Masih cerita mudik

Lah masih berlanjut? Padahal mah gak kemana-mana juga. Di kota Padang nya aja yang justru malah sepi dan kita banyakan di rumah aja. Sejak lebaran tahun 2012 saya merasa numpang mudik ke kota suami. Asik ga asik sih, plus minus lah. Sebenernya gak ada acara spesial, kumpul bareng aja karena cuma setaun sekali ketemunya.

image

image

Sebagai cucu perempuan satu2nya dan paling kecil. Teona tentu aja jadi primadona. Anaknya sih cuek aja, tetep aja begitu.

image

Asik duduk2 berdua bapaknya di halaman belakang rumah.

image

image

Teona asik mandi main air di bath up bunda (budhe)nya. Pokonya seru2an di rumah aja. Karena siklus tidur Teona kacau karena banyak temen main. Jadi paling saya pergi jalan sama bapaknya Teona aja.

image

image

Masjid raya Sumbar yang udah tinggal finishing. Walopun cuma setaun sekali semoga tetap barokah untuk semua. Amin.

Daya tarik keibuan

Kalo orang ada yang sex appeal nya kuat, temen baik saya daya tarik keibuannya kuat. Kalo orang yang sex appeal nya kuat bisa dengan sukses menggaet cowok2 trendy. Temen saya dengan daya tarik keibuannya sukses menggaet anak2 lucu yang bahkan betah berlama-lama dengan temen saya ini. Sampe orang tua si anak mesti merayu biar mau lepas dari temen saya. Lucu ya.

Kalo saya? Daya tarik keibuan saya cuma laku di dua anak: Teona dan Hatta. Teona ya iyalah, anak kandung sendiri. Kalo Hatta justru lucu. Karena dia anak susu saya, cowok satu2nya.

image

Mungkin karena anak susu saya yang lain tinggalnya jauh sama saya, kalo Hatta ini tetanggaan. Jadi sering ketemu dan main bareng Teona. Jangankan sekarang, dulu pas masih single saya gak pinter kalo disuruh bikin ketawa anak kecil. Paling kalo liat anak kecil cuma komen: “ih, lucuu.” Trus udah. Ternyata sampe sekarang pun saya gak semenarik itu untuk anak2. Mereka tau kali ya saya gak sabaran xp

Teona first day school

Teona sekarang udah dua tahun 3 bulan, tahun ajaran baru ini mulai masuk kelompok bermain untuk usia dua tahun. Lokasi sekolahnya gak jauh, kenapa gitu anak dua tahun udah disekolahin? Sejak lahir sampai sekarang, Teona selalu berdua dengan saya saja. Lain hal bila ada PRT atau BS yang membantu atau masih numpang tinggal sama orang tua. Yang bisa diajak berinteraksi banyak. Selain sama saya dan bapaknya, Teona punya temen main jadi dia bisa bergaul.

Pertimbangan lain kenapa di TK Islam, biar sedikit2 ada dasar agamanya, bisa doa, iqro, dll. Ada aktivitas rutin setiap hari sehingga siklus hidupnya juga lebih teratur. Dan masih banyak pertimbangan lainnya. Intinya biar dia bisa lebih baik.

Hari pertama dia masuk jam 8 pagi dan dia bangun jam 8! Tepok jidatt. Udah dibangunin dari jam 7.30, anaknya kriyep2 trus molor lagi, ngulet2 trus molor lagi, gitu aja terus. Untung sekolahnya deket bisa ditenteng ni bocah tiga kali koprol sampe ke sekolah. Pas sampe pas baru mulai. Ceritanya orientasi lingkungan sekolah, bikin ular naga panjangnya keliling sekolah, diselingi permainan dan nyanyi2. Ada permainan ibu dan anak juga, jadi yang dianter oma nya atau babysitter/PRT ya rada awkward pas permainan.

