Teona is turning three

30 April 2016, Teona berulang tahun ke-3. Anaknya seneng banget, bangun tidur trus langsung dapet ucapan selamat ultah dari ibu-bapaknya. Eyang kakung, Eyang putri, dan paklik nya pada dateng buat tiup lilin bareng.

image

image

image

Siangnya kita ke mall buat makan siang trus si tuan putri main2. Kita jadwalin nginep di hotel demi ibunya Teona nonton AADC2. Saya bilang ke bapaknya, “kalo kamu males nemenin aku nonton, ya udah aku nonton sendiri aja. Malah enak, bisa menghayati.” Eh, diwujudkan dong sama bapaknya Teona. Hoho.

Anyway, selamat ulang tahun Teona. Semoga jadi anak baik dan solehah. Doa yg terbaik untuk Teona. Terima kasih sudah hadir di hidup ibu dan bapak.

Kelompok sosial

Manusia adalah makhluk sosial yang hidup dalam kelompok sosial. Kelompok sosial berbeda dengan komunitas. Komunitas itu memiliki ketertarikan yang sama, sama2 suka batik, suka kuliner, suka nge-blog, suka fotografi, dan lainnya. Kelompok sosial ini contohnya, tetangga, lingkungan sekolah, lingkungan kantor, dan semacamnya. Kita gak bisa memilih siapa2 aja yang akan ada di kelompok sosial itu. Gak selalu punya minat yang sama tapi ada dalam satu circle. Berbeda juga dengan circle pertemanan, yang emang cocok bertemen bisa nge-genk.

Kelompok sosial ini cenderung mudah terjadi konflik. Tapi balik lagi, saya kalo gak sreg sama orang sekitar, mending diem dan jaga jarak. Males juga basa-basi yg basi beneran ;p Jeleknya saya, ketika tau kebusukan seseorang, saya bakal datar banget. Busuk di sini, ketika tau seseorang berkasus. Gak akan selera basa-basi, cenderung mending sekalian gak kenal. Pun kalo ditegur duluan, bakal respon sekedarnya aja. Tapi kalo berada dalam satu kelompok sosial kan susah juga. Paling senyum muna aja yang saya masih bisa, tapi kalo suruh basa-basi lidah ini rasanya kelu *gak bisa deh jadi politikus/negarawan.

Pesan moral: cobalah untuk lebih fleksibel dan easy going. Jangan terlalu garis kiri kayak saya.
Pesan buat diri sendiri: jangan terlalu sering stalking dan googling tentang seseorang. Makin tau busuknya, makin susah senyum muna-nya *eh.

Karnaval hari Kartini 2016

Untuk pertama kalinya Teona ikutan karnaval dalam rangka hari Kartini. Temanya bebas, tradisional, profesi, dan lainnya. Teona ada beberapa kebaya untuk kondangan tapi ibunya lagi anti mainstream, jadi Teona pake kimono, baju adat Jepang. Kenapa pilih kimono? Gak ada alasan spesial sih, tiba2 kepikiran aja, lucu kali ya kalo Teona pas karnaval pake kimono. Persiapannya juga gak ada yang spesial banget.

Sabtu, 23 April 2016 adalah hari peringatan Kartini. Kenapa tanggal 23? Maksud pihak sekolah, supaya orang tua yang dua2nya bekerja bisa nonton anaknya karnaval. Bapaknya Teona bela2in beli tiket baru demi bisa nonton the first kartini’s carnaval nya si anak tercinta *supersweet. Jam 8.00 karnaval dimulai, anak2 TK kecil dan besar marching band, berbaris di depan. Anak2 kelompok bermain kecil dan besar karnaval di belakang marching band. Selesai karnaval dari sekolah membagikan goodie bag untuk anak2 berisi makanan ringan dan minuman.

image

image

image

image

Sorenya, ada undangan ulang tahun teman sekolah Teona di salah satu restoran cepat saji. Jadi kami hadir, Teona seneng banget ketemu temen2 sekolahnya *padahal paginya kan ketemu juga pas karnaval. Menjelang magrib acara selesai dan Alhamdulillah gak sia2 deh bapaknya Teona bela2in pulang cepet dadakan beli tiket baru demi menemani si anak tercinta hari ini.

image

image

image

Resep: Carang Gesing

Saya selalu suka masakan ibu saya, tentu semua orang begitu ya. Setiap abis nginep di rumah orang tua Saya, ibu selalu menyiapkan bekal makanan untuk saya bawa pulang. Bekalnya apapun itu, mulai dari tahu Bandung, ayam ungkep, tumis pare, tumis daun pepaya, dan masih banyak lagi. Kemarin salah satu bekal saya adalah carang gesing. Carang gesing berbahan dasar pisang dan cara masaknya dikukus. Enak dan sehat.

