Posted in Uncategorized

Syahwat

Belakangan ini isue dengan topik syahwat menyemarakkan jagat medsos. Tentu saja syahwat yang saya maksud adalah penyimpangan orientasi seksual. Pertama yang ingin saya bahas tentang ketidakcakapan-pria-memelihara-congornya sehingga viral si ikan asin dan pamer-memuaskan-syahwat sedemikian rupa bisa berhubungan 8 kali sehari @ 3 jam. Kedua fenomena tersebut mendapat penjelasan secara medis dan logis dari a good friend of mine. Famous female obgyn in Jakarta. Jadi buat yang awam tapi gemes pengen nonjok kayak saya. Bisa terjelaskan dengan ilmu pengetahuan bahwa yang dibilang ertong itu halu, sist! Hahaha. Penjelasan teman saya itu bisa disimak di link berikut: https://youtu.be/0W_RdqWnem8 dan https://youtu.be/rUszUW0DAas

Berikutnya kalau kita lihat explore di IG atau bahkan suka ada aja yg share di wagrup. Video istri sah yang suami yang lagi selingkuh di kamar tidur entah di mana. Ada yang suaminya malah jadi membabi buta membela si pelakor. Tapi ada juga yang istrinya membabi buta menghajar si pelakor dengan menjambak hingga menyeret. Menurut pendapat saya, tenaga ibu itu luar biasa ya. Kalau saya sih males ngotorin tangan begitu. Saya pilih sewa snipper buat menyelesaikan masalah 😄 Gilanya lagi, perselingkuhan itu udah kayak hal biasa. Apa kabar tuh menundukan pandangan pada lawan jenis saat belum menikah?! Kalo udah nikah malah liar gitu?? Hoho. Berikan saya alasan yang bisa diterima akal sehat, please.

Terakhir, duh ngebahas kaum ini mah bikin tobat nasuha. Emang sih kaum ini dilarang KPI masuk di TV Nasional mana pun. Tapi mereka eksis di medsos dan dunia perfilman tanah air. Allahu akbar. Malah makin mengerikan. Usul saya, daripada ‘ngotorin’ dan menularkan lenyakit seksual di Indonesia. Gimana kalo situ pindah ke luar planet aja sekalian. LOL. Malah di yutup saya liat ada yang nikah sama konglomerat di LN. Nahh malah bagus begitu, pemirsah. Gimana menurut pendapat kalian mengenai 3 fenomena syahwat yang lagi marak belakangan ini? Terganggu kayak saya, seru nyimak, atau malah turut menjadi oknum? Hahaha.

Posted in Uncategorized

Nge-review

Jaman medsos gini semakin identik dengan nge-review. Saya pernah bikin postingan nge-review, tapi gak spesifik. Macem-macem tergantung mood. Begitu pun yang saya temui di medsos lain. Mulai dari twitter, FB, IG, Youtube, dan sebagainya. Tapi, tema yang menarik hati itu suka beda-beda ‘ngena’nya di orang. Kalau buatku yang paling aku suka baca dan simak orang nge-review:

  1. Makanan. Gak munafiklah ya, makanan udah pasti banget menarik, gak segmented, dan bikin penasaran. Apakah itu resto yang sampe antri banget sampe minuman yang lagi hits. Belum lagi promo dari aplikasi online dan cashback dari pembayaran online. Semakin jadi daya tarik tersendiri. Intinya sih, orang pasti butuh makan. Jadi kuliner gak ada matinya.
  2. Kosmetik. Meskipun lebih ke arah feminin, tapi kita tau lah, kalo cowok jaman sekarang pun banyak yang ‘bening’ nya ngalahin cewek. Alias perawatan juga doi. Terlepas dari ‘kaum’ apapun juga ya. Lo tau lah maksud gue. Hehe. Fokus ke cewek (main aman), udah pasti menarik bagi cewek yang suka dandan atau sekedar pengen punya kulit sehat kayak saya. Saya gak jago dandan, beneran minimalis buat tampilan sehari-hari. Yang mana mau pol-pol an juga bakal keapus air wudhu dan males touch up lagi ya kan. Sudahlah, yang penting kulit sehat aja.
  3. Jalan-jalan (pesawat, hotel, tempat wisata / belanja). Ini juga punya segmen masing-masing. Ada yang suka jalan di kota-kota besar, pantai sampai bawah laut, gunung sampe puncaknya, atau belanjain jastip-an. Bebas terserah Anda. Kalau ini saya suka nyimak di salah satu grup FB yang saya anggap seru dan para traveler di yutup. Meskipun saya bukan yang tiap minggu pergi jalan-jalan. Minimal buat pengetahuan biar update aja. Selain seru juga baca komen netijen yang suka kocak membara. Haha.

Dulu kita suka baca review tentang apapun itu dari koran atau majalah. Intinya jurnalis-lah yang membuat review tsb. Kalau sekarang, rakyat jelata sampe kaum jetset juga bisa bikin review. Walaupun saya suka ketinggalan jaman juga, karena viral si youtuber baru liat oh itu isi videonya. Karena buat saya sekarang yang penting gak ketinggalan update pengumuman terbaru di wagrup sekolah anak. Hoho. Jadi lihat review orang hanya untuk selingan biar gak bosen aja. Kalau kamu suka nyimak review tentang apa aja?

Posted in Uncategorized

Oase di siang terik

Kemarin saya harus ketemu orang dan saya bersikap macam the sacred Riana. Datang gak halo, pergi gak goodbye. Intinya gitu lah ya. Selesai urusan, saya naik angkutan umum, mikrolet. Duduk di samping supir mikrolet. Lewatlah suatu SD, seorang anak laki-laki seusia Teona memberhentikan mikrolet yang saya naiki.

Supir Mikrolet: “naik, tong.”

Tong atau entong adalah panggilan untuk anak laki-laki di Betawi.

Si anak pun naik mikrolet

Gak lama paling sekiloan jaraknya si anak berseragam merah putih dengan tas kebesaran disandangnya itu minta berhenti di kiri jalan masuk gang dan memberi ongkos uang dua ribu rupiah ke supir mikrolet.

Supir mikrolet pun memberi kembalian seribu rupiah, “buat jajan es, tong. Hati-hati turunnya liat kiri, ada motor gak.”

Saya tersenyum sejuk. Sereceh itu oase di siang terik, cukup menyiram hati dan pikiran saya yang panas penuh lelah mondar-mandir dan emosi jiwa.

Si entong naik mikrolet dengan ongkos seribu rupiah, mayan dapet kembalian buat jajan es. Supir mikrolet meskipun dapet seribu rupiah tapi dapet pahala juga dong. Saya jadi dapet hiburan juga lihat interaksi mereka. Sederhana tapi sweet 🙂