image

Selesai orientasi lingkungan sekolah, sebelum masuk kelas, murid2 disuruh cuci tangan. Doa masuk dan keluar toilet dipimpin bu guru, dipanggilnya bunda. Kemudian memberikan sabun cuci tangan ke masing2 tangan murid tentu aja dengan dampingan dari orang tua. Setelah cuci tangan, copot sepatu, masuk kelas, doa sebelum makan, makan bersama (bekal masing2), doa selesai makan, main2 bentar trus pulang.

image

Begitu aja gue engap! Hahaha. Yang sekolah siapa yang engap siapa. Ya abis, gue turut menertibkan si Teona juga kan. Semoga besok2 ini anak bisa lebih tertib dengerin bu gurunya ngajar 😀

Perjalanan mudik

Jadi selama 25 tahun saya menjalani perjalanan mudik, either udara atau darat. Setelah nikah full udara, tapi yang membedakan bukan darat, laut, atau udara. Tapi bila bawa bayi atau batita akan lain ceritanya. Teona termasuk anak yang cukup sering terbang dan aneh2, pernah yang tantrum banget, full tidur, sampe pup di pesawat.

Yang terakhir cukup sering, saat penerbangan stabil tentu saja gak masalah. Tapi kemarin saat berangkat mudik, Teona anteng yang mana hampir terpengaruh tantrum parah anak 2 kursi di depan kami yang bukan lagi mewek tapi jejeritan! Okelah Teona gak tantrum tapi diem2 dia p*p! Tobat deh. Tentu aja karena Teona udah gede bakal pe er cebokin dia sekarang dibanding pas masih bayi. Akhirnya peralatan perang keluar plus kami (saya, bapaknya Teona saya berdayakan, dan si bocah) ke toilet pesawat yang segitu doang ukurannya.

Oke posisi kami sudah di dalam toilet, pas banget pintu ditutup. Pengumuman berbunyi kalo cuaca buruk dan akan turbulence. Penumpang mesti balik ke tempat duduk, tapi anak saya baru akan cebok nih T_T Jadilah dengan high skill saya cebokin Teona di situasi turbulence yang lumayan bikin panik. Suami bertugas memegang Teona sementara saya yang beraksi.

Untuk perjalanan pulang gak ada cerita rewel, cuma gak mau duduk anteng pake sabuk pengaman, rada ketar ketir juga jagainnya. Secara keseluruhan amanlah dan sesuai dengan perbekalan yang dibawa ke atas kabin. Btw, selamat menjalankan aktivitas normal kembali ya.

Pantai pasir jambak, Padang, West Sumatra

Sebenernya bapaknya Teona udah pengen kesini dari tahun lalu tapi baru kesampean sekarang. Sekitar 8 kilo dari rumah bapaknya Teona. Begitu belok keluar dari jalan gede masih 5 kilo lagi masuk sampe ke pantainya.

image

Sampe masuk kawasan dalam pantai pasir jambak masih ditemui pemukiman penduduk walopun gak padat begitupun dengan restoran yang menjual pemandangan laut di bagian belakang, beberapa bisa disambangi.

Parkir kendaraan di pantai pasir jambak cukup luas. Sampai di tujuan kami disambut uni2 yang menyewakan tikar untuk di gazebo pinggir pantsi, 15.000 bisa pakai tikar sepuasnya. Uni itu menawarkan pula minuman dan makanan. Tapi kami habis makan soto Padang sebelum kesitu jadi masih kenyang. Tujuannya kesitu memang mau ajak main Teona, soalnya kalo ke ancol bapaknya ga kasih main air laut alesannya tercemarlah dll. Pas kesini dibebasin deh mau main sepuasnya.

image

image

image

image

image

image

Saking bebas dan puasnya, Teona pas balik ke gazebo kuyup + penuh pasir dari ujung rambut sampe ujung kaki *doh! Di situ ada fasilitas toilet yang dikenakan biaya 2.000 tapi pertimbangan saya, karena lokasinya gak jauh dari rumah. Akan lebih efisien kalo pulang aja toh emang ga bawa peralatan mandi, cuma pospak dan baju ganti aja, karena dadakan kesitu.