Resep Carang Gesing (gak ada takaran pasti, kira2 aja)
Bahan:
– Pisang kepok
– Santan
– 1 butir telur
– Gula dan garam secukupnya
– Vanili
– Daun pandan
– Daun pisang
– Stepler

Cara masak:
1. Taruh santan dalam mangkok besar, masukkan pisang yang telah dipotong kecil2.
2. Masukkan gula, garam, dan vanili. Terakhir masukkan kocokkan telur, gunanya untuk mengikat adonan.
3. Siapkan daun pisang yang telah dilap dengan kain bersih, masukkan daun pandan yang telah digunting kurleb 5cm.
4. Masukkan adonan pisang, bungkus, tutup rapat kunci dengan stepler.
5. Panaskan kukusan terlebih dahulu, masukkan carang gesing kukus 20 menit. Angkat, sajikan.

image

Carang gesing ini sedap disajikan hangat atau dingin, sesuai selera untuk cemilan. Carang gesing ini, resep asal kota Klaten, tepatnya daerah Pedan. Dulu, almarhum kakek tercinta saya punya toko buku di Pedan, maka keluarga saya mengenal makanan carang gesing ini. Silakan dicoba untuk alternatif sajian cemilan yang dikukus. Bahannya mudah didapat dan cepat mengolahnya.

Events April 2016

Berawal dari memantau twitter per-laktasi-an. Sebagai ex ibu donor ASI, jadi merasa wajib untuk share events keren mereka. Tapi banyak juga events lainnya lho.
1. Acara menyusui bersama se-Indonesia. Diselenggarakan di kota2 besar lainnya juga.

image

2. Masih acara yang sama, yang ini di Medan.

image

3. Masih acara yang sama, yang ini di Jogja.

image

4. Kota Solo punya acara.

image

5. Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan punya acara.

image

6. Acara “K-fest” di Surabaya.

image

7. Acara “Show your K-POP” di Jakarta Utara.

image

8. Acara kampus Universitas Teknologi Yogyakarta (UTY).

image

9. Acara Kepramukaan di Tangerang, Banten.

image

10. Acara kampus Universitas turun belas Agustus, Surabaya.

image

11. Acara musik cadas *CMIIW di Boyolali, Jawa Tengah.

image

12. Acara di LippoMall Kita, Bali.

image

13. Acara Tasyakuran Laskar Sedekah Bekasi, Jawa Barat.

image

14. Acara “Soleha Movement” di Semarang, Jawa Tengah.

image

15. Acara “Charity Garage” di Jakarta Selatan.

image

Nahh, siapa bilang events cuma ada di Jakarta aja. Acara skala kampus, organisasi, daerah, bahkan Nasional banyak juga kan. Enjoy the events!

Kado

Pasca Teona lahir, Alhamdulillah berlimpah kado. Setelah itu saya selalu stock kado. Mulai dari kado buat temen saya atau temen suami yg lahiran dan kado buat ultah anak temen. Karena itu berlangsung sebulan bisa beberapa kali. Sebenernya emang hal yang biasa ya, sampe Teona sekolah baru ngerasain frekuensi nyiapin kado makin sering *pasti dialami ibu2 muda lain juga ya. Akhirnya stock kado emang gak boleh sampe keabisan, nih saya keabisan dan kelar dong kelimpungan beli kado untuk 3 anak sekaligus.

