Dokter Spesialis Anak-nya Teona

Kembali post tentang Teona. Cerita sedikit ya. Jadi kemarin itu Teona batuk pilek sebulan! Yak sodara2, biasanya seminggu dua minggu sembuh. Ini sebulan lamanya. Sepele emang, toh tanpa demam. Hanya saja mengganggu banget, apalagi batuknya batuk berdahak. Yang mana ini anak cuma bisa keluarin ingus aja, keluarin dahak dari mulut gak bisa *duh. Karena udah pernah tebus copy resep obat yang terdahulu dan gak mempan alias gak sembuh2. Jadilah ‘sowan’ ke dokter spesialis anak (selanjutnya kita sebut DSA ya)  yang juga hadir dan turut membantu persalinan Teona dulu. Beliau juga adalah kakak ipar temen baik saya. Lengkap sudah nama Teona terekam dengan baik di memory si DSA. 

Karena kenal baiikkk banget, saya termasuk sering mau itu vaksinasi ataupun konsul di luar jam praktek. Tapi kemarin saya hadir di jam praktek. Karena udah kenal, Teona nurut2 aja disuruh berbaring, diperiksa pake stetoskop yang digantungi kodok hijau kecil (lain waktu dia ganti panda kecil dan hewan2 lucu lainnnya. Sweet!) Lanjut periksa hidung dan mulut. Ini nih yg rada drama meronta -_-  Akhirnya Teona dinebulizer alias diuap. Feeling saya, Teona udah parno sama tabung yang tinggi gede itu. Jadi belum apa2 udah drama mewek2 *hadeuh. Solusinya, Teona ‘direjeng’ oleh saya dibantu dua orang suster *mintaampun. Satu suster pegang kedua tangan dan kaki. Saya pegangin kepala dan suster satu lagi megang dan mengendalikan alat nebulizer. Luar biasa!!! Setelah 30 menit, akhirnya selesai. Kemudian suster lanjut balur Teona pake balsam bayu, transpulmin di dada dan punggung. Saya sedia juga di rumah, bagus untuk bayi hingga batita. Lanjut nebus obat yang terdiri dari: obat racik, obat pengencer dahak, dan antibiotik. Teona sampe ketiduran karena ke dokter setelah pulang sekolah plus abis nangis mewek, capek doi. 

Ini pengalaman pertama Teona dinebu/diuap. Tapi gak apa2lah, untung gak sampe dirontgen atau cek darah seperti yang kami khawatirkan. Tiap kali Teona sakit, demam kek, batpil kek, gatal kek, dan lainnya. DSA Teona ini langsung memeriksa detil dan setelah memberi diagnosa. Beliau menenangkan dan meyakinkan saya kalo Teona gak ada yang perlu dikhawatirkan. Anak2 biasa sakit ini itu, yang penting tidak yang parah gimana juga. Beliau tipe yang tau dan memahami banget kekhawatiran emak2 macem saya. Bahkan hal remeh seperti berat badan (BB). Selama tahun 2016, BB Teona tidak beranjak dari angka 15 kilo. Tapi DSA gak khawatir samsek, karena tinggi Teona cukup pesat, sekarang di 101cm. Sahabat saya yang dokter pun pernah menghitung prediksi tinggi Teona kelak yang hanya bisa saya amini. Teona sama kayak bpk-ibu nya yang lebih di tinggi badan bukan di BB *uhuk! Padahal emaknya luber2 BB nya. 

Selesai dinebu, capek nangis jadi haus.


Kayaknya saya pernah cerita sebelumnya, bapaknya Teona luar biasa kagum saat habis lahir dan mesti disinar karena bilirubin tinggi, DSA membalikkan Teona dari posisi telentang ke posisi tengkurap hanya dengan satu tangan. Kayak kalo kita lagi ngebalik telor ceplok di teflon. Haha. Kondisi saya saat itu tidurrr, capek abis operasi SC, pas diceritain gitu saya komen: ya udah biasalah, wong emang kerjaan dia tiap hari. Sampe saat ini dan entah sampe kapan selama masih cocok dan sehati *tapi moga2 gak sering2. Tentunya bakal tetep ke DSA Teona ini. Happy weekend all! 🙂

Pia Legong, oleh2 khas Bali.

