Tips menyusui ala Frany

Bukan ahli laktasi hanya sekedar sharing sebagai ibu menyusui selama 21 bulan dan ibu donor ASI dari 8 anak. Karena saya hamil Teona full 9 bulan mual muntah, jadi saya tidak terpikir mau idealisme yang terlalu gimana. Keinginan saya saat itu hanya satu, bayi bisa lahir dengan selamat. Walopun harus melahirkan secara caesar karena air ketuban sudah keruh tapi kepala bayi belum masuk jalan lahir sehingga harus segera dilahirkan demi keselamatan bayi. Alhamdulillah banget, setelah lahiran, ASI saya langsung keluar dan buanyak sehingga bra saya selalu basah. Orang tua saya lama tidak mengurus bayi sehingga gak update tentang dunia laktasi. Saya dibantu adik saya yang cewek yang bertugas membelanjakan segala yang saya butuhkan.

Berikut daftar printilan yang saya gunakan ketika menyusui:
1. BANTAL MENYUSUI
Seorang sahabat memberi hadiah ini dan sangat berguna sekali! Posisi menyusui jadi jejeg. Bayi di posisi nyaman, ibunya pun nyaman. Jadi bayi tidak akan mengecap (mengeluarkan suara seperti mengecap-ecap yang berarti posisi salah dalam menyusui). Bisa dipake dalam jangka waktu lama. Tidak hanya untuk menyusui tapi juga jadi sarana saat bayi belajar duduk.

2. PHILIPS AVENTS SILIKON
Karena ASI saya selalu bikin bra saya kuyup. Jadi phiips avent silikon ini jadi pilihan. 7x seminggu 1×24 jam selalu saya pakai. Saya sering cuci ketika menuang ASI ke plastik ASI, keringkan, dan pakai lagi. Saarang berkeringat kecuali pas lagi jemur Teona baru deh ikutan keringetan, jadi terpaksa buang ASI kalo ragu kena keringat. Kecuali mandi baru silikon saya cuci bersih dan angin2kan.

3. PLASTIK ASI NATUR
Sebenernya buanyak banget merk plastik ASI di pasaran, saya karena dari pertama pake merk natur ini jadi keterusan pake merk ini terus. Tiap silikon yang saya pake udah kupyuk2 bahkan rembes langsung tuang deh ke plastik ASI.

4. BREASTFEEDING CREAM PALMER
Nipple luka tentunya tidak terhindarkan. Sebabnya karena menyusui saat tengah malam atau dini hari di saat udah ngantuk banget jadi gak jejeg nyusuinya. Saya obati pake cream palmer, ini juga rekomendasi sahabat saya.

5. NIPPLE SILK MAM
Selain cream saya menggunakan media lain agar tetap nyaman menyusui. Karena saya ga pake botol jadi bayangkan nipple digunakan menyusui bayi nonstop. Saya terselamatkan dan cocok dengan cream Walopun udah pake cream tetep aja kalo menurut saya ga nyaman kalo menyusui langsung dan ada sedikit keraguan walopun katanya cream tersebut food grade. Lebih baik mencegah, saya pilih pake nipple silk merk MAM. Saya udah coba merk lain seperti pigeon tapi saya gak nyaman.

6. BREASTPUMP TOMMIE TIPPIE
Seorang sahabat merekomendasikan breastpump merk ini. Ternyata bagus dan yang penting saya nyaman juga pakenya. Saya beli ini ketmastitis melanda. Mastitis adalah waktu di mana payudara (PD) terasa keras dan kencang akibat penumpukan ASI (mengendap) dan harus dikeluarkan dengan cara dipompa. Gak ada alasan tertentu juga beli yang elektrik.

7. COOLER BAG GABAG
Seperti bantal menyusui, cooler bag ini hadiah dari saudara yang Alhamdulillah kepake bangettt. Super happy kalo dapet kado yang bermanfaat. Itu juga salah satu alasan saya kalo kasih kado mesti rada dipikirin manfaat untuk yang saya kasih.

