My 1st papsmear

Bukan post berbayar!!!




Dalam rangka wedding anniversary hari Minggu, 22 Januari kemarin. Saya menghadiahi diri sendiri: PAPSMEAR. Haha. Kenapa papsmear? Ya karena udah lima tahun nikah belum pernah papsmear sama sekali. Sedikit flashback, 2012 tahun perhamilan *udah sering dibahas ini. 2013-2015 tahun per-ASI-an *ini juga sering diceritain. Tahun 2016 baru mulai bisa nafas lagi *yang ini lebay. Mumpung ada temen papsmear bareng plus ke obgyn kesayangan: dr. Botefilia, SpOG (dr. Bote). Jadi saya gak ‘ditindak’ sendirian, pasti ada perasaan serem dikit, wajar ya bok. 

Yang pertama ‘maju’ temen saya, karena tentu aja ini bukan pertama kali dilakukan. Beda dengan saya yang merupakan pengalaman pertama. Saya memposisikan diri di tempat tidur obgyn, posisi di sini seperti akan melahirkan normal. Kemudian dr. Bote mengucap basmalah *penting ini, lalu bilang “relax ya, Fran” sambil memasukkan alat yang tidak tajam berbentuk lurus tipis. Menekan lembut dinding vagina, lalu dengan alat satu lagi seperti mengambil sedikit cairan / spesimen di vagina saya. Poin utamanya: ALHAMDULILLAH, GAK SAKIT!!! 👍 Kalo sakit, pasti saya udah jejeritan. Mengingat saya tipe yang gak tahan sakit. Setelah itu lanjut USG dari vagina, walaupun bukan pertama kalinya tetep aja tegang, takut aja *penakut. Gak ada rasa sakit Alhamdulillah dan makin bersyukur karena hasil USG yang bisa dilihat langsung itu hasilnya rahim saya sehat dan bagus. Siap untuk reproduksi (lagi). Waduh, sampai saat ini saya dan bapaknya Teona fokus satu anak dulu saja. Alasannya? Suka-suka saya dong *judes. Hasil papsmear keluar seminggu kemudian dan Alhamdulillah tidak ada masalah *sujudsyukur 

Oh ya, ini kedua kalinya saya ke dr. Bote. Pertamanya, karena saya khawatir hamil lagi saat masih menyusui Teona, saat itu usia Teona setahun dan selama kurleb setahun itu saya gak mens. Takut hamil lagi, saya minta dr. Bote USG vagina. Hasilnya, dinding rahim menebal tapi ada 2 kemungkinan: dinding rahim akan luruh jadi mens ATAU sebentar lagi muncul kantung rahim. Kalau sampai seminggu kedepan belum mens, balik lagi untuk USG memastikan. Galau dong, sambil doa sungguh2 bilang ke Allah belum sanggup kalo ada anak lagi karena saya urus sendiri tanpa ART. Alhamdulillah doa saya terkabul, keesokan harinya saya mens! 😅 Setelahnya saya jaga2 banget, wallahuallam. Allah maha tau kan. 

Saya belum pernah ditangani obgyn cowok walopun mantan bos2 saya dulu obgyn ngetop semua. Soalnya, maluuu *alasan cetek. Haha. Jadi bukan sok religius garis kiri yang gimana. Malu bok. Jadi selalu obgyn cewek, pikir saya sesama cewek tau sama tau lah ya. Alhamdulillah banget, bersyukur yang teramat sangat hasilnya bagus semua. Insha Allah aman-aman aja seterusnya. Aamiin. 

Advertisements

Mie Ayam Jamur Poseng, Pasar Baru, Jakarta Pusat.

BUKAN POST BERBAYAR! MURNI PENGALAMAN PRIBADI! 




Tiap kali jalan2 ke pasar baru, kami kadang sengaja mampir ke Mie Jamur Poseng (MJP). Tentu aja saya tau mie ini dari bapaknya Teona, dari sejak abis nikah. MJP ini juga udah sering diliput acara makan di TV.  Lokasinya masuk ke pinggir pasar baru, tidak kelihatan tapi banyak kok tanda menuju lokasi MJP. 


Menurut saya mie ayam MJP ini kuah kaldunya terasa namun tetap tipis rasanya. Jadi gak berat rasanya *ini analisa opo. Komposisi jamur dan ayamnya sama banyak. Jamurnya diiris, ayamnya dipotong dadu. Warna ayamnya bersih, gak coklat karena gak pake kecap seperti mie ayam abang2. Rasa bakso dan pangsitnya biasa, cukuplah sebagai pelengkap. Merasa cukup lapar, saya memesan lagi satu porsi sup ceker. Sekali2 makan dengan pengorbanan pake tangan. Semua yang dipesan ludes tak bersisa. Hehe. 


