Bukber keluarga (2) 2018

Kali ini edisi buka bersama (bukber) dari keluarga Ayah saya yang telah berlangsung belasan atau sekitar dua puluh tahun sejak saya masih TK atau SD. Pokoknya dari kami (saya dan sepupu – sepupu) masih kecil, makanya untuk segala rupa kepanitiaan acara pernikahan, susunan panitianya tinggal dituker aja, siapa yang lagi punya hajatan. Termasuk pernikahan saya dulu, orang tua pemangku hajat, maka susunan kepanitiaan tinggal disesuaikan. Gak pake pembubaran panitia, lha wong sudah begitu pakemnya. Susah, sedih, senang kami rasakan bareng – bareng. Meskipun ada juga saudara – saudara jauh yang gak gitu solid, hanya karena sama-sama tinggal di jabodetabek saja.

Foto yang sama, beda tahun. Hehe.

Karena sudah tradisi setahun sekali, bukber selalu dibikin spesial. Tahun ini ada cucu, kalau saya jatuhnya keponakan, berulang tahun yang pertama. Gak hanya keluarga dari sepupu saya (laki – laki) tapi keluarga dari pihak perempuan turut diundang. Selalu ada ‘fenomena’ bila ada keluarga besan bergabung. Hehe. Namanya juga beda asal – usul. Kalo keluarga besar saya mau dari pihak Ayah ataupun ibu, tipenya : seru, rame, kocak, apa adanya, seneng guyon. Jadi gak ada tuh istilah jaim, gengsi, bahkan kalo ada yang bilang : siap-siap kumpul keluarga ditanya kapan nikah, kapan hamil, dan seterusnya. Keluarga besar orang tua saya (yang solid ya) cenderung asik – asik aja. Kalo yang lain yah sami mawon sama kebanyakan keluarga lainnya. Rundown acara bukber sedikit berbeda. Biasanya buka bersama, sholat maghrib berjamaah, jeda bentar lanjut isya, tarawih, witir berjamaah. Namun jeda sampai lebih satu jam, karena ada acara ulang tahun pertama ponakanku dulu. Trus yang berbeda lagi. Selesai tarawih ada lomba makan kerupuk, guyon budeku : “ayo gek melu, mengko karo Pakde hadiahe @vanz@.” 😅😅😅 Walopun menang atau kalah tetap semua dapet hadiah di luar tehaer (THR) biasanya. Harap maklum foto-fotonya lomba makan kerupuk macem tujuh belasan.

Lomba makan kerupuk wanita estewe alias setengah tua 😅
Lomba makan kerupuk tim cowok
Lomba makan kerupuk bocah

Soal makanan, seperti tradisi : potluck. Mau cari makanan apa aja ada, mulai dari martabak, salad buah, bakwan Malang, serabi notosuman, nasi kebuli, nasi Bali, sate lilit, dimsum, es kunyit asam, wis poko’e komplit. Alhamdulillah. Sampai tradisi bungkus – bungkus pun tentu ada. Secara garis besar agendanya : silaturahmi, ibadah bersama, makan – makan, ngebahas acara halal bihalal, seru – seruan bareng, ngobrol, guyon, gak berhenti ngakak pokoknya. Ngomongin halal bihalal saya suka sedih. Karena sejak nikah saya mudiknya ke domisili mertua di Padang yang justru gak ada keluarga besar. Karena keluarga Papa mertua di Solo, pernah sekali lebaran ke Solo sekaligus bisa mampir ke Klaten dan Salatiga. That’s super awesome! ❤ Sayangnya, tahun ini mesti ke Padang yang mana kami belum beli tiket juga, nunggu bapaknya Teona balik dinas. Trus namanya pun di tempat mertua ya saya follower alias manut suami aja. Istilahnya bukan di ‘negara’ saya. Kalau kamu sama kayak saya atau punya cerita lebih seru?

