Enam

Sugeng tanggap warsa kagem cah ayu. Mugi gusti Allah paringi tansah pinaringan bagas waras lan rahayu, panjang yuswo ingkang barokah, lumebering rezeki kaliyan katentreman migio tansah bahagio mulyo. Ingkang kinasih saget nyembadani punopo ingkang dados gegayuhanipun. Tinambahe umurmu dibarengi tinambahe becike atimulan mantepe kadewasanmu. Aamiin ya rabbal alamin 💛

Advertisements

Tips ke tanah abang menjelang bulan puasa

Ciyeee, judulnya berasa expert sering belanja grosiran. Lagian puasa belum udah ke tanah abang? Saya emang menghindari bulan puasa ke tanah abang, bisa dipastikan penuh dan haus! Wkwkwk. Lagian saya bukan belanja untuk diri sendiri, jadi sudahlah intinya meskipun puasa masih seminggu lagi tetep udah penuh! Tips ini berdasarkan pengalaman pribadi ya, jadi sangat tergantung situasi kondisi juga keberuntungan kita.

Pic source: google

1. Transportasi. Saya hampir tidak pernah ke tanah abang bawa mobil. Kenapa? Masuk dari mana, keluar entah di mana, trus masih harus cari parkir di mana? Terima kasih. Males abis. Menuju ke tanah abang bisa menggunakan commuter line turun stasiun tanah abang, bus atau transjabodetabek jurusan tanah abang. Terakhir pakai g0jek / gr@b. Masuk dari blok mana saja, keluar pun sudah entah di mana. Ini berlaku mau ke tanah abang sendiri / rame-rame. Bagusnya, ada shuttle bus tanah abang explore, gratis yang drop penumpang di masing-masing blok, dari blok A sampai blok F. Hanya saja bakalan antri banget, saya jarang naik shuttle bus. Pulang dari tanah abang, tergantung situasi kondisi, bisa naik bajay atau angkot. Transportasi online agak sulit untuk janjian di tanah abang, karena crowded banget. Hal yang saya sebut di atas, tidak berlaku untuk yang kulakan berkarung-karung ya. Saya karena bukan kulakan jadi fleksibel.

2. Jangkauan. Tanah Abang itu bukan hanya dari blok A – blok F saja, pemirsa. Tapi juga sampai gang-gang kecil di luar blok. Kalau naik bus atau transjabodetabek, pemberhentian terakhir ya di gang-gang itu. Saya pribadi gak segan bergerilya secapeknya saya. Tapi gak pernah juga yang sampe seharian di tanah abang sih. Gempor amat.

3. Tawar menawar. Namanya pun pasar tanah abang, jadi pasti ada tawar menawar mulai beli ecer (satuan), seri, lusin, hingga kodi. Tergantung kebutuhan Anda. Jika beli grosir tentu lebih murah. Kalau mau beli buat seragam nikahan, arisan, atau acara lainnya. Saya sih merekomendasikan, jatuhnya murah. Jika beli ecer, pastikan mata Anda sigap mencari di depan toko biasanya digantung dan diberi harga. Biasanya itu barang seri yang tidak laku. Tenang, bukan reject kok. Saya beberapa kali sudah membuktikan. Misal baju koko harga normal 100.000, kalau seri nya sudah tidak lengkap bisa diobral jadi 75.000. Lumayan kann. Apalagi kalau cuma butuh 1-2 saja.

4. Makan minum. Kalau ke tanah abang saat bulan puasa, tentu gak ada makan minum ya kann. Kalau hari biasa, saya sih emang gak pernah makan di tanah abang. Paling sangu air mineral aja. Tanah abang kan bukan mall yang one stop shopping. Saya pilih makan setelah dari tanah abang. Soal tempat tergantung destinasi selanjutnya aja.

5. Outfit. Yaelah, gak ada outfit khusus juga sih. Secara ke pasar yang emang luas aja ya kan. Yang pasti alas kaki yang nyaman buat jalan muter-muter dan baju yang menyerap keringat.