8. GENDONGAN + KAIN PENUTUP SAAT MENYUSUI *dan tidak ada nursing room
Ini juga memegang peranan penting kalo lagi di public area dan ga ada atau ga nemu nursing room. Menyusui bukan cuma membutuhkan niat *niat kalo di saya muncul belakangan, karena ASI terlanjur deres ;p Tapi juga ada etikanya loh, ga mungkin asal nyusui di sembarangan tempat tanpa ditutupi bukan.

Semua printilan ini relatif untuk masing2 orang ya, butuh atau gak butuhnya, nyaman atau tidaknya. Harga tidak saya cantumkan selain udah lupa dan gak update juga harga terkini berapa. Intinya semua breastfeeding stuff mesti bikin ibu dan bayi sama2 nyaman. Jadi menyusui dan bondingnya berhasil deh 🙂

PS: post ini gak ada sama sekali niat meremehkan ibu yang ASI nya dikit ya. Kapan2 saya bakal share usaha apa saja untuk nambah produksi ASI. Memberikan ASI balik lagi ke NIAT dan USAHA si ibu ya. Kalo bilang ASI sedikit keluar lalu keburu frustasi, depresi, dan ga tau mesti gimana. Silakan sufor aja.

image

image

image

image

image

image

image

image

Advertisements

Villa laut biru, Anyer.

Short escape kali ini diprakarsai adik perempuan saya dapet voucher nginep di villa kantornya di anyer. Jadilah tanggal 24 dan 25 Oktober kami short escape ke Anyer. Lewat tol dalkot (dalam kota) lanjut masik kebun jeruk lurus terus keluar2 di tol cilegon timur. Selamat datang di dunia gersang panas. Mirip kawasan pabrik keluar pintu tol cibitung arah MM 2100. Bedanya keluar tol cilegon timur jalanan umum sementara MM 2100 memang kawasan pabrik. Sejak keluar tol lurus saja sampe mentok. Debu berterbangan, pohon yang terlihat hanya satu: pohon kelapa. Setelah mentok lalu ketemu pertigaan, belok kiri melewati kawasan pabrik yang ramai. Akhirnya menemukan 2 titik kemacetan karena pembangunan jembatan. Lokasinya persis setelah jembatan besar. Melewati acacia, aston, dll. Lokasi tepatnya, ga jauh dari puskesmas Cinangka, Anyer. Sebelum karang bolong.

Begitu sampe, Teona langsung bobok siang, sorenya baru deh main2 di pantai lanjut renang. Malemnya kumpul2 aja. Karena komplek villa perusahaan jadi isinya orang2 kantor adik saya. Besok paginya, Teona main ombak dan pasir trus bersih2, makan2, baru cabut ke kota Serang. Bokap janjian sama sahabatnya yang saat ini lagi berdomisili di Serang.

Walopun cuma sehari semalam tapi lumayan deh ya, buat ganti suasana. Super bosen di Jakarta, mall melulu, jadi kalo mau cari udara segar mesti ke pantai atau gunung. Saking Jakarta minim udara segar *huff.

image

image

image

image

image

image

image

image

MLM? NO!

Cukup keras saya menolak segala bentuk MLM. Mulai dari air, mesin air, kosmetik, tas, produk kecantikan, produk kesehatan sebangsa alat berupa stik atau cream, investasi, dan rupa lainnya. Baru2 ini di lingkungan saya sedang hits MLM dengan inisial M. Semua ibu2 sosialita memasang profil pic bonus yang tiap hari datang dari MLM tersebut. Saya tidak pernah penasaran, saya diem aja. Sampai suatu hari tawaran itu dateng ke saya.

Kurang lebih begini pembicaraan lewat chat itu terjadi:
Tetangga (T): Bu, lagi apa?
Frany (F): Saya lagi nunggu Mba ART datang karena saya mau ada perlu keluar sebentar. Ada yg bisa saya bantu bu Haji? *ibu ini kisaran usia 35 tahun dan tahun lalu Alhamdulillah telah berhaji jadi akan lebih bijaksana bila saya memanggilnya begitu.
T: Ga apa2 kok. Btw, udah tau bisnis Mba R? Ga pengen ikutan? Lagi booming lho. *Mba R: tetangga selantai dengan saya, ibu sosialita masa kini.
F: Maaf sebelumnya bu Haji, tapi saya gak berminat.
T: Kenapa, bu?
F: Ga apa2, Bu. Tapi saya sudah tau konsep dasar MLM karena diajarkan saat kuliah.
T: Oh gitu.
Dan selesai..