Advertisements

Mahram

Pasti udah pada tahu atau familiar dengan istilah Mahram ya. Mungkin bisa dibaca di link berikut : ini dan ini. Orang tua saya pun sudah memberitahu dan mengajarkan mengenai mahram sejak kecil. Ketika menginjak aqil baligh, kami pun semakin dikenalkan mana saja sih yang mahram dan yang bukan. Mahram terbagi beberapa, karena sedarah, sepersusuan, dan pernikahan. Selain kakak sepupu perempuan, tentu saya memiliki sepupu laki – laki. Saat aqil baligh adalah masa di mana mengenal lawan jenis, orang tua saya mengajarkan bahwa kakak sepupu dari pihak Ayah HARAM untuk disukai (baca : memiliki perasaan cinta), karena sedarah. Sementara kakak sepupu dari pihak Ibu masih boleh bila ada kemungkinan hingga menikah. Bahkan bukan hanya dikenalkan mengenai mahram di keluarga, tapi juga disebutkan nama kakak sepupu si A, B, C yang bukan mahram, agar jelas. Sampe jatuh cinta yang gimana dengan sepupu sih Alhamdulillah enggak dan jangan sampe. Keluarganya dia lagi dia lagi. Tapi semua ada kelebihan dan kekurangannya lah ya.

Mahram pun kita kenal ketika menjalankan ibadah umroh atau haji. Wajib ada mahram ataupun membayar mahram. Untuk membayar mahram, saya kurang paham ya, karena tidak pernah. Kalau ketentuan standar adalah “mahram yang usianya di bawah 45 tahun.” Karena di bawah 45 tahun masih kategori usia produktif dari menstruasi hingga potensi untuk hamil. Sementara di atas 45 tahun pada umumnya sudah menjelang masa menopause, sehingga tidak lagi produktif *CMIIW. Saya kembali memperdalam mahram ketika menikah, karena memiliki Papa mertua, seorang kakak ipar laki – laki, dan kesemua ponakan laki – laki. Buat apa memperdalam, jadi saya tau kapan bisa buka jilbab, itu aja sih.

Sekarang giliran saya yang mulai mengajarkan mahram ke Teona, Alhamdulillah di sekolah pun sudah mulai diajarkan. Perjalanan insya Allah masih panjang tentang mahram. Saya gak saklek gimana juga, menjalankan sesuai keyakinan agama yang saya anut tentu baik menurut saya. Teona pun belum yang sepenuhnya mengerti soal mahram ini. Kalau untuk yang sepersusuan, sudah saya bahas dengan suami saat saya jadi ibu donor ASI. Anak bungsu artinya anak susuan saya ke-8 adalah laki – laki. Saat teman saya meminta ASI saya, kami diskusi cukup panjang. Kelak anak kita gak bisa menikah lho ya. Suami saya pun gak keberatan saat saya minta izin kasih sekian kantong ASIP dengan alasan yang sudah saya jelaskan dan sepakati dengan teman saya, kata suami “kasih ajalah, gak akan Teona nikah sama X.” PD banget ye bapaknya Teona. Oma si anak susu saya sering bercanda kalau kami ketemu. “Hey, kalian berdua tak bisa nikah ya, jangan pacaran ya,” kata Oma. Teona sama anak itu jangankan paham, yang ada mereka asik lari kejar-kejaran. Kamu ada pengalaman tentang mahram?

Fanatik bahan / jenis makanan

Bukan masalah sambal atau lauk tertentu. Ini pengamatan amatir saya aja. Kalau ada orang gak bisa makan kalo gak ada sambal atau kerupuk. Itu sudah biasa. Yang ingin saya bahas di sini : bahan baku makanan dan manusia sebagai yang mengkonsumsi makanan tersebut. Pengamatan ini tentu di Indonesia ya. Saya simpulkan : mayoritas orang yang pernah atau sudah merantau akan lebih fleksibel soal bahan makanan. Meskipun bukan jaminan, tentu ada pula minoritas 10 % nya. Begitupun yang belum pernah merantau kayak saya, saya gak ada fanatik yang terlalu gimana banget. Misal terbiasa dengan bahan biasa digunakan tapi gak nemu ya masak masakan lain aja misalnya.

