Radio di Maret 2018

Tiba – tiba Teona merengek minta dibelikan radio seperti punya teman sekelasnya. Dua kali merengek, dua kali pula saya ngomel. Untuk apa beli radio?? Setelah dijelaskan di rapat bulanan, barulah saya mengerti alasannya. Jadi nyesel. Huhu. Akhirnya saya minta maaf dan bilang kalau Teona menurut dan hafalan bulan ini cepat hafal akan saya belikan radio. Setelah Teona menunaikan kewajibannya, saya berikan hak nya yaitu radiooo. Tunggu, kenapa radio?? Karena tema bulan ini sebenarnya alat / media komunikasi. Tapiii, sekolah melarang televisi / smartphone / gadget lainnya. Maka dipilih radio. Masalahnya, orang jaman sekarang mendengarkan radio di mobil, di HP, bahkan streaming. Sementara yang dimaksud ya beneran radio. Pokonya no screen.

Trus ada kunjungan ke Radio Republik Indonesia (RRI) *jujur, saya dengerin RRI jaman duluuu banget. Masuk ABG mah dengerinnya prambors, mustang, hardrock, gitu – gitu. Teona pergi – pulang ke RRI naik mpok siti alias city tour bus. Anaknya excited luar biasa, trus pulang dengan membawa banyak cerita. Teona pun belajar berlagak seperti penyiar, katanya : “selamat pagi permirsa.” Permirsa 😑 Trus mereka pada direkam gitu per kelas, ada kelas yang baca surah pendek atau shalawat, kelas Teona kebagian 20 sifat wajib Allah.

Balik dari RRI pun naik mpok Siti, sesuai rute. Saking serunya, tidur siangnya pules. Trus sorenya banyak cerita untuk bapak ibunya deh. Hehe. Kami dengerin cerita si permirsa dengan seksama 😅 Anak masa kini emang kenal bentuk radio? Makanya ini diperkenalkan. Secara kalo di mobil pun gak pernah denger radio, kan gak ada radio khusus anak – anak. Kebanyakan radio gaul penuh cekakak cekikik, jadi kalo bareng Teona ya gak setel radio. Karena Maret akan segera berakhir, radio akan menjadi pilihan mainan saat lagi 18-21 ataupun saat gak dapat TV akibat gak tidur siang. Reward and punishment tetap berjalan dong. Insya Allah istiqomah, doakan yah. Gak sabar nunggu long weekend besok nih 💆 Kamu kemana long week ini?

Advertisements

Mom jaman now

‘Jaman now’ is overused, sampe eneg denger dan bacanya. Kalau saya perhatikan baik di lingkungan sekitar ataupun linimasa. Aktivitas mom jaman now, luar biasa eksis. Mau itu full time mom ataupun working mom. Mulai dari aktivitas olah raga hingga arisan photosession. Foto – foto gak ketinggalan. Abis olahraga eksis foto rame – rame berpeluh keringat. Apalagi arisan, udahlah dresscode, masih mesti bawa kostum cadangan sembari dijepret sang fotografer *sumpah ini lihat dengan mata kepala sendiri. Wow banget pokonya. Saya masih respect bila ada ‘CSR tulus’ dalam artian gak bawa media untuk diliput *tepok jidat

Sirik ya karena gak tergabung di mom jaman now? Justru saya bingung, saya yang ndeso atau tergabung di mom jaman old?! Entahlah. Mau dulu saat jadi full time mom atau sekarang yang saya sebut ‘kerja paruh waktu sambil urus rumah tangga’. Tidak ada ataupun ada ART. Saya ya tetap begini. Saya gak pernah tergabung di gym manapun. Saya juga tidak pernah tergabung di kelompok arisan manapun, dengan alasan mengurangi aktivitas ribawi. Belum bisa lepas bukan berarti gak mau mengurangi.

Ini baru mom jaman now, salut. Semoga kelak ada rezeki beli mobil pick up / box ya, Bu. Saya lihatnya ngeri bawa kulakan banyak naik motor. *) Dokumentasi pribadi

Sok idealis? Gak juga, saya sama sekali gak ada maksud begitu. Saya masih menerima ajakan playdate, pun saya masih suka seru – seruan sama temen – temen genk saya. Mungkin cara saya aja yang gak mengikuti trend. Saya menghargai pilihan orang untuk eksis. Kadang merasa, kok saya gak ada keinginan sih jadi mom jaman now?! Karena bukan gue banget aja sih. Perkembangan (tingkah laku) jaman, gak selalu mesti diikuti kan. Bisa kayak saya, mengamati dan menyaring mana yang saya bisa ‘masuk’. Kamu apakah termasuk mom jaman now? Eksis dongg, ciyeeee.. 😜

