Kecintaan Teona

Sedikit sharing soal kecintaan si bocah, walopun TV dijam-in tidak menutup peluang Teona menyukai beberapa serial TV.

image

Pertama banget yg dia suka, mickey mouse clubhouse karena warna-warni banget.

http:// Mickey Mouse Clubhouse Full Episodes 2015 | Mickey Mouse Cartoon Movie HD: https://youtu.be/YKnrD-44uQY

Trus kecintaan kedua, bikin dia pintar niru dan dancing.

http:// Hi-5 songs compilation – Season 13 (Part 2): https://youtu.be/_wcvUOZnuc0

Berikutnya kecintaan ketiga yg bikin dia jadi makin seneng main sama temennya.

http:// Upin Ipin Season 8 | Belajar Sambil Main: https://youtu.be/QBLLC537Vmg

Beberapa moment main yg sempet saya tangkep di playground.

image

Sekarang yg dia lagi cintaaa banget sama hopla dan peek a boo. Lucu, lebih kalem, dan musiknya bagus.

http:// CONEJITO HOPLA 2 (Para bebes): https://youtu.be/DW0SOM-WrQg

http:// BabyFirstTV: Peek-A-Boo I See You, Fun Toys! Hide and Seek for Babies | …: https://youtu.be/LtHXV0kSixY

Tapi yang ini dia ga kalah suka dan mulai hafal loh.

http:// Arabic Alphabet Song with Zaky | Nasheed | HD: https://youtu.be/8dQ3lizkjuE

Semoga tontonan bisa jadi tuntunan yg baik untukmu ya, anak baik 🙂

Komunikasi

Entah lagi mikir apa tapi trus pengen jadiin post. Kenapa komunikasi penting? Supaya ga ada salah paham, supaya berjalan lancar, supaya ga bosen, supaya ga penasaran, dsb. Apalagi komunikasi tuh luaasss banget cakupannya. Saya mau bahas komunikasi versi saya. Yang pasti saya tipe yang cukup ekstrovert in a lempeng way. Kenapa gitu? Baik di keluarga inti hingga keluarga besar komunikasi harus lancar dan terbuka. Dalam artian ya ngariung banget kalo kata orang sunda, kekeluargaan banget, musyawarah mufakat, dan semacamnya.

Dalam pertemanan saya bukan yg tipe gaul berat, biasa aja. Ada sekitar lima ‘genk’ yg masih berhubungan baik dan solid sampe sekarang. Dalam percintaan, saya ga pernah pacaran. Sekalinya pacaran ya sama bapaknya Teona, ga pake lama. Kenal awal Juni 2011, tengah Nov 2011 lamaran, 22 Januari 2012 nikah. Saya akan cerita di post terpisah soal percintaan. Jadi ga ada cerita saya pacaran paling deket doang trus ilang/ga berlanjut, entah saya yg ngilang atau cowonya yg ngilang. Kenapa gitu? Ga tauu. Padahal kan masa muda masa pacaran ya tp enggak buat saya. Makanya saya berani bilang hidup saya lempeng tapi tetep bahagia dong 🙂

Saya paling benci sama orang yg tidak bisa komunikasi dengan baik. Tapi gimana dong kalo itu terjadi sama orang sekitar kita? Ya diomonginlah. Cuma mudah atau sulit nya yg beda2. Kalo keluarga lebih mudah. Tapi kalo orang luar kayak teman atau pacar udah pasti lebih sulit. Kalo temen yg ga bisa komunikasi dengan baik = ga asik. Jadi pasti saya ga seberapa antusias bertemennya. Kalo pasangan gimana? Oh sampe tiga tahun pernikahan kami, masih terus belajar untuk komunikasi dengan baik. Sulit? Iya banget, hahaha. Ya iyalah latar belakang, sifat, watak, dan kepribadian aja jelas beda.

