4th wedding anniversary

image

22 Januari 2012 tepat empat tahun yang lalu di suatu gedung di Jakarta, kami menggelar akad nikah dan syukuran. Ba’da subuh saya dijemput mobil pengantin menuju tempat acara untuk dirias. Rasanya sudah lama gak ketemu calon suami, kami menjalankan begitu saja pingitan tanpa protes setelah malam sebelumnya pengajian dan midodareni. Sebenarnya dia ada tapi gak ketemu saya. Saya sendiri sibuk temu kangen sama keluarga dari seluruh Indonesia yang berbaik hati datang ke Jakarta demi menyaksikan saya si cucu pertama dari keluarga bapak dan ibu ini menikah. Hajatan pertama di keluarga saya karena saya sulung plus cucu pertama dan hajatan terakhir untuk keluarga calon suami saat itu karena dia anak bungsu.

Saat akad tiba, bapak saya mengijabkan langsung, saya menyaksikan akad tersebut sambil zikir semoga semua lancar. Sampai akhirnya dinyatakan sah secara agama dan Negara. Alhamdulillah. Selesai akad dilanjutkan sarapan dan setelahnya saya kembali dirias untuk acara syukuran siang harinya. Subhanallah hadirin yang hadir banyak, harapannya turut banyak yang mendoakan.

Pasca menikah, kehidupan berubah ke arah yang lebih mandiri. Tidak menumpang tinggal di rumah orang tua hingga sekarang pun tidak menitip cucu ke kakek-nenek. Kami berusaha menjalani rumah tangga tanpa campur tangan pihak luar. Insya Allah kami tidak menyesali keputusan yang kami ambil. 4 tahun usia pernikahan, masih balita banget ya. Berselisih pendapat, protes dengan sikap pasangan yang bikin gak sreg di hati, sampe diem2an sebagai ekspresi meredam emosi. Tapi mudah-mudahan bisa tetap sakinah, mawaddah, dan warrahmah. Amiin.

Advertisements

Parkir dan perilaku pengemudi

image

Entah ya ini cuma terjadi di Jakarta atau kota lain juga. Tapi hasil diskusi saya dan bapaknya Teona bikin kita gak habis pikir. Jadi parkiran resmi atau gak resmi tentu amat berkaitan dengan pengendaranya. Kali ini soal parkir mobil yang kacau di Jakarta. Saya punya dua contoh yang ditemui sehari-hari:
1. Parkir tapi keluar garis, berarti parkir resmi kan ya. Jadi menyisakan tempat yang sempit untuk mobil sebelah. Udah tau begitu pun masih juga kena salah. Seperti tipe orang jaman sekarang, yang salah siapa malah galakan dia.

2. Parkiran sempit kanan kiri. Biasanya ini terjadi di parkiran tak resmi, cuma ada tukang parkir aja. Udahlah susah cari parkir, sekalinya dapet parkir eh kecil banget jadi penumpang mesti turun dulu baru mobil masuk. Hendaknya pengendara satu sama lain bisa berbesar hati untuk mengeluarkan mobil dulu baru penumpang masuk. Inget, kadang susah loh mewujudkan ideal life di jaman sekarang. Dibanding berburuk sangka kalau pengemudi sebelah sengaja bikin parkir jadi sempit dan malah memberi baretan entah pakai kunci atau paku. Itu kalo paku barerannya dalam loh. Bahkan ada juga yang segitu berburuk sangka sama pengendara mobil sebelah karena kesal parkiran sempit sampe dikempesin dong ban mobilnya. Subhanallah.

3. Sahabat saya baru aja cerita, dia ke RS di daerah Jakarta Pusat, terpaksa parkir di jalan karena parkiran RS kecil dan lagi penuh. Keluar2 dari RS mobil udah gak ada, selidik punya selidik ternyata diderek sama petugas. Buat ambil mobilnya lagi mesti bayar denda sebesar 500.000. Lumayan ya bok, hiks.

Mungkin memang masih buanyak pengendara yang gak behaved. Pastilah ya, cuma apa mengagungkan emosi di jalan itu solusi yang baik. Gak cuma parkir, kalo ada kejadian tabrakan yang berlanjut perang mulut debat kusir juga bikin males. Saya pribadi kalo mengalami hal2 yang bikin gak enak di jalan mending gak mikir atau masukin hati. Sia2 aja.  Apa iya dengan membuat baretan di mobil orang atau kempesin ban mobil orang. Orang itu akan mengerti? Ekspresi kekesalan gak gitu2 amat juga kali. Intinya sih karena Indonesia belum termasuk Negara maju mbok ya sama2 saling ngertiin. Dan satu lagi sih yang penting, karma does exist 🙂

