Selamat tinggal GTM

image

Pasca lepas ASI dengan cara sapih alami: anaknya gak mau nyusu dengan sendirinya. Mungkin produksi ASI saya semakin sedikit sementara kebutuhan nyusu Teona makin banyak jadi lebih enak nyedot susu UHT ultra milk plain (kotak biru). Saya dan Teona sama2 gak ada drama sih, walopun gak menyusui lagi tapi kami tetep dekat *yaiyalah, sejak lahir gak ada seharipun Saya ninggal dia. Tapi cobaan lain pun datang, masa MPASI yang mana Teona pemakan segala tanpa terkecuali berubah menjadi gerakan tutup mulut (GTM alias mogok makan). Drama pun dimulai. Saya menyuapi dengan baik2 makanan apapun jenisnya hingga saya paksa. Kenapa saya melakukan pemaksaan? Ketika Teona gak mau makan apapun kecuali susu UHT. Daya tahan tubuhnya menurun, cepat tertular batuk pilek. Kalo orang lain bilang: “lagi masanya kok, biar aja.” Atau teman Saya bisa dengan santai bilang, “abis gue udah lakuin semua cara tapi gak pengaruh, ya adalah.” Duh, saya gak bisa cuek begitu 😦 Orang tua dan beberapa sahabat yang lebih berpengalaman menasehati agar saya gak memaksa makan. Tapi cari solusi untuk mengatasi masalah ini. Percayalah, solusi untuk masalah ini bukan berasal dari orang lain atau buku. Karena kondisi orang tidak akan pernah sama, sulit dan mudahnya tergantung kita. Tapi dari diri kita sendiri, di mana kita memperhatikan, berpikir, dan mencoba. Butuh proses sampai akhirnya kita menemukan solusi yang terbaik versi kita.

Teona GTM kurang lebih setahun, persisnya tahun 2015 saya dan Teona melewati ini semua. Setelah hanya mau susu UHT saja, kemudian Saya tawarkan biskuit regal dan roma dari gandum tanpa selai. Alhamdulillah diterima sama si ndoro putri. Lanjut menawarkan roti tawar dengan selai ovomaltine dan roti sobek coklat. Lalu kentang goreng dan nugget. Approved! Berlanjut spaghetti dan fettuccini. Teona said: yummyyy. Saatnya kembali ke nasi, saya coba sup iga dan soto ayam. Frekuensi makan berat, dari yang tidak mau dan hanya diisi cemilan seperti kentang goreng, nugget, roti *tentunya itu hanya cemilan untuk orang Indonesia pada umumnya. Kemudian makan berat sekali sehari, tepatnya bangun tidur siang. Berkembang menjadi 2x sehari makan berat, tepatnya sejak mulai sekolah. Hingga akhirnya sekarang sudah kembali ke menu ‘seminar’: makan pagi, siang, malam plus 2x snack time. Walopun pada prakteknya cemilan suka2 dia.

Saat ini pun bukan yang selalu gampang makan, tapi jauuhhh lebih mending dibanding tahun lalu. Begitu juga dengan buah, agak susah dia. Paling puding yang lancar. Tidak lupa didukung pula dengan vitamin dan madu. Kembali lagi concern Saya adalah daya tahan tubuh dia di luar vaksinasi rutin. Siapa bilang mengasuh anak mudah? Tentu mudah kalau pengasuhan anak dipercayakan pada orang lain. Hal itu gak berlaku buat Saya. Apapun itu bismillah saya ucapkan, selamat tinggal GTM. Jangan datang lagi ya 😉

Resah

Post ini adalah kelanjutan dari post Prihatin (Saya post 5 Feb 2016). Kenapa sih? Emangnya kaum itu ganggu hidup lo? Jawabannya: saya tau kaum itu sudah ada sejak masa Nabi Luth. Bahkan sudah dibinasakan pun, tetap ada lagi dan lagi. Memang PENYAKIT. Iblis Kan memang memegang teguh janjinya untuk selalu menggoda umatnya sampai akhir zaman. Sebelum sekarang rame di TV dan socmed, kaum itu masih dan tetap ada tapi tidak meminta pengakuan dari masyarakat bahkan Undang-undang. Terang-terangan muncul, eksis, dan minta pengakuan dengan dalih hak azasi. Suatu hal yang tidak tau MALU. Intinya, kalo Negara lain mengakui bahkan melegalkan kaum itu silakan tapi di Indonesia tidak akan. Karena 5 agama yang diakui tidak mengakui adanya kaum itu.