Saat kami datang, makan, hingga pulang. Banyak go-food yang pada mesen. Mungkin karena tempatnya berkonsep warung/kedai dan tanpa AC. Jadi orang memilih makan di rumah aja kali ya. Selain go-food, JMP juga melayani delivery order area Jakarta Pusat. Kalo kami sih karena sekalian beli barang yang diperlukan, tentunya udah mempersiapkan diri untuk panas2an tiap ke pasar baru. Secara pasar baru prinsipnya ‘palugada’, alias apa lu mau gua ada. Hehe.

Pasar Senen kebakaran!

Berawal dari chat keluarga saya plus suami.

Heboh banget? Karena saya kalo ngantor pasti lewatin daerah Senen, mau depan atau belakangnya. Nah, apapun yang terjadi tetap mesti dihadapi kan. Jadi saya tetap seperti rutinitas biasanya, drop Teona di sekolah trus lanjut ngantor. Memang lebih macet dari biasanya. Selain jalanan penuh sama mobil pemadam kebakaran, ditambah mobil2 dari berbagai stasiun televisi, plus alay2 yang pada fotoin dan nonton dari flyover senen! *tepok jidat. Innalillahi!!! Itulah sebab utama jadi makin macet. 

Kebakaran termasuk kategori bencana kan, bukannya bantu malah pada nonton. Atau kalo emang gak bisa bantu ya minimal JANGAN BERKELAKUAN YANG MENGAKIBATKAN JADI MAKIN MACET! 👿 Dasar alay! *emosi berat. Jadi saya telat ngantor? Enggak dong, Alhamdulillah. Semoga orang2 itu diberi hidayah biar bisa lebih menjaga kelakuan. Lebih penting lagi, semoga gak ada korban. Aamiin.

Debat pilkada VS Ira Koesno

Sekali-sekali mau menerapkan ilmu selama kuliah. Ini analisa ecek-ecek dan buat seru-seruan aja.

Siapa yang nonton acara debat pemilihan kepala daerah (pilkada)? Saya tunjuk tangan dong pastinya. Bahkan di tengah acara bermunculan meme lucu2. Makin bikin seru, seru loh ya jangan baper. Hoho. Jadiii, pemirsa bebas menilai masing-masing pasangan calon (paslon). Saya bukan mau menilai para paslon, mendingan enggak deh, ntar jadi subyektif. Tapi keliatan kalau ada yang baru dipersiapkan untuk terjun ke dunia politik. Hal tersebut wajar, orang ada aja yang berkeinginan untuk berusaha mendapatkan tahta selain dari dirinya. Contoh di US (cari aman nih gue 😜✌) Setelah Bill Clinton, sekian periode maju Hillary Clinton. Nah kalo di kita yang digadang-gadang, anak sulungnya. Ada ‘hitung-hitungan cerdas’ di balik itu semua. Sementara paslon no urut akhir jangan salah juga, taruhannya gak main-main. Kalo incumbent yah ada ‘progress koreksi diri’ yang sudah terlihat *maafkan istilah2 ngaco saya 😐

Sumber gambar: Google dan WAgrup

Masih ada 2 kali debat lagi. Kita akan disajikan lebih lanjut kualitas paslon. But at that night, the winner is: IRA KOESNO sang moderator. Sukses banget mencuri perhatian. Saya mendadak jadi ngefans! 3 kata yang pas buat menggambarkannya: cantik, cerdas, tegas! Kerennn! Apa ya, kayaknya lama banget gak lihat sosok yang seperti itu. Tepat banget pilihan moderator nya, ‘megang’ acara banget. Maklum kadang massa paslon kalo udah fanatik, yaa gitu deh. Saya gak sabar buat nonton debat kedua dan ketiga. Sebagai calon pemilih, semoga dapet ‘wangsit’ buat pilih siapa. Hehe. Kolega saya yang seumur sama Mbak Ira Koesno pun mengakui keren nya Mbak Ira ini. Bedanya temen saya Ibu-ibu beranak 2 yang udah pada dewasa. Cantiknya ya cantik ibu2, saya ‘kesenggol’ juga nih sesama ibu2 *yaelah, sensitif banget 😜 

Miniapolis, Beachwalk Mall, Bali.

BUKAN PROMOSI / ENDORSE! MURNI PENGALAMAN PRIBADI.




