biar aman.

Pukul 6.30 jalan ke pasar, beli santan dan dunia perbumbuan. Mulai masak pukul 08.00 dari bikin arang bla bla, selesai sekitar pukul 13.00. Wow banget. Udah jadi ciri khas, kalo mau ngoleh-ngolehin ortu saya dan sahabat. Pasti rendang homemade. Kenapa gitu? Ya gak tau, saya mah ngikut aja *follower. Kalau perlu resep dan takaran untuk bikin rendang, pasti banyak bertebaran di google atau media sosial. Kalo saya mah, cerita gak penting aja. Haha. Wong begini aja saya bahagia kok, apalagi beneran bisa saya yang meramu bumbu, dll. Langsung buka rumah makan Padang kali deh ๐Ÿ˜œ

Advertisements

Kopdar dengan Adhya

Saya belum lama punya blog di WP dibanding teman-teman blog lain. Saya tidak selalu membahas yang spesifik atau serius. Cenderung membahas hal standar, curhat khas emak rempong, hingga kebodohan yang saya lakukan. Berbeda dengan seleb blog yang murni membahas kesukaan seperti travelling, membahas resep masakan, hingga endorse. Maka belum pantas rasanya menyebut diri “blogger”. Rasanya lebih cocok disebut “curhater” *apa sihh. Lalu saya pun bukan yang eksis tergabung di grup atau komunitas Mama hits masa kini. Yang sering baca cerita saya tentu tau persis, saya jauh dari kehidupan Mama sosialita yang 1 anak ada 2 babysitter atau bahkan punya ajudan dan supir pribadi. Seperti layaknya teman-teman saya hingga selebriti terkemuka. Saya mah hanya remah – remah rengginang. Plus saya pemilih dalam berteman *kalo ini lebih ke sotoy dan sok iye aja sih. Jadilah saya udah kuper, temen blogger pun gak banyak. Tapi tentu pintu pertemanan selalu terbuka untuk semua orang dong ๐Ÿ˜‰

Panjang ya pendahuluannya, ini kali kedua saya bertemu teman blogger yaitu Adhya. Saya tau Adya mau ke Jakarta dari sini. Trus secara tujuan utama Adhya gak jauh dari aktivitas saya sehari – hari. Maka saya pun bilang, kalo di area pusat Jakarta tolong info saya. Siapa tau bisa ketemu. Setelah menyesuaikan dengan jadwal Adhya, akhirnya kita ketemu di suatu restoran di tengah kota Jakarta. Alhamdulillah rezeki juga nih ketemuan. Bisa ketemu si ganteng menggemaskan, Samir (anaknya Adhya) yang lagi seneng-senengnya jalan ๐Ÿ’™

Kita ketemu sambil makan siang, kurleb sejam. Kesan saya, Adhya sekeluarga ramah dan seru. Gak ada kesan kaku atau jaim. Obrolan kita tentu sekitar aktivitas Adhya di Jakarta, tentang Samir, tentang teman – teman blogger yang janjian ketemu sama Adhya yang saya banyak gak tau *dasar saya gak gaul. Haha. Setelah bertemu, kami masih kontak cerita – cerita. Semoga kalau Adhya ke Jakarta lagi bisa ketemu buat laksanain rencana yang kita bahas. Hehe. Tentu kalau ada kesempatan, saya gak nolak untuk ketemuan sama teman – teman yang sering berkunjung ke blog ini. Kita janjian ketemu ya?!

Antara reuni & sombong

Berawal dari ajakan salah satu teman di wagrup inner circle untuk gabung di wagrup SMP. Saya orang pertama yang nolak, diikuti anggota grup lainnya. Kenapa? Masa SMP suram? Gak dong. Masa SMP adalah BEST MOMENT in my life literally. Jadi kenapa gak mau gabung? Mungkin beberapa alasan yang saya utarakan terdengar klise dan basi. Tapi ya memang itu kenyataannya.

1. Kebanyakan wagrup. Ini alasan utama dan diamini oleh anggota grup lain. Plus grup SMP konon kabarnya udah 60 lebih dan pasti akan terus nambah.

2. Gak semua temen deket. Yaelah, sombong amat?! Terserah lo mau ngomong apa. Yang pasti, saya merasa semakin bertambah umur, saya cuma mau nikmatin inner circle saya aja tanpa embel – embel mesti eksis atau apapun. Karena ya saya gak butuh aja pengakuan gitu-gitu.

