Covid is still alive

Well, postingan kali ini sangat personal. Because a good friend of mine in Europe, newbie, alone. This person just got a covid right now! Huff. Hukum sebab akibatnya dia tahu persis. Tapi yang jadi concern saya sekarang, ya memantau dia. Semalam saya videocall dengannya sampai malam banget. Saya tahu banget gimana dia, tangguh, jiwa berjuangnya tinggi, dan pemberani. Hanya sajaaa, posisi dia di Eropa sana yang bikin saya rada khawatir. Saya merepet panjang lebar sana, kayak “kalo posisi lo di Jakarta, Pak RT pasti mantau elo trus tetangga kanan kiri swadaya kirimin makanan pagi, siang, malem. Belom lagi saudara dan temen pada gosend segala itu vitamin lah, obat anti virus yang bisa didapet di aplikasi konsultasi dokter, transfer, dan obat muncul di depan muka lo. Sesimpel itu.” Setidaknya hal tersebut yang berlaku di komplek tempat tinggal orang tua saya maupun lingkungan tempat tinggal saya. Belum lagi satgas atau minimal petugas dari puskesmas setempat juga pasti mantau elo.

Nah, dari cerita dia, udah coba hubungi ketua PPI setempat trus diarahkan ke Kabe-er-i. Dihubungilah, kesan yang didapat semacam galak trus intinya, di Eropah kaga ada tu obat anti virus macem av*gan dan sejenisnya. Elo cukup makan, tidur, minum vitamin dan paracetamol. Even beli obat tersebut plus dry cough medicine aja dia Cuma bisa nitip temen. Gimanalah cara mau beli2 itu alat saturasi oksigen, yang di sini sih berceceran bahkan di marketplace juga dijual bebas. Karena sudah kenal dekat, mau saya merepet kayak apa juga dia Cuma mengiyakan dan membenarkan segala pernyataan saya. Sekarang gini, lo tinggal di Negara maju yang mungkin udah dihajar covid gelombang ke sekian. Tapiii, penanganannya jelas berbeda dengan di sini. Cuma ya sedih aja, penangannya bahkan hampir gak ada. Mandiri banget katanya. Sementara asuransi pun masih proses. Memang tidak bergejala tapi menurut logika saya, gak perlu nunggu sampai bergejala baru ditangani. Balik lagi, ini taruhannya nyawa orang loh.

We’re still fighting

Merepet selanjutnya, “lo makannya gimana? Kan gak ada gofo*d di sana. Atau Mbak ART yang bisa lo suruh beli makan di warteg terdekat.” Dia hanya menenangkan saya aja. Saya beneran Cuma bisa pantau dan ngedoain aja. Kayak gak berguna banget gak sih?! Di Negara tetangga juga sesama ASEAN, bahkan ada WNI yng dirawat inap karena covidnya bergejala. Kita tuh masih beradaptasi untuk bisa hidup berdampingan dengan damai sama virus ini. Jadi gak bisa juga meremehkan. Budaya baru di tempat kerja adalah, setiap Januari mari swab bersama. Kita gak tahu apakah temen abis pulang liburan potensi carrier atau apalah.

Jadi buat elo semua yang pundung karena rencana yang sudah dibuat meskipun itu rencana mulia dan atas nama apapun melaknat si covid ini dengan berbagai alasan. Asal lo tau aja, impian lo yang hancur itu, cuma seujung kuku penderitaan buat yang udah pada kena. Yang belum kena juga jangan sombong, kita gak tahu kan bisa aja besok elo yang kena. Bahkan tidak ada sehelai daun pun yang jatuh tanpa seizin Allah, siapa elo melaknat si covid ini??? Hanya Allah yang maha melaknat bahkan untuk orang-orang yang telah mendzalimi kita apapun sebabnya meskipun atas dasar niat luhur sekalipun. Buat yang pada liburan, please lakukan karantina karena itu konsekuensinya. Mari lebih bijaksana menyikapi hal ini.

Sitkom ala ala

#1

Suatu pagi yang cerah ceria. Seperti biasa bocah dan saya sekolah online dengan semangat dan antusias. Lalu ada suara Ibu2 mengucapkan salam, tapi kok orang rumah gak ada yang nyaut nih. Ooh, ternyata bokap nyokap lagi pergi ke pasar. Terpaksalah saya menyapa tamu tsb. Ternyata si Ibu tetangga mau kasih oleh-oleh. Dari sekian detik pertemuan Kami, saya bisa jamin gak ada semenit:

Ibu Tetangga (IT): “eh Frany, Ibu kemana?”

F: “ke pasar, Tante”

IT: “ini ada sedikit oleh-oleh”

Sambil buka plastic kresek trus dia nyerocos yang saya jawab juga dengan cepat:

IT: “kamu gak kerja?”