3 contoh berikut mungkin bisa jadi berlaku pada Anda :

  1. Pasca menikah, lebaran Idul Fitri selalu ke Padang. Dari berasnya saja sudah beda. Kami di Pulau Jawa, terbiasa dengan beras pulen. Sementara di Padang berasnya kalo saya bilang mudah terawur *bingung cari istilahnya. Pokonya beda dengan beras Jawa. Apakah saya trus jadi gak makan nasi? Buat saya sih gak ngaruh, tetap makan. Namun ada tetangga di Padang, perantau dari Jawa Timur yang justru kalau mudik bawa beras Padang karena sudah terbiasa dengan beras Padang dan gak bisa lagi makan beras Jawa. Saya gak sefanatik itu.
  2. Kakak ipar sering cerita soal bawang merah bukit tinggi dan cabe darek. Saya sih dengerin aja. Katanya bedanya dengan bawang merah dan cabe Jawa adalah A, B, C, dan seterusnya. Saya sih nganggepnya sama aja.
  3. Tante saya yang merantau di Bali amat suka makan sup kimlo asal Jawa Tengah. Namun di Bali tidak ada bahan – bahan sup kimlo. Jadi tiap saya atau keluarga kami lainnya ke Bali, kami bawakan bahan sup kimlo. Itu sudah membuat tante saya senang sekali. Jadi pas gak ada bahan sup kimlo gimana dong? Ya dia gak masak kimlo hanya sup biasa. Gak jadi masalah.

Anggapan saya pasti berbeda dengan orang lain. Gak ada masalah. Apalagi bagi saya yang cuma tau 3 rasa : gak enak, enak, dan enak banget. Hehe. Buat yang sudah terlanjur fanatik ya gak bisa disalahin juga, paling mesti niat aja bawa bahan makanan tertentu daripada ntar susah sendiri. Kalau pendapat pribadi saya misalnya : oncom dari Jawa Barat lebih enak dibanding oncom Jakarta. Ketika pertama kali cicip nasi tutug oncom di Jakarta yang memberi kesan pada saya : “iihh, enak bangettt!” Lalu saya coba bikin sendiri dengan bahan yang sama dan hasilnya gak seenak yang pernah saya makan. Jadi penasaran dong. Ternyata oncomnya yang beda, capee deh. Masa mesti impor oncom dari Bandung, hehe. Kamu punya cerita atau pengalaman seperti saya?

Bukber keluarga (1) 2018

Gak terasa udah seminggu puasa aja ya. Gimana udah banyak undangan bukber (buka bareng)? Alhamdulillah saya baru satu, Sabtu lalu bukber sama keluarga dari pihak ibu. Masing – masing bawa makanan alias potluck. Pukul 17.30 anggota keluarga komplit hadir, udah heboh ngobrol tuh. Eh tapi sembari nonton royal wedding juga. Orang mah nunggu waktu berbuka dengerin ceramah atau kultum (kuliah tujuh menit) dari Pak ustadz. Ini malah asik komentar dan guyonin si royal wedding. Contoh guyonnya : “lha kuwi si Mbak X ono gek bikini instastory.” Pas si Meghan masuk ke tempat acara. Mbak X adalah sepupu yang lagi ambil S2 di London. Ya kali deh diundang *asik ngarang 😜 Kita mah khayalan tingkat tinggi punya rumah di Windsor ya kann.