File keuangan keluarga

Post terdahulu, tepatnya 3 tahun yang lalu saat Teona belum efektif sekolah. Binder file saya hanya satu, untuk seluruh kebutuhan rumah tangga, semua tumplek blek di situ. Sejak Teona sekolah, tentu ada tambahan pengeluaran rutin sekolah dan tambahan biaya tak terduga lainnya. Pengeluaran rutin seperti bayar SPP, biaya tak terduga lainnya seperti karyawisata, sumbangan, hingga kado teman. Biaya yang masuk binder file hanya yang terkait dengan kegiatan resmi sekolah. Karena semakin banyak, saya memutuskan untuk menambah binder file baru khusus biaya – biaya sekolah.

Saya bukan orang accounting dan tentu bukan yang semua tercatat rapi gimana juga, biasa aja. Berusaha tertib administrasi aja. Karena saya gak merasa rugi atau kesulitan dengan tertib administrasi ini. Kalau lagi ada masalah (amit2) baru terasa manfaatnya, buktinya ada. Insya Allah gak bisa dibegoin orang. Bila ada kenaikan pengeluaran, otomatis pasti ngeh. Perbedaannya ketara dari pengeluaran yang biasanya kita keluarkan. Artinya saya perhitungan tajam? Aduh, boro – boro. Suami saya bilang saya cenderung boros tapi masih bisa ditolerir. Kecuali kalo saya boros buat belanja berlian atau tas branded sebulan sekali baru deh lebay. Kalau sedang stress, obat saya : belanja. Nah tapi levelnya masih standar.

Tertib administrasi tidak sama dengan pelit atau hemat. Kalau saya berlebihan, suami mengingatkan. Tapi sih selama ini kita berdua cukup kompaklah masalah keuangan. Sama – sama ngimbangin aja. Soalnya susah juga kalau suami istri gak sejalan masalah keuangan. Walaupun suami saya gak pernah sama sekali utak – atik rekening saya. Yang penting tidak defisit. Pun bila sedang ditinggal pergi, suami memberikan sumber dana mana yang bisa dipakai. Agar gak kocar – kacir. Pemakaian kartu kredit pun diputuskan suami yang pakai dan itu amat sangat dibatasi pemakaiannya. Bener – bener kalau kepepet bukan sekedar impulsive semata. Kalau kamu, punya binder file keuangan pribadi / rumah tangga juga?

Menu sehat Maret 2018 : juice strawberry

Bulan ini saya kebagian jadi salah satu penyelenggara menu sehat yang temanya juice strawberry 🍓 Trus tentu saja saya sudah mengkosongkan hari untuk berpartisipasi. Karena anaknya udah antusias pas tau saya jadi panitia menu sehat. Sesuai kesepakatan di wagrup, akan ada ibu yang buat juice nya trus kita bantuin. Sebelumnya ada briefing untuk bagi tugas, karena menu sehat kali ini ada pemeriksaan gigi, kuku, dan rambut juga. Saya kebagian di menu sehat, yang menerangkan manfaat buah strawberry. Materi sudah dibuat oleh ibu lainnya, 2 lembar itu menerangkan tentang manfaat strawberry. Tapi entah hanya copas atau gimana. Kalimat dan ada beberapa materi yang gak akan ‘masuk’ nih ke logika anak – anak. Akhirnya, saya ubah pake bahasa yang mudah dipahami anak aja. Karena anak – anak pasti belum ngerti seperti salah satunya, “… berfungsi mencegah Alzheimer dan demensia.” Bisa sampe ba’da zuhur jelasinnya. Hahaha. Skip ajalah itu.

Awalnya per kelompok anak, saya datang bawa sepiring strawberry, trus mereka udah teriak : “wow, strawberry!” Bagus, udah antusias dari awal. Bisa dipancing, “siapa yang suka strawberry?” Rata – rata pada teriak “saya” dan tunjuk tangan. Trus manfaatnya ada 5 poin, dari materi yang sudah dibuat, antara lain : kesehatan mata, kulit, daya tahan tubuh, perkembangan otak, dan tulang. Jadi misal, “siapa yang mau matanya sehat?” Semua tunjuk tangan. “Berarti juice strawberry nya dihabiskan yaa.” Trus “siapa yang mau tulangnya kuat?” Semua tunjuk tangan lagi. “Berarti juice nya nambah yaaa.” Begitu deh kira – kira. Rata – rata pada beneran antusias nambah berkali – kali, tapi ada juga yang segelas kecil itu susah payah ngabisinnya, parah lagi ada yang cuma beberapa teguk gak mau lagi. Dua kategori terakhir ada 3 anak, kebetulan laki – laki dan gemuk semua. Kalau Teona termasuk picky fruit, ternyata masih ada yang lebih parah lagi. Hoho.