Apotik Rini, Rawamangun, Jakarta Timur

Saya tau apotik Rini udah lumayan lama. Entah kenapa makin kesini saya makin cinta sama apotik Rini. Esp pas saya kepepet, apotik Rini membantu banget. Jadi ceritanya saya ceroboh lupa naro di mana copy resep obat Teona. Akhirnya pas sakit lagi (batuk, pilek) mesti berobat ke Spesialis Anak nya Teona. Pas mau tebus obat di apotik RS, ada satu komponen obat racik yang lagi kosong. Apoteker nelfonin Spesialis Anak nya Teona gak diresponse. Saya kan udah kenal baik banget sama beliau. Jadi kalo butuh saya SMS personal sama beliau janjian konsul di luar jam praktek, beliau yang tentuin jam nya. Nah abis Teona konsul, beliau langsung cabut rapat. Udah nunggu pun kayaknya lama aja nih. Akhirnya saya fotoin resepnya trus kirim ke WhatsApp nya apotik Rini. Alhamdulillah fast response banget, pas dijawab ada dan bisa menyediakan obat yang saya cari. Saya masih make sure dengan telfon ke apotik Rini dan dijawab sama. Udah yakin baru deh meluncur, dari RS di Jakarta Pusat menuju apotik Rini di Rawamangun, Jakarta Timur.

Apotik Rini ini buka 24 jam, gak pernah sepi. Paling gak tiap saya kesana antriannya lumayan. Harga obatnya murah dibanding apotik pada umumnya. Nebus resep obat racik dia bisa, obat manusia sampe obat anjing pun bisa ditebus di apotik Rini. Super sekali ya. Untungnya di dalam apotik disediakan ATM center. Di sekitar apotik Rini juga buanyak kuliner enak. Temen saya malah berbagi pengalaman, dia taro resep di apotik Rini, ditinggal belanja ke supermaket Tip Top seberang apotik Rini, selesai belanja baru ambil obatnya nyebrang ke Apotik Rini lagi. Sebaiknya emang nyebrang jalan kaki aja karena parkiran apotik Rini selalu ruame. Makanya mesti sabar antri di Apotik Rini. Karena selama ini saya belum pernah dikecewakan jadi yang ada saya makin cinta deh. Mau obat Teona (anak2) atau obat saya (dewasa) selalu kesitu.

Apotik Rini
Jl. Balai Pustaka Timur No. 11
Rawamangun, Jakarta Timur 13220
No tlp: 021-4753126
No WA: 0813-8204-4415

PS. BUKAN POST BERBAYAR, MURNI PENGALAMAN PRIBADI.

Bepergian dengan balita

Note: post ini khusus buat ibu2 mandiri, alias mengasuh anak tanpa bantuan pengasuh (babysitter, pembantu, nenek, atau anggota keluarga lainnya)

image

Pernah melihat salah seorang anak pejabat di negeri ini yang mau vaksinasi anaknya aja bawa beberapa pengasuh dan ajudan. Jadi tangannya bersih dari mencet lift, dorong stroller, dan aktivitas lainnya. Karena balakurawanya banyak. Bagai bumi dan langit sama saya *pastinya. Walopun pepatah bilang jangan mendongak ke atas tapi selalu lihat ke bawah. Entah kenapa saat nemuin hal kayak gitu terbersit rasa “enak banget ya jadi dia”. Manusiawi ya kaannn?!

Back to reality, saya mau berbagi ke ibu2 yang macam saya, hal2 yang mesti diperhatikan saat bepergian sama balita kemana pun dalam rangka apapun. Kalo bayi lebih rempong ya kan perkakas lenongnya. Ini udah rada gedean dikitlah. Here we go:
1. Pakai alas kaki yang gak ribet. Misal: flat shoes, sneakers, hingga sandal jepit. Senyaman Anda pokonya.

2. Tas. Karena udah gak memungkinkan pake tas bayi. Saya memilih tas ransel. Isinya standar ya, susu UHT, pospak, baju ganti, sabun (just in case p*p di jalan), tisue basah, tisue kering, terakhir baru deh hp+dompet emaknya. Beauty kit, apa itu? Saya hampir gak selalu bawa.

3. Kalo perginya pakai acara menginap. Kalo saya sih selain baju bawa: dudukan toilet frozen nya si Teona, handuk kecil, selimut kecil.

4. Alas kaki si anak. Saya perhatikan, ibu2 terutama yang punya anak cewek, heboh sama sepatu girly macam: heels, wedges, boot, etc. Saya gak pernah beli yang kayak gitu. Sejak mulai jalan, Teona pake cr*cs sampe sekarang, selain beberapa cr*cs yang emang selalu dipake, sepatu sekolah, sepatu pesta, dan selop pesta. Kenyamanan anak gak kalah penting kan ya.