Bali tidak hanya menawarkan keindahan panorama terutama pantainya saja atau kerajinannya saja. Beberapa tahun belakangan, muncul makanan2 untuk dijadikan oleh2 khas Bali. Saya pribadi ada tiga oleh2 makanan khas Bali yang sumpah saya ngefans banget, rasanya Bali banget *halah, apa sih. Kalopun lagi gak pergi ke Bali tapi dioleh2in tiga makanan ini bakalan makasih makasihhh banget. 
Pertama, sate lilit. Yes, saat nginep di rumah tante saya yang memang bermukim di Bali. Tanpa sengaja, udah bikin saya jatuh cinta banget. Dengan bahan dasar ikan tuna yang dililit di kayu apa ya itu *lupa. Langsung bikin ide buat jadiin sate lilit ini oleh2 untuk dibawa pulang. Tante langsung pesenin 150 tusuk sate lilit ke koleganya yang memang kebetulan bikin sate lilit, sesuai pesanan saya. Yeayyy! 
Kedua, pie susu. Ini juga saya suka bangettt. Rasanya ringan, manisnya pas, dan cantik untuk oleh2. Pie susu favorite saya beli di bakeri dekat rumah tante. Yang setelah survey kanan kiri, pie susu di bakery itu rasanya pas, seenggaknya di lidah kami. Balik lagi selera-lah yaa. Pie susu ini tersedia dua rasa: original dan coklat. Lagi-lagi yang original menurut saya rasanya otentik.
Ketiga dan juga yang terakhir, PIA LEGONG. Mendengar nama pia legong tentu kebayang bentuk dan rasa pia ini. Tentunya beda dari pia yang dijual di Jogja. Saat baru-baru ngetop, susah banget dapetin pia legong ini. Untungnya, sekarang gak susah lagi. Pia legong ini tersedia tiga rasa: pia keju (cheese pie), pia coklat (chocolate pie), dan pia kacang hijau (mung bean pie). Saya favorite semua rasa! *maruk. Menurut saya, rasa pia legong bisa masuk ke semua selera orang Indonesia. Kenapa gitu? Keju, coklat, dan kacang hijau. Masuk ke semua jenis makanan atau cemilan pada umumnya. Seperti roti, es krim, dan lainnya. 



Pia Legong bisa dibeli di alamat Jalan Raya By Pass Ruko Kota Megah 15 Kuta, Bali. Info harga dan detil lainnya bisa cek http://www.pialegong.com. Bisa cek di kemasannya juga alamat, kontak, dan yg terpenting expired date. Soal harga relatif ya untuk masing2 orang beda tingkat murah-mahalnya. Buat saya pribadi, girang banget kalo dioleh-olehi tiga makanan ini. Pia legong ini tebal bertekstur lembut dan kaya isi. Tidak rapuh sehingga tidak cepat buyar beremah-remah. Balik lagi ya, soal rasa, tekstur, ini itu lainnya bener2 selera banget. Karena selera orang beda2 😉

Martabak Aristo, Jatibening, Bekasi.