3. Gak gaul. Orang yang kenal saya dari kecil pasti tau persis kalo saya gak gaul. Udah gak gaul gini aja, waktu jadi mahasiswa baru (maba) *sebutan untuk anak yang baru masuk UI. Tetep aja kena bully senior yang tentu aja saya lawan. Saya mentheles aja kalo lewat, saat tau saya dibully, kakak sepupu yang kebetulan setahun di atas saya (gak sengaja) (dan dia cowok) muncul dan bikin senior cewek-cewek itu berhenti ngebully saya *tentunya bukan saya yang minta *karena saya gak peduli.

Intinya, acara reuni tsb masih lama. Trus semua orang punya prioritas hidup masing – masing. Misal saya disuruh pilih, dateng reuni atau ikut suami dan anak liburan keluar kota. Mutlak jawaban saya pilihan yang ke-2. Lagipula saya masih mikir, keistimewaan selain ketemu temen lama, apalagi?? Menurut saya sih reuni bukan acara wajib hadir. Jadi mengisi absen kehadiran plus membayar sejumlah uang dari sekarang. Agak gak masuk akal. Eh tapi mungkin ini buat saya yang alumni atau almamater nya gak solid. Atau mereka sih solid saya nya aja yang rada aneh. Suami pun saya lihat rajin reuni, sama seperti Ayah saya. Sementara saya, mungkin termasuk ansos? Entahlah.

Kalo orang bilang saya sombong, saya sih gak peduli. Saya hanya lakuin yang saya berkenan. Kalo gak berkenan, sampe mati gak akan saya lakuin *prinsip. Mungkin karena idealisme saya yang lumayan ‘nge-gas’, orang jadi males. Balik lagi, saya hanya mau berteman sama orang yang mau berteman dengan tulus. Saya pun bukan yang anti ajakan reuni. Kalo inner circle pada ikutan reuni, jadi bahan pertimbangan saya juga untuk ikut. Tapi sih selama ini, selalu males ikutan reuni. Haha. Waktu saya sudah habis dan kalo ada waktu luang juga terbatas *sok sibuk *padahal males. Kelak kalo saya ikutan reuni, pasti saya posting. Karena termasuk kejadian langka. Hoho.

J-Sky Ferris Wheel di AEON Jakarta Garden City

Lokasi Mall yang terhitung baru, AEON Jakarta Garden City ini gak jauh dari rumah orang tua saya. Tinggal masuk tol trus keluar tol, gak macet, dan gak sampe setengah jam. Loveee. Cita-cita awal adalah makan sushi sepuasnya. Karena ada sushi bar trus kita pilih sesuka kita dari beragam jenis sushi. Yum! Lalu kita naiklah ke paling atas, playground outdoor, ada yang free ada yang syarat dan ketentuan berlaku. Cukup luas, mainan yang beda dari yang lain, hingga ada semacam bianglala besar atau disebut J-Sky Ferris Wheel.

Teona coba semuaaa permainan, eh yang main air enggak. Karena siang bolong, enggaklah ya main air. Trus kita coba naik J – Sky Ferris Wheel tersebut. Pendapat saya : untuk durasi 13 menit, tentu cukup menghibur. Kita bertiga di atas asyik main, ngobrol, sampe wacana ambil rumah di situ. Emang kacang main ambil trus dicemil. Hehe. Yah ngayal2 gitu deh. Rencana kita kalo kesitu lagi, pengen sore ke malem. Jadi naik J-Sky Ferris Wheel nya udah senja ke malem gitu deh *udah ngebayangin.

Okeh, langsung review aja deh ya :

1. Fasilitas ini sangat pantas ditaruh di no 1 adalah mushola dan rest room nya. Super the best!!! OMG, lay out dan konsepnya keren! Ada mini toilet for kids yang terbuka, jadi orang tua bisa memantau. Dengan ukuran yang tentu saja mini, khusus batita. Pokonya toilet training friendly ๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘ Toilet laki-laki, perempuan, difabel, nursery room, bahkan sampe rak sepatu, dan tempat sepatunya pun segitu diperhatikannya. Awesome. Gak ada foto, karena kesitu tepat saat sholat zuhur dan ruamenyaa. Eh tapi bagus juga sih kalo rame. Hehe. Lokasinya mudah dijangkau, karena berdekatan dengan bioskop CGV.