Please ajaklah saya bisnis apapun, asal tidak MLM. Kenapa? Duluu, orang tua saya pernah menjadi member MLM yang terkenal saat itu, inisial A. Orang tua saya cukup antusias dan rajin mengikuti tips dan trik sukses menjaring downline. Hingga pada satu titik, Ayah saya sadar bahwa yang dijual bukan produk tapi orang lain (downline). Setelah itu saat SMA, beredar katalog kosmetik O. Saya membeli produknya tapi tidak menjadi member atau downline. Begitupun dengan MLM tempat makan T. Saya beli tapi ya ga akan mau jadi member atau downline.

Yang hebat MLM saat ini sukses menggaet bank BUMN untuk menerbitkan kartu membernya dan memberikan keuntungan tertentu. Saat seorang kenalan salah satu member MLM yang tadi dibilang lagi booming mention temannya yang kerja di bank BUMN tersebut. Sang teman itu membalas dengan: “yaelah, jualan aja lo. Dibayar berapa lo sama M (nama MLM)?”. Yang kemudian disahut sama kenalan saya: “Apa salahnya jualan? Peduli amat lo gue dibayar berapa?!”. Luar biasa dampak MLM jaman sekarang. Coba Anda perhatikan status FB atau path atau IG saudara atau teman yang MLM. Pasti gak jauh dari memotivasi diri atau orang lain agar mau join dengan MLM itu atau jualan produk MLM. Basi.

Saya pun berdiskusi sama bapaknya Teona tentang fenomena ini. Intinya: MLM itu gak penting. Mending bisnis yang nyata2 aja deh. Memang pilihan masing2 orang tapi pakailah akal sehat Anda, jangan cuma ikut2an karena lagi booming. Kalo Ayah saya bilang: “ojo gumunan”.

Merawat orang tua

Note: postingan ini murni pengalaman pribadi orang2 terdekat saya.

Kalo kemarin2 pernah ngebahas cucu di bawah pengasuhan kakek-nenek. Sekarang dibalik gimana kalo orang tua si cucu ada di posisi yang harus merawat kakek-nenek dikarenakan sakit atau karena sudah sepuh. Inget, dalam hidup roda berputar. Pengalaman orang tua saya pernah 2 kali merawat almarhumah nenek dari ibu, almarhum kakek dari Ayah, dan sampe saat ini nenek dari Ayah. Kesimpulan saya melihat pengalaman hidup orang tua saya tsb adalah: TIDAK MUDAH, BUTUH KESABARAN, DAN MENGUJI KEPEDULIAN ANAK2 LAINNYA. Mau punya anak satu kek, lima kek, sepuluh kek. Saat orang tua sakit atau sudah sepuh adalah WUJUD PEMBUKTIAN BAKTI ANAK KE ORANG TUA. Alhamdulillah banget saya dapet teladan yang luar biasa dari orang tua saya insya Allah.

Kemudian pengalaman orang yg cukup dekat yang saya lihat, diceritakan. Lihat dalam artian, pernah menjenguk orang tua kerabat atau teman saat sakit di RS dalam kondisi masih sadar atau bahkan sudah koma. Subhanallah mereka juga tidak kalah luar biasa. Mungkin banyak versi untuk jadi anak yang baik, tapi yg saya tangkep: PEDULI SAMA ORANG TUA (DALAM ARTI HARAFIAH) INSYA ALLAH BISA DIKATEGORIKAN ANAK YANG SALEH/SALEHAH wallahuallam.