Bukber keluarga dari pihak ibu

Selesai berbuka puasa lanjut sholat magrib berjamaah. Jadi ada moment yang ke-skip tuh. Sambil nunggu isya, lanjut nontonin lagi. Obrolan beralih ke rencana mudik, aktivitas saat lebaran, dan rencana halal bihalal lanjutan dari bukber ini. Saat menunggu buka Teona cranky, karena udah jam kritis ya kann. Alhamdulillah di usia 5 tahun ini, perdana Teona mulai belajar puasa, mulai setengah hari. Zuhur buka puasa lalu lanjut puasa lagi hingga magrib. Gimana pendekatan saya mengenai puasa ke Teona? Belom sampe yang surah sekian ayat sekian maknanya ini lho. Saya sederhana aja jelasinnya saat Teona tanya, “puasa tuh apa sih, Bu?” Saya jawab, “gak boleh makan, minum, ngambek, dan mewek.” Tapi namanya juga bocah, tetep aja pas lagi haus atau lapar ya ribet. Jadi selama masih bisa menahan tanpa jadi lemas gak berdaya. Insya Allah lanjut terus. Selama hampir seminggu ini saya perhatikan, Teona bisa menjalankan puasa setengah hari.

Trus saat tarawih berjamaah, kita skip lagi tuh moment diarak keliling Windsor *tetep ye lanjut si royal wedding. Setelah selesai, kita pun lanjut makannn. Haha. Karena Teona pesantren Ramadhan di sekolah, saya tetap bekalin tapi gak yang seperti biasanya. Jadi zuhur tetap bisa buka puasa. Oh ya, kemarin sebagian keluarga tanya, “gak kecepetan tuh Teona belajar puasanya?” Saya jawab, “tergantung orang tuanya.” Esp. Ibunya yang mendidiknya gimana. Kalo bapaknya Teona suka kasian apalah, saya bilang selama tega(s) – nya masih masuk akal kenapa tidak. Saya join wagrup abah ihsan dan insya Allah update ilmu dari situ dan event yang diselenggarakan. Karena istiqomah akan lebih baik jika berjamaah, sendiri pasti ada aja godaannya. Gimana cerita bukber kamu?

Shalat Ghaib

Definisi sholat ghaib

Saya dimintain tolong bapaknya Teona untuk daftarin sholat ghaib untuk istri temennya yang meninggal dunia. Suami pun tau dari temen lain yang mendaftarkan nama orang tuanya untuk sholat ghaib. Kalo saya belum pernah daftar beginian. Saya hanya tau, kalau kita sedang umroh lalu selesai sholat wajib ada sholat lagi 2 rakaat, kita ikut menyolatkan jenazah yang sengaja didatangkan dari seantero wilayah sana agar bisa disholatkan di masjidil haram. Saya pernah papasan dengan rombongan yang menggotong jenazah. Hanya saat disholatkan, gak keliatan tuh ditaruh di mana jenazahnya. Beda kalo di Indonesia kan kita sholatin jenazah ya di depan kita posisinya kelihatan.

Saya disambut seorang petugas wanita yang langsung minta saya mengisi formulir sholat ghaib. Sebelum isi, saya fotoin dulu form tersebut ke suami. Karena binti siapanya gak diinfo. Suami kesulitan mencari tau binti siapa, jadi ibu petugas minta saya mengisi dengan : binti fulan. Fulan artinya identitasnya tidak diketahui. Selesai isi form, bu petugas infokan kalau sholat ghaib atas nama almarhumah dilakukan Jumat, saya datang hari Kamis. Nama almarhumah akan ada di buletin Jumat minggu depan dari saya daftar dan setelah sholat ghaib dilakukan. Saya jawab: oke, gak masalah.

Saya gak ambil juga sih buletin Jumat yang dibilang Bu petugas. Yang penting sholat ghaib untuk almarhumah sudah dilakukan. Oh ya, daftar sholat ghaib ini GRATIS. Alhamdulillah. Jadi buat temen – temen yang mau daftar sholat ghaib bisa langsung datang aja di jam kerja. Saya datang setelah jam istirahat siang saat jemput Teona, pukul 13.00. Insya Allah jadi bentuk ikhtiar kita untuk almarhumah. Karena kematian gak bisa kita hindari dan kita gak akan pernah siap menghadapi kematian.

