30 Juni 2016

image

Hari ini ya, judulnya: semua hal yang rutin mulai TUTUP!!! Apa aja yang tutup?
1. Air mineral galon, sebagai pengguna dispenser. Orang yang jualan galon pada mudik, begitupun galon yang hanya dijual di minimarket, stoknya mulai habis. Hiks! Jadi hari ini hunting air galon, nge-book, sampe minjem galon ke ibu penjual galon langganan. Weekend, beli air mineral 1 liter untuk stok jaga2 deh.
2. Laundry, jadi sprei, bed cover, gorden semua udah ganti dari kemarin. Jadi tinggal nerima bersih dan bayar.
3. Bakery, ada satu bakery langganan yang Teona suka banget muffin coklat sama pizza rotinya. Tapi karena tutup, jadi ganti donat DD.

Sementara tukang sayur hingga tukang langganan di pasar tradisional sih udah saya tanya tetep buka, gak libur. Kalo kurang ya melipir ke supermaket deh. Kalo lagi males andalannya resto cepat saji kalo kepepet banget. Tapi sih bakal masak2 secara ada kakak ipar yang jago masak.

Semoga aja beneran 7-10 hari aja ya pada mudiknya. Jangan lama2, kasian saya-nya ;p Tiga poin di atas penting banget menunjang keseharian saya, cepat buka kembali yaa *hugs

Advertisements

I’tikaf

Ajakan i’tikaf mampir ke HP saya dari seorang teman baik. Kondisi dia sama dengan saya, bedanya si nenek turut membantu urus cucu. Ketika ajakan itu datang, pertanyaan utama Saya: anak gimana? Teman Saya jawab: “diajak, banyak kok yang bawa anak.” Temen Saya ini mengajak i’tikaf sejak sore hari hingga esok subuh. Jawaban terakhir Saya, akan Saya diskusikan dulu dengan suami. Terus terang, seumur hidup rasanya saya belum pernah i’tikaf. Karena Ayah saya tidak membolehkan keluar malam, apalagi pulang subuh. Kalopun ikut pesantren kilat, saya memang paling lemah terbangun dini hari untuk berlama-lama ibadah. Paling beberapa solat sunnah trus tidur lagi. Hehe. Lain hal kalo lagi umroh ya, segala yang gak mungkin buat saya malah jadi mungkin! Subhanallah.

Saat Saya tanyakan ke suami ada beberapa pertimbangan sebelum mengambil keputusan akhir:
1. Beda i’tikaf dan berdiam diri di masjid.
I’tikaf: bermunajat, introspeksi diri, dan memperbanyak ibadah sehari penuh, subuh ke subuh berikutnya. Berdiam diri di masjid: mirip dengan i’tikaf hanya beda di waktu. Seperti menunggu waktu solat, hingga ke solat berikutnya. Trend yang berkembang sekarang, sejak berbuka atau setelah tarawih hingga esok subuh.

2. Katanya bisa membawa anak. Tiap orang tua pasti paham situasi dan kondisi anaknya. Kalo untuk Saya, yang ada bukannya i’tikaf tapi memindah pengasuhan Teona dari rumah ke masjid. Untuk tarawih saja, kami mengerjakannya antara di musola bawah atau di rumah.

3. Mengerjakan ibadah lain yang pahalanya sama. Mengingat poin nomor 2, suami menyarankan agar saya atau kami mengerjakan ibadah lain yang pahalanya sama dengan i’tikaf tanpa melalaikan kewajiban menjaga anak. Pilihan yang ada, misalnya:

image

Keputusan akhir: untuk saat ini, kami belum bisa ikut i’tikaf berkaitan dengan situasi dan kondisi.

Selamat ber-i’tikaf bagi yang menjalankan. Nikmati selagi bisa mengerjakannya.

Vaksinasi

Izinkan saya berbagi secuil pengalaman pribadi tentang vaksinasi. Pasca Teona lahir, dokter spesialis anak memberikan buku vaksinasi yang kemudian menjadi acuan saya. Alhamdulillah sejak lahir hingga sekarang, Teona mendapatkan HAK vaksinasi-nya. Itu karena komitmen dan kewajiban kami sebagai orang tua untuk memberikan yang terbaik. Bila kini merebak berita vaksinasi palsu, saya sebagai pribadi yang pro vaksinasi berusaha menyikapi dengan bijak. Bahwa vaksinasi adalah bentuk IKHTIAR kami sebagai orang tua. Bila di kemudian hati, anak tetap sakit anggap saja ujian dari YME. Manusia boleh berusaha tapi Tuhan yang menentukan. Pesan saya untuk oknum pelaku vaksinasi palsu: Semoga anak Anda diberikan kesehatan, kesuksesan, dan umur yang panjang. Oh ya, soal pelaku berpenampilan religius. Tidak ada sangkut pautnya dengan agama tertentu. Pelaku kejahatan apapun agamanya tetap harus dihukum. Sedikit informasi yang saya dapat dari socmed, narasumbernya Dokter Spesialis Anak.

image

image

image

Buka puasa bersama keluarga 2016

Halo! Ketemu lagi di cerita buka puasa bersama keluarga 2016. Jujur aja ini nunggunya udah dari awal puasa, mana ini undangan dari pakde-bude tercinta. Hehe. Karena saya udah berumah tangga, jadi angpau dan ‘jatah’ nya, dibedain sama pakde-bude. Hihi. Oh ya tiap keluarga bawa makanan alias potluck. Keluarga saya bawa es timun, resep spesial. Sementara saya bawa ikan bakar. Karena acaranya setahun sekali, jadi rame dengan temu kangen dan canda tawa.