Paling seneng komunikasi sama siapa? Tentu saja keluarga dong, baik inti atau keluarga besar. Karena mereka kan kenal saya udah sejak lahir. Temen atau pasangan kan udah ketemu gede. Walopun saya masih komunikasi dengan baik dengan satu ‘genk’ yang bertemen sejak TK sampe sekarang. Jadi udah kayak keluarga banget. Semoga komunikasi bukan jadi suatu alasan atau kendala untuk kita semua ya 🙂

Resep: nugget kentang keju

Bukan jago masak tapi masih dalam rangka Teona susah makan jadi rajin hunting resep. Tapi sih kalo aku bilang sih ini ‘cemilan karbo’ cocoklah buat yg lagi males atau susah makan. Oh ya resep ini udah aku sesuaikan ya, tapi dilampirkan kok resep aslinya 🙂

Nugget kentang keju

Bahan:
2 kentang besar (di resep asli 3 tapi stok kentang adanya 2 doang)
1/2 blok keju cheddar kr*ft parut
1 telur (di resep asli 2 telur)
Kurleb 25-30ml susu UHT plain (di resep asli 1 sachet susu kental manis putih)
Tepung roti / tepung panir

Cara buat:
Kukus kentang jangan terlalu lembek, cincang kasar *saya kukus bareng masak nasi di magicom*
Campur dengan bahan lain: keju, susu, telur. Aduk rata.
Di resep asli langsung dibentuk trus digulingin di tepung roti.
Tapi saya tadi kok encer jadi saya kukus lagi bentar. Baru bisa dibentuk (bulat/lonjong/bentuk lain) trus gulingin ke tepung roti.
Masukkan dalam freezer 1 jam
Keluarkan sebelum digoreng
Goreng dengan api sedang

image

Sebenernya bukan resep MPASI atau resep untuk anak susah makan. Pokonya yg gampang dibikin ga pake ribet trus enak. Bisa jadi cemilan sekeluarga *cemilan sih berat gini* Hehehe. Salam ngemil!

Cerita

Emang cuma pengen cerita aja, karena saya bukan socmed addict, cuma aktif di beberapa socmed. Plus udah ga pernah ‘beredar’ lagi. Jadilah gue layak dikatakan sedikit ‘ansos’. Sedikit lho ya *ditekankan gitu, hihihi. Penyebabnya apa? Ga ada sih. Emang pilih2 banget aja mana socmed yg butuh dan ga butuh. Trus males beredar karena udah ga ada energi, urus anak+rumah tangga capek loh *halah. Belom lagi urusan lainnya. Bisnis kecil-kecilan dan lainnya. Pas abis nikah trus masih kerja iyalah masih beredar. Tapi begitu abis lahiran, praktis ga kepikiran sama sekali. Paling para sahabat tercinta yg bersedia nginep di tempat gue. Update cerita apapun itu. Pas Teona udah gedean dikit baru deh bersedia diajak playdate.

Mengingat kalo keluar cuma untuk kalo ada keperluan bukan kayak dulu, ada atau ga ada keperluan pengennya keluar mulu, hehehe. Jadi ga update lagi dunia pergaulan. Pas kebeneran lagi buka socmed atau ngobrol sama temen baru tau deh, cerita itu. Ada lebih dari lima pasang yg kesemuanya adalah teman SMP yg akhirnya menikah. Wow! Saya termasuk beruntung bisa masuk SMP Negeri unggulan itu. Karena SMP saya hits berat. Kalo saya nya sih emang dari dulu biasa2 aja, lempeng deh idupnya. Ngeliat para temen2 beneran saling berpasangan sampe nikah dan punya anak, lucu rasanya.

Soalnya saya ga pernah kebayang nikah sama orang di sekitar saya. Emang ngebayangin nikah sama orang lain yang bukan di sekitar saya dan beneran kejadian. Jadi lucu aja. Cuma seru kali ya karena kan udah tau satu sama lain dari lama. Udah tau ceritanya satu sama lain, asik kali ya. Saya orang luar aja yg liat seru kok. Dapet cerita atau diceritain tuh seru. Gue tipe yg selalu jadi tempat sampah temen2 sih. Jadi yaa gitu deh. Geje bgt ya postingan ini, biarlah emang pengen cerita doang kok 🙂

Para ibu muda

Barusan dapet 2 miskol + 1 sms. Isinya: “… tolong tengokin anak2 gue dong, Fran. Gue baru ganti babysitter baru soalnya. Thanks yaa.” Teman saya ini ibu bekerja. Ibu teman saya yg biasa supervisi babysitter lg ke Oz. Makanya dia rada khawatir ninggal para pembantu baru sama anaknya aja.