Air dan minyak

Buat orang Indonesia pada umumnya (esp. Saya!) air dan minyak jenis tertentu amat penting. Kalo orang luar Indonesia kayaknya gak terlalu musingin soal air dan minyak. Begitupun kebijakan bandara di tiap – tiap negara. Air yang saya maksud di sini tentu saja Air Zam – Zam. Air yang selalu saya harapkan bila orang tua berkesempatan pergi ke tanah suci. Sudah banyak peneliti yang meneliti langsung Air Zam – zam, silakan digoogling. Bila kita umroh atau haji, dapat jatah 5 liter per orang. Dikemas dalam dirijen kecil lalu dipack lagi dengan plastik cukup tebal. Karena dijatah, maka saya dan keluarga selalu puas – puasin mengkonsumsi Air Zam – zam selama di tanah suci. Kalau ada saudara atau teman yang tanya, saya mau oleh – oleh apa dari Mekkah atau Madinah. Pasti saya jawab: sebotol Air Zam – zam sudah cukup membuat saya bahagia. Apalagi kalau Air Zam – zam tersebut turut dibawa saat thawaf atau sa’i. Semakin spesial rasanya 🙂

Indonesia mengenal berbagi jenis minyak yang berkhasiat, contoh : minyak tawon. Indonesia Timur utamanya, memiliki jenis minyak yang berkhasiat cukup banyak, saya sudah cukup puas dengan minyak tawon dan balsam tawon. Kalau minyak, packaging standar. Jadi kitanya yang mesti pinter bawanya, misal bawa masuk kabin. Kalo packing standar masuk bagasi ya wassalam. Buat pecinta minyak tawon tutup putih asal Makassar kayak saya, tentu saja pasti minta tolong dibelain *minta tolong suami pas dinas ke Makassar pastinya. Saya gak tau gimana nasibnya bawa minyak tawon (walopun botol kecil) ke luar negeri *belum pernah. Namun pengalaman seorang sahabat bawa balsam tawon, saat di bandara Heathrow sih disita 😑 Gak tau aja mereka, dikerok atau dibalur pake balsam tawon itu uenak’e. Balik lagi, beda budaya dan beda kebijakan. Huhu.

Kalo saya sih gak bisa hidup tanpa air dan minyak itu. Karena sudah terbiasa sejak kecil dan masih hingga sekarang. Mungkin karena selain Indonesia, orang luar tidak mengenal atau familiar dengan Air dan minyak tertentu kali ya. Entahlah. Kalau untuk air sejenis k@ngen water atau air lainnya sih saya gak percaya. Selain minyak tawon pun tentu banyak jenisnya tapi saya terlanjur minyak tawon minded. Gatal, luka, jerawat semua beres dibasmi sama minyak tawon tutup putih. Kalau Air Zam – zam saya rasa umat Muslim sedunia juga sudah merasakan manfaatnya. Kalau minyak tawon sih murni pengalaman pribadi, bukan endorse. Kamu punya air tertentu atau minyak favorite ?

Adopsi anak

Sejak kecil saya familiar dengan anak pancingan ataupun anak adopsi. Keluarga besar saya yang notabene-nya keluarga Jawa Tengah totok, sejak dulu termasuk keluarga yang terbuka. Meskipun kami bukan keluarga dari praktisi kesehatan, kami mengenal teknologi bayi tabung sejak akhir tahun 90-an. Saat itu salah satu tante dari keluarga besar ‘mancing anak’ sampai 2 orang, Alhamdulillah akhirnya berhasil mendapatkan anak laki – laki melalui proses bayi tabung jaman segitu ya. Ada satu budhe yang juga mendapatkan anak melalui program bayi tabung di awal tahun 2000-an. Ada yang susah punya anak tapi ngotot mau hamil secara alami, padahal usia yang tidak lagi muda, pendidikan cukup tinggi, dan berkecukupan *eh pilihan masing – masing sih ya. Pilihan terakhir adopsi anak, ini di keluarga saya gak ada. Namun orang sekitar banyak. Alasannya mulai dari karena susah punya anak namun naluri sebagai orang tua bergelora, membantu karena anak tersebut yatim piatu, hingga punya anak kandung 3 namun membantu anak keluarga atau saudara jauh yang kondisi finansial kurang.

