Perpustakaan

Selama hidup, saya tentu saja pernah menghabiskan waktu di perpustakaan selain perpustakaan saat sekolah. Walopun bukan kutu buku, Tapi ‘semedi’ di perpustakaan utk ngerjain tugas atau pas pengen sok research tuh asyik juga. Maaf reviewnya minim foto, kepikiran aja pengen sedikit review. Berikut di antaranya:

1. Perpustakaan FISIP UI, Depok. Lokasinya tepat di tengah fakultas, dikelilingi semua gedung, mulai dari gedung A sampai gedung H. Saya mengalami fase perpustakaan lama dan perpustakaan baru. Sempet direnovasi lebih modern minimalis seperti beberapa ruang kelas yg sudah diperbarui. Masuknya selain titip tas jg harus kasih Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) yg diambil kembali saat keluar perpustakaan. Di dalam bisa pake macBook yg lumayan banyak juga buat yg gak bawa laptop atau Kalo pengen sekedar browsing. Di luar perpustakaan pun disediakan colokan listrik mengingat rata2 mahasiswa membawa laptop. Kami menyebutnya ‘selasar’. Jd kalo baru sampe kampus, sms temen: ” di mana lo? Dan saya akan dapat balasan: “selasar” artinya di sekitaran perpustakaan, puterin aja tu perpustakaan pasti ketemu. Perpustakaan ini punya banyak arti untuk saya, bernilai memori tinggi.

2. Perpustakaan Pusat UI, Depok

image

Foto di atas saya ambil masih dalam bulan ini saat wisuda adik bungsu saya. Bangunannya megah, paling gak menurut saya. MacBook di dalem banyak bangettt. Di dalamnya ada beberapa restoran, outdoor cafe, Starbucks, minimarket, dan toko buku. Perpaduan perpustakaan dan tempat nongkrong, seru sih emang nongkrong di situ *ga sadar umur* Sayang saat perpustakaan ini selesai dibangun saya sudah lulus, jadi gak sempet menikmati.

3. Perpustakaan Nasional, Salemba, Jakarta Pusat.

Seperti biasa mesti jadi anggota dulu, gratis. Keliatan banget ini perpustakaan lama, entah gimana sekarang. Pengalaman saya tahun 2010 yg lalu, perpustakaan ini tutup jam 17.00. Saya yg selalu datang jam 16.00 sore berharap masih punya waktu sejam tp kenyataannya jam 16.30 sore petugas yg jaga bilang ke saya kalo mau tutup! Korup waktu 30 menit! Mengesalkan. Semoga sekarang sudah berubah yah. Karena kapok di situ jadi saya pindah ke lain hati. Hehehe.

4. Perpustakaan Umum, seberang Tugu Proklamasi, Menteng, Jakarta Pusat.

Hati saya pindah kesini! Saya lupa tahu perpustakaan ini darimana, yg pasti teman2 saya pun mengakui perpustakaan tsb asyik bgt. Letaknya gak jauh dari Stasiun Cikini dan Megaria. Masih satu lokasi sama kantor marketing politik ngetop. Orang bilang mirip perpustakaan di luar negeri, saya gak tau jg ya, kalo ke luar ga pernah mampir ke perpustakaan sih, hihihi. Oh ya, perpustakaan ini lengkap bahkan bisa request Kalo buku yg kita cari gak ada di situ. Yg paling saya suka, weekdays buka sampe jam 20.00 dan Sabtu sampai jam 15.00. Asyik bgt kan, gak perlu tarik urat sama yg korup waktu *ups

Advertisements

Bekerja VS Gaya hidup

Buat saya bekerja itu menghasilkan dan menyimpan uang. Jadi belom pernah ada dalam sejarah hidup saya istilah “defisit” *amit2 ketok meja* Namun sepenglihatan saya, zaman sekarang bekerja menjadi sekedar gaya hidup untuk bersosialisasi. Tidak lagi making money, bohong kalo gak ngincer uang, emang volunteer apa?!

Contoh ada salah satu teman di kantor lama, mulai dari ODP tentu saja bergaji lumayan. Sebagai anak rantau, dia berasal dari keluarga tajir. Hitungan sok tau saya, ini hitungan kasar bgt ya. Kost 2 juta, soal tempat tinggal pasti butuh nyaman tp kan ini merantau. Bensin, makan 3x sehari, cemal-cemil, belum biaya nge gym, nge mall, arisan, perawatan diri, dugem, blenji. Setidaknya hal2 itu yg saya tau persis. Memang itu hak dia, cuma Kalo diliat dari penghasilan dia, jelas defisit. Mengingat gaya hidupnya “jakarta” banget. Jadi sisanya darimana? Jawaban teman saya: “… Uang jajan bulanan dari Bonyok (bokap-nyokap) gw.” *saya takjub* Sejak lulus kuliah dan bekerja, saya tidak lagi mendapat uang jajan bulanan.

Orang lainnya yg saya kenal dengan sangat baik, gaji bisa habis di tengah bulan, Bahkan tidak membudgetkan untuk biaya transport sehari-hari, pulsa, dan hal rutin lainnya. Begitu uang habis, minta ke orang tua untuk nombokin *pusing pala Barbie* Jadi salah di mana? Gaji yang pas2an atau gaya hidup yang unlimited?