Setelah buka puasa bersama yang amat riuh menyenangkan, dilanjutkan dengan solat magrib berjamaah. Lanjut makan lagi hingga tiba waktu isya. Semua makanan komplit tersedia, mulai dari: bakso, bakmie godhok, tempe gembus, schotel macaroni, ikan bakar, ikan goreng, nasi bakar, ayam Suharti, es timun, sampe pancake durian asli impor dari Medan pun ada. Masih banyak lagi sampe dibungkusin, ini juga tradisi tiap selesai acara. Bude Saya bilang, buat lauk sahur. Canda tawa bener2 meledak saking serunya obrolan. Solat isya dilanjutkan tarawih dan witir berjamaah. Acara puncak adalah saat pakde-bude membagikan tanda cinta per masing2 keluarga. Kemudian games dan doorprize. Mirip acara gathering kantor ya. Haha. Acara2 kayak gini serunya kan soal keberuntungan. Seru pokonya.

image

image

Jam 21.00 acara selesai, anak2 (termasuk anak Saya) udah pada ngantuk beratt. Saat jalan pulang kami lewat gerai Lea jeans di Tomang yg lagi adain sale seperti bulan Ramadhan tahun lalu, Saya mampir. Saya lupa tanya acara sale nya sampe kapan, cek socmed nya aja ya. Tapi mereka tutup jam 22.00, soalnya semalam petugasnya udah suruh kita cepet2 bayar di kasir karena jam udah menunjukkan tepat 22.00. Buat yang lagi cari jeans, bisa mampir.

image

image

image

P.S. foto2 koleksi pribadi

Al. Baik, junkfood tanah Arab.

Saya kenal al. Baik pertama kali saat umroh pertama tahun 2010 dan langsung jatuh cinta. Tahun 2011 saat umroh lagi, puas2in lagi makan al. Baik. Tahun 2012, saat hamil Teona, saya ngidam al. Baik dong! Beruntung keluarga saya, Saya titip ke ibu, bawain pas pulang umroh. Hehe. Tahun ini keluarga saya kembali umroh, jadi saya titip lagi. Alhamdulillah keturutan, bener2 menanjakan lidah, melepas rindu secara kilat sama tanah Arab walopun hanya lewat al. Baik.

image

Penampakannya sih sama saja dengan junk food pada umumnya, yang istimewa (menurut Saya) rasa ayamnya, bumbunya meresap, tapi beda sama ayam KF*. Garlic sauce nya juga cocok banget jadi cocolan ayamnya. Kemarin saya dibawain al. Baik chicken meal, paket isi: 8 potong ayam, French fries, dan 2 bun. Sausnya: garlic saus & tomato saus. Super sekali. Plis dong buat orang kaya di Indonesia buka franchise al. Baik di Jakarta. Hihi.

Soal harga saya gak update, tapi soal rasa, saya cinta banget. Suami yang juga baru pulang umroh sama keluarganya gak ngeh sama al. Baik ini *duh, gak gaul deh. LOL. Buat yang punya rencana untuk umroh atau berbagi bisa mampir dan cicip2 loh. Ada menu selain ayam, shrimp, fillet fish, dll. Bukan post berbayar log ini ya 😉

Al. Baik
Prince Mohammed bin Abdulaziz st, Jeddah 23342, Saudi Arabia
http://www.albaik.com

Grha Ciumbuleuit, Bandung, West Java.

Begitu Saya info ke bapaknya Teona kalo nikahan temen genk di salah satu resto hits di Ciumbuleuit. Suami langsung cari referensi hotel, mengingat kami bakalan nginep semalam. Kami cari yang hommy dan lokasi wajib deket sama tempat acara. Setelah googling2, nemu Grha Ciumbuleuit. Tempatnya enak, asri, fasilitas lengkap, dan yang mengesankan adalah: order makanan di sini murah (menurut Saya) dan enak! Berawal saat datang, siang trus Teona rewel ngantuk. Gak kondusif untuk keluar makan. Akhirnya order di sini dan ternyata enak! Berlanjut makan malam, karena kami gak mau gambling keluar tapi resto rame sampe mesti waiting list. Duh, gak banget kan. Mengingat ini adalah weekend sebelum puasa jadi pasti rame.