2. Outdoor playground dong tentu saja. Mengusung konsep yang berbeda dengan mall – mall lain. Syarat dan ketentuan berlakunya gak nyusahin kok, mau yang free tersedia, sekedar punya member card, atau pembelanjaan senilai tertentu. Kalo main air tapi lupa bawa baju ganti pun gak perlu khawatir. Bisa melipir beli baju anak di lantai bawah.

3. Ice skating! Nah karena gak masuk ke arenanya karena diperuntukkan minimal usia 5 tahun. Jadi Teona belum bisa dan Teona pun masih belum fasih ber-roller blade (baca : sepatu roda). Jadi penasaran, apakah ice skating baru ini lebih unggul dibanding ice skating yang sudah ada sejak saya jaman SMP di salah satu Mall kawasan Jakarta Barat. Kedepannya semoga gak lupa bikin review poin ini.

4. Sushi! Buat kalian pecinta sushi *saya tunjuk tangan. Menurut saya sushi bar yang pilihannya saya ngikut aja karena asik ngangon anak. Rasanya enaakkk. Macemnya pun banyak. Ada banyak resto sushi juga. Tapi gak hanya sushi, di area food court nya pun. Mau selera apa juga ada. Jadi gak segmented, semua kesukaan selera kita bisa terpenuhi.

5. Banyak spot untuk berfoto. Kayaknya memang trend nya begitu, Mall banyak menyediakan spot yang instagramable. Mungkin salah satu tujuannya, kalo ketemuan di Mall bisa foto-foto selain di tempat ketemuan. Bagus juga.

Kalo parkir, sama seperti mall pada umumnya, ada vallet parking juga. Tenant – tenant yang cukup populer pun ada di situ. Jadi ceritanya Mall AEON ini adalah gerbang dari perumahan Jakarta Garden City *saya nilainya begitu. Sama seperti konsep perumahan – perumahan yang baru tumbuh belakangan. Bangun Mall dulu baru bangun rumahnya. Saya bukan orang developer tapi kebacalah arahnya memang kesitu. Hmm, apalagi ya? Oohh, akses menuju lokasi bisa tol atau jalan biasa. Jadi banyak alternatif dan sampe saat ini sih belum yang macet gimana. Gak tau deh nantinya, secara lokasi ini mulai menggeliat ya. Sebenarnya ada juga indoor – playground – berbayar di dalam Mall. Seingat saya ada 3 tenant. Tapi Teona gak kesitu karena lebih ke batita. Trus bosen aja di Mall lain juga gitu, jadi yang spesial ya si outdoor playground itu.

6th wedding anniversaryย 

Gak mau bilang, “gak terasa ya udah 6 tahun”. Tentu aja terasa bangeettt. Teona aja bentar lagi genap 5 tahun. Apaan gak berasa?! Rasanya campur aduk, namanya juga rumah tangga. Ada naik – turun, BT – seneng, santai – ruwet. Repeat. Apalagi untuk tetap istiqomah. Misal, kalo belum bisa menghilangkan aktivitas ribawi, minimal mengurangi. Kalo belum bisa menjadi panutan, minimal gak berhenti untuk belajar menjadi panutan. Kalo belum bisa sabar, minimal gak kebakaran jenggot, calm down. Yang terakhir sih saya bangett. Tapi saya mah gak nyerah terus belajar dan berusaha.

Namanya rumah tangga, tentu gak hanya dua orang tapi melibatkan dua keluarga. Tahun – tahun kemarin, bener-bener penyesuaian. Kalo sekarang, wis sakarepe wae, yang penting aman terkendali. Saya gak luput dari salah dan khilaf. Pasti suami juga gitu. Dia jauuuhhhh lebih sabar dari saya. Ngajarin saya banyak hal. Sama-sama saling ngingetin untuk tawaddu. Gak lelah mendidik saya dan Teona. Paling enggak, turut membantu kerjaan rumah tangga dan momong anak. Itu amat sangat membantu saya. Harapannya, Kami bisa lebih baik dan solid menjalani rumah tangga. Gak meninggalkan kewajiban sebagai muslim. Menjadi manusia yang lebih baik dan berbakti pada kedua orang tua Kami. Aamiin.

Maaf karena masih harus terus berusaha ingetin aku untuk lebih sabar dan berprasangka baik untuk semua hal.

Terima kasih untuk semua, bahkan hal – hal kecil seperti ‘membangunkan aku dari pelukan setan’ ketika waktu subuh datang.

Jangan pernah lelah dan menyerah mengarungi hidup bersamaku dan puteri kita.