Sekali2 pengen cerita kuliner di sekitar rumah orang tua saya. Makin kesini makin buanyak tempat makan baru di daerah jatibening, terutama jl. Caman Raya. Beneran banyak banget! Tapi yang tak lekang dimakan waktu (setidaknya buat saya) adalah martabak aristo. Di Palembang ada martabak Har, di Padang ada martabak mesir, nah di jatibening ada martabak aristo. Kalo saya lagi pulang, langsung deh kulineran. Walopun dari tempat tinggal sekarang ke rumah orang tua gak terlalu jauh. Tapi lebih sering ortu yang ke tempat saya, misal pas ortu lagi cek lab, belanja bulanan, urus bisnis, dll. Nah kan semua di Jakarta, makanya lebih sering mereka kesini.       
Saya suka martabak aristo selain karena enak dan gak too much. Tentu aja saya gak akan bisa nolak, segala itu martabak toblerone dan teman2nya. Tapi selalu balik ke selera asal. Untuk harga pun standar. Orang selalu beli untuk dibawa pulang dan makan di rumah. Jadi emang selain karena tempatnya kecil jadi gak menyediakan tempat untuk makan di situ. Yang mana buat saya, gak masalah banget. Jadi saat saya lagi ‘ngelayap’ sama adik saya yang cowok. Kita mampir, pesen,  dan bawa pulang deh. Lokasinya persis di seberang apartemen The City Land, Jatibening, Bekasi. 


Karena favorite martabak telur daripada martabak manis. Jadi kami beli martabak telur 2 porsi dan martabak manis separo-separo 1 porsi. Martabak always tempting ya kann? *sayadoangkayaknyayanggitu. Tapi saya gak murahan, tiap liat martabak trus beli. Tertentu dan kalo lagi pengen aja yang mana jarang juga. Martabak emang gak ada matinya, superlove!

Among tamu

Suatu hari bapaknya Teona pulang kantor bawa paper bag yang isinya bahan kebaya, kain jarik, hijab. Ada surat yang isinya permintaan (tolong) untuk bersedia menjadi among tamu di acara pernikahan anak teman dekat di kantor bapaknya Teona. Masa-masa jadi bridesmaid udah lewat, sekarang datang masa jadi among tamu *terimanasib. 

Hari Jumat nya, saya pulang ke rumah ortu saya supaya Teona bisa dijaga sama kedua adik saya. Saya-nya ya sueneng banget,  karena udah ada salon langganan dan tenang nitip Teona. Hehe. Sementara bapaknya masih dinas ke Bali, jadi hari H kita janjian dong ketemu di tempat acara *masing2sibukceritanya. Ndelalah kok ya pas banget, orang tua saya juga ternyata diminta jadi among tamu di acara pernikahan anak sahabat mereka. Jadi saya sama ibu nyalon bareng, karena among tamu kan diminta dateng standby duluan. 

Ternyata sore hari hujan deraass. Kebiasaan Jakarta kalo hujan deras adalah makin macet! Alhamdulillah dateng berbarengan sama bapaknya Teona. Trus cek2 segala sesuatu sekaligus rundown acara. Adat yang dipakai adalah Solo basahan, kostum yang dipakai adalah dodotan. Dodotan itu, yang wanita pakai kostum bentuknya dress kemben. Sementara yang pria pakai jarik dan kain di pinggang saja. Jadi pinggang ke atas terbuka. Mengingat sedang tugas negara, jadi gak terlalu bebas foto2in, selain foto selfie. Hoho. Acara Alhamdulillah berjalan tepat waktu jam 7 kirab berjalan hingga jam9 malam acara benar2 selesai. 
Saya cukup memuji acara tersebut. Dekorasinya mewah dengan gebyok warna putih dihiasi bunga2 hidup. Begitu juga dengan desain dekorasi lainnya. 


