Tahun baru Islam 1439 Hijriyah

Selamat tahun baru Islam 1439 Hijriyah, temans! 😍 Semoga keberkahan selalu bersama kita semua. Aamiin. Suasana tahun baru Islam sudah terasa sejak kemarin lusa, sekolah Teona mengadakan acara kirab tahun baru Islam dari KB-RA-MI-MTs-MA. Rabu kemarin WA dan socmed lain pun ramai dengan segala nuansa tahun baru Islam. Alhamdulillah. Untuk acara kirab-nya sendiri saya gak mengikuti. Hanya sempet foto dikit saat persiapannya saja. 


Sementara di socmed, rame baik dengan ucapan dan share doa penutup tahun dan pembuka tahun. Trus tahun baru Islam ini ada acara apa? Kalau saya semalam pengajian bulanan rutin. Pak Ustadz nya bagus, mulai dari tahun baru sampe tajwid semua dibahas. Alhamdulillah, pengajian bulanan rutin ini bukan ajang haha hihi. Jadi memang murni ngaji dan belajar ngaji. Tak heran sudah sekitar 2 tahun ini saya betah di pengajian tempat tinggal saya. 

Jangan lupa untuk meningkatkan iman Islam, ibadah wajib dan sunnah, serta amalan kita di tahun ini dan tahun selanjutnya *selfreminderjuga. Kalau belum bisa bersyiar *ehem, ini saya sih. Mending terus perbaiki diri *hiks. Semangat menyambut dan menjalankan tahun baru ini dengan lebih manfaat. Barakallah fii amanillah. 

Advertisements

Saingan & membandingkan part 1

Sebenernya gak tau juga sampe berapa part, tapi saya haqul yakin akan ada next part 😅 



Kembali di cerita ‘saingan dan membandingkan’ anak. Motivasi saya bikin post ini supaya : 

  1. Orang di luar sana tau, ada loh yang begini nih 
  2. Perasaan dan cara menyikapi bila terjebak di posisi ini 
  3. Hei ibu / mom-to-be,  bersiaplah bila berhadapan dengan situasi ini

Saya jujur aja, rada kepancing juga nih. Bapaknya Teona – lah yang redamin emosi saya yang gampang kesulut *jangan ditiru. Saya males ketemu ibu ini karena pasti langsung kayak menimbulkan suasana persaingan dan mulai membanding – bandingkan anak – anak kita. 

Ibu itu (II) : “gimana Teona udah bisa calistung?” (read : baca, tulis, hitung) 

Saya (S) : “masih terus belajar. Si X (anaknya) udah lancar dong ya, secara udah les calistung dari umur 2?”

II : “iya calistung udah lancar, sekarang les di €F tapi karena udah fasih Inggrisnya, mau berhenti aja. Mau les bhs Mandarin”

S : “hebat ya X, tetangga sebelah saya guru bhs Mandarin, bla bla bla..”

Read : anak gue hebat loh, lebih hebat dari anak lo. Anak lo bisa apa???

Trus kelanjutannya saya tanggapi dengan amat sangat netral. Kalau orang begitu dipuji, akan diam atau senyum tersirat bangga, plus gak akan lanjut jadi perdebatan panjang bandingin. Males dong bicara panjang lebar nanggepin topik kayak gitu. Saat pembicaraan di atas terjadi, ada bapaknya Teona dan beberapa orang lain yang turut serta dengar. Pas lagi bahas soal pembicaraan itu ke bapaknya Teona, saya bilang kalo “kita les-in apa kek gitu yuk”. Bapaknya Teona bilang : “kamu baru digituin aja udah kepancing. Punya anak bukan urusan setahun dua tahun tapi puluhan tahun. Baiknya jaga omongan, gak usah lebay, ikhtiar aja.” *jleb juga saya digituin **benerr bangett juga sih. 

Jadiii, tipe orang seperti contoh di atas PASTIII akan ada dan bisa aja ketemu. Mau gak mau, suka gak suka. Tips dari saya : 1. Bersikap netral aja, jangan kepancing. 2. Belaga bego aja kayak yang di pic. Hahaha 😜 Rempong ya kan ngeladenin yang begitu, bikin pegel hati. Sebisa mungkin gak usah deket-deket / sering ketemu sama yang begitu. Ini aja saya udah sebisa mungkin jaga jarak aman eehh tetep ketemu juga. Hehe. Selain gak penting, bikin jadi aura negatif 👎 Intinya, yang waras, ngalah aja. 