Mudah – mudahan Kita selalu mendapat barokah dan hidayah Allah swt agar tetap sabar dan tegar.

Digoda atau menggoda?

Tentu kalo jomblo yang digoda, seneng jumawa manja gimana gitu ya. Lah kalo istri orang? Saya gak bicara suami orang yang digoda. Ibaratnya kucing dikasih ikan asin ya pasti mau lah. Walaupun kembali lagi ke pribadi masing – masing. Saya rasa prinsip ini berlaku juga kalau istri orang digoda. Apapun statusnya, IRT atau ibu bekerja mau diceng-in (diledek) atau digoda pasti ada aja. Sepintar apapun kita membawa diri. Alih – alih bergosip, mesti dilihat dulu konteks dari digoda itu.

Contoh kasus :

Di suatu komunitas, seorang anggotanya (istri orang) tidak lagi aktif hadir karena konon menurut pengakuan ybs, digoda oleh anggota komunitas lain yang juga suami orang. Sudah difasilitasi pun gak mengubah pendirian si istri orang ini. Wallahuallam. Hari gini teknologi maju, misalpun diganggu kontak chat / telepon. Bisa diblok nomernya. Kalau mau berprasangka baik, si empunya wadah komunitas pun sudah bijak memfasilitasi. Menurut saya si istri orang jadi lebay.

Kalau saya pribadi, apa yang menimpa kita tentu dari apa yang kita buat. Poin pentingnya bisa jadi bahan koreksi diri, gimana cara kita membawa diri, penampilan, bahasa tubuh menggoda lawan jenis atau tidak?! Gak bisa sok kecantikan juga, bisa saja modusnya iseng, mengambil keuntungan, atau apalah gak penting. Gak perlu jadi baper lah. Lakukan hal yang berfaedah saja, shay.

Sedikit berbagi cerita, saya pun kadang masih dapat perlakuan ledekan dari kolega yang tentu suami orang. Semisal lagi rame-rame, trus kolega tsb bilang ke saya, “sayang udah ada yang punya lo.” Karena di publik tentu saya balas juga bercanda. Kalau bilangnya secara pribadi tentu saya kick. Saya bisa jamin sebatas flirting saja, karena kolega tersebut tau saya lebih muda darinya, memuji berlebihan, dan lainnya. Asal gak hanya berdua, tidak ketemu tiap hari, dan saya merasa ada saksi (orang lain) yang tau dan dengar. Namun tetap jadi bahan koreksi untuk saya: apakah saya belum menutup aurat seutuhnya, apakah saya se-eksis itu, apakah saya lebay, dan lainnya. Sampe orang kok bisa berlaku begitu ke kita (baca : meledek / menggoda). Menghindari fitnah dan ledekan berikutnya.

Sayang sebetulnya kalau baper, selain menutup tali silaturahmi. Tentu segala sesuatu bisa coba disikapi dengan baik, ada solusi lah *edisi bijak *benerin jilbab. Manusia dewasa yang waras dan berakhlak tentu tau batas lah. Kalau gak direspon positif juga pasti tau diri kok. Lagipula percayalah, bisa flirting ke kita, pasti bisa flirting juga ke orang lain. Jadi biarkanlah. Setuju?

Mak ubi, Pecenongan, Jakarta Pusat.ย 

Bukan post berbayar! Murni pengalaman pribadi. 





Seperti biasa, tau tempat makan ini dari bapaknya Teona. Selesai rapat bulanan orang tua di sekolah Teona, sebelum ke tujuan selanjutnya. Saya pengen makan dulu, jatuhnya brunch ya. Akhirnya suami ajak ke Mak Ubi, menu yang ditawarkan ala Medan Deli gitu. Pesanan Kami antara lain : lontong sayur Medan, mie kocok, lupis, dan roti bakar selai sarikaya. Semua yang Kami pesan enak! Cucok pokonya. Sayangnya Kami gak pesen kopi, kunjungan berikutnya pasti coba dicicip. 






Tempatnya tidak terlalu luas namun cozy. Suami bilang Wi-Fi nya oke, saya gak coba. Lha wong mau fotoin aja, anak udah gak sabar. Ladenin bocah dulu sampe doi makan sendiri dengan tenang. Lokasinya cukup strategis, persis seberang Red Top Hotel, Jakarta Pusat. Pelayanannya oke dan sopan. Trus mak ubi ini buka sejak pukul 08.00  sampai pukul 22.00. Sip deh buat nikmatin sajian Medan Deli di Jakarta.