Sebenernya saya gak gitu pro sama permainan yang ada di dalam mall. Kembali lagi pada dasarnya kurang suka ke mall kalo alasannya hanya iseng mengisi waktu. Kecuali, ada yang perlu dibeli atau ketemu temen. Okelah. Seperti yang saya ceritakan di sini, karena seharian hujan, gak bisa mantai, dan demi menjaga kerempongan kalo anak2 bosan. Pilihannya hanya mall! Hari itu karena tadinya mau nongkrong di pantai Kuta tapi batal. Akhirnya melipir ke Mall Beachwalk. Di situ ada Miniapolis, jadi kedua bocah di rombongan kami, langsung ditaruh situ. Saya memilih ikut masuk bersama para babysitter. Seriusan, Saya doang yang ibunya lainnya ncus (babysitter semua). HTM saat itu (full selama bulan December), kids IDR 120.000. Adult nya lupa berapa. Kalau gak bawa kaos kaki kayak saya dan Teona. Bayar kaos kakinya 15.000 per orang. 


Tempatnya gak terlalu besar tapi lumayanlah. Trus ada petugas yang turut membantu mengawasi anak-anak bermain. Penting banget ini. Karena gak semua mall indoor playground gini ada petugas yang mengawasi/jagain di dalam *ini pengalaman gue ya. Mbak/mas petugasnya pun care & helpful banget*ya iyalah. Di tengah main, Teona mau BAK, nah di area miniapolis gak tersedia toilet. Jadi kita mesti keluar dulu buat ke toilet mall baru balik lagi buat lanjut main. 

Biasanya emang kan kalo mall indoor playground gitu ada yang dibatasi waktu atau ada juga yang bebas *lagi2 ini based on pengalaman gue. Miniapolis di Beachwalk ini termasuk yang bebas. Rekor Teona betah main di mall indoor playground, adalah di l○llyp○p, Senci selama 4 jam lamanya! Di Miniapolis lumayan juga, ada sekitar 2 jam-an. Selesai tidak selesai wajib dihentikan. Lagian udah selama itu masa gak puas juga. Perlu diingat, saya bukan tipe yang pro dan merekomendasikan main di mall gini. Saya tipe yang lebih seneng anak main di outdoor tapi balik lagi ke situasi kondisi. Oh tergantung juga Anda tipe orang tua yang gimana. 

Cerita bimbingan belajar

Ini cerita tahun 2000 saat kelas 3 SMP dan tahun 2003 saat kelas 3 SMA. 


Sedikit flashback ke belasan tahun yang lalu *uhuk. Awas sampe ada yang ngomong “tua banget sih” *asahgolok. Kalo sekarang jamannya untuk kelas 9 SMP dan kelas 12 SMA *iyadeh. Tapi cerita saya tentu berbeda jauuhhh dengan kurikulum dan jaman sekarang. 

Pertengahan tahun ajaran 2000, saya masuk SMA. Maka akhir tahun 1999 sampai menjelang Juni 2000, saat itu saya yang bersekolah di SMP Negeri diberikan pelajaran tambahan yang kami sebut pendalaman materi tiap pulang sekolah oleh guru mata pelajaran yang akan diuji pada ujian akhir. Supir jemputan sekolah kami ramai2 rela menunggu saya dan teman2 pendalaman materi hingga menjelang ashar dan mengantar kami pulang sampai rumah dengan selamat. Tak cukup sampai di situ, saya dan teman2 membentuk kelompok untuk privat dengan guru mata pelajaran yang sulit. Pikiran saya, “kok belajar melulu ya?”

Tahun 2003 adalah masa perjuangan. Sejak pertengahan tahun 2002, saya sibuk memilih bimbingan belajar (bimbel) mana yang bagus. Saat saya sudah daftar di salah satu bimbel, tinggal bayar dan masuk. Beberapa teman mengajak ikut tes masuk BTA di SMA Negeri 8, yang merupakan SMA Unggulan. Ternyata saya lolos! Penilaiannya berdasarkan jawaban benar menjawab soal. Walaupun untuk ukuran otak di SMA Unggulan itu otak saya di ambang batas garis minimum. Yang penting lolos dan bisa gabung di bimbel hits se-Jakarta. Akhirnya saya batalkan bimbel yang sudah didaftar dan lanjut belajar di BTA 8 *untungbelumbayar. Persaingan ternyata ketat, karena seluruh SMA negeri ataupun swasta se-Jakarta. Sama-sama berlomba untuk dapat tembus ke PTN idaman masing2.

