Local People

Local people yang saya maksud gak melulu orang dari daerah atau suku tertentu. Pokoknya orang yang berdomisili di suatu wilayah tertentu. Local people ini pun berlaku untuk orang daerah maupun orang dari negara lain. Intinya lokal ya kann. Saya ada dua pengalaman receh yang memang ‘ngena’ terkait local people. Satu nyebelin satu nyenengin. Hidup kan selalu berlawanan bukan. Saya gak sebut suku ya, karena gak terlalu penting. Kalau yang memang kita temui, utamanya lebih ke aksen atau logat yang jelas berbeda. Jadi mesti mencerna lebih lama untuk mengerti maksudnya. Plus kita bisa tebak ini orang asalnya darimana. Kecuali aksennya bisa menyesuaikan dengan orang lokal. Ini hebat, seperti bunglon, bisa menyesuaikan *apa sihhh

  1. Ketika di suatu daerah dan kondisi diri saya sedang tidak kondusif alias lagi ribet berujung emosi jiwa. Pesan transportasi online dan pas telfonan itu bapak ngomong pake bahasa daerah setempat. Tentu saja saya jadi ketus dan bilang bahwa saya tidak mengerti yang dia omongin. Ngomong pake bahasa Indonesia gak dosa kaliii dan lagi kan lo sebagai penyedia jasa. Meskipun di daerah gak selalu dapat customer orang lokal juga kan. Hadeuh. Itu nyebelin sih, kalau kondisi normal mungkin saya masih bisa tolerir. Tapi karena kondisi lagi tidak menyenangkan tanpa ba bi bu. Langsung saya matiin telepon, cancel pesanan, order baru lagi. Per er banget, sumpahhh.
  2. Saya lagi ada keperluan di suatu wilayah di Jakarta Timur. Trus si bocah minta dibelikan kok untuk badminton. Yang mana permintaan tersebut tidak ada di minimarket maret2an. Tapi saya tetep usaha cari ke mini maret trus dijawab ya gak ada pastinya. Tapi trus ada orang lokal yang kasih tau bahwa ada toko buku dekat situ yang sudah pasti menjual. Saya terima kasih nya berkali-kali saking merasa terbantu bangett. Alhamdulillah, rezeki.

Suka lihat gak kalau orang lagi cari alamat trus nanya ke orang lokal? Saya pribadi pun sering apalagi saya gak selalu hafal daerah di Jakarta, suka bingung cari jalan tikus, dan lainnya. Sebisa mungkin saya mengajak kita semua untuk bisa menolong dengan memberikan informasi yang valid. Bukan informasi asal. Karena itu sungguh berarti untuk si penanya. Masa iya orang iseng nanya alamat. Pasti karena butuh dan ada keperluan kan. Soal bahasa daerah, saya gak nyalahin kalau orang lokal ya pasti berbahasa daerah. Atau bahasa negara tertentu bisa juga. Tapi tolong sesuaikan dengan lawan bicara Anda. Saya untuk bahasa Jawa jauh lebih pasif daripada bahasa Inggris misalnya. Gimanalah ceritanya diajak ngomong bahasa dari pulau seberang. Ngerti kaga, emosi iya. Telfonan juga kan gak bisa ditranslate kayak chat atau artikel yang bisa dicopas taruh di googletranslate.

Jawabannya bukan salah sendiri gak bisa bahasa setempat, tapi berempati aja. Kalau posisinya dibalik, Anda di daerah kekuasaan saya trus Anda gak bisa bahasa setempat, siapa yang mau bantu? Itu lebih ke toleransi sih. Saya pernah sotoy alias sok tau pas belanja di Pasar Beringharjo, berakhir keder pas dijawab harga pake bahasa Jawa halus. Kapok! Saya pun langsung mendadak kalem dan tunjuk sana sini saat belanja di Pasar Sukawati, sementara Tante saya asyik nawar pake bahasa Bali. Kaga bisa bahasa Bali ya kann. Lain hal kalau ada di daerah atau negara yang kita familiar, sebut saja sengaja belajar bahasa daerah atau negara tertentu yang penting bisa komunikasi. Tapi terkadang kita tidak ditempatkan dalam kondisi yang settingan-nya bisa memahami aksen / logat daerah / negara setempat. Derita lo? iya sih, tapi seperti saya bilang sebelumnya. Kalau kondisi dibalik. Kan balik lagi ke toleransi.

