Bazaar Lea Jeans & Rumah Buah

Sabtu lalu, saya ke bazaar lea jeans, di Tomang. Berangkat jam 10 pagi, 20 menit kemudian sampai dan takjub lihat keramaian di sana.
image

image

Saya diforward suami iklan ini:
— LEA JEANS Fair 2015! BIG SALE Beli 3 Celana Jeans Hanya Rp. 150.000* tanggal 24 Juni – 12 Juli 2015
LEA JEANS Fair 2015! BIG SALE
di Area Parkir Kantor Lea Jeans Jl. Tomang Raya 56, Jakarta Barat
Selain itu jangan lewatkan juga diskon khusus pada Midnight dan Sahur Sale-nya pada hari jumat, sabtu, minggu di tanggal 3,4,5 dan 10,11,12 Juli di Tomang, Jakarta. Tentunya hanya pada jam tengah malam dan sahur ya.–

Akhirnya suami aja yang masuk dan lihat2. Sementara saya tadinya niat cari minimarket terdekat eh ternyata hari itu pas banget pembukaan “rumah buah”. Jadi saya kesitu, hunting buah dan lainnya. Selama seminggu pun ada discount 10%. Seru juga, karena lengkap. Saya sungkan mau foto2in tempat dan isinya.

Jadi sama2 senang, suami senang karena rasa penasarannya terobati, saya pun seneng bisa nemu buah2 yg ga ada di tukang sayur atau pasar untuk iftar.

Tahun ajaran baru VS lebaran

Bulan puasa tahun ini bersamaan waktunya dengan libur tahun ajaran baru. Ibu2 di sini sampe bingung bikin aktivitas untuk anaknya selain ngajak liburan. Gak tanggung2 libur anak sekolah yg berbarengan dengan lebaran menjadi lebih dari sebulan! Dampak lainnya adalah bayar uang sekolah VS kebutuhan idul fitri. Menarik tapi nyesek karena kaitannya dengan UANG.

Seorang sahabat yg dulunya ex teller di bank yg terkenal dengan KPR cerita. Dulu pas dia masih kerja, banyak nasabah yg rela nunggak bayar KPR dan kena denda yang penting udah selesai bayaran anak sekolah. Nah sekarang, temen saya bisnis kue kering dan rendang omsetnya tidak seperti tahun lalu. Orang jadi lumayan perhitungan karena kebutuhan puasa dan lebaran dibarengi tanggungan bayar anak sekolah.

Ternyata saya sendiri pun mengalaminya! Saya dan suami memasukkan Teona ke kelompok bermain di TK dekat sini, jadi kami menyelesaikan urusan administrasi sekolah barulah suami membeli tiket mudik mengunjungi mertua. Hahaha *ketawa miris. Saya cerita ke orang tua saya. Mereka bilang, “ya itulah tanggung jawab menjadi orang tua, di sisi lain tanggung jawab anak ke orang tua. Selama semua masih bisa terpenuhi. Alhamdulillah.” Saya pun meng-Aminkan. Semoga gak sering2 ya tahun ajaran baru barengan lebaran atau hari besar lainnya.

Timehop for multiply

Dulu waktu masih super labil maksimal sekarang masih labil tapi udah cetek, hehehe. Saya bikin account multiply: menghiburhati.multiply.com. Saya update kalo saya lagi bahagia banget sama pas lagi melow. Jaman2 saya masih eksis java jazz, pertama kali keluar kota sendiri, acara kantor, dinas keluar kota, dan lainnya. Karena saya gak terlalu sering update multiply kayak wp jadi ya suka2 saya aja. Sampe tiba masa saya gak bisa buka account multiply saya. Kutak-katik sampe akhirnya googling ternyata multiply udah gak ada. Hiks! Tulisan2 ga mutu saya dan foto2 eksistensi saya lenyap T_T

Saya bikin wp awalnya karena browsing resep MPASI trus nyasar ke beberapa blog ibu2 keren. Saya jadi kangen multiply saya. Trus sekarang ada aplikasi timehop di mana orang bisa diingatkan apa tg diposting setahun hingga sekian tahun ke belakang. Bahkan foto2 jaman saya masih kuliah yg saya upload atau teman saya tag pun ada. Pasti seru kalo ada timehop for multiply. Tulisan dan foto terselamatkan plus bisa published ulang. Asik banget!