Sesi foto2 saya hanya sempet jepret2 saat acara belum dimulai. Kami sempet wefie hingga foto2 di photobooth *ininihfavoritekalokondangan. Menjelang acara mulai hujan reda sehingga panitia dan tetamu mulai rame hingga selesai acara susah untuk curi2 foto. Karena saya dampingi bapaknya Teona beramah tamah dan salaman dengan para tamu esp jajaran pimpinan di kantor bapaknya Teona. Berdiri sejam lebih dengan segala perangkat lenong (baca: make up, kebayaan, dan heels walopun hanya 5cm) sungguh melelahkan. 
Pukul 20.30 among tamu baru bisa bubar, karena pimpinan sudah pada pulang. Kami makan malam dan masih lanjut ngobrol2. 
Alhamdulillah acara berjalan lancar dan sukses. Sukses itu: tamu buanyak plus tidak kekurangan makanan. Seringkali terjadi dan yang paling dikhawatirkan adalah acara belum selesai tapi makanan sudah habis *amit2. Begitupun dulu saat saya menikah, Alhamdulillah lancar dan sukses. Artinya sesuai perhitungan, baik luas tempat acaranya, luas parkir gedung, hitungan undangan, dan porsi makanan. Biasanya katering itu 2x lipat jumlah undangan dengan asumsi undangan membawa pasangan. Yah gitu deh, menggelar hajatan selalu ada kelebihan dan kekurangan. Tapi bagaimana caranya meminimalkan kekurangannya 😉

Rekomendasi apotik Jl. Mangga Besar Raya, Jakarta Barat

Emak-emak jaman sekarang, selain dituntut sigap juga kreatif. Gak bisa model yang pasrah, “abis gimana lagi?” atau “udah gak bisa mikir.” Ya menurut lo? Otak buat apa kalo cuma bisa pasrah *judes. Terutama ketika anak lagi kurang sehat, kurang nafsu makan, kurang lincah, dst. Saya termasuk suka ketemu kondisi, stok obat kosong. Jadi mesti puter otak tanpa ganti mesti obat yang sudah diresepkan dokter.

Kalo kemaren2 saya sibuk review apotik Rini, Rawamangun, Jakarta Timur. Kali ini saya rekomendasikan apotik-apotik ternama di sekitar Jl. Mangga Besar Raya, Jakarta Barat. Gak melulu saya yang beli obat sih, tapi juga antar teman cari obat  pernah juga. Kalo daerah Rawamangun apotik andalan saya Rini, pengamatan dan pengalaman saya di Jl. Mangga Besar Raya tepatnya setelah jembatan stasiun ada beberapa apotik besar:   

  1. Apotik Bintang Semesta. Apotik ini berada di sebelah toko kue Harvest. Sederetan deh. Beralamat: Jl. Mangga Besar Raya No. 47 Jakarta Barat. Telp 021-6295217
  2. Apotik Roxy. Tidak jauh dari no. 1 di atas, masih sederetan, bedanya apotik Roxy letaknya hook. Jadi pasti langsung kelihatan. Beralamat: Jl. Mangga Besar Raya no. 87 Jakarta Barat. Telp. 021-6294342 ; 021- 6290721.
  3. Apotik Super Saver. Letaknya di ruko samping deretan apotik no. 2, persis di samping pizza Domino.  Apotik Super Saver, Jl. Mangga Besar No. 83D Jakarta Barat. Telp. 021-6250499


Mengingat lokasinya yang berdekatan satu sama lain, bisa jadi pilihan dan alternatif kalo ada yang lagi perlu atau kesulitan cari obat tertentu *tunjukdirisendiri. Secara kan ya, gak cuma vaksin aja yang langka. Obat juga ada aja yang susah didapet *ih,curhat. 

Hampers

Seorang tetangga saya, pasangan keturunan tionghoa. Suatu hari memberikan hampers anak kedua mereka. Hampers, apa itu? *ndeso. Saya taunya jumpers. Hoho. Kata si cece tetangga itu, hampers semacam bingkisan atau souvenir satu bulan kelahiran si bayi. Kalo di kita semacam empat puluh harian atau aqiqah gitu lah ya. Sama kayak baby shower? Opo kui? Di kita mah tujuh bulanan. Banyak istilah dan budaya baru jaman sekarang ya. Pas saya search di IG, ampun deh hampers lucu2 bangettt. Segala rupa dan beraneka budget ada semua. Kreatifff. 