image

Saya yang awalnya prihatin menjadi resah. Karena kok ya makin menjadi-jadi, tak malu muncul di acara talkshow lalu KALAH pula di adu pendapat. Kalo mas Mark RAJIN mem-baned postingan yang menentang kaum itu di socmed buatannya *pengalaman pribadi saat Saya share status teman yang Saya sependapat tentang kaum itu, lalu hilang karena dihapus mas Mark. Cukup tau aja, mas *sewotnihgue

Ketika sedang tadarus (mengaji Al. Qur’an) Saya sampai pada Surat Hud yang isinya pas sekali dengan KEGUNDAHAN HATI Saya.

image

image

Persis dengan kondisi dan tuntutan kaum itu pada masa sekarang kan. Cerita akhirnya yang kita gak tau, semoga berakhir binasa. Jahat banget sih doa lo, Fran?! Heiii, kaum itu lebih JAHAT. Awalnya gaya hidup dan berakhir dengan penyakit kelamin dan musnahnya peradaban manusia. Hari gini aja pasangan suami istri banyak yang susah ataupun gak mau punya anak, hak merekalah. Apalagi kaum itu eksis! Selesai deh dunia.

Salah satu organisasi dunia pun mengakui kaum itu dengan alasan yang Saya cerna kurang lebih seperti ini: menurut mereka populasi penduduk dunia udah banyak jadi untuk menguranginya dengan mendukung kaum itu biar gak ada yg hamil. CMIIW. Padahal Tuhan sudah menjamin rezeki umatnya masing2. Makin bikin sedih hati kan. Semoga aja gak makin merajalela kaum itu di muka bumi dengan mulut manis, logika, dan segala pembelaannya. 

Bridesmaid

Saya punya adik perempuan yang belum menikah dan dia lumayan sering diminta tolong jadi bridesmaid. Bridesmaid belum lama ini aja kok ngetop di kota besar di Indonesia. Yang mana tentu aja diadaptasi dari budaya barat, kayak dari film 27 bridesmaid dress *itu bukan sih judulnya?! Lupak. Jaman duluuu banget, ketika pernikahan masih lazimnya tradisional sesuai adat, dikenal among tamu. Tugasnya menyambut tamu undangan yang baru sama hadir dan mengucapkan terima kasih sambil nguntapke tamu undangan pulang.

Lalu di tahun 2000-an, muncul ide seragaman. Misal temen2 sekolah yang dulunya se-genk, dikasih bahan kebaya seragam atau temen2nya yang inisiatif beli kembaran, atau menyamakan dresscode warna baju, dan semacamnya. Saya tuh sampe sekarang masih menyesuaikan aja sama genk *cariaman ;p Nah, belakangan ini baru deh muncul bridesmaid ala2 ngikutin barat. Bridesmaid pun gak melulu gaun tapi sah juga kalo berkebaya. Biar gimana dan apapun istilahnya, tetep aja ini Indonesia toh. Contohnya adik Saya sibuuk cari penjahit yang bisa nyelesein baju bridesmaid dalam waktu seminggu. Calon pengantin akan memberikan seperti ini ke para sahabat yang ditugaskan menjadi bridesmaid:

image

image

Model kebaya bridesmaid biasanya udah ditentukan calon pengantin, yang lagi hits sekarang tapi udah duluan hits jaman almarhumah nenek Saya dulu adalah: kutubaru. Karena judulnya mengadaptasi, maka bridesmaid tentu yang masih single. Karena saya tipe yang konvensional udah paling juara pake yang tradisional. Biar dibilang kuno tapi abadi sepanjang masa.