Semoga banget bisa segera ada dong aplikasi itu. Pasti saya unduh, published ulang, trus saya saved. Hihihi. Multiply itu kalo kata John legend, all of me ;p

Sahabat

Saya punya banyak sahabat. Seperti biasa alasan klise, karena kesibukan, jarak rumah yg lumayan jauh, dan alasan lainnya jadi jarang atau susah ketemu. Tapi kadang kalo saya butuh second opinion dari orang lain, saya pilih2 banget mau cerita ke siapa. Nah, saya seriiinggg banget cerita ke satu orang sahabat saya. Pertimbangan saya:
1. Dia lebih tua dari saya jadi saya merasa cerita ke kakak perempuan saya, yg mana saya gak punya kakak perempuan.

2. Dia lebih pintar dari saya. Gak cuma akademik tapi juga jago masak, jago baking, pokonya lebih lah dari saya.

3. Dia jauhh lebih lama berumah tangga dibanding saya. Persoalan rumah tangga kan kuncinya sabar ya. Itu yg saya mesti sering diingetin.

Paling enggak ketiga faktor itu mewakili yg saya anggap cukup bijaksana untuk saya pertimbangkan masukannya. Rumah kami juga gak dekat, kamipun berbeda keyakinan, permasalahan kami juga jelas berbeda. Tapi entah kenapa satu sama lain merasa nyaman untuk cerita. Walopun gak adil, dia selalu kasih masukan yg membangun untuk saya. Tapi kalo dia cerita, saya suka gak bisa kasih masukan yg bermanfaat *payah banget. Maklum saya aja masih labil, tempramen, dan mbok-mbok’an. Gimanalah mau kasih masukan apalagi ke orang yg lebih  dari saya.

Saya beruntung dan bersyukur punya sahabat baik. Karena saya bukan tipe yg.bisa memendam sendiri kalo ada masalah.

Buka puasa keluarga besar

Bukber: buka bersama, buka puasa bersama.
Sejak masih single tiap bulan puasa sibuuk banget bukber sana sini. Tapi yg bertahan sejak kecil hingga sekarang adalah buka puasa bersama keluarga besar (dari pihak Ayah, sepupu Ayah saya). Walopun banyak acara yg diadakan selama setahun, seperti: ultah pakde, ultah bude, ultah cucu, wedding anniversary, bukber selalu jadi acara yg ditunggu. Karena SERU banget. Rundown acara tentu sama tiap tahun, ya iyalah sholat magrib berjamaah dan sholat isya, tarawih, dan witir berjamaah udah pasti ada. Selain makan2 ala potluck, ada pembagian jatah per keluarga (uang tunai dan baju lebaran untuk sekeluarga) rebutan barang lungsuran pakde-bude. Pakde saya biasanya jam tangan, sementara bude saya tas dan baju. Siap2 rebutan barang “lungsuran branded”. Ini seru banget, walopun kalo ga muat (baju) ya dilungsurkan ke keluarga yg cukup. Tapi seru2an aja. Belum lagi ada doorprize juga, kalo ini tiap tahun ganti. Bisa berupa ponsel, jam tangan couple, dan lainnya yg pasti barang baru.