Post kali ini terinspirasi karena saya dapet beberapa cerita di keluarga besar yang intinya sama, merawat orang tua tapi para orang tua itu sakit karena sudah sepuh. Ibu saya bilang, perasaan anak pasti jadi campur aduk: sedih, terharu. Selama ini orang tua menjaga kita sekarang jadi kebalikannya. Ngenes karena pikiran mengapa hal ini bisa terjadi ke orang tua. Lelah, karena menjaga orang sakit/sepuh bukan hal mudah. Sensi, baper (bawa perasaan), karena semua-mua dimasukkin ke hati. Percayalah pada qadha & qadar. Semoga Tuhan selalu nemberikan yg terbaik untuk kita.

Cerita table manner

image

Tahun 2004, setaun setelah saya masuk kuliah D3. Senior kami mengadakan table manner di Mandarin oriental hotel, Jakarta. Saat itu Ayah saya masih berkantor tidak jauh dari tempat acara. Jadi saya didrop dan diperintahkan pulangnya untuk naik taksi ke kantornya di jalan medan merdeka selatan. Begitu sampai saya udah dress up, make up, lengkap dengan stocking, tas cantik minjem nyokap, dll sesuai perintah dosen mata kuliah keprotokolan saat itu.

Dosen kami mengulas secara singkat teori yang sudah diajarkan sebelumnya dan saat itu langsung dipraktekkan. Mulai dari appetizer, main course, sampe dessert. Bener2 ga boleh ada suara alat makan bertabrakan, bakal langsung didatengin sama bapak dan ibu dosen mata kuliah tsb. Ngeri. Selain table manner saat itu juga ada sharing session bareng Fadli-Fadlan dan Valeria Daniel, saat itu jadi salah satu pemenang kontes kecantikan.  Lumayan lama acaranya. Yang berakhir dengan saya ikut Ayah saya ngantor.

Tidak ada ilmu yang sia2. Seru, fun, dan kepake terus sampe kapanpun. Hingga tahun 2009 saat lanjut kuliah S1 saat hari UTS terakhir, Sabtu itu selesai UTS saya mesti ngejar pesawat ke Bali dalam rangka dinas kantor dan harus hadir dalam gala dinner. Ya, saya kerja sambil kuliah S1 selama 2 tahun, melengkapi supaya dapet gelar sarjana. Yang saya lalui dengan cukup repot nyenengin. Ganti dress di bandara Ngurah rai dan make up selama di perjalanan. Ga pake mikir langsung make ilmu table manner tanpa canggung. Menyenangkan kalo masa muda dihabiskan dengan produktif. Kalo sekarang prioritas berubah tapi tetap dong tak ada ilmu yang sia2. Happy weekend!

Cucu di bawah pengasuhan kakek-nenek

Dari hasil pengamatan dan survey kecil2an pada neighbourhood dan schoolhood Teona. Mungkin belum bisa menjadi tolak ukur post ini menjadi valid. Tapi saya yakin banget persoalan ini adalah hal-hal yang biasa terjadi dalam hidup kita. Suka atau tidak suka, terpaksa atau tidak, ideal atau tidak. Tentu kembali ke situasi dan kondisi masing2. Karena pada dasarnya di lubuk hati terdalam orang tua pasti pengen kasih yang terbaik untuk anaknya namun wujudnya berbeda-beda.

Banyak orang tua yang keduanya sama2 bekerja sehingga mengharuskan seorang anak (cucu) diurus kakek-nenek atau diurus ART / babysitter tapi di bawah supervisi kakek-nenek. Bagaimanapun juga, walaupun tidak ada aturan atau Undang-Undang tertulis. Orang tua seyogyanya tahu rambu2 atau batasan kakek-nenek ke cucu. Karena sudah tentu rasa sayang mereka jauh lebih ekspresif dibanding kasih sayang orang tua. Orang tua kadang menekan emosi dengan tidak selalu menuruti apa yang diinginkan anak. Tapi kakek-nenek cenderung mudah meluluskan keinginan cucu. Itu sudah hukum alam. Bahkan saya pribadi pun mengalaminya saat masih kecil.