Latihan manasik haji 2017

Teona pertama kali ini mengikuti pendidikan manasik haji di sekolah yang diadakan minggu lalu. Sejak sebulan sebelumnya sudah mulai ‘nyicil’ buat batu untuk lempar jumrah. Saat saya tanya ke gurunya kekurangannya berapa? Gurunya bilang, kurang 15. Apahh?!! Total batu yang diperlukan ada 21, dibagi 3 jadi tiap jumrah dilempar 7 batu. Batunya ya gak beneran, jadi kertas koran dibuat bentuk bulat dan diselotip atau dilakban bening. Trus dimasukkin ke tas kain putih kecil untuk dibawa saat lempar jumrah. Kegiatan lempar jumrah, simbolis melempar setan dengan batu. Alhamdulillah pas hari H, 21 batu sudah terkumpul dan siap dipakai. 

Saya dan Teona lumayan terburu-buru ke sekolah, karena diminta berkumpul pukul 06.20 am 😯 Teona ada di kloter 7 dan lantunan “labbaikallahumma labaik, labbaikalla syarikalakalabbaik. Innalhamda wal nikmata lakawalmulk laa syarikalah.” Terus menerus berkumandang, serasa manasik haji beneran deh. Saya pun gak mengikuti sampe selesai, selain juga security  nya cukup ketat dan orang tua gak bisa ‘meringsek’ sembarangan. Karena sudah ada areanya sendiri. Mengingat pendidikan manasik ini sejak KB-RA-MI-Mts-MA (kelompok bermain – raudhatul athfal / TK,  madrasah ibtidaiyah / SD,  madrasah tsanawiyah / SMP, madrasah aliyah / SMA). Jadi kakak – kakak Mts dan MA ada yang bertugas menjadi panitia. Salah satu tugasnya membimbing di tiap kloter adik-adik KB dan RA. TK aja udah lucu, eh KB lebih lucu lagi. Udahlah pake ihrom belum beres, jalan ngikutin rombongan sambil minum botol dot 😆 Saya aja yang lihatnya ketawa geli, lucu abiss. Saat thawaf mengelilingi ka’bah (imitasi lah ya ka’bah nya), anak KB hanya sekali thawaf, anak RA 2x thawaf. Ya iyalah, mereka gak berceceran keluar dari area hijr Ismail juga udah baguusss banget. Haha. 

Trus saat minum air zamzam, karena cuaca lumayan terik, jadi pada nambah deh. Gak cukup segelas. Begitupun saat sa’i, kalau benerannya antara bukit shafa ke bukit marwa saat lewati lampu warna hijau kita harus berlari kecil. Kalau di pendidikan manasik haji, tidak ada lampu tapi dikasih tulisan : LARI 😄 Anak KB dan RA juga belum bisa baca juga kalo suruh lari, mereka ngikutin kloternya aja yang penting gak kocar – kacir. Saat ibu guru bilang, “sekarang berbaris ya, kita mau tahalul (memotong sedikit rambut / botakin plontos)”. Spontan anak perempuan mengeluarkan sedikit rambutnya untuk dipotong, yang laki – laki pun hanya dipotong rambut sedikit hanya untuk formalitas. Pikir saya, berarti Teona dan teman – temannya sudah diberi pengetahuan tentang detil kegiatannya sampe tahu betul, tahalul itu potong rambut. 

Setelah itu saya gak mengikuti lagi karena mesti ngantor. Lumayanlah bisa dokumentasiin dikit – dikit. Maklum, emaknya ikutan exciting 😃 Saya cukup puas dan Teona pun menikmati Pendidikan manasik haji. Saya jadi ingat pengalaman diri sendiri manasik haji saat masih TK dulu. Hihi. Turut memgamini doa orang-orang agar dapat diberikan umur, hidayah, dan kesempatan untuk berhaji. 

Air terjun Temam, Lubuk Linggau, Sumatera Selatan. 