Catch up chic star 2010

Sekitar tujuh tahunan yang lalu ada majalah wanita nanggung (segmennya usia 20 tahunan) gitu deh, namanya majalah Chic. Trus suatu waktu di tahun 2010, Chic adain acara Chic Star. Yang mana cewek2 yang punya visi dan niat mulia untuk masa depan dalam berbagai bentuk dan rupa. Saat itu saya masih kuliah S1 ekstensi sambil kerja dan lagi bosen2nya sama kuliah dan kerjaan. Overexhausted became super bored. Trus pengen cari suasana baru intinya, jadi saya iseng ikutan. Nothing to lose. Kebetulan lolos jadi 20 finalis. Lanjut photoshoot dan lainnya. Tapi sih saya gak menang, dasar gak niat. Saya gak kecewa, justru seneng bisa punya temen2 cewek baru.

Singkat cerita pertemanan kita awet karena emang seru banget. Kami datang dari berbagai latar belakang berbeda, pekerjaan berbeda, karakter, dan sifat beda tapi malah asik banget. Nah setelah sekian lama gak ketemu, Saya aja lupa kapan terakhir ketemu, mungkin tahun 2012 di acara resepsi nikahan salah satu dari Kami. Lama aja ya kann. Nah, Jumat 19 Feb Kami niatkan buat ketemuan di jam makan siang. Istirahat di hari Jumat kan rada lama ya, 1,5 jam jadi bisa deh curi2 waktu. Salah satu dari Kami ada yg lagi ada event di mall Senayan City (Sency), jadilah ngumpul di situ aja.

Pada hari yang ditentukan Saya berangkat agak pagian karena ada urusan di salah satu perkantoran daerah Sudirman. Karena ngelewatin jadi saya kesitu dulu, udah selesai urusan baru cabut ke Sency. Bawa si Teona pula, karena kalo Jumat dia libur sekolah -_-

image

image

image

image

image

image

Awalnya meeting point di Brewerkz (dulunya Brewhouse) trus lunch time lanjut naik ke pancious. Seneng banget setelah sekian lama gak ketemu. Mayoritas dari Kami udah pada punya anak. Ada yang tetep kantoran, ada yang banting setir sampe bisa ikutan London fashion week, ada yang lagi lanjut S2, ada yang abis nerbitin buku, ada yang baru lahiran, dan lainnyaa. Rencana awal mau ketemu pas break makan siang eh tapi banyak juga yang lanjut sampe sore kayak Saya. Big thanks buat bapaknya Teona yang mengizinkan, kasih dana khusus buat nge-hedon jadi bisa silaturahmi, dan sekalian refreshing. Alhamdulillah 🙂

My super Valentine’s

Valentine identik dengan cinta2an romance. Tapi itu gak pernah berlaku buat Saya. Sejak kecil sampe sekarang Alhamdulillah Valentine selalu merayakan ulang tahun ibu saya tercinta. Eyang putri (ibu Saya) lahir 14 Februari. Jadi dulu biar jomblo tetep nyari kado atau beli cake, buat ibu Saya pastinya. Hehehe. Ndelalah, bapaknya Teona bukan tipe cowok romantis ngakunya sih gitu. Jadi emang gak pernah ada moment romantis ala film2.

Tahun ini, 14 Februari jatuh di hari Minggu. Jadi bisa kumpul keluarga plus tante saya bagi oleh2, karena liburan imlek kemarin dia habis pulang ke Klaten. Double yeay! Pas sampe rumah dong, ternyata ibu Saya sendirian. Adik2 saya para lembur dadakan dan bapak saya lagi ada kegiatan di luar kota. Trus nunggu keluarga tante Saya dateng dan kita makan2 deh. Ibu Saya bikin nasi kuning, kering tempe, ayam bakar, lalapan, sambel terasi, dan bihun goreng. Yummyyy. Ternyata juga nanti sore ada arisan RT di rumah Saya *brb bantuin ibu saya bakar ayam.

image

image

image

Yang heboh tiup lilin malah si cucu tercinta. Ini acara kloter pertama, masih ada rangkaian acara lain menunggu. Selamat ulang tahun ibu. Semoga panjang umur, sehat, dan bahagia selalu. Amin. Maaf masih selalu ngerepotin ibu dalam berbagai hal. Love you to the sun and back!