Gak cuma isi kadonya aja, tapi juga kartu ucapan, dan kertas kadonya. Luar biasa bukan. Kado dan printilannya saya masukin ke anggaran sosialisasi. Dari yang tadinya biaya sosialisasi ini gak seberapa, sekarang lumayan deh ya, secara isi kado jaman sekarang lumayan buat ukuran saya. Apa aja sih stock isi kado Saya?
1. Kado bayi
Handuk TP, sepatu uniseks umur setahun, jumper, kotak musik animal series, peralatan MPASI set p*geon, tempat minum berujung sendok (MPASI), gunting kuku baby set, susu pendamping untuk ibu menyusui, dan cooler bag.
2. Kado untuk anak teman
Dudukan toilet, xylophone, feed set kartun series, hijaiyah card, tas.
3. Kado untuk teman sekolah Teona
Crayon + buku gambar, puzzle set, tas, feed set kartun series, doctor set.

image

Standar ya, Saya masih cari2 variasi untuk isi kado. Tapi yang sering sih ya yang saya sebut di atas. Kartu ucapan udah pasti cartoon series. Kertas kado Saya pilih yg girly, boy, netral, dan formal. Ribet ya? Lumayan deh. Resiko punya anak yang udah sekolah. Bahkan dari belum sekolah juga sering ultah anak tetangga atau anak temen. Apalagi sekarang kan ya. Tas goodie bag dari ultah yang Teona dapet banyak bangettt. Btw, tas goodie bag sekarang bagus2 ya. Yang saya kurang sreg isi goodie bag itu yang biasanya, snack asin hingga manis. Karena untuk snack Teona sehari-hari aja Saya pemilih banget. Jadi yang bisa Teona makan dan snack yang menurut Saya kurang bermutu Saya singkirin alias emaknya aja yang makan 😀

Ridho suami

Ketika memutuskan menikah, tentu bukan akhir tapi awal dari perjalanan hidup baru. Terlepas dari topik SARA dan Saya pun baru empat tahun menikah. Tapi pengen sedikit cerita aja. Kalo di TV, esp infotainment bertebaran berita artis kawin-cerai mungkin gak heran lagi. Perhatian Saya tertuju pada berita ditolaknya gugatan perceraian suami artis. Alasan suami menggugat, karena si istri yang adalah artis sering pulang malam karena party. Netizen ramai berkomentar, salah satunya saya kutip kurang lebih: “(nama artis) cantik, tinggi, langsing aja digugat cerai apalagi istri yang biasa (dalam artian harafiah) dong?!” Jujur saya hanya sebagai pemirsa yang tidak memihak siapapun, sering party pun juga hak masing2. Tapi kembali lagi, artinya si suami gak suka dengan kegemaran si istri yang suka party. Menikah pun bukan mengubah suami atau istri, tapi saling menyesuaikan *menurutsayalho. Nah, artinya pula, suami tidak suka, ikhlas, dan ridho si istri yang sudah punya dua anak masih suka party2. Terlepas juga adanya tudingan wanita idaman lain (WIL) si suami. Suami insya Allah gak akan punya WIL kalo istrinya baik dan patuh sama suami.

Salah seorang teman baik saya yang memiliki pengalaman bercerai mengatakan, bercerai (di Jakarta) menghabiskan dana yang tidak sedikit. Saya gak berani tanya2 detil, karena kok sensitif ya mau tanya lebih lanjut. Sebelum saya nikah pun, ibu saya wanti2 banget: “ridho suami adalah ridho Allah juga” *dalam artian tindakan yang benar bukan menyimpang lho ya. Saya pegang teguh itu, walopun saya kadang masih suka mendebat suami *salimsuami. Tapi udah beberapa kali kejadian juga, kalo suami gak ridho pasti saya kena batunya. Jadi bikin kapok. Saya yakin, semua perempuan yang berpendidikan tentu ingin bekerja dengan alasan aktualisasi diri. Tapi ketika suami tidak ridho karena alasan yang tentu berbeda di tiap rumah tangga dan tentunya sanggup memenuhi seluruh kebutuhan rumah tangga. Wajib dipatuhi tanpa ada kata tapi.

Oh ya, saya pun kurang setuju dengan statement: kita mesti fleksibel dan dinamis mengikuti perkembangan zaman. Waduh! Berat tuh. Balik lagi ke prinsip, keimanan, dan budaya masing2 sih ya. Tapi kalo saya, zamanlah yang menyesuaikan dengan nilai2 yang saya anut. Untuk yang memang mengikuti perkembangan zaman, semoga dijaga dari hal2 yang mudharat ya 🙂