Hari terakhir di Linggau, bapaknya Teona keliling kota, saya packing, nunggu Teona bangun. Selesai sarapan, kita menuju rumah tante saya. Kita semua mau ke air terjun Temam, tidak terlalu jauh dari rumah. Air terjun temam masih satu area dengan Temam waterpark, namun waterpark nya belum buka. Biaya retribusinya saya gak tau, karena rame-rame trus dibayarin. Hehe. Ada jembatan gantungnya gitu, tapi kami pilih turun tangga saja. 
Trus sampe bawah foto – foto aja. Suasananya alami, cukup menarik ada obyek wisata yang bisa dikunjungi. 








Selesai foto-foto kami cabut dari Temam. Oh ya, di tembok parkiran ada lukisan-lukisan gitu. Trus saat jalan pulang, kita lewati resto Mang Engking. Tapi di Jakarta, Depok, dan Bekasi juga ada resto mang engking. Pendatang mau yang beda nih. Akhirnya makan di restoran pindang patin. Makanan di resto itu lumayan enak. Saking enaknya, lupa foto dan lupa restonya di sebelah mana. Haha. Belum tau kapan lagi akan ke Lubuk Linggau, keseluruhannya saya cukup menikmati. Air terjun Temam = Niagara-nya Lubuk Linggau.

Hajatan sepupu di Lubuk Linggau, Sumatera Selatan. 

Weekend kemarin, keluarga besar dari ibu saya ngumpul di Lubuk Linggau, Sumatera Selatan untuk menghadiri hajatan sepupu, adik kandung ibu saya menikahkan anak perempuan satu-satunya. Bagusnya, ada pesawat direct Jakarta – Lubuk Linggau. Pake NAM atau Batik. Syukurlah, karena sebelumnya menuju Lubuk Linggau mesti turun di Bengkulu lanjut travel atau turun Palembang lanjut kereta atau travel. Sungguh jadi mudah akses menuju Lubuk Linggau, apalagi rumah tante saya dekat bandara 15 menit-an. Mayoritas keluarga ambil fight pertama pake batik, sementara kita bertiga plus adik saya yang cowok naik NAM siang. Perjalanan ditempuh 1 jam 10 menit menuju bandara Silampari, Lubuk Linggau. Bandara Silampari sendiri belum sepenuhnya selesai, masih progress pembangunan di sana sini. Belum ada troli dan baru 2 maskapai yang langsung ke bandara Silampari. Sampai di rumah heboh dong ya kan menyambut si Teona, Adik ibu saya semua ngumpul. Kami bertiga memutuskan nginap di hotel tempat acara, suami iseng nuker poin di tr@velok@. 

Ada beberapa fakta menarik yang akan saya bold di post ini. Kita selesein semua yang perlu dibantu di rumah dan yang perlu dibawa ke Smart Hotel, tempat acara hajatan berlangsung. Karena sewa ballroom, jadi dapet 2 jatah kamar : president suit dan kamar biasa. Nah pas malam kita turun ke ballroom, layout ruangan ballroom kayak acara seminar, kursi disusun dari depan hingga belakang alias bukan standing party. Oke, beda-beda budayalah ya. Trus mulai juga gladiresik ijab kabul di meja akad. Saat itu ada adik sepupu laki yang bertindak jadi wali yang menikahkan kakak perempuannya. Trus ada MC yang ditunjuk plus 2 orang suami istri selaku pihak panitia. Tapiii, si MC lumayan songong dan cari masalah sama saya. Sebenernya karena saya juga yang kepancing emosi jiwa gara – gara kelakuan si MC. Lumayan memuncak (emosi episode 1). Intinya si MC merasa hebat untuk area tsb, sementara kalo lo posisinya di kota besar, lo hanya bagai butiran debu *cih. 

Esoknya, bila di Jakarta atau kota besar lainnya. Bila acara akad pukul 8 pagi, maka dari subuh pengantin plus keluarga sudah sibuk di-make up, ini perias baru datang pukul 6 pagi! Lumayan bikin senewen ya kan?! Huff. Bukannya nyombong, tapi skill meriasnya juga bisa bersaing sama saya *kibasjilbab. Btw, saya make up sendiri pluss make up in 3 sodara lainnya, lumayanlah ya hasilnya 😎 Akibat telatnya perias = mundurnya pelaksanaan akad jadi dimulai pukul 9 pagi. Alhamdulillah berjalan lancar dan khidmat hingga selesai akad. Saat sarapan, Om saya bilang ke kita keluarga kalau dia ditawarin beli 6 lembar foto yang TERNYATA bukan dijepret oleh fotografer resmi. Duh! Berasa di kebon binatang ya kan, ada fotografer berbayar! (emosi episode 2). Saya ke lobby bilang ke petugas hotel : 