Evaluasi satu semester

image

Sedikit mengevaluasi perkembangan Teona yang udah sekolah di semester satu kemarin dan semester dua sekarang. Bersyukur gak ada habisnya, anak ini cerdas dan gak ada mengeluh. Semester lalu kalo lagi ngambek, ngantuk, atau gak asik karena rewel tinggal Saya bawa pulang aja. Ini salah satu pertimbangan gak mau sekolah jauh2, karena ya sekedar buat lancarin bicara dan sosialisasi dulu. Karena sehari-hari sama Saya aja.

Ternyata perkembangan lainnya yang tentunya menjadi bonus manis buat orang tua Teona adalah:
1. Hafal asmaul husna sekitar 18-20 dari 99
2. Doa sehari-hari nya lumayan banget, seperti: Doa mau makan, selesai makan, masuk dan keluar kamar mandi, mau tidur.
3. Surat pendek: Al. Fatihah, Al. Ikhlas, dan Al. Asr.
4. Selain makin fasih bicara juga makin lancar bilang: “maaf, tolong, dan terima kasih.”
5. Makin mandiri walopun tetep ya kadang ‘ngeyel’ juga. Tapi gak parahlah 😀
6. Picky eater nya mulai berkurang. Teona mulai seperti itu pasca sapih Desember 2014. Masa MPASI Teona memang masa keemasan Teona si pemakan segala. Hehehe.
7. Ceritain ke saya dan bapaknya apa yg diajarin tiap hari sama bunda gurunya.
8. Hafal lagu Indonesia raya dan pancasila.
9. Cuci tangan sendiri, makan sendiri, sholat (walopun gerakan aja), dan potty training semakin meningkat. Alhamdulillah.
10. Semakin mudeng-lah makanya. Disayang dan dimarahin udah ngerti.

Intinya, energi Teona yang besar bisa tersalurkan di sekolah. Masuk sekolah jam 8 lagi, yang biasanya jam 8 lewat baru jalan ;p Dan pulang sekolah jam 11.30. Karena sekolah Teona berada di bawah kementrian Agama RI, jadi jam sekolah sudah ditentukan aturannya. Pulang sekolah udah capek, bobok siang, bangun, makan, main di playground, mandi, dan nunggu bapaknya pulang. Semoga semangat belajarnya makin bagus secara alamiah. Amin.

Prihatin

Itu ekspresi hati saya menanggapi fenomena yang sekarang menunjukkan eksistensinya. Saya amat sangat prihatin tapi malas banyak komentar. Hanya berharap penyakit orientasi seksual menyimpang yang saya anggap persis seperti narkoba bisa terselesaikan. Info yang akan saya bagi berasal dari sumber yang tidak sembarangan. Yang pertama, bidang pendidikan, dosen mata kuliah Human Sexuality, fakultas Psikologi, salah satu Universitas:

image

image

Wallahuallam. Allah yang maha tahu kebenaran teori tersebut. Info berikutnya dari bidang kesehatan, seorang teman yang berprofesi sebagai dokter:

image

image

image

image

Naudzubillahi min dzalik. Miris mengetahui fakta seperti ini 😦 Bahkan dengan pengaman pun apa menjadi jaminan tidak akan tertular penyakit kelamin. Pengaman kan juga buatan manusia. Dan pada akhirnya, bidang agama, sumber dari hadis. Dalam Islam kami berpegang pada Al. Qur’an dan hadis:

image

Bila di Negara lain sudah dilegalkan, biarlah menjadi tanggung jawab masing2. Tapi semoga di Indonesia tidak akan pernah dilegalkan. Bagi yang tidak mempermasalahkan fenomena ini, semoga anak cucu kalian terhindar ya. Atau kalian memang rela dan ikhlas kalau keturunan kalian menjadi salah satu kaum tersebut. Maha benar Allah dengan segala firmannya.