Saya tanya ke yang bikin juice, dia perlu beberapa kali percobaan bikin dan dicicip anaknya. Trial and error, akhirnya nemu resep yang pas. Karena permintaan dari sekolah murni juice tidak ditambahkan susu. Hanya ditambah gula agar rasa juice tidak asam. Sebanyak 5 kilo strawberry dibuat juice, selain rasanya enak, tentu yang terpenting disukai anak – anak. Ngejelasin berulang – ulang ke anak – anak dengan reaksi yang berbeda – beda, lumayan menguji kesabaran. Saat yang saya lagi seru nerangin, ada anak yang tidur di pangkuan saya. Atau saat saya nerangin, ada anak perempuan yang duduk di sebelah saya, colek – colek minta perhatian. Saya pikir mau nanya, dia malah bilang, “Tante kok cantik banget sih.” Jiaahh, bisa aja bikin nih emak rempong jadi ge er 😅 Kelakuan anak – anak emang gak bisa ditebak 💛

Parenting Islami Maret 2018

Seperti biasaaa, setelah rapat bulanan di sekolah, dilanjut ada narasumber parenting islami. Siap2 ‘ditampar bolak-balik’ karena salah pola asuh nih. Hehe. Bagusnya, selalu ada bahan untuk koreksi diri dalam pola pengasuhan anak. Narasumber kali ini, memiliki 3 puteri yang semuanya hafidzah (penghafal Al. Quran) *wow 😍 Bergerak di bidang sosial namun juga narasumber di berbagai perusahaan. 15 menit pertama, seperti biasanya godaan setan : “aahh, gue udah tau dari parenting islami sebelumnya” atau “yaelah, udah gue terapin nih sekarang” *congkak, hingga “hadeuh, bosen, pulang aja apa nih?!” Bukan setan namanya kalo gak bikin hati manusia gundah gulana ya kann. Alhamdulillah hati nurani mengatakan “ikutin sampe selesai, sombong dipelihara, jangan sok deh lo!” Akhirnya ngikutin sampe selesai. Emang enak setan kalah *cih

Awalnya beliau menjabarkan motivasi mengapa ingin ketiga puterinya menjadi hafidzah. Salah satunya yang nancep di otak saya : setinggi – tingginya ilmu dan jabatannya. Kalau tidak mengenal Tuhan dan agamanya. Hidupnya akan sia – sia. Beneerrr banget ini yang ditekankan kedua orang tua saya yang efeknya Alhamdulillah kena banget ke saya dan kedua adik saya. Zaman sekarang semakin banyak anak – anak yang hafal Al. Quran, itu BUKAN TREND. Kalo mengulang sejarah mah, sebelum dan saat orba Indonesia sekuler bangett. Alhamdulillah pasca reformasi, mulai menggeliat wanita berjilbab hingga kini banyak manusia yang menjadi penghafal Al. Quran. Tentu saja, ini kuasa Allah swt. Pembahasan lanjut ke pendidikan pesantren, yang ditekankan adalah pesantren BUKAN pemgalihfungsikan pengasuhan anak *noted.

Karena dunia berubah, maka berkembanglah teknologi. Namun bagaimana menggunakan teknologi (dalam hal ini gadget) dengan tepat guna. Efek buruknya tentu kita udah tau semualah ya, antara lain : konsumeris, materialistis, hedonisme >> jangan sampai menjadi pola hidup atau lifestyle kita *naudzubillah. Contoh :

1. LGBT :

  • Menengah keatas >> lifestyle
  • Menengah kebawah >> konsumeris

2. Pornografi adalah awal dari s3ks bebas

Maka bila pengetahuan ketaqwaaan beragama dengan ditanamkan dengan pola yang benar. Insya Allah akan menjadi pengingat ketika anak akan melakukan maksiat atau tindakan brutal / liar. Contoh terkini : mbak Awbener *kalo kata si abah ihsan 🙈

Nilai strategi sebuah keluarga : menanamkan nilai – nilai ketaqwaan sehingga menghindari kemungkaran dan kemaksiatan. Bila kita sebagai orang tua menghadap Allah swt lebih cepat, anak kita memiliki ketangguhan dan ketaqwaan. Membentuk keteladanan seperti Rasulullah SAW : ketangguhan dan kemandirian. Orang tua hendaknya menjadi tempat anak bercerita, berdiskusi, memberikan masukan, hingga pilihan solusi di luar pemikiran anak dan anak yang memutuskan solusinya. Sehingga dibutuhkan monitoring dan evaluasi (MonEv). MonEv ternyata gak hanya di perusahaan atau bisnis tapi ternyata di pola asuh juga wajib ada. Contoh : orang tua memberikan tantangan pada anak, tentu tantangan untuk anak yang memang orang tua menilai anak tersebut mampu. Misal : tantangan masuk perguruan tinggi negeri favorite *ini pengalaman saya bangeettt.