Mbak dan mas, keluarga saya sedang ada acara di ballroom. Ada fotografer tidak resmi yang foto-fotoin keluarga saya trus suruh bayar selembarnya sepuluh ribu. Berasa di kebon binatang.  Kami sudah ada fotografer resmi. Jadi mau petugas hotel yang usir atau saya yang akan usir orang itu?!!! 😠 😡

Yang langsung disanggupi untuk mereka urus dan pas saya balik ke ballroom udah gak kelihatan batang hidung si fotografer tak resmi. Tobat! Pukul 11.00 acara resepsi dimulai, selesai ceremonial, tamu – tamu VIP masuk ke area makan VIP. Tak terkecuali tamu pada umumnya yang pada NYUSRUK MERINGSEK KE VIP AREA!!! Jadi itu bupati, kalapas, dan pejabat lainnya nyentong makanan juga belom, tapi tamu yang tentu bukan VIP, dengan percaya diri antri di VIP area rameee banget. Ini semua orang merasa dirinya VIP ya *tepokjidattt! Saya suruh adik sepupu cari itu panitia penanggung jawab VIP, secara ya meneketehe itu tamu VIP mukanya yang mana ajaaa -_-  Trus pas lihat si penanggung jawab, Bapak – bapak klemar klemer gayanya (emosi episode 3). Duh! Akhirnya, saya serta sepupu – sepupu lainnya bikin pagar betis buat menghalau (baca: arahin tamu biasa ke buffet area). Si MC bukannya turut mengarahkan, hanya mondar – mandir ke VIP area yang justru jadi sasaran empuk buat saya damprat. Arahin kek tamu biasa ke buffet area. FYI, di daerah ini gak model gubuk – gubukan tapi semua buffet. Bukannya tamu tidak boleh makan, tapi setau saya VIP area ada protokolernya gak nyusruk sembarangan begitu aja. Based on pengalaman keluarga besar lain yang nikah undang petinggi negara di Jakarta, hadir di nikahan besar tetangga di JCC, hingga pengalaman nikahan saya sendiri. VIP area tidak digabung dengan tamu biasa, namanya aja VIP ya kann. Innalillahi deh! Emosi gue sampe berepisode. Untungnya acara berjalan lancar, pada akhirnya tamu – tamu paham kalau VIP area dijaga ketat oleh kami agar tetap kondusif gak rusuh. Legaaa. Baru tau juga kalo acara nikahan bagiin souvenirnya di atas pelaminan, di mana – mana juga pas datang isi buku tamu atau pas pulangnya. Balik lagi ke budaya di daerah tsb. Tapi sumpah, saya gak peduli lagi image dan lainnya saking pengen acara berjalan tertib dan lancar. Shame on you buat keluarga lain yang hanya mampu jadi penonton lihat saya dan sepupu – sepupu susah payah aturin VIP area. Kedua adik saya tak kalah sibuk urusin souvenir tapi kalo bagiin di atas pelaminan entah ide dari siapa yang pasti bukan ide keluarga Kami. 

Selesai acara, Kami balik ke rumah trus Kami bertiga plus adik saya yang cowok refleksi di kakiku lanjut ngemall biar otak adem. Hoho. Malamnya kita semua saling pamitan, mengingat besok ada keluarga yang ambil flight pertama. Secara keseluruhan, semoga gak lagi ke hajatan bikin emosi berepisode. Semua ada adab-nya. Nyusruk  =  bentuk kelakuan serampangan yang tidak beretika. Saya bukannya sok beretika, tapi nanti pasti ada suatu saat di posisi mesti beretika. Jadi pelajaran sekaligus pengalaman berharga banget nih buat saya. Anyway, mesti cek tensi darah nih, semoga gak hipertensi 😅

Contoh pasangan sehidup semati


Copas :