Semoga kedepannya pemkot Padang bisa lebih bikin pantai pasir jambak jauh lebih menarik lagi. Karena masih belum terlalu terorganisir untuk tujuan wisata. Contoh, akses kesitu aja jalannya sempit. Untuk 2 mobil, mesti salah satu ngalah. Kalo pas rame, piye?! Masih biasa banget padahal potensial loh.

Cerita mudik

Sore saat kami tiba di Padang, setelah berbuka puasa, saya, bapaknya Teona, dan Teona langsung pergi ke rumah teman saya. Sebenarnya ini teman umroh saya tahun 2011 silam, satu keluarga kecil. Adik kandung si ibu meninggal dunia, jadi kami bertakziah.

image

Baju garis2 adalah kakak ipar teman saya. Saat kami umroh, Danti (sebelah saya) baru saja lulus SD, sekarang sudah kelas 2 SMA. Walopun tidak dalam suasana yang diharapkan, tapi bersyukur bisa bertemu.

Sehari sebelum lebaran, saya membantu ngerecokin dua kakak ipar perempuan saya yang pada masak. Karena masak ini itu, sampe masak di halaman belakang demi menghemat waktu semua masakan selesai semua. Karena saya kebagian peran ecek2 jadi saya di halaman belakang, job desc saya: ngupas bawang merah, bawang putih, motong2 buah untuk es buah, lipet lumpia, sama ngipas2 kayu bakar. Pesan kakak ipar: “api jangan sampe mati.” Siap boss.

image

image

image

Sementara di dapur rumah menu lainnya, seperti: rendang, sayur buncis tauco, kaliyo ayam, dan lumpia goreng untuk cemilan. Beginilah penampakan setelah solat ied

image

Antara kalap sama rakus emang beda tipis. Hihihi. Ahh yang penting sedap! ;p

Yang ada saya malah gak selfie sama wefie saking ikut sibuk nyiap2in makanan yg ada foto makanan muluuu 😀

Teona pun melakukan aktivitas yang gak bisa dilakukan di Jakarta.

image

image

Lumayan biar gak katro ni anak, hehehe. Anaknya sih girang aja, namanya dia gak bisa anteng. Sebagai cucu perempuan satu2nya plus paling kecil, tentu aja dia jadi primadona semua orang.

Tidak lupa, mumpung masih lebaran hari kedua, saya sekeluarga mengucapkan: minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin batin bila kurang berkenan dengan post atau komentar saya.

Menjelang mudik

Sejak tahun 2012, saya mulai mudik ke rumah orang tua suami yang berdomisili ke Padang. Walopun ada keluarga dari pihak papa mertua yang berasal dari Solo, namun karena papa mertua memutuskan menghabiskan masa tua di Padang. Sejak ada Teona tentu saja bawaan mendadak segambreng. Sampe sekarang pun masih begitu. Bersyukur sejak Teona lahir saya gak pernah ribet sama urusan susu. Dulu full ASI tanpa botol dot atau empeng, jadi cuma sterilin alat makan aja. Sekarang malah lebih enak, karena udah susu UHT jadi lebih praktis. Sementara makan juga udah ngikutin makanan kita jadi santai banget.

Selain baju, bawaan lain adalah dudukan toilet Teona, mainan2 kesayangan, boneka2 kesayangan, dan obat2an Teona untuk jaga2. Obat2an standar sih, seperti tempra, lactoB, dan triaminic. Lebih baik bawa jadi kalo kenapa2 ga repot lagi di sana.

image

Sengaja bawa sedikit aja tapi saya rasa cukuplah. Obat2an baru mau beli, hehehe. Gak lupa orang tua saya ngasih sedikit tanda cinta untuk besan. Untungnya bisa masuk bagasi ;p Pertama kali juga Teona duduk di kursi sendiri, semoga aja gak pake rewel. Selamat mudik bagi yang akan mudik juga. Bagi yang gak mudik tetap semangat ya puasa dan lebarannya. Setahun sekali jadi mesti dimaknai 🙂