Tanah abang buka dari pagi, saya paling pagi sampe tanah abang sih jam 10 an ya, tapi mungkin sebelum itu udah pada buka. Tutup sekitar jam 5 sore. Tapi tergantung blok apa juga ya. Trus mending belanja di tanah abang atau Thamrin city? Menurut saya beda segmen ya. Tanah abang itu level rakyat jelata sampe level butik semua tersedia. Thamrin city lebih ke menengah ke atas, karena dia bukan pasar ya. Secara tempat juga Thamrin City lebih nyaman dibanding tanah abang. Meskipun Thamrin City juga grosir, tapi saya pernah sama-sama beli seragam genk buat nikahan temen. Emang beda sih, tanah abang lebih murce. Trus kenapa hari gini tanah abang udah penuh? Kalo kata penjual di sana, orang daerah udah pada kulakan buat dijual bulan puasa sampe menjelang lebaran. Pantes aja, rame benerrr.

Tanah abang identik dengan macet, hari biasa aja macet, apalagi bulan puasa di jam menjelang buka puasa ataupun akhir pekan. Itu juga alasan utama saya malas bawa mobil. Yang penting selama ada transportasi umum yang layak, saya pilih naik itu. Saya pun jarang belanja di tanah abang dengan pilihan debit, udah pasti bawa tunai. Meskipun saya tipe yang cashless, tapi biar fleksibel dan sesuai budget. Belanja tunai jadi pilihan saya, kalo duit abis ya udah pulang. Meminimalkan kalap dan khilaf belanja. Kalo gak gitu, se-tanah abang pasti pengen dibeli ye kan. Itulah seni-nya belanja di tanah abang dibanding di mall. Sekalap-kalapnya belanja di mall bakal lebih kalap belanja di tanah abang. Makanya saya pilih mencatat yang mau dibeli berikut perkiraan harga termahal dari masing-masing item. Jadi gak kebobolan. Sekian tips dari saya, emak-emak banget ya postingan kali ini. Hehe. Akhir pekan ini kamu ada rencana ke tanah abang? Selamat berdesakan ya 😉

Tebar pesona

Saya gak lagi atau sedang membahas pesona si inces ya. Haha. Aduh, kalo artes gak usah dibahas pesonanya. Dari duluuu, saya paling eneg sama orang yang tebar pesona. Amat sangat saya hindari. Selain karena saya tipe yang santai dan biasa aja juga. Bertemen atau nge-genk juga gak ada motivasi buat tebar pesona. Pun eksis2 najis juga gak ada sama sekali niatan biar orang terpesona sama saya. Hadeuh. Enggak banget dan amit-amit. Jadi kalau bertemu atau dihadapkan sama orang yang tipe tebar pesona. Yang ada speechless dalam arti negatif tentu saja. Kayak yang: trus lo merasa hebat bisa tebar pesona dan menjaring lawan jenis dengan jalan seperti itu? Tebar pesona itu kalau dalam Islam positif / negatif? Lebih banyak manfaat atau mudharat?

Kita semua pernah mengalami fase ABG, remaja, hingga dewasa. Tertarik dengan lawan jenis dan sebagainya. Tapiii, dengan cara apa dan bagaimana? Mau generasi kolonial ataupun milenial saya merasa tidak akan ada bedanya. Itu lebih ke manusia-nya sih ya. Btw saya pun baru ngeh kalo saya generasi milenial. Maksudnya ya elo sebagai manusia dewasa, beragama, berpendidikan tinggi. Apa keuntungan lo dari tebar pesona? Kalau saya sih gak habis pikir. Banyak sosok baik pria maupun wanita yang bisa hebat dan keren tanpa tebar pesona. Saya menganalisa dari banyak sudut pandang dan gak menemukan keuntungan positif yang bermanfaat. Seriously. Apa sih yang lo cari?

QS An. Nur 30-31

Kurang lebih begitulah yang mesti dilakukan. Gak ada siapa yang lebih tinggi ilmu agamanya, gak penting kita nilai orang soal itu. Biarlah Allah swt yang menilai. Yang saya tau, tebar pesona gak lebih dari perilaku konyol kekanak-kanakan. Kalo situ artes / selebriti okelah, tapi kalo cuma rakyat jelata. Opo sing meh ko pameri? Wis andap asor lan istiqomah malah bener. Tebar pesona tidak lebih dari kejahatan bahkan kedzaliman masa kini yang kadang atau bahkan mungkin tidak disadari. Orang cakep juga belom tentu kepikiran tebar pesona. Apalagi yang biasa2, udahlah, hidup dengan niat baik saja. Kamu (yang bukan artes/selebriti) termasuk orang yang pernah / sering / masih tebar pesona? Kasih tau dong manfaatnya? #seriusnanya.

Bee Bee Land, Mall Cipinang Indah, Jakarta Timur.