Mengharu-biru
Solopos.com, MEKAH — Kelompok Terbang (Kloter) 36 Embarkasi Solo berduka. Pasangan suami-istri (pasutri) asal Gonilan, Kartasura, Sukoharjo, Sudarso, 82, dan Sumiyati, 72, secara beruntun dalam selang sehari meninggal dunia di Tanah Suci seusai memenuhi kewajiban haji.
Mbah Putri (Nenek) Sumiyati yang sejak awal keberangkatannya dari Embarkasi Solo telah terlihat lemah di kursi roda, mendahului suaminya menghadap Sang Khalik pada Minggu (3/9/2017) siang waktu Arab Saudi di Mina.
Sementara Mbah Darso, sapaan akrab Sudarso, yang selalu setia mendampingi sang istri mengembuskan napas terakhir, Senin (4/9/2017) sekitar pukul 04.45 di maktab hotel Mekah. Keduanya kini telah dimakamkan di pemakaman umum di Mekah Al Mukaromah.
“Kula sampun ikhlas… namung njih langkung sae menawi kula nderek mbah putri…[Saya ikhlas…tetapi lebih baik kalau saya bersama Sumiyati]” begitu kata Mbah Darso seperti ditirukan Untoro, Petugas Pendamping Haji Daerah (TPHD) Solo yang terus mengawal pasangan suami istri itu.
 

Kalimat itu diucapkan Mbah Darso, kata Untoro, sesaat setelah Sumiyati menghembuskan napas terakhirnya di tenda maktab 54 Mina meski tim dokter telah berusaha keras membantu memulihkan kesehatan Sumiyati. Setelah Mbah Putri pergi itulah, secara psikis Sudarso drop, hingga akhirnya ikut menyusul istrinya ke alam keabadian sehari kemudian.
“Tuhan punya kehendak. Saya kagum dengan kesetiaan Mbah Darso kakung kepada Mbah Putri. Sepanjang perjalanan prosesi haji beliau dengan setia menyuapi, menyibini, mengganti pakaian dalam dan semua kebutuhan mbah putri,” papar Untoro yang juga Kepala Inspektorat Pemkot Solo ini.
Pasangan sepuh itu sejak awal keberangkatan dari Embarkasi Solo sudah menarik perhatian saya. Mbah Darso dengan fisik yang telah terbungkuk-bungkuk tampak mendorong dengan susah payah Mbah Putri Sumiyati yang duduk tawaduk di kursi roda, walau kemudian sejumlah petugas pendamping haji selalu sigap membantu pasangan ini.
“Beliau berdua memang kami kategorikan sebagai pasangan yang berisiko tinggi (Risti). Karenanya kami sebagai petugas pendamping terus membantu mereka, semampu kami,” kata Rosyid Ali Safitri, Petugas Pendamping Ibadah Haji dari Kandepag Kota Solo saat berbicang di lobi  hotel Senin malam.
Bagi saya, sebagai seorang yang juga mengalami keterbatasan fisik karena paraplegia, memahami betapa berat tantangan yang harus dihadapi para calhaj dalam menjalani prosesi ibadah haji. Kekuatan fisik, ketangguhan mental, dan kekokohan psikis benar-benar diuji, khusunya saat mulai wukuf di Arofah, mabid di Musdhalifah, dan bermalam selama tiga sampai empat hari di Mina.
Dalam cuaca panas menyengat, suhu udara rata-rata di atas 40 derajat Celcius sepanjang hari sungguh menjadi ujian berat. Terlebih bagi para lansia seperti Mbah Darso dan Mbah Sumiyati.
Bersyukur, keduanya hingga detik-detik kepergian mereka telah melaksanakan semua prosesi rukun dan wajib haji termasuk wukuf di Padang Arafah, mabid di Musdhalifah dan di Mina sekalipun dengan perhatian yang terus menurus oleh tim pendamping haji dari Kota Solo, provinsi maupun pusat.
“Sejak awal kami sudah mengontak keluarga mbah Darso tentang kondisi yang berisiko tinggi bagi keduanya jika berangkat haji… kami tentu berharap keduanya bisa kembali ke Tanah Air, tapi Allah berkehendak lain,” papar Rosyid.
—————————
Subhanallah, nahh ini nih cinta sehidup semati. Yang pasti, pasangan ini luar biasa beruntung, meninggal setelah menjalankan rukun Islam kelima : haji. Disholatkan dan didoakan jamaah haji seluruh dunia. Semoga bisa menjadi panutan pasangan lainnya. Bukti kebesaran Allah terhadap hamba yang tulus ibadah dan ikhtiar pada-Nya. 