Saat itu di BTA 8, otak dan lifestyle berbanding lurus. Seluruh anak SMA negeri maupun swasta yang lolos masuk BTA 8 bersaing otak dan juga bersaing lifestyle. Pintar namun juga tetap gaya. Sumpah, susah loh itu saya ngimbanginnya  😧 Ditambah lagi Ayah saya mensyaratkan: kalau tidak dapat diterima PTN, maka tidak dibiayai kuliah. Karena universitas swasta yang bagus di Jakarta itu mahal biayanya. Beban menjadi teramat berat sampai2 saya melewatkan promnight. Apa saya menyesal? Enggaklah, promnight kan budaya barat yang diadaptasi ke budaya kita. Buat saya lebih membanggakan bisa masuk PTN dibanding bela2in promnight yang hanya semalam. 

Kalau belasan tahun lalu bebannya segitu entah gimana sekarang. Gimana jaman Teona nanti. Wallahualam. Dunia pendidikan tentu selalu butuh perbaikan dan peningkatan. Sehingga bisa sesuai dengan perkembangan jaman. 

Menu Resepsi Favorite 

Sudah lazim rasanya, tiap weekend adaa aja undangan pernikahan dari saudara, teman, hingga kolega. Entah hanya acara akad nikah  / pemberkatan maupun resepsi. Resepsi  / kondangan (orang Betawi menyebutnya) / jagong  (orang Jawa menyebutnya) / kenduri  (orang Melayu menyebutnya) / dan istilah lainnya. Tentu sarat akan budaya dan ciri khas masing2 keluarga mempelai yang menggelar hajatan tersebut. Gak tiap ada undangan juga saya dan suami hadiri, bukannya sombong. Kalau sekedar kenal biasa tidak dekat, biasanya sih nitip amplop aja ke teman / saudara yang datang. Tapi kalau kenal baik, kenal dekat, apalagi saudara. Tentu dibela2in datang dong, esp akad nikah bahkan kalau saudara sampe resepsi. Ya iya dong, Frany! Tujuannya : membangun atau menjaga silaturahmi agar lebih erat sekaligus bisa reunian juga! 

Kondangan di Jakarta dengan menggunakan adat apapun, menu buffet hingga gubuk2an biasanya tersedia. Saat saya nikah, porsi gubuk2an sengaja lebih banyak dari buffet. Benar saja, gubuk2an menjadi favorite. Terbukti buffet banyak yang tersisa padahal tidak dilebihkan. Orang jaman sekarang sudah bosan buffet. Buffet di kondangan biasanya terdiri dari: nasi putih lalu nasi hainam / bihun  / mie goreng. Lalu satu menu sayur bisanya capcay atau cah tertentu. Dua menu lauk, bisa berupa : ikan fillet / daging / ayam / lidah sapi bumbu blabla. Sambal, acar, dan kerupuk. Seperti layaknya menu sehari – hari saja kan. Kalau saya, buffet tidak lagi menjadi pilihan kecuali menu gubuk2an sudah habis. Tapi sebenarnya buffet penyelamat juga ketika menu gubuk2an tak tersisa. 
Dari sekian menu gubuk2an yang biasa tersedia di resepsi. Saya paling suka dan langsung menjadi pilihan, antara lain :

  1. Kambing guling. Saat di resepsi saya dulu divariasi tidak kambing guling tapi domba afrika. Menu andalan vendor katering yang saya pakai. Ternyata jadi favorite para tamu yang hadir. Kok tau? Setelah acara pada kasih komentar. Kambing guling seperti menjadi menu wajib. Menurut saya pun gak ada masalah, selain halal dan cita rasa nusantara karena disajikan dengan lontong dan sambal kecap. Menu kambing pun wajib ada saat acara aqiqah. Bila anak laki2 menyembelih 2 kambing dan anak perempuan satu kambing.
  2. Zuppa Soup. Ini menu darimana sih? Enak banget. Slrrp! Saya sukaaa banget zuppa soup! Walopun di beberapa resto atau cafe menyediakan menu ini. Tapi entah kenapa saya gak tertarik pesan, lebih afdol makan saat kondangan. Hehe.
  3. Dim Sum. Saya suka dim sum. Ada juga resto yang menyediakan all you can eat menu dim sum. Tapi tetap yang di kondangan menggugah selera. Psst, tapi dim sum di salah satu hotel bintang lima di Jakarta, I guarantee you can’t resist their dim sum. OMG! Enaakkk. Hihi.

Kambing guling 

Zuppa Soup

 

Dim Sum

Tiga aja nih? Selera sih masing sih ya. Karena menurut saya hanya 3 menu ini yang saya favorite dan gak bisa kita temukan di pinggir jalan macam sate, siomay, soto, etc. Biasanya saya makan 3 menu itu aja, setelahnya selesai. Tapi kalo dessert  nya menarik ya cicip juga ;p Ini menu kondangan favorite-ku, apa menu favorite-mu?

Sumber gambar : Google