Pada kenyataannya, kasus2 seperti yg saya ceritakan tadi sudah hal yg lumrah terjadi, at least in my circle life. Orang tua tidak lg menjadikan anak mandiri, dengan alasan tidak ingin anak hidup berkekurangan. Lalu di mana letak kesalahan?? *again sing: pusing pala barbie*

Acara pernikahan warga India keturunan

Tiba-tiba saya teringat pengalaman tahun 2012 saat mengandung Teona. Saya punya sahabat baik warga keturunan India, seorang dokter cantik, 3 tahun lebih dewasa dari saya. Suatu ketika dia mengundang saya ke acara pernikahan adiknya di sebuah kuil di Jakarta Utara. Kalo dalam Islam, ijab kabul. Kalo dalam Nasrani, pemberkatan.

Waktu saya bilang ke suami ternyata ini pengalaman pertama juga untuk dia. Begitu sampai kuil acara baru akan dimulai. Setelah isi buku tamu, saya dan suami dipersilakan copot alas kaki dan menaruh di rak yg disediakan. Kayak masuk Masjid ya. Masuk ke dalam kuil, ada bagian tempat duduk ada juga bagian yg duduk lesehan karena pelaminan tepat di tengah kuil. Karena sedang hamil kalau tidak salah 7 bulan saat itu jadi saya pilih duduk di kursi saja. Ijab kabul atau pemberkatan ini dilaksanakan dengan bahasa India hanya pengantar narasinya saja yg memakai bahasa Indonesia. Misal: pengantin akan memasuki tempat acara, pengantin akan mengelilingi dewa-dewa terlebih dahulu, dst.

Persis seperti acara pernikahan India yg ada di film India. Pengantin berjalan mengelilingi api, tamu yg duduk lesehan pun dipisah antara laki2 dan perempuan. Sayangnya saya tidak terpikir mengambil dokumentasi selain foto pribadi dan gak tau juga apa boleh ambil foto di dalam kuil tentunya akan terfoto juga dewa-dewanya.

Hal menarik berikutnya, tentu saja makanan. Ada bagian khusus untuk orang vegetarian. Kalo saya langsung antri di buffet biasa yg ada kari kambing dan roti canai (roti cane), suami antri di bagian vegetarian. Pengen coba yg beda katanya. Yg saya ingat selain sup kacang merah juga brokoli tepung. Oh ya, saat makan itu pakai piring, sendok, dan gelas plastik. Jadi selesai makan langsung buang ke tempat sampah. Praktis.

Saya gak terlalu memperhatikan apakah cuma saya tamu undangan yg berjilbab tapi ada beberapa keluarga keturunan tionghoa yg juga hadir mendapat perlakuan yang sama baiknya dengan saya. Kebetulan saya kenal dengan semua anggota keluarga inti sahabat saya itu, bahkan supir dan babysitter nya. Jadi seru dan rame pestanya.

Selanjutnya saya pun kembali dapat undangan ulang tahun anak dan perayaan deepavali (hari raya mereka, seperti lebaran kalo di Islam dan natal kalo di Nasrani). Hal yg menarik saat ulang tahun anak, selain kado, keluarga besar memberikan hadiah perhiasan emas yg langsung dipakai si anak. Saya cuma mikir, ga takut hilang ya emas dipake numpuk semua gitu?! Hihihi. Kalo soal makan sudah pasti saya selalu mengincar kari kambing+roti cane dan suami selalu di buffet vegetarian.

Buat saya seru dan menarik karena bisa belajar budaya mereka. Konon katanya istri dari salah satu pemilik rumah produksi ternama di Indonesia juga beribadah di kuil yg saya datangi, hehehe. Sahabat saya itu sih yg pernah sembahyang bareng. Pertanyaan saya ke sahabat: “sasakannya masih eksis?” *eh kok kepo* ;-p

Tangan Nyonya

Entah genetik atau penyakit musiman aja. Tapi seumur hidup baru kena kali ini. Ibu saya dulu wanita karier, setelah punya 2 anak, saya dan adik saya yg cewek berhenti kerja dan jadi ibu rumah tangga (IRT). On-off punya pembantu kadang bikin semua kerjaan rumah mesti dikerjain. Akhirnya menyebabkan tangan Ibu bermasalah cukup lama. Berobat ke sekian Spesialis kulit pun jadi pilihan. Tapi lama kelamaan atau karena makin terbiasa masalah itu hilang dengan sendirinya.

Saya yg hampir 2 tahun ini, tepatnya sejak Teona lahir memutuskan jadi IRT, mengalami masalah itu sekarang! Konsul ke dokter dikasih obat utk diminum + 2 salep. Oiya, masalah tangan yg saya maksud itu kulit tangan kan tipis nah itu jadi gatal trus mengelupas di beberapa bagian. Jadi pedih kalo kena air, sementara selain berwudhu pasti sering kena air utk cuci piring,  mandiin + nyebokin Teona, masak, etc. Pake salep yg efektif ya cuma malem pas mau tidur dan sering lupa. Jadilah sembuhnya makin lama.

image

Ini jadi pilihan saya sekarang. Hehehe.

Keharusan jadi wanita karier tapi pilihan hidup berkata lain menjadikan tangan nyonya saya dan ibu menjadi tangan asisten rumah tangga merangkap babysitter. Sisi baiknya, menganggap ini bagian dari ujian hidup *bijaksana sama terima nasib jadi beda tipis kalo gini* Tapi orang bilang, kalo ikhlas insya Allah diangkat penyakitnya. Amiiinnn..

Seumur hidup pula baru kali ini bermasalah sama kulit. Sepele sih masalah ini tapi berasaaa karena tiap hari dipake terus kan. Huhuhu. Yakin aja, tiap masalah pasti ada solusinya *kibasjilbab* 😉