Idul Adha 2017 & Pendidikan Qurban di sekolah. 

Setelah kemarin hari raya Idul Adha 10 Dzulhijah 1438 Hijriyah. Kayaknya baru kemarin Idul Fitri, gak terasa udah Idul Adha aja. Muslim / muslimah yang sedang menunaikan ibadah haji sudah mencapai puncak wukuf di arafah Kamis minggu lalu, saya lihatnya turut terharu – biru. Cuma Yang Maha Kuasa yang memilih hambanya untuk menyandang gelar H / Hj *pilih saya dong ya Allah  **benerin dulu aja ibadah lo,  Fran. Kemarin udah pada puas dong ya, hewan qurbannya sudah sampai ke yang membutuhkan. Alhamdulillah. Gimana dengan hari raya Idul Adha kamu? Kalau saya, sholat di masjid dekat rumah saja. Trus pas baruuu banget sampe abis sholat, istri sobat bapaknya Teona yang tinggal di seberang tempat tinggal kita bilang kalo dia mengutus Mbak ART nya nyeberang untuk kirim makanan lebaran : ketupat, opor ayam telur, sambal goreng hati kentang, sayur labu siam, dan dendeng balado  😍 Alhamdulillah, luar biasa. Saya padahal udah bikin juga opor ayam tahu dan sambal goreng daging kentang. Hihi. 

Selesai makan, kita menuju rumah tante saya karena ortu saya mudik menengok mbah putri yang tinggal satu-satunya. Jadi kedua adik saya dan 2 sepupu plus saya sekeluarga janjian ngumpul di rumah tante saya. Sejak pagi hingga habis ashar. Dari jatah yang didapat untuk yang memberikan hewan qurban. Saya dapat daging kambing yang sudah saya oseng pedes *pertama kali masak kambing *dibalurnanas, lanjut diolah di slow cooker. Trus daging sapi menjadi dendeng batokok. Alhamdulillah. Tak lupa kami pun ke rumah saudara bapaknya Teona untuk bersilaturahmi. Jadi impas, semua senang. Oh ya, sempet lihat ada yang nyinyir, pengen punya stok foto di Ka’bah biar bisa upload. Hahaha. Statement sirik nih yeee. Kalo saya respect aja sama yang upload saat di ka’bah kek, di gereja kek, di pura kek, di vihara kek, di kuil kek. Intinya, lo beragama! Daripada cuma bisa sirik *eh siapa sih itu yang nyinyir?! 

Senin, 3 September 2017. Sekolah Teona mengadakan Pendidikan Qurban. Saat datang, journal pagi : ikrar, asmaul husna, sholawat Nabi, materi qurban. Lalu praktek qurban. Anak TK praktek qurban langsung? Gak apa-apa tuh? Gak bikin traumatis? Sabar pemirsa. Jadi anak – anak dari KB – RA – MI – Mts – MA ramai – ramai ke lapangan basket sekolah untuk ambil hewan qurban masing – masing kelompok. Alhamdulillah, hasil sedekah anak-anak RA dapat seekor kambing. Setelah foto, lalu menuju rumah potong hewan di area sebelah. Diinformasikan juga oleh guru, kalau hewan qurban tsb insha Allah diterima Allah swt. Trus disembelihlah kambing tersebut di depan anak – anak. Anak – anak diminta takbir lalu juru sembelih memotong hewan qurban. Pada berani tuh? Ada beberapa anak yang takut. Saya pun sempat memperhatikan ekspresi Teona saat menyaksikan penyembelihan hewan qurban. Saya lihat tidak ekstrim yang gimana kok, ini bentuk pengetahuan sekaligus regenerasi. Kalau kelak, merekalah generasi yang akan turut menyembelih saat idul qurban. Trus saya tanya juga ke tetangga yang dosen Psikologi salah satu universitas negeri di Jakarta, selama didampingi plus diberikan ilmu pengetahuan / pendidikan yang sesuai aqidah insha Allah aman. Semoga idul adha kita semua tahun ini diterima Allah swt dan menjadi berkah untuk semua. Aamiin ya robbal alamin.