5. Cemilan. Karena udah lewat masa MPASI, maka buat bocah yang suka ngemil kayak Teona, cemilan itu penting. Biasanya Teona saya bawain: vegetables crackers, roma sari gandum yang tanpa selai, oishi coklat, oreo, dan kacang. Itu beberapa cemilan favorite yang suka dia minta ke saya.

Itu aja yang selalu saya ingat tiap kali bepergian. Kalo tantrum, rewel ngantuk, dan tingkah lainnya. Kembali ke orang tua masing2, bisa puanjang lebar tuh tips dan bahasannya. Hehehe. Selamat beraktivitas kembali per hari ini 🙂

Liburan tahun baru 2016 dan sirkus Moscow di TMII

Sekitar dua minggu yang lalu, ramai di socmed kabar tentang sirkus Moscow dateng ke Jakarta. Karena saya pas itu lagi rada ribet, baca sekilas trus minat nih dan langsung minta bapaknya Teona cari info soal ini. Sepakatlah kita mau nonton di liburan tahun baru, tanggal 2.

Tahun baruan kami, barbeque-an di rooftop rumah ortu saya. Kami berangkat lepas magrib dan lancarrr banget, karena keramaian terpusat di Ancol dan Sudirman-Thamrin. Malah lama di antrian martabak langganan 😉 Begitu sampe ternyata keluarga inti saya udah pada bakar steak, sosis, jagung. Pelengkapnya ada sayuran dan french fries. Alhamdulillah kenyang! Gak pake nunggu jam 12, ngantuk ya tidur aja.

Tanggal 1 Januari 2016 kami bertiga super produktif. Tante saya dateng ke rumah ortu, lanjut kami bertiga jenguk temen bapaknya Teona yang baru aja lahiran, rumahnya deket sini. Trus abis sholat Jumat kami sekeluarga ke rumah Om yang di Depok. Sebelum magrib udah sampe rumah lagi dan hujan derasss. Alhamdulillah.

Tanggal 2, kami bersiap menuju Taman Mini Indonesia Indah untuk nonton Moscow Sirkus. HTM nya:
Kelas 2: 110.000
Kelas 1: 160.000
VIP : 300.000
Kami ambil yang kelas 1 dan jam 10 pagi pertunjukan sirkus dimulai.

image

image

image

image

Menghibur dan seru. Kekurangannya gak ada atraksi hewan. Tapi not bad lah.

Taman Safari, Cisarua, Bogor, West Java.

Melanjutkan post sebelumnya, hari ketiga di Royal Safari Garden (RSG) setelah menghabiskan kupon wahana dan check out. Kami ke business center RSG untuk beli tiket ke Taman Safari, keuntungan menginap di RSG adalah harga masuk Taman Safari 100.000/orang, di atas umur setahun bayar full. Harga normal masuk Taman Safari 150.000/orang.

Sampe Taman Safari ternyata maceettt banget, padahal kami sampe sana setelah Zuhur, gak ngaruh ternyata. Macetnya merata sejak antrian beli tiket, kami walopun udah beli tiket duluan tetep ikutan antri. Akhirnya kami putuskan buat parkir dan lanjut keliling naik shuttle bus yang disediakan Taman Safari. Bus nya besar dan nyaman. Ada tour guide juga selama perjalanan.yang jelasin semua. Pilihan kami tepat karena selama perjalanan di Taman Safari yang naik, turun, dan berkelok diwarnai bau ampas kopling. Kebayang gak sih udah jalan kayak gitu plus maceettt. Wajar aja banyak mobil yang mogok. Paling sial kalo mobil mogoknya di bagian hewan buas. Memang di bagian hewan binatang buas standby 2 mobil dan beberapa petugas untuk berjaga sekaligus membantu kalo ada mobil mogok.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Pengunjung dapat naik gajah dan berkeliling dengan membayat 250.000 ditemani petugas. Gajah itu berkeliling, pengunjung lain bisa kasih makanan, biasanya wortel atau uang! Haha. Iya, si gajah pintar. Kalo dikasih makanan dia makan tapi kalo dikasih uang dia kasih uangnya ke petugas di atas dia. Supir bus cerita, ada hewan (saya lupa namanya) pintar manjat, jago lari, dan renang. Jadi kalo nyasar di.hutan ketemu hewan ini, ya banyak2 zikir aja. Syerem ya bok. Berhubung di tengah perjalanan Teona tidur pulasss. Kami putuskan untuk selesai keliling tanpa turun nikmatin wahana ataupun animal performance. Trus lanjut turun balik Jakarta. Voila! Perjalanan Cisarua-Jakarta pusat hanya 1,5 jam saja dong. Alhamdulillah.