Bukan post berbayar, murni pengalaman pribadi.

Kesini karena mau ketemu teman lama yang sekarang menetap di Semarang trus lagi datang ke Jakarta. Terdekat dari tempat dia di Mall Cipinang Indah ini. Jaman saya SD sampe selesai SMA, Mall ini belum ada. Sampe gak ngenalin lagi daerah kalimalang saking udah berubah banyak dan jarang lewat juga. Secara saya lebih sering lewat tol pastinya. Kami janjian pagi, pas banget si Bee Bee Land ini baru buka jam 10. Karena hari libur dan gak ada member. Jadi dikenakan 90.000/anak free 1 pendamping. Saya tau tempat ini juga karena googling, di Mall Cipinang Indah ini ada Bee Bee Land dan timezone. Saya pribadi kurang suka tempat permainan seperti timezone, menurut saya gak faedah dan buang uang. Jadi kalau punya kartu permainan. Pastinya itu bukan keinginan saya. Toh juga itu kartu2 gak yang kepake banget gimana. Numpuk aja.

Balik ke pembahasan Bee Bee Land. Konsepnya kayak kidzania versi mini. Kenapa mini, kayaknya terkait lahan yang gak terlalu luas kalau dibandingkan dengan tempat permainan lain di Jakarta. Tapi dengan harga segitu ya masih masuk akal. Pertama, tidak ada batasan waktu bermain selama gelang tanda masuk Bee Bee Land masih digunakan. Bisa keluar masuk juga, tapi anak gak akan betah juga seharian. Karena ya itu2 aja kan. Kemarin anak saya dan anak teman bertahan gak lebih dari 2 jam. Tapi okelah, misal ada kantor polisi, trus anak kita bisa pake kostum kantor polisi. Mainan lain seperti trampolin, kolam bola, dan permainan lainnya pun cukup edukatif dan menghibur.

Oh ya, di leaflet jam operasional hari biasa 08.30 – 18.00 sementara di akhir pekan/libur Nasional 08.30 – 12.00. Trus juga kalau mau bikin acara ulang tahun di situ juga bisa untuk 25 anak dan pendamping. Transportasi umum menuju Mall Cipinang Indah hanya dilalui 2 mikrolet: M 26 dan M 19. Untuk parkir, kemarin kesitu sih saya masih dapat parkir di depan pintu lobby utama. Tapi sepertinya cukup luas. Kesan saya, okelah si Bee Bee Land ini. Kalau tempatnya lebih besar pasti lebih seru dan anak-anak bakal lebih betah.

Bee Bee Land

Mall Cipinang Indah Lantai 2

Jl. Raya Kalimalang, Kav. 88

Jakarta Timur

(021) 21285932

FB: BeebeeLand.eduplay

IG: beebeeland_eduplay

Cerita pemilu

Siang tadi saya ke kelurahan untuk ambil KTP yang hilang, pemirsa *sigh. Mestinya sih Senin sore udah selesai tapi males ambil sore2 dan gak dibolehin juga itu KTP baru dikirim pake gosend ye kan. Selasanya syibuk. Jadilah skip pemilu kali ini. Trus terjadi percakapan berikut:

Petugas (P): “Bu, silakan diisi buku terima KTP barunya.”

Frany (P): “oke. Kemarin di TPS 62 & 63 yang menang siapa, mas?”

P: “mas Wiwi, Bu. Kalo ibu milih siapa?”

F: ngeledek atau apa nih maksudnya?! Jelas2 baru ambil KTP baru siang tadi. “Nicholas Saputra dong, dia mah ngalahin mas Wiwi & mas Wowo.”

Dan para petugas kelurahan pun sepakat dengan saya. Ya iyalahhh. Hanya 1 x 24 jam itu postingan bertahan. Sekarang aja udah lenyap. Huhu. Mari kita screenshoot rame-rame bakal kenang-kenangan. Duh, Rangga. Itu feed IG isinya pemandangan semua, padahal netizen pengen juga ada muka lo buat dipandang *najisabis. Sebagai fans Rangga dari jaman ABG sampe sekarang. Tentu saya pun gak ketinggalan ikutan skrinsyut foto selfie nya. Kamu ikutan juga?