Tentunya yg punya hajat (pakde-bude) saya siapkan rumahnya sebagai tempat acara hingga mengerahkan para ART nya untuk segera cuci piring, ini potluck loh. Jadi semua peralatan makan milik yg punya hajat. Tahun ini diadakan Sabtu lalu, minggu pertama puasa. Tahun ini tahun ketiga bapaknya Teona ikut bukber keluarga saya. Teona pun antusias, karena ini anak PD berat jadi orang pada ngakak liat tingkahnya.

image

image

image

Teona dapet beberapa hadiah, dia pun makin eksis nimbrung ke sodara (anak2) yg pada main game, mainan boneka, dll. Saking heboh dan seru acara ini tiap tahunnya. Keluarga mulai berdatangan sejak pukul 17.00 hingga selesai acara pukul 22.00. Buka bersama-sholat magrib berjamaah-makan-sholat isya-sholat tarawih-sholat witir-makan malam-acara puncak (games, doorprize, dll)-makan (lagi)-bungkus2 makanan yg tersisa-pulang. Makan mulu, ngumpul2 gak pake makan gak asik kali ;p

22 Juni 2015

Akibat ceroboh entah ATM saya hilang atau ketlingsut yg membuat susah diri sendiri *sigh. Akhirnya mesti urus kartu baru. Tujuan pertama kantor polres terdekat dari tempat tinggal, tidak sampai lima menit terbitlah surat kehilangan.

image

Lanjut nyebrang ke bank BUMN tempat saya kerja dulu, lebih dari 30 menit sejak antri hingga dioper ke CS di lantai lain saking lamanya pelayanan nasabah tempat saya antri hingga selesai. As always. Lanjut ke bank swasta favorite saya, tidak sampai lima menit pun selesai transaksi yg saya lakukan.

Hikmahnya, jangan ceroboh sampe lupa naro kartu ATM atau silakan repot kayak hari ini. Bank BUMN itu kelarrr, lelet luar biasa. Sampe orang yg antri satu nomor setelah saya pun menyerah. Orang itu akhirnya balik saking lamanya nunggu, lha wong saya aja belom dipanggil, apalagi dia. Jadi pelajaran yg berharga untuk saya, kapok deh.

Acara TV Ramadhan

Saya salah satu pemerhati acara Ramadhan SIANG hari di televisi2 swasta Indonesia. Ada dua stasiun TV yg menayangkan acara hafidz ( hafidz: penghafal Al. Qur’an) tapi favorite saya yg di R*T*. Ada juga kompetisi ceramah anak2 tapi saya biasa aja. Kenapa cuma siang? Kalo sore sibuk masak dan nyiapin buat buka. Kalo dini hari tenaganya disayang buat manasin makanan dan ibadah lainnya.

Oh ya ada yg mau saya kritik, kritik ya bukan nyinyir ;p ada satu acara TV yg saya sempet nonton tapi ga ngikutin terus. Jadi artis wanita berhijab bermaksud mengunjungi tempat sejarah Islam dengan tiga anak usia SD. Lucunya, misal ke Jabal Nur (nama bukit tempat bersejarah di Mekah) trus bilang: “mau naik gak adik2?”. Dijawab: “kayaknya enggak deh, kak karena ngejar solat magrib” *okey, your forgiven. Berikutnya, ke gua hira (nama bukit tempat bersejarah lainnya). Artis: ” kita coba naik ya, adik2. Kurang lebih perlu waktu satu jam.” Lalu mereka mulai naik, gak lama, artis: “kita udah setengah jalan nih, adik2 capek gak? Pasti capek ya, kak Z** juga capek nih *sambil nyengir. Jadi kita gak usah terusin ya.” *tepok jidat. Acara apa sih ituhhh?? Astagfirullah mulai emosi. Mending satu orang artis cowok yg religius tanpa bawa anak2, misal nih Teuku Wisnu, mengunjungi dengan khusyuk tempat2 bersejarah Islam. Jauh lebih memberi pengetahuan dan manfaat.

Masih jauhlah program TV kita biar jadi berkualitas. Bikin sering tepok jidat atau ngelus dada. Berisik ya gue, ya abis kenapa sih kayaknya TV kita susaahhh dan beraaatt banget bikin tontonan yg sekaligus jadi tuntunan. Minimalin lah acara macam ganteng2 beringasan, tujuh manusia jadi2an, dan lainnya.