F: “nanti”

IT: “anak kamu mana?”

F: “ada”

IT: “gak sekolah?”

F: “online”

IT: “oh gitu. Ya udah pamit ya”

F: “ok, terima kasih, Tante.”

Alhamdulillah dia gak nanya lebih dalam, misal gaji atau riwayat kesehatan saya yah. Wkwkwk!

Pas Bokap nyokap pulang, gantian saya yg nyerocos. “Tetangga macam apa itu, kepo banget, emang mau bayarin biaya hidup bocah? Bla bla”

Keluarga saya gak sedekat itu juga sama dia, karena udah bertetangga lama aja.

Pic source: Google

#2

Bocah dan saya memiliki hubungan yang unik. Berantem, baikan pelukan, repeat. Bocah gak ada salah, kan emang emaknya yg gak waras. Sial aja si bocah terlahir dari saya. Wkwkwk. Nah, suatu hari dia bilang:

Bocah (B): “Ibu, kenapa kadang jadi kucing kadang jadi anjing (baca: galak)?”

F: “Kalo kamu nurut, Ibu bisa jadi kucing selamanya. Tapi kalo gak nurut, jangankan anjing, bisa snga, bahkan naga.”

Hal tersebut diaminkan sama 2 teman kantor yang saya lumayan dekat.

Prinsipnya gampang, lo jangan senggol maka gue gak akan bacok. Tapi sekali lo berani senggol, gue akan jadi neraka di hidup lo. Cause I’m take it for granted people in any situation. Jadi sebaiknya sih memang gak perlu kenal sama orang kayak gue karena gak ada untungnya. Percayalah. Kamu pernah gak sih punya pengalaman sitkom ala ala kayak saya?

Jakarta Aquarium at Neo Soho Mall, Jakarta Barat.

Murni pengalaman pribadi yaa

Tiket masuk

Pada nyadar gak sih weekend kemarin tuh gloomy banget, gak asik buat aktivitas outdoor tapi butuh hiburan nih. Akhirnya saya memutuskan untuk ajak si bocah ke Jakarta Aquarium yang berada di Neo Soho Mall. Saya masuk ke Jakarta Aquarium di jam 12 lewat, tergolong masih sepi. Sebelum masuk, Kami disuruh foto yang difotoin sama pihak sana. Kami berkeliling hingga ke sesi Mermaid Show. Karena gak kebagian kuota di arena utama, Kami nonton di pinggir aquarium utama. Atraksi 3 mermaid-nya cukup menarik. Mermaid lincah menari-nari bersama para ikan. Seketika si bocah teringat pas kita di Lombok kemarin. Ini bocah sebetulnya bakat untuk free dive. Buktinya seminggu di Lombok, lumayan banget progress-nya. Jadi si bocah cukup menikmati aktivitas laut maupun water sport. Mungkin lain waktu mesti explore gunung biar ketauan juga minatnya.

Jakarta Aquarium
Penguin Parade

Setelah mermaid show, Kami lanjut nonton Penguin Parade. Petugas menggelar semacam perlak biru panjang, lalu penonton berdiri di sisi kiri dan kanannya. Penguin – penguin masuk dan mulai mengikuti arahan petugas. Ke-6 Penguin tersebut menggemaskan luar biasa. Lanjut dari situ Kami ke Otter Show alias pertunjukan berang – berang yang atraktif. Si bocah berhasil jawab 2 pertanyaan jadi dapat 2 hadiah. Terakhir Kami ke binturong show yang lucuu banget.

Little mermaid

Karena Kami sudah makan siang di dalam Mall jadi di sana Kami gak makan, sibuk ngejar show sana sini. Kami keluar jam 3 – an dan itu rameee bangett orang. Ngeri kerumunan. Alhamdulillah selama Kami di Jakarta Aquarium, kondisi Kami tidak terlalu berkerumun. Sejauh ini saya kasih nilai 80 dari 100. Minusnya kalau buat saya karena harga tebus fotonya terlalu mahal, mungkin bisa dibuat harga ekonomis saja secara cuma foto gitu loh. Kamu tertarik ke Jakarta Aquarium juga gak?