Grha Ciumbuleuit ini guest house bintang 4. Makanya fasilitas cukup lengkap. Kekurangannya (menurut saya) kamarnya kecil. Walopun kalo cuma buat kami ber3 dan hanya semalam masih cukup layak. Kalo malam, masih kedengeran suara jangkrik dan kodok dari kolam ikan bagian tengah. Cool! Buat saya yang gak pernah lagi denger suara2 itu, apalagi Teona bolak-balik tanya: “suara apa itu, Bu?” Haha. Karena hawanya masih sejuk, jadi saya jatuh cinta sama Ciumbuleuit plus (psst!) saya super jatuh cinta sama townhouse di seberangnya Grha Ciumbuleuit , namanya de bale Ciumbuleuit *mulaiberkhayal. Berkhayal karena setelah googling, harganya 6 M aja dong. Haha.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Buat yang cari guest house murah tapi berkualitas bisa cobain kesini. Kesan Saya: tempatnya bersih, WiFi nya cetar, petugasnya baik dan ramah2. Gak perhitungan dan gak komersil. Alias gak ngeduitin semua hal. Saya sangat merekomendasikan dan puas. Bukan post berbayar ya, murni pengalaman pribadi 🙂

Grha Ciumbuleuit
Jl. Ciumbuleuit 156
Bandung 40142
Tlp. 022-2031035, 2041462, 2043350
Fax. 022-2040173
Email: info@grhaciumbuleuitgh.com

Naik kereta api ke Bandung

Saya dan Teona untuk pertama kalinya naik kereta api antar provinsi. Haha. Norak ya. Kalo commuter line sih kami pernah, terakhir Minggu lalu. Apalagi saya yang transportasi kuliahnya menggunakan KRL dan KRL express. Saya pernah juga Pramex, dari Jogja – Solo dan Klaten – Meguwa alias bandara Adi Sucipto, Jogja. Tapi kereta ke luar kota, baru kali ini. Moment yang kami gunakan saat dapat undangan pernikahan Jazzie & Agatha (di post sebelumnya) plus ceritanya ngerayain ultah bapaknya Teona.

Sabtu kami naik kereta dari stasiun Gambir, karena Sabtu pagi jadi hanya memerlukan waktu 10 menit saja sampai Gambir. Di gerbong 1 argo parahyangan selain wisatawan local juga dipadati turis luar. Saat nunggu di peron ada bule solo traveler yang minta tolong saya fotoin dia lagi duduk nunggu kereta di peron stasiun Gambir. Ternyata kami duduk sederet berseberangan. Mendengar dia ngobrol dengan orang yang duduk sebelahnya, kita jadi tau kalo dia berasal dari Belanda. Pas mau turun, kita sempet basa-basi sampe ketemu, trus bapaknya Teona ngucapinnya pake bahasa Belanda. Dia kaget seneng gitu bisa ngomong pake bahasa asalnya. Trus mungkin dia pikir saya juga bisa ngomong bahasa Belanda, dia ngajak ngobrol saya, sukses bikin muka saya pucet. Ini gimana jawabnya?? Akhirnya dia ngobrol panjang lebar pake bahasa Belanda sama bapaknya Teona. Kita pisahan sampe dia dapet taksi duluan.

image

image

image

image

Saya sangat menikmati naik kereta api antar provinsi. Seru! Oh ya, saya sempet bilang ke bapaknya Teona begini: “katanya Eropa indah luar biasa, tu bule liat sawah terasering aja difotoin sama direkam.” Bapaknya Teona bilang, “indahnya beda tau.” Haha. Yahh, ngeles aja yah. Saat pulang pun Saya menikmati, walopun tetep mesti ngeladenin tingkah dan maunya Teona. Gak menyurutkan rasa seneng Saya naik kereta. Karena pertama kali naik kereta antar provinsi, ada hal2 yang bikin Saya norak, di antaranya:
1. Di tiap deret bangku di kereta yang satu deret ada 2 bangku, tersedia 2 colokan. Penting banget kan ya. Hehehe.
2. Bangkunya bisa dibolak-balik. Maksudnya, kalo kita berempat orang bisa duduk berhadap-hadapan. Jadi bangku yang semua menghadap kedepan bisa diputer ke belakang. Duh, kalo genk cinta naik kereta bisa rumpi dari awal sampe akhir perjalanan nih. Haha.
3. Ada gantungan untuk naro jaket atau jas/blazer. Ini baru saya sadari saat pulang, orang yang duduk depan Saya nyantelin jaketnya di gantungan.

Kereta Jakarta-Bandung ditempuh dalam waktu 3 jam lebih dikit. Berhenti di stasiun Jatinegara, Bekasi, dan Cimahi. Yang saya suka: toiletnya gak bau dan petugas cleaning rajin keliling untuk sekedar nyapu atau ngumpulin sampah. Kesan Saya naik kereta antar provinsi? Menyenangkan. Semoga besok2 bisa cobain naik kereta ke daerah lainnya. Amin. Happy fasting, may Allah give a holly Ramadhan. Amin.