3 profesi yang ingin dilakukan tapi tidak bisa

Mungkin sebenarnya banyak juga profesi yang gak bisa dilakukan, tapi selama bisa diusahakan pasti akan saya usahakan untuk bisa melakukannya. Saya tipe yang senang mencoba hal baru. Namun ketiga profesi yang akan saya sebutkan ini, sayang sekali tidak bisa saya lakukan : 

1. Juri masterchef. Siapa juga yang mau lo jadi juri masterchef, Fran? PD abis. Haha. Eh tapi kalau saya mampu (baca : jago masak) dan tidak ada pantangan. Kenapa tidak?! Sebagai seorang muslim tentu ada batas untuk jenis makanan dan minuman yang diharamkan. Tentu saja gak bisa main terabas gitu aja, udah tau dilarang agama tapi masih dilakukan. Namanya manusia bebal. Selamat tinggal impian menjadi juri masterchef. 

2. Pekerja di kebun binatang. Profesi yang mulia bukan? Sayangnya saya bukan pecinta hewan (apapun!). Lihat oke tapi memelihara/merawat BIG NO. Saya bukan yang bisa cinta hewan, namun saya juga gak akan tega nyakitin hewan. Biasa aja pokonya. Foto saya dengan hewan seumur hidup hanya ada 3: dengan anak singa di Taman Safari, dengan burung di Bali Bird Park, dan dengan koala di zoo Australia *kok aku lupa ya nama zoo nya. Padahal kalo aja naluri sayang hewan saya ada secuil aja, mungkin bisa berkontribusi sedikit di dunia satwa.

3. Atlet. Duh, ini juga keren loh sebenernya. Tapi jiwa saya emang gak sporty, gak ada satu pun cabang olahraga yang saya kuasai dengan maksimal. Parahhh. Lari ngap – ngap an, renang megap – megap, hadeuh! Padahal kalo bisa aja, kenapa tidak jadi atlet. Bapaknya Teona tuh sporty banget, lihat dia olahraga bikin saya minder. Aslik. Jago badminton. Lihat dia skipping kayaknya gampang aja, sementara saya berjuang keras hanya untuk skipping. Makanya kalo lagi ada turnamen di kantornya kayak sekarang, dia semangat berkompetisi. Beda banget sama saya yang mlempem soal olahraga.

Profesi lain kalau ada kesempatan mencoba, dengan senang hati saya coba. Kalau kamu, apa 3 profesi yang ingin dilakukan tapi tidak bisa?
Pic source : Google 

Advertisements

Service parkir

Pic source : Google 




Sebagai salah satu dari sekian banyak penduduk Indonesia. Tentu saja sudah mengalami asam, pahit, manis dunia parkir. Mulai dari parkir tidak resmi, parkir resmi, hingga vallet parking. Di kehidupan sehari – hari khususnya, dalam mencari nafkah tentu erat kaitannya dengan parkir juga. Contoh : parkiran di kantor. Biasanya pegawai mendapatkan fasilitas bebas biaya parkir jadi tidak terlalu terbebani. 

Namun bukan itu yang menjadi concern saya. Dari hasil pengamatan saya (dan suami), sistem perparkiran di Jakarta sungguh ‘yahudi’ sekali. Saya ceritakan, bila drop off di area kantor saya tetap kena biaya 4.000/per jam. Mungkin gak semua perkantoran seperti ini. Sama seperti money changer ngetop langganan saya sejak kecil pun, biaya parkirnya cukup tinggi. Logikanya, karena rate-nya bersaing mungkin cari untung dari parkir *asumsipribadi. 

Kalo di RS, pada umumnya sih cuma drop off  masih free. Namun gak semua area publik menerapkan sistem seperti itu. Contohnya stasiun Gambir di Jakarta Pusat, tetap kena 5.000/jam walaupun cuma drop off. Heran kan, masa drop off tetap kena, kan sudah beli tiket kereta?! Entahlah. Yang pasti kalau sedang diburu waktu atau parkiran ramai. Vallet parking jadi solusi, gak apa bayar lebih mahal daripada frustasi bikin mood rusak. 

Resep : Tinoransak Ikan


Tumbeennn saya berbagi resep, biasanya nyontek resep. Teteplah ini hasil nyontek juga dari seleb IG juga. Haha *dasar tukang contek. Tapi gak semua yang saya contek, hasilnya pas di hati. Biasanya yah standarlah. Nah  kali ini ada satu resep yang udah saya recook dan berkesan! Bahan – bahannya gampang, mudah didapat, dan GAK PAKE RIBET MASAKNYA *penting ini.