Eat his words

Kupikir short term memories adalah istilah yang tepat menggambarkan diriku. Kupikir long term memories adalah istilah yang tepat untuk menggambarkan dirimu. Namun aku salah. You forgot the details more than I have to remember, dear. Ingatanmu mungkin salah ketika menjelaskan waktu di mana aku mengikuti itu. Tapi aku ingat betul dan dapat menjelaskan dengan detil bahkan tanggal, bulan, dan tahun ketika aku mengikutinya sendiri. Satu tahun dua bulan aku merasa berjamaah dengan banyak orang lainnya tanpa sejurus denganmu. Ketika kamu murka tanpa lebih dulu mencerna maksudku. Harusnya aku tak perlu heran dan kaget. Aku jelaskan padamu dengan terinci maksudku.

Aku penasaran, bagaimana kesanmu setelah memperoleh kesempatan mengikutinya juga? Bukan untuk menyindir atau membalasmu. Kalaupun kamu tidak terkesan, mungkin Tuhan masih menutup pintu hatimu. Tak masalah. Aku berusaha menerapkannya setahun ke belakang, ilmu yang katanya kamu sudah tahu namun entah pemahamanmu tak sepaham denganku. Perbedaan ini akan jadi bahaya bila tidak disamakan visi dan persepsinya. Ternyata betul adanya. Sampai detik ini pun aku berusaha istiqomah menjalankan ilmu itu sendiri. Dulu kamu mendukung tapi tidak sepenuhnya. Aku amat berharap, setelah mengikutinya, kamu bisa sepaham denganku. Kenapa begitu? Ada harta yang harus kita jaga, ada amanah yang harus kita jalankan, dan ada mutiara yang harus kita ciptakan kilaunya.

Dalam menerapkan ilmu ini, aku pun pasti masih banyak salah dan kurang. Namun aku berusaha dengan segala ketidakberdayaanku. Semoga kamu bisa mencerna, memahami, meskipun mungkin tidak bisa menerapkan langsung. Tapi paling tidak kali ini kita sepaham dan sepemikiran. Sehingga tidak ada miskomunikasi dan salah paham. Harapanku ini, karena aku tau kamu orang baik, berdedikasi, dan luar biasa. Meskipun sayangnya sekarang sudah tidak lagi. Mungkin saat ini Tuhan menutup mata hatimu, membutakan sanubarimu, dan mengunci akal sehatmu. But every cloud had a silver lining.

Gudeg Jogja Ibu Sudji, Sahardjo, Jakarta Selatan.

Bukan post berbayar, murni pengalaman pribadi.

Rekomendasi gudeg

Setau saya di Jakarta raya ini gak terlalu banyak pilihan restoran gudeg yang oke. Kalo di Jogjakarta tentu banyak pilihan dan kalo di Solo tentu saja gudeg di dalam kendil dari restoran Adem Ayem yang tentu saja take away biar khas gitu loh. Di Jakarta terus terang gak ada yang favorite sih. Ini saya tau saat seorang sahabat yang ngajak mampir pas kita lagi ada keperluan di sekitaran Jl. Sahardjo. Tempatnya kecil sederhana, biasa aja, tapi memang patut untuk direkomendasikan. Saya dan sahabat ini memang bukan tipe yang coba makanan yang belum jelas. Kita lebih suka yang pasti dan sudah tau rasanya. Termasuk si gudeg ini.

Saat saya datang sebelum jam makan siang, kebetulan sebelum waktu sholat Jumat juga. Jadi masih belum ramai dan menu masih lengkap. Kendala utama adalah parkir. Bila membawa mobil, sebaiknya parkir di Pasaraya Manggarai. Kebetulan saya dan sahabat saat itu lagi pake bajay untuk pergi dan pulang. Karena tempat ini gak jauh dari kantor tapi ya gitu, susah parkir. Kalau motor masih bisa parkir di depannya meskipun terbatas. Menurut saya yang penyuka menu khas, rasa masih bisa diterima yang gak terlalu suka manis. Pas lah.

Muraahhh 😍

Gudeg ini bisa jadi pengobat rindu buat yang lagi kangen gudeg. Lokasinya strategis, pas banget belokan shelter busway Manggarai persis seberang pasaraya Manggarai. Oh karena jalannya searah, bila bawa kendaraan jadi mesti putar balik jika ingin menuju kesini. Untuk transportasi umum tentu bisa dijangkau dengan transjakarta dan bajay seperti saya. Hehe. Untuk harga makanannya termasuk murah gaes. Bisa dicoba untuk cicip-cicip weekend besok. Kamu penyuka gudeg jugakah?