Kenapa tiba-tiba ngoceh tentang ini? Gak ada yang melatarbelakangi sih. Tiba-tiba keinget aja. Trus sempet mikir, mestinya pas SMA gue masuk kelas 3 bahasa ya. Trus masuk FIB (fakultas ilmu budaya) nya UI. Huh! ngayal aja terus. Masih Senin pagi banget inii. Kalau Kamu ada pengalaman dengan local people kayak saya?

Pengetahuan tentang Musik

Si emak rempong ini bukan mau sok-sok an jadi kritikus musik. Boro-boro, main alat musik juga gak bisa, nyanyi juga sember. Tapi saya suka mendengarkan musik. Sejak jaman kaset, CD, DVD, sampe sekarang. Pengetahuan musik saya dimulai saat SMP, saat sekolah mengizinkan lagu Senam Kesegaran Jasmani (SKJ) di tiap hari Jumat itu diganti dengan lagu lain. Trus yang saya ingat diganti dengan Friday I’m in Love nya The Cure dan Kembali ke Sekolah nya Sherina. Tapi yang memang klimaks dari pengetahuan musik saya itu ya pas SMP, SMA dan kuliah gak se-greget SMP. Entah kenapa. Tapi dari yang saya ingat, kembali lagi karena saya short term memories. Pengetahuan tentang musik saya dapat dari:

Radio. SD sampai SMP itu saya naik mobil jemputan sekolah. Jadi kan mobil jemputan itu muter-muter dulu ke beberapa komplek perumahan yang satu area. Mobil jemputan dulu nyetelnya radio pr@mb0rs. Jadi tiap berangkat dan pulang sekolah pasti denger musik dari radio mobil jemputan. Kalo pas lagu yang lagi hits, kita nyanyi bareng sejemputan. Haha.

MTV (Music Television) adalah salah satu channel di Televisi pada masanya. MTV itu lumayan lama bertahan, sejak SMP sampe kuliah. Gak hanya musiknya tapi program lainnya pun seru, misal MTV Bujang kecintaanku. Bahkan saat kuliah, selesai kelas dan lagi nongkrong di kantin, jurnalis MTV suka izin wawancara mahasiswa untuk sekedar minta opini tentang musik atau testimoni program mereka.

Pensi (Pentas Seni). Wow ini gilak banget sih. SMP sampe SMA itu adalah masa kejayaan pensi. Mulai dari SMA baik Negeri dan Swasta. Berlomba-lomba untuk menggelar pensi terakbar. Saat itu jamannya ska, brittpop, R&B, etc. Apakah selalu sama genk? Tentu sajaa. Saat kuliah tentu saja acara musik kampus tak terlewatkan. Tapi paling hebat, acaranya anak FE, jazz goes to campus. Trus juga java jazz dan lainnya.

Untuk konser musik sendiri saya tidak terlalu gandrung sih, biasa saja. Genre-nya sendiri saya tidak mengkotak-kotakan. Dari sobat ambyar sampai rock juga saya suka. Balik lagi lagu yang saya suka biasanya selektif juga. Haha. Hidup kok penuh selektif banget. Saya sendiri juga gak tau. Musik yang cocok di saya biasanya sepanjang masa tuh. Ada musik atau lagu yang memorable? Pasti ada, apalagi jaman muda kan. Kalo sekarang udah gak terlalu mengikuti perkembangan musik lagi. Senyantolnya aja di telinga saya.

Musik yang bagus itu kan sepanjang masa, mirip-mirip gitu jugalah selera musik saya. Ciyeee. Kalau ada yang pernah lihat selebgram memparodikan nyanyi-nyanyi di mobil kayak orang gila. Itu gue bangett. Haha. Bukan penyanyi kamar mandi. Karokean juga suara sember, main alat musik juga gak bisa, buta not balok, jadi menikmati musik yang ada ajalah. Kalau kamu suka genre musik apa? Pengetahuan musik kamu sekeren apa?

7 tahun ngeblog!