Tentu saja saya sanggupi, karena saya pun bila di posisi teman saya pasti juga begitu. Belum lama ini pun saya dapet bbm dari tetangga sebelah: “… aku lg beli daging di h*p*rmart nih, kedua anakku aku tinggal. Titip ya kalo mereka ada perlu aku suruh bel tempatmu.” Temanku yg ini IRT. Akupun langsung buka pintu, bel anaknya dan bilang: “kalo bosen atau ada perlu ke tante Frany aja ya, sampe mama kalian pulang. Paling sebentar lagi juga pulang.” Mengingat supermaket tersebut berjarak tidak sampai 5 menit dari tempat saya.

Hal-hal seperti itu lumrah sekali terjadi di tempat kami. Mayoritas para ibu muda baik yang bekerja atau IRT, selalu saja butuh bantuan. Di sini asisten rumah tangga tinggal/lepas dan babysitter menjadi andalan.

Harus saya akui di tengah keragaman etnis di sini, kesibukan masing2, kemacetan yg menggila. Kami selalu berusaha kompak, setidaknya saya dan beberapa tetangga baik di sini. Bersyukur masih bisa saling bantu.

Baiklah, daripada kebanyakan posting. Saya mesti ke tower sebelah dulu nih, memenuhi janji  🙂

Tukang sayur beda

Pengalaman baru aja nih, tadi sebenernya ada beberapa yg mau dibeli. Yg pasti ga ke pasar kalo weekdays. Pas keluar lift ketemu sama pembantu tetangga sebelah baru pulang dari tukang sayur tapi ternyata bukan langganan, dia nunjukkin arah sebelah entah di mana. Akhirnya saya dan Teona nyusurin trotoar gak lama nemu tukang sayur dengan sayur di bak2 terpisah, beda dengan tukang sayur pada umumnya yg diplastikin. Trus jualannya pun beda ada beberapa bahan yg gak biasa dijual tukang sayur.

Saya sempet perhatikan sejenak, yg belanja pun mulai dari orang India, timteng, bule, dll. Si tukang sayur pun luwes berbahasa Inggris   yg lumayan kalo saya bilang. Amazing sejenak lalu saya memilih-milih. Tukang nya pun ga membedakan sikap dan harga. Semua dilayani sama. Rada nyesel juga kenapa baru tau sekarang coba explore dari dulu. Abis biasanya kalo ga ke tukang sayur deket sini ya ke pasar sekalian.

Jualannya antara trotoar sama jalan raya gitu, trus terpisah bagian bumbu, sayur, dan buah. Lain waktu pasti saya bakal kesitu lg krn ga gitu jauh juga sebenernya dan harga pun standar. Seru lah pokonya.

P.S.: postingan kali ini emak2 bgt ya. Hahaha.

Taman Lapangan Banteng, Jakarta Pusat

Bukan review cuma share aja tentang Taman Lapangan Banteng di Jakarta Pusat. Letaknya seberang hotel Borobudur yang kemarin lagi jadi tempat menginap artist and participant acara Java Jazz 2015 *kami malah ga ke Java Jazz, padahal cuma 2 menit dari tempat kami* Seberang gereja katedral, pokonya masih wilayah ring A nya Jakarta deh. Lapangan ini selalu ramai karena ada beberapa sekolah negeri dan sekolah swasta seperti st ursula yg juga berhadapan lokasinya. Suami udah lama pengen ajak Teona kesini karena deket juga dari kantornya. Masuknya free loh 😉

image
Patung lapangan banteng

Kesan kami? Seru. Tempatnya bersih. Karena dikelola pemprov DKI, no wonder kalo jadi andalan makanya dipelihara banget.  Sayang kemarin hujan-reda-hujan-reda. Labil parah cuacanya. Padahal kalo cuaca cerah bisa piknik gitu di saung2 yang tersedia.
P.S. toilet nya tersedia di 2 sudut tapi saya ga ngecek sih

image

image

image
Gedung di belakang, hotel Borobudur

image

Kalo udah lelah main bisa cicip sop buntut bakar nya hotel Borobudur *kalo lagi tanggal muda* tapi kalo berasa kemahalan bisa melipir ke tempat makan yang tersebar di jalan wahidin atau ke pasar baroe sekalian.

Kami kemarin bawa cemilan+minuman aja sih trus pas Teona mulai rewel ngantuk, pulang deh. Dari taman lapangan banteng ke tempat kami 10 menit (lancar jaya) kalo macet 20 menit. Kami lebih suka ke tempat terbuka dibanding ke mall. Di sekitar tempat tinggal kami banyak juga sih ruang terbuka, kapan2 dishare deh.