Filosofinya, bila orang tua menanamkan kemandirian maka anak akan mandiri. Pola asuh yang diterapkan dengan baik adalah modal dan bekal anak kita di kehidupan berumah tangganya kelak. Salah satu sahabat Rasulullah SAW, Umar bin Khatab menggantungkan cambuk di rumahnya, sahabat lain bertanya, “untuk apa cambuk itu?” Umar bin Khatab menjawab, “untuk mencambuk anak – anakku bila berbuat kesalahan.” Sepanjang hayatnya, Umar tidak pernah memakai cambuk tersebut. Apa mesti begitu? Menurut saya tergantung, kalau anaknya bebal macem anak jaman sekarang emang butuh dicambuk biar gak liar *galak *tega(s)

Mendidik TIDAK mendadak, butuh proses berulang – ulang, kedepankan TAWAKAL dan MEMAHAMI.

When your child is talking to you, face it, focus with all your heart

Ada 2 video yang ditayangkan yang menyentuh :

  1. Beberapa orang tua ditanya secara terpisah, “ingin berbuka puasa sama siapa?” Para orang tua tersebut menjawab rata – rata ingin dengan teman atau artis. Lalu anak – anak dari orang tua tersebut secara terpisah pula ditanya pertanyaan yang sama, “ingin berbuka puasa sama siapa?” Anak – anak menjawab, “ingin berbuka puasa sama papa dan mama.” Ada yang bilang papa mama sibuk jadi biar ngumpul, ada yang bilang biar terasa suasana Ramadhannya, ada yang bilang maunya sama papa mama saja. Titik. 😢😢😢
  2. Ini video lama yang udah sering juga beredar, udah taulah isi keseluruhannya. Tentang tulisan dengan backsound ketika orang tua sudah sepuh mengalami penurunan fungsi otak, organ, dan daya tahan tubuh. Meminta anak – anaknya memahami kalau mereka seperti itu karena sudah tua dan karena saat duluu kita kecil, mereka mengurus kita dengan sepenuh hati 😭😭😭😭😭

Duuhhh, ternyata gak cuma saya, bahkan yang pada hadir rasanya tidak siap untuk secara bersamaaan digempur dan diingatkan hal – hal seperti itu. Mewek berjamaahlah kita semua. Iiihh, ini nih yang paling saya sebeelll dari parenting islami. Sekuat tenaga jaim dan sok kuat. Emang gak bisalah udah. Itu semua kesalahan pola asuh tergambar jelas di otak saya 😭

Pesan narasumber pada kita orang tua :

Bila Anda memiliki pola pengasuhan dan komunikasi dengan anak yang masih salah, segeralah perbaiki. Karena manusia tidak cukup hanya beramal saleh tanpa mengindahkan kewajibannya dalam mendidik anak. Marilah mengkaji pola pengasuhan anak secara islami, bersama – sama secara berjamaah.

Pembawa acara

Pembawa acara bertugas membawakan sebuah acara agar berjalan lancar dan seru. Seformal acaranya tetep gak kaku yang gimana juga, kecuali protokoler ya. Beberapa teman yang memilih profesi pembawa acara atau disebut host saya lihat cukup seru. Lihat teman membawakan acara baik on air atau off air di televisi atau acara formal. Sekarang pun banyakk program pelatihan atau sekolah public speaking. Trus hubungannya sama lo apa, Fran? Saya mau berbagi pengalaman saya (ehem) menjadi pembawa acara. Ciyeee, pamer? Bukan sih, lebih tepatnya pengalaman – pengalaman saya membawakan acara adalah hasil DITUNJUK ORANG LAIN. Jadi bukan inisiatif sendiri dengan PD mengajukan diri *jelas ini bukan saya banget.

dibrief dulu
on workin’

Pengalaman pertama

Saat saya bekerja di Bank BUMN terdepan terpercaya dunia akherat. Atasan saya langsung yang menugaskan, tentu saja gak boleh ada kata tidak. Pengalaman pertama ini untuk acara CSR dan saya berpartner. Jadi mesti diskusi dan tektokannya mesti enak. Kebetulan partner saya satu almamater, jadi lumayanlah. Gak kaku. Karena acara CSR jadi gak terlalu formal gimana dan Alhamdulillah sesuai susunan acara. Lumayanlah buat pemula kala itu. Setelah itu pun, gak menumbuhkan jiwa host saya sih. Saya pikir, gak passion lah. Btw, sampe saat ini di lubuk hati terdalam saya masih pro dan kontra soal si passion ini lho.