Hampers tetangga saya isinya: mug bergambar monyet dan pisang, setoples permen gula2, dan cookies bentuk monyet dan stroller. Tahun ini tahun monyet ya?  Lucuuu. Entah kenapa saya suka segala hal yang berbentuk souvenir gini. Menurut saya menunjukkan kreatifitas orang. Walopun selalu aja ada orang yang template banget, followers gitu. Tapi hampers pertama yang saya dapat ini cukup unik. Tulisan2 di mug nya dan toples permen gula2, ingredients nya lucu, cerita little family mereka gitu. Trus nutrition facts, antara lain: 100% love,  80% care, 10% hugs, 10% kisses, & 10% honey. How lovely. 


Hal-hal kayak hampers ini pasti ada makna yang mendalam ya kan. Karena orang niat dan menyempatkan waktu untuk berpikir membuat rencana, budgeting, hingga eksekusi. Makanya saya sangat mengapresiasi. Tujuannya menyimpan moment dalam bentuk souvenir yang bisa dikenang tapi juga bermanfaat. Yang kayak gini ssekaligus membuka peluang bisnis. Hari gini segala hal bisa dibisnisin. Buat yang pengen buat hampers tapi gerak terbatas, tinggal berdayakan jari Anda, pesan-bayar-barang sampe. Semudah itu. 

Pengalaman naik ‘mpok Siti’

Mpok Siti adalah nama beken dari city tour bus nya pemprov DKI Jakarta. Beroperasi pukul 09.00 – 19.00. Bus wisata yang juga jadi feeder shuttle bus ini GRATIS loh. Woohoo. Liburan tasyrik Senin dan Selasa kemarin, Selasa kami cobain naik mpok siti dari masjid Istiqlal, seberang stasiun Juanda. Saat sampai jam 9-nan, mpok Siti lagi ngetem. Saat hari biasa, mpok Siti ramai dengan orang yang beraktifitas di ring 1. Mpok Siti yang kami naiki termasuk sepi, jadi lega duduknya. 

Rute mpok Siti yang kemarin kami naikin: masjid Istiqlal (seberang stasiun Juanda) – monas – balai kota – sarinah thamrin – bundaran Hotel Indonesia – museum Nasional – Harmoni – kembali lagi ke masjid Istiqlal. Jadi yang mau ke arah dekat2 rute tersebut bisa naik bis wisata ini. Teona menikmati pengalaman pertamanya naik bus tingkat wisata ini. Karena mobil bahkan transjakarta yang biasa jadi terlihat kecil. Bisa lihat pembangunan MRT lengkap dengan alat beratnya yang Teona sebut ‘mobil mancing ikan’. Hehe.

Sumber gambar: http://www.antaranews.com

Fasilitas mpok Siti, bus nya nyaman, AC nya dingin, bersih, dan petugasnya kooperatif. Karena rutenya tidak terlalu jauh, jadi kalaupun mesti nunggu, gak terlalu lama, selain armadanya yang saya temui kemarin 3 armada termasuk yang saya naikin. Kursi penumpang di bagian bawah bis hanya sedikit, mungkin diperuntukkan bagi penyandang difabel juga ya. Jadi memang keunggulannya orang disuruh duduk di bagian atas bis yang seluruhnya digunakan kursi penumpang. Toh bis berhenti di halte2 yang ditentukan, jadi gak mesti buru-buru kayak kalo lagi naik bis kota. Hehe. Secara keseluruhan okelah si mpok Siti ini. Mpok Siti kalo weekend rame bangeettt. Mungkin tergantung jam2nya juga kali ya. Peruntukkannya bener2 jadi bis wisata, enakan naik saat weekdays kalo mau cobain naik mpok Siti. Apapun itu, selamat menikmati mpok Siti. Fasilitas bus wisata Jakarta dan jelajahi Jakarta! \m/