Seorang sahabat, memiliki adik yang sedang berusaha bayi tabung ketiga kalinya, sebelumnya 2 kali di Jakarta, kali ini mencoba program bayi tabung di Penang. Di tengah ikhtiar yang pantang menyerah, si istri ingin adopsi anak secara legal dari sebuah panti asuhan. Subhanallah, saya sungguh salut. Usaha penjajakan ke anak perempuan di panti asuhan tersebut sangat tulus dan luar biasa. Dia sudah mengajukan untuk adopsi anak perempuan tersebut, masih dalam proses. Panti asuhan memiliki aturan khusus dan cukup ketat. Bagus kalo menurut saya. Di antaranya : memiliki penghasilan di atas 8 juta, memiliki tempat tinggal, bersedia sepertiga hartanya diwariskan untuk anak adopsi, dan yang paling utama menerima anak yang sudah diadopsi gimana pun kondisinya kedepan. Poin terakhir menurut saya, sama seperti kita lahirin anak kandung, normal atau (maaf) berkebutuhan khusus ya memang wajib diterima dengan ikhlas. Bedanya dengan proses adopsi adalah ketulusan dan kebesaran hati calon orang tua angkat mulai dari asal anak tersebut dan riwayat kesehatan anak. Ujian dari penilaian dari panti asuhan yang tidak mudah, maka perjuangan masih dilanjutkan. Apalagi bila ingin adopsi bayi, ketentuannya lebih detil lagi. Ada calon orang tua angkat yang hanya datang absen saja tanpa berinteraksi dengan anak, ada yang sudah 40 kali datang untuk penjajakan dengan si anak namun belum selesai proses adopsinya, dan berbagai macam tipe dan karakter orang.

Alur proses adopsi anak

Diskusi kami berlanjut, karena di keluarga saya kakak sulungnya yang tidak memiliki keturunan, sementara adik bungsunya ‘buang nafas’ jadi anak alias beranak mulu. Hadeuh. Maka salah satu anaknya diadopsi secara legal oleh kakak sulung. Awalnya tidak legal namun karena menimbulkan masalah jadi sekalian dilegalkan. Sahabat saya memiliki pengalaman berseberangan, bahwa ibunya membesarkan anak adiknya (keponakan) namun berakhir tidak baik. Maka keluarganya segan mengambil anak yang masih keluarga. Pengalaman orang tentu berbeda. Adopsi anak jadi bentuk ikhtiar selain tetap bayi tabung. Kenapa sih orang ngotot punya anak? Saya melihatnya sebagai naluri, semakin tua naluri orang tua muncul. Kemudian kalau dalam agama yang saya anut, memiliki keturunan adalah wajib. Mau kandung atau adopsi. Surah di Al. Quran maupun hadist menyatakan demikian. Saya salut dengan orang yang adopsi anak dan menyayangi anak adopsi seperti anak kandungnya. Bahkan sahabat saya itu karena anak kandungnya sudah dewasa semua dan belum memiliki cucu, berpikir untuk adopsi anak seperti adiknya. Semua pilihan dan hak masing – masing. Yang penting jangan sampe seperti kasus Angeline beberapa waktu lalu, tragis. Kalau memang gak punya naluri orang tua dan gak butuh punya anak ya jangan adopsi anak manusia. Kamu punya cerita yang sama atau mirip dengan cerita saya?