TINORANSAK IKAN

Recipe : xanderskitchen

Recook : franyfatmaningrum

Bahan : 

4 potong ikan kakap (bisa juga tenggiri, saya pakai tongkol *jauh banget ya. Tukang sayur bawanya itu)

15 bawang merah 

Segenggam cabe merah & cabe rawit 

3 cm jahe 

3 cm kunyit 

10 lembar daun jeruk 

2 daun bawang, iris kasar 

Daun kemangi 

Air jeruk nipis 

Garam & gula

Cara masak :

  • Bersihkan ikan, beri air jeruk nipis dan garam. Goreng hingga matang.
  • Tumbuk kasar : bawang merah, cabe, jahe, kunyit.
  • Tumis bumbu yang sudah ditumbuk bersama daun jeruk & sereh hingga harum.
  • Masukkan ikan goreng, tambah air, gula, dan garam. Tambah air jeruk nipis.
  • Koreksi rasa. Menjelang diangkat masukkan daun bawang dan kemangi. 

Saya sih sukaaa. Ada satu masakan Menado yang olahan ikan dengan bumbu mirip2, saya lumayan suka bikin. Tapi saya jauh lebih suka Tinoransak Ikan ini. Bakalan saya recook terus. Hehe. Besok libur hari raya Nyepi, bisa dicoba nih resep ini  👌

Rempeyek Legendaris

Bukan! Saya bukan mau berbagi resep rempeyek yang melegenda. Mengingat kemampuan masak saya pas – pas an jadi saya pilih mencontek resep dari socmed saja. Saya mau berbagi cerita tentang rempeyek yang legendaris sejak saya kecil. Jadi dulu, ada ibu2 penjual pecel plus rempeyek legendaris ini. Sampe sekarang masih dong, bedanya dulu penjualnya keliling, sekarang jualan di satu tempat. Tapi tetep dong yu’ pecel (panggilan akrab penjual pecel) jualannya pakai pincuk (daun pisang yang disemat biting (lidi pendek). Pecel dilengkapi dengan potongan bakwan goreng atau tahu goreng isi plus rempeyek kacang atau rempeyek teri. Lezatnyooo  😍


Awalnya, ibu saya sering menjadikan rempeyek kacang atau rempeyek teri ini sebagai buah tangan kalau kami sekeluarga bersilaturahmi ke rumah saudara atau teman bapak – ibu saya. Bahkan teman2 bapak saya, orang Indonesia namun domisili di luar negeri juga pada suka. Ketika kami umroh dan extend di Jeddah, karena bapak saya mau meet up sama temen2nya yang di Riyadh, Abu Dhabi, dan lainnya. Meeting poin di hotel kami di Red Sea hotel, Jeddah. Semua dibawain rempeyek dan mereka seneng parah! Haha. Jadi rempeyek ini sudah internasionale ;p

Ternyata itu nurun ke saya, saya pun sering bangeettt menjadikan rempeyek kacang dan rempeyek teri ini untuk buah tangan teman saya atau teman bapaknya Teona. Terinspirasi ibu saya? Iya juga sih dan ketika bawain buah atau bakery terasa mainstream *tau dong terkadang emaknya Teona ini anti mainstream. Hihi. Semoga yu’ pecel selalu diberi kesehatan sehingga bisa terus terima pesenan saya dan keluarga saya. Aamiin.

Perihal endorse



Endorse sudah menjadi hal biasa di jaman sekarang. Biasanya artis hingga seleb di socmed yang memiliki banyak followers. Endorse pakai jasa artis dipatok 5 juta rupiah keatas. Kecuali pengalaman pribadi minta endorse product ke temen yang kebetulan artis. Gretong deh. Hehe. Jadi, endorse itu menjanjikan baik untuk peluang ataupun dibisnisin sekalian. Tinggal dandan cantik, spot oke, pose dengan produk yang ditawarkan. Atau datang ke suatu tempat, review sekalian marketing-in deh. 

Sekian lama ber-socmed, apalagi blog di WP. (Bagusnya) belum pernah ada yang nawarin endorse. Seperti orang2 yang awalnya ngeblog di multiply, saya pun sempat vakum ngeblog. Pelariannya, saya sering mengikuti kompetisi karya ilmiah di beberapa website. Kenapa karya ilmiah? Saat itu otak masih akademis banget, biar gak lupa juga sama ilmu yang sudah dipelajari. 

Kenapa akhirnya tawaran endorse datang ke saya? Tepatnya atas rekomendasi orang. Saya mohon maaf banget yaa. Sahabat2 saya yang naro no HP saya ke fitness center aja, saya maki2. Niat baik belum tentu selalu diterima baik, udah hukum alam. Makanya mbak2 yang nawarin saya untuk endorse, katanya telf saya gak nyambung (bagus deh). Lalu dia WA saya, tentu saya tanya, dapat no saya darimana, dll. Fatalnya, saat menjelaskan mbak itu SALAH SEBUT NAMA SAYA menjadi nama selebblog lain. Udahlah sejak awal saya males nanggepin, jadi makin ilfeel. 
Saat saya tolak, masih berani nanya lagi kenapa saya tolak tawaran dia *tepokjidat. Hadeuh. Saya biasa2 aja udah galak. Apalagi kalo ngerasa keganggu jadi judes deh. Mungkin mbak itu juga cuma menjalankan jobdesc nya, sama seperti pegawai CC nawarin via telp di tengah aktivitas kita. Cuma gimana dong, saya orangnya lumayan ‘idealis – garis – kiri”. Jadi saya anti endorse ? Enggaklah, hanya saja kalopun misaalll saya setuju endorse sesuatu. Pasti sudah saya pertimbangkan alasan menerimanya. 