Saya gak pernah inget kalau kemarin hari pertama ngeblog, tentang apa juga gak inget. Tapi bisa dijamin pasti sampah sih, haha. Yang saya inget, Setelah bocah bisa duduk jejeg, pas dia tidur, saya butuh wadah buat nyampah. Isi blog ini random banget sih, jarang informasi, lebih ke hidup sehari-hari. Sotoy nya saya, ribet nya saya, bahkan uneg-uneg juga. Makanya sering saya bilang, kalo gak suka skip aja. Karena masih buanyak blog lain yang lebih informatif. Trus saya juga bukan yang pintar merangkai kata-kata santun. Gak pas untuk yang cari referensi serius. Standar atau referensi yang saya pake? Yaa suka-suka saya. Haha. Saya ngeblog gak ambisi cari followers. Mau follow Alhamdulillah, enggak ya sudah. Tapi bukannya blog itu seperti hal nya platform media sosial lain seperti FB, Twitter, IG, dan lainnya. Udah kayak mampir ke rumah orang aja. Ada yang spam? Pasti ada lah, namanya pun blog ini saya buka untuk publik. Kadang blog ini jadi pembuktian kalo, “hei, gue masih idup, sehat, dan bahagia” Alhamdulillah. Trus saya gak peduli juga kalaupun ada yang stalking. Seleb bukan, apa bukan, kenapa mesti pusing?! Gaya bahasa saya yang frontal baik di dunia maya maupun di dunia nyata gak selalu pas di orang lain. Tapi saya gak akan peduliin itu. Lo gak mau bertemen juga gue ga rugi. Hidup udah berat, shay. Jangan bikin makin rumit. Blog ini bisa dipastikan bukan panutan yang pantas diteladani. Iyalah, murid kali teladan. Mungkin bisa teladani tokoh agama atau pahlawan sekalian. Saya mah rakyat jelata yang cuma bertahan hidup. Terima kasih buat yang udah bersedia follow, semoga blog ini gak jadi toxic yaa. Haha.

Apologize, for the last person who knew this sh*t

This post dedicated for my special guy since TK until now and forever. Cause ‘us’ will be still and always segitu-dalemnya-tapi-I do nothing-pdhl elo paling tau gue.

Kenapa guy bukan boy atau man? Karena gue pengen sampe setua dan sampe kapanpun kita ya bakalan selalu sama. Genk kita pun akan begitu terus. Since elo paling awet ye bertemen sama gue, paling sabar, saling mengerti luar dalam. Lo tau persis gue bukan tipe begitu dan tidak akan pernah melakukan itu. Gue gak perlu usaha untuk capek-capek meyakinkan elo. Gue tau lo sepercaya itu sama gue. Tapi beberapa waktu ke belakang, gue amat sangat menjaga harkat, martabat, dan harga diri gue. Bahwa kita gak akan pernah tau hati dan niat orang. Jangan sampai gue dijebak. Jangan sampai gue terjerumus jadi hina seperti dia. Karena kita lebih berkelas dibanding dia, jangan sampe gue jadi ‘samanye’ sama dia. Lo pasti paham maksud gue.

Wajar kalau awalnya lo marah dan gak terima. Kalo aja lo tau, segimana gue pengen banget ‘nyeret’ elo dan satu lagi sobat kita untuk duduk bareng dan bahas semuanya sejak awal. Gak enak memang tau belakangan bahkan tau dari orang lain. Orang lain lebih peka. Tapi bukan berarti lo gak peka. Gue yang emang bersikap kita seperti biasanya ngakak-ngakak gak jelas buat hiburan pastinya. Tapi pas gue jelasin alasan gue, kenapa lo langsung paham? gak jadi marah dan malah dukung gue? Karena lo segitu memahami gue kan?!

Gue pastikan jaraaanggg banget orang yang punya pertemanan kayak kita. Lo tau gue pas TK jambak jepit rambut sobat kita yang lain, yang genk kita jugaa. Lo yang pasang badan pas gue suruh jadi pacar palsu yang malah lebih kayak kembar-siam-kaku-najis. Saking gue bilang gue geli banget sama satu cowok gak jelas. Coba orang lain, mana mauuu??!! Sekarang pun, lo mau jambak gue, gue terima deh. Gue salah. Tapi gue tau lo gak akan begitu.

Gue yakin sampe kapanpun kita bakal berbeda pandangan hidup. Gak masalah. Yang penting kita dan genk kita pastinya. Bakalan jadi best support system untuk satu sama lain. Trus lo juga tau genk-genk gue lainnya dan gue pun begitu. Pas McD Sarinah ditutup kemarin, kenangan yang paling gak akan gue lupa. Hampir tengah malem. Gue, elo, dan R (sobat kita satu lagi). Kita duduk manis dengerin curhatan si R, elo seperti biasa banyak complain, dan gue bengong-bengong ngantuk. Haha. Trus endingnya komen berfaedah gue, “kita gak ada di posisi R, kita cuma denger cerita. Gue sih yakin R bisa lewatin semua.” Bahkan sampe sekarang R masih melewati itu dan berhasil. Saat itu lo mengamini kan? Dari rentetan pertanyaan lo kenapa begini, kenapa begitu, mestinya begini, dan gak harus begitu.