Secuplik cerita

Tanpa ada maksud riya’ sedikitpun, belakangan ada rekanan senior yang saya kenal baik, meng-invite ke wagrup akhwat suatu komunitas. Tentunya untuk orang yang ilmu agamanya cetek kayak saya pasti bersyukur dong ya. Secara sejak pandemi kan gak bisa ikut pengajian offline lagi dan beneran disibukin sama aktivitas rutin saja. Trus mulai lah saya mengikuti kajian mulai dari aqidah, fiqh, sampai Islam kontemporer. Seru juga loh. Trus gak hanya kajian, bila terlewatkan, Kita masih bisa menyimak kajian tersebut di Youtube. Dari beberapa kajian yang baru-baru ini saya ikuti, tema yang ngena banget itu terlewatkan karena kesibukan di pagi hari. Tapi ternyata Alhamdulillah saya masih bisa simak di Youtube, yang mana seru banget pembahasannya. Saya gak biasanya share link Youtube di Blog, tapi buat saya dan mungkin untuk sebagian pembaca blog saya, merasa perlu menyimak dan menela’ah lebih jauh tentang kajian yang saya anggap bagus. Berikut link nya: https://youtu.be/ObKz7fU2zOU

Kenapa kok tiba – tiba cerita hal yang religius? Ya gak ada apa – apa juga sih. Memang untuk lebih meningkatkan iman dan takwa. Kadang gak harus selalu menunggu datangnya hidayah sih. Ada aja cara Allah untuk menegur hambanya bukan. Memang bisa search di Youtube aja tema yang lagi kita pengen tahu, tapi kualitas dari narasumber kadang kita gak tahu kan ya. Kalau dari akhwat jamaah di komunitas yang meng-invite saya, insya Allah bisa dijamin bagus. Karena mereka tenaga professional yang bisa dikatakan tersohor di tanah air juga. Gak akan sembarangan pilih narasumber, bahkan moderator juga gak sembarangan.

Moment akhir tahun juga mengingatkan saya akan banyak hal yang belum saya tunaikan, termasuk yang utama: utang puasa! Ya Allah tobat banget kan. Nah, jadi lumayan ada titik balik deh yang bikin insaf dikit. Haha. Ada hikmahnya juga teguran kali ini. Harapan akhir tahun atau awal tahun saya adalah vaksin untuk anak usia 6 – 12 tahun. Jadi gak insecure lagi gitu, agak lebih PD lah. Udah Desember nih, belum ada hilal-nya nih kapan vaksin?! Kalau harapan akhir taun dan awal tahun kalian apa??

PBB & Pajak Kendaraan

Gak terasa udah menjelang akhir tahun nih, udah pada bayar segala itu tanggung jawab PBB dan pajak kendaraan dong ya? Duluuu banget, saya pernah posting tentang PBB trus juga pajak kendaraan, https://franyfatmaningrum.wordpress.com/2016/04/02/pajak-bumi-dan-bangunan-pbb/. Tahun ini dimulai dengan isi SPT Pribadi, trus bayar PBB yang mana ternyata per tahun ini suda gak dapet lagi kertas oranye yang seperti biasa kita dapet. Jadi gimana dong bayarnya? Kalau saya, tiap bayar PBB, kertas oranye dulu yang kita dapat pasti saya scan jadi tinggal print trus bawa ke teller di bank untuk dibayarkan. Kita dapat bukti pembayaran. Entah ya kenapa gak dapet kertas oranye itu lagi, tapi bukti pembayaran dari bank, cukup untuk pegangan kita.

Sementara untuk pajak kendaraan, duluu juga pernah poting https://franyfatmaningrum.wordpress.com/2018/07/27/biaya-biaya/. Kali ini saya bayar di Samsat Jakarta Pusat (Jakpus), tepatnya ada di seberang WTC Mangga Dua. Jangan sampe salah ya, info SIM keliling itu ya hanya untuk pelayanan SIM saja, gak bisa bayar pajak kendaraan. Saya sampai di samsat dengan kondisi cukup lengang. Ternyata disediakan 5 mobil pelayanan pajak yang terletak persis di halaman kantor Samsat Jakpus. Kita bisa minta form terlebih dahulu, selesai mengisi form, kita lengkapi dengan asli dan fotokopi BPKB, STNK, KTP, dan KK. Kasih semua trus dapet form untuk dikasih ke petugas kasir, bayar tunai. Tinggal nunggu dipanggil untuk dapat cap di STNK kita. Beres deh. Saya pribadi kemarin gak sampe setengah jam udah selesai. Alhamdulillah.

Pajak Kendaraan
Pajak Kendaraan
Pajak Kendaraan

Saya tipe yang males menunda atau menunggak. Amit2 jangan sampe. Jadi mending udah dijadwalkan dan dianggarkan sebelumnya. Percayalah, mendingan kita urus tepat waktu, menghindarkan kita juga dari hal-hal yang tidak diinginkan. Terutama denda ya. Pastinya setiap bulan kita udah ada pengeluaran rutin, jadi tinggal sisihkan untuk biaya rutin tahunan dan biaya tak terduga. Sebelum akhir tahun, mending kita beresin yuk urusan gini-ginian. Gimana dengan pengalaman Kamu bayar pajak tahun ini?