Pengalaman kedua

Seorang sahabat meminta saya untuk menjadi pembawa acara untuk grand opening kliniknya. Walaupun saya bukan MC profesional, tapi saya berusaha profesional. Karena membawakan acara tersebut sendiri. Saat itu saya sedang hamil Teona, saya berjilbab. Membawakan acara pembukaan klinik sahabat yang adalah warga keturunan Tionghoa, yang baca doa nya pastur, dan mengikuti tata cara Nasrani. Alhamdulillah acara berjalan lancar, bersyukur selama acara gak ada drama mual muntah. Hihi. Saya kok gak nemu foto saat acara ini ya?! Lupa simpan di mana 😛

Pengalaman ketiga

Milad pengajian kemarin dong. Haha. Sohibul hajat meminta saya yang menjadi pembawa acara. Saya sudah di-brief Bu Ustadzah seminggu sebelumnya. Kekhawatiran saya adalah Teona. Akhirnya ‘nyulik’ nyokap buat tolongin awasin Teona selama saya jadi pembawa acara. Untuk kasus tak terduga dan tak tertebak situasinya. Saya gak segan minta tolong keluarga saya (bonyok dan kedua adik) untuk membantu saya. Sebenernya rada gak kondusif saat itu, kondisinya saya pulang kerja, jemput Teona di sekolah, balik, makan, mandi, siap-siap, berangkat. Bukan alasan sih sebenernya tapi ya resiko minta part time working mom sekaligus IRT rempong macem saya. Walaupun sudah ada skenario, tentu ada missed di sana – sini.

Jadi saya mau seriusin jadi MC atau host? Gak deh, makasih. Saya pilih serius ngedidik anak saya aja. Saya pilih bisnis dibanding karir. Saya juga gak ngoyo ngejar jabatan atau apalah itu. Anak, suami, keluarga besar sehat dan bahagia aja udah Alhamdulillah banget. Cita – cita saya gak muluk kan. Memang permintaan jadi MC tidak pernah atas inisiatif saya, siapa gue juga. Nyantai ajalah. Gak mau menggeluti bukan berarti gak mau sama sekali juga. Semua bisa dikondisikanlah.

Milad keempat majelis taklim

Yeaayyy, empat tahun sudah saya bergabung di majelis taklim tempat tinggal saya. Dari masih nyusui Teona, gak menyurutkan saya untuk dateng pengajian setiap bulan. Alhamdulillah. Allah jugalah yang menggerakkan hati dan langkah saya. Tentu saja dong saya menyambut antusias acara ini. Sohibul hajat gak hanya mengadakan acara milad saja tapi juga haul kelima almarhumah ibundanya tercinta. Subhanallah.

Mbak MC on workin’
Menyimak tausyiah
Hadiah quiz
Hadiah utama

*)foto – foto pinjem dari mas fotografer

Beda dari biasanya, milad kali ini ada qasidahan dan diisi kolaborasi dua ustadz kenamaan. Lalu ada quiz yang pertanyaannya gampil tapi hadiahnya : panci presto, wajan max!m, teko, sampe oven listrik. Haha seru! Setelah potong tumpeng, dilanjut acara doorprize. Woohoo! Hadiahnya dari blender, kompor, smartphone, hingga hadiah utama LCD TV. Asik parahh. Eits, jangan dikira foya-foya aja ya. Kali ini puncaknya, karena setiap bulan kita mengaji Al. Quran dan menyimak tausiah seperti pengajian pada umumnya. Jadi saat moment milad, bikin seru – seruan lah.

Ki-ka : saya, sohibul hajat, Bu Ustadzah
Saya, Teona, dan ibu saya
Mbak MC eksis dulu

Buat yang gak menang quiz atau dapet doorprize gimana? Iish, tenang ajalah. Kan dapet souvenir dan bebas foto – foto di photobooth yang disediakan. Sebagai salah satu panitia, saya puas Karena acara berjalan lancar dan sukses. Alhamdulillah wa syukurilah. Apapun jangan dilihat nilainya, tapi berkahnya. Berkah dari rajin ikut pengajian, berkah silaturahmi, berkah istiqomah di jalan Allah swt. Rezeki mah gak akan ketuker kok. Selamat berakhir pekan 💜