Capek banget kalau di titik ini, kita menghakimi lainnya. Cara bertemen kita gak begitu. Seperti elo bilang, kita buktinya bisa kok mengerti sobat kita lainnya yang lo bilang ‘very special’. Kita trus gak akan juga berhenti berteman kan. Iiihh, pokoknya gue minta maaf lah. Sarange, Oppa *wink*

Pengakuan & Pembuktian

Post ini sekedar bercerita dari sudut pandang pribadi. Untuk yang gak setuju gak apa-apa bangettt.

Kebetulan untuk cerita pertama, kejadian ini baru saya ketahui baru-baru ini. Bahwa ada rekan kerja seruangan yang ternyata tidak suka bahkan memfitnah dengan segala cara tentang saya. WOW. Kadang saya suka bingung dan gak habis pikir kalau ada orang yang entah sirik, cemburu, bahkan ya segitu bencinya. Karena selain bukan sosok yang gemilang, juga sama sekali tidak menonjol di bidang apapun alias biasa bangettt. Tapi ya kita gak bisa mengendalikan perasaan orang. Bisa aja yang tadinya baik dan sayang sama kita berubah 180 derajat trus muak, jijik, dan benci. Pasti bisa banget. Allah maha membolak-balikan hati manusia. Saat tau gimana? Amazing ceunah. Sampe bengong, gak percaya, tapi berakhir salut dengan segala upaya yang dilakukan. Bukan saya yang tersingkir tapi malah dia. Wallahuallam. Orang tuh gigih kerja keras, bener, dan sungguh-sungguh. Tapi ini gigih untuk memfitnah orang, itu luar biasa terniat sih saya bilang. Entah dia merasa terancam, butuh pengakuan, atau pembuktian dia lebih baik dari saya?? Saya nya gimana? Gak merasa dan cuek aja. Emang gak pernah segitunya ngurusin orang sih. Pas kita merasa “harus banget ya kayak gitu?” Perasaan itu muncul pas lagi sadar dijahatin orang sih. Kalo pas saya nya jahat ke orang ya gak sadar juga. Hehe.

Berikutnya saya lupa pernah sempet cerita di blog apa enggak. Dua orang kenalan yang terlibat perselingkuhan berakhir rujuk dengan istrinya, Alhamdulillah. Terlepas dari yang satu masih mudah dan yang satu udah tua. Intinya karena kesenangan sesaat sempet banget hampir di ujung kehancuran. Sedih ya. Seperti Syekh Ali Jaber bilang di channel YT seorang artis, “apa sih yang kita cari dalam hidup?” Itu berasa ditampar loh pas denger full semua yang dia omongin. Karena sebagai tipe orang yang memelihara dendam, ya pastinya telak banget semua yg diomongin itu bener. Kayak mudah diomongin tapi sulit diterapkan dengan hati yang ikhlas. Trus ya, kedua orang kenalan saya itu sekarang jauh lebih ceria, lebih ikhlas, dan lebih bersemangat menjalani hidup. Beda banget pas masih selingkuh, ruwet. Ngeliatnya aja kita pasti empet dan eneg. Ketika Allah selamatkan, emang pasti bersyukur banget ya. Inti yang digarisbawahi di sini, perempuan akan menopause dan laki-laki akan ada masanya tidak bisa ereksi lagi. Apa yang dibanggakan?! Tapiii, ketika apa yang kita tuduhkan ke orang dan malah dengan senang hati diakui. Itu sebagai bukti pengakuan dan pembuktian diri apa gimana juga saya gak ngerti. Denger pengakuannya aja rasa mo meninggal bangettt. Haha.

Trus saya gak ada butuh pengakuan dan pembuktian diri gitu? Ada dongg. Pengakuan sih saya bukan tipe yang aneh-aneh. Jadi ngaku-ngaku ajalah. Tapi untuk pembuktian diri? Rasanya saya lebih ke apa yang saya mau trus tercapai dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Lebih membuat saya lega dan senang. Itu pembuktian diri juga dongg?! Kalau gak tercapai, yah belum rejeki. Gitu aja mikirnya biar gak stress. Kadang pengakuan dan pembuktian diri gak selalu berasal dari diri sendiri. Latar belakang keluarga, situasi dan kondisi, bahkan hal-hal yang mungkin secara sadar atau tidak sadar. Tidak bisa dengan mudah kita hindari. Kalau kamu nih, sepenting apa sih pengakuan dari orang lain dan pembuktian diri kamu?