Dunia majalah

Sejak ABG saya suka beli majalah. Seringnya ‘nodong’ bapak saya kalau lagi ke toko buku. Tapi sering juga menyisihkan uang jajan untuk beli majalah yang lagi saya suka. Fase saya suka majalah jauuhhh lebih panjang dibanding fase saya suka komik atau chicklit/teenlit/novel remaja lainnya. Walaupun berganti-ganti, tapi untuk majalah saya terhitung pembaca yang loyal. Ketika majalah itu saya nilai sudah gak asik karena kebanyakan iklan. Saya cari majalah lain, begitu seterusnya. Mungkin karena saya senang hal – hal baru, majalah tentu mengulas hal – hal yang sedang atau akan menjadi trend. 

Majalah juga salah satu alternatif mengusir kebosanan yang saya rasakan. Ketika di titik jenuh, dan bisa terpilih jadi finalis (abal2). Hihi. Karena saya beneran gak obsesi, sekedar mencari hal baru. Walaupun tinggi badan pas2an hanya 170 cm, muka di bawah garis batas kece, plus badan cungkring. Nothing to lose. Akhirnya malah dapat side job dan sahabat2 baru yang langgeng sampai sekarang.
Akrab dengan dunia majalah berlanjut hingga saya menikah dan hamil Teona. Tentu majalahnya berganti menjadi majalah ibu2 atau orang tua. Tanpa saya duga, dalam situasi saya sedang hamil besar, gemuk bulat, dan mual muntah full  9 bulan. Ditambah saat hamil masih bekerja dan sedang handle event di salah satu hotel bintang 5 di kawasan SCBD. Peliput warta, rela menunggu saya senggang. Untuk wawancara dan sesi foto. Siapalah saya ini?! 


Hingga detik ini, saya masih setia baca majalah. Majalah wanita dan majalah ibu2. Sensasi membalik lembaran kertas majalah, tak tergantikan. Terlebih saat saya baca majalah, iseng (lagi), dan memenangkan hadiah. Duh gusti Allah, nikmat mana lagi yang bisa saya dustakan. 

Coaching 

Awal karir saya bermula di tahun 2005 saat liburan semester 3, bapak saya gatel lihat libur semester 3 bulan kerjaannya makan – tidur – nge-mall repeat. Akhirnya saya disuruh kerja magang, selesai D3 langsung ditarik kerja di situ. Lanjut S1 pun kerja sambil kuliah. Yang terakhir pilihan saya sih, but it was quite challenged. Serulah pokonya. Selama itu kerjaan saya baik2 saja, semua hal banyak yang saya pelajari. Mulai dari airlines IT systems, advertising, obgyn, hingga perbankan. Barulah di perbankan saya mengenal coaching! Sebelumnya saya tidak tau istilah coaching apalagi di-coaching, gak pernah! 

Entah nasib saya yang apes atau politik di bank BUMN terdepan, terpercaya, tumbuh bersama Anda itu terlalu kejam. Yang pasti selama di bank itu, saya 4 kali di-coaching. 3x sama pihak HRD dan sekali dengan pihak lain. Fyi, saya bukan front office, tepatnya saya di commercial banking masih satu bagian dengan si penulis terkenal yang juga banker. Sejak awal di situ saya memang merasa hidup saya downgraded. Tapi saya pikir, saya sudah memilih dan gak mungkin mundur. Keluhan ‘mereka’ ke saya saat itu antara lain (ini sudah saya rangkum jadi satu ya) : kurang senyum, kurang ramah, kurang perhatian, kurang supel, kurang berdedikasi, kurang tanggap. Kesemuanya saya tanggapi dengan ketawa aja, bukannya sombong. Tapi kalo kesalahan receh tadi memang benar, rasa-rasanya tidak mungkin saya bisa menyelenggarakan National dan International Congress dengan sukses. Bukan hanya sekali 2 kali saja saya buat acara itu tapi setahun bisa lebih dari 5 kali. Yahh, ‘mereka’ gak perlu dan gak penting juga tahu itu. 

Kutipan : majalah Femina no. 10/XLV

Saat majalah Femina mengulas hal ini, jadi flashback ke masa suram itu. Trus ternyata coaching yang saya alami SALAH KAPRAH! Alih – alih  menemukan potensi saya, memaksimalkannya, memberikan kesempatan potensi itu untuk tumbuh, serta membangkitkan kesadaran saya untuk berubah agar kinerja lebih baik. Yang saya rasakan, gak seperti yang di artikel. Entah saya yang angkuh atau ‘mereka’ yang konyol. Yang pasti amat tidak nyaman dan selalu ada rasa ingin muntah tiap abis di – coaching. Kalau saya fresh graduated, mungkin iya2 aja digituin. Tapi karena udah ‘melanglang buana’, jadi komen saya : sampah banget coaching-an lo!