Posted in Uncategorized

Adrenalin rush

Hallooo February ~ Belum sampe pertengahan bulan, tapi adrenalin rush sudah amat sangat terasa. Hoho. Gimana enggak, dibutuhkan usaha dan komitmen yang luarrr biasa untuk melewatinya. Paling enggak buat saya pribadi, orang mau menilai lebay ya bodo amat. Heuheu. Secara saya pemilih dalam urusan memacu adrenalin. Tetep ada kadar penting gak pentingnya. Kalo gak penting tentu langsung skip. Eh semua orang juga gitu kan ya? Kamu juga kannn? *maksa biar samaan.

Udah 10 tahun saya tidak lagi pernah ujian. Tentu ujian terakhir yang saya jalani dan memacu adrenalin ya sidang skripsi. Seperti menyiapkan mental dibantai penguji, memberi penjelasan yang bisa diterima penguji, dan seterusnya. Wajar adanya kalau otak ini beku, udah lama gak dipake buat ujian kecuali ujian kehidupan 😎 Lanjutt, si bocah mau outbound kelima kalinya di tempat yang sama. Lah, adrenalinnya di bagian mana? Karena sedang musim hujan pemirsa, emak-emak kayak saya yang parnoan binti protektif ini pasti bukan hanya wejangan saja diberikan. Tapi peringatan! Jangan begini begitu, harus begini begitu, ingat ini itu, dan seterusnya. Alhamdulillah segala ketakutan tidak terjadi. Kecuali bersitegang soal si ikan souvenir dari outbound minta dibawa pulang. Saya larang dengan keras. Saya bukan pet lover, saya gak mau ada hewan peliharaan. Akhirnya si bocah mengalah. Iya dong, saya kan anaknya menang-an.

Berikutnya kerjaan yang tidak terduga, memoderatori 16 orang dari berbagai negara dan orangnya kritis semua beneran bikin saya macem orang bener aja. Minta ampun, jangan sering-sering dateng kerjaan begitu. Bukan cuma adrenalin tapi juga meres otak banget secara materi yang akan dibahas lebih lanjut dan mental kayak menunjukkan kalau di Indonesia belum ada penelitiannya. Kalo bisa didelegasikan pasti dengan senang hati saya delegasikan. Trus mengenai vaksinasi yang merupakan program pemerintah dari puskesmas area sekolahan si bocah, sempet bikin deg-deg an juga. Karena tahun lalu drama kan. Tapi tahun ini si bocah membuktikan kalau dia gak takut, itu pun setelah saya motivasi sedemikian rupalah pokonya. Yeah, dia cukup bisa semakin dipercaya sih Alhamdulillah.

Adrenalin terakhir baru akan dijelang sih. Kalo ini saya bantu doa supaya berjalan lancar, aman, selamat semua. Jangan sampai terjadi hal-hal yang tidak diinginkan justru ingin mengais berkah gusti Allah, nyuwun pangestu nipun. Semoga selanjutnya jangan ada lagi adrenalin rush. Saya kurang suka. Saya suka yang biasa-biasa aja. Kecuali ada yang cari masalah, saya gak segan meladeni *nyari ribut. Kalau kamu, apa adrenalin rush yang belakangan kamu rasain?