Fenomena orang tua VS kakek-nenek akan menjadi sulit ketika kakek-nenek dilibatkan dalam pengasuhan cucu sehari-hari. Berikut poin2 yang lumrah terjadi, tentu saja versi saya:
1. Kakek-nenek masih sehat tapi tetap orang tua mesti TAHU DIRI! Hello! Kakek-nenek pernah mengurus anak (orang tua si cucu) hampir selama setengah usianya. Semua orang tahu mengurus anak bayi/bocah tidak mudah. Hendaknya TAHU DIRI-lah. Udah nitip tetep dong kasih ART/babysitter. Masa iya si nenek mesti nyuapin ngejar2 cucu atau nyebokin cucu. Walopun beliau dengan senang hati, tapi energinya kan makin terbatas.
2. Menghargai kakek-nenek yang menjaga cucu tapi tidak memasrahkan sepenuhnya pendidikan si cucu. Orang tua walopun sibuk bekerja, seharusnya tetap menjadi pendidik dan pembentuk karakter pertama si anak. Akan menjadi beban terselubung kalo udah nitip, udah bagus diawasin, masih suruh ngajarin lagi.
3. Tidak mengandalkan kakek-nenek. Karena gimana pun mereka semakin tua dan memang saatnya menikmati hidup dengan ringan dan bahagia. Jadi dititip cucu jangan sampe bikin mereka jadi repot. Supervisi bukan turun tangan, kasarnya mandorin si pengasuh cucu.
4. Kakek-nenek yang mapan. Tentu saja kakek-nenek jauh lebih mapan dari orang tua. Beliau bekerja jauh lebih lama dibanding orang tua. Karena itu kan makanya kedua orang tua si cucu sama2 bekerja. Walopun konon katanya, ibu bekerja bukan melulu karena membantu suami melainkan karena aktualisasi diri, sayang udah sekolah sampe PhD, daripada bosen di rumah ngurus anak, dan berbagai macam alasan lainnnya. Tentu tidak sulit untuk kakek-nenek turut menggelontorkan materi apalagi untuk cucu tercinta gitu loh.
5. Orang tua tetap memantau dan mengevaluasi anak. Sesibuk apapun orang tua bekerja, tidak bisa lepas tangan dengan dalih anak sudah dijaga ART/babysitter di bawah pengawasan kakek-nenek. Karena itu kewajiban dasar orang tua untuk turun tangan langsung ke anaknya.

Poin utamanya memang orang tua tetap TAHU DIRI. Karena kebanyakan yang saya liat, memasrahkan cucu tanpa memperhitungkan kakek-nenek mau bersenang-senang menikmati hidup, terkadang kesehatan menurun karena faktor usia, dan lainnya. Kasarnya, mereka udah lewat masanya ngurus elo sejak bayi sampe sekarang, masa iya masih mau lo budakin urus si cucu. Kapan mereka nikmatin hidup? Urus cucu juga mereka yang mau, bersedia, dan dengan senang hati. Monggo aja. Tapi tetep TAHU DIRI dong.

Shortcourse

image

Terhitung mulai hari ini, bapaknya Teona berangkat shortcourse ke Australia. Selama dua minggu akan ke Brisbane-Canberra-Sidney.  Tapi bukan sembarang shortcourse karena yang ikutan perwakilan dari kantor.

Beberapa persiapan yang telah dilakukan:
1. Peralatan elektronik, seperti laptop dan HP. Tak lupa adaptor dan lainnya.
2. Karena lagi spring, jadi menyesuaikan dengan musimnya. Untunglah keperluan sandang gak terlalu ribet. Hanya persiapan untuk beberapa acara jamuan formal.
3. Peralatan ibadah tentunya wajib dong.
4. Kebutuhan pangan, gak ada sih. Cuma saya wanti2 banget, usahakan semaksimal mungkin halal. Prinsip di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung tidak berlaku untuk saya. Yang utama, di manapun bumi dipijak tidak boleh menyimpang dari syariat Islam. Habis perkara.

Saya sempet nanya2 singkat juga ke Mba Nisa (mama Bazyl). Makasih banget buat infonya. Semoga shortcourse bapaknya Teona lancar dan anaknya gak rewel selama ditinggal. Saya rindu Oz sih tapi mungkin lain waktu bisa liburan lagi kesana.