Susah makan = Gerakan Tutup Mulut (GTM)

Sejak tumbuh gigi, Teona jadi susah makan. Rada shock karena sebelumnya Teona pemakan segala. Gerakan Tutup Mulut (GTM) dimulai, sebagai ibu yg pengertian ribet sendiri, gue nanya ke temen, keluarga, sampe dokter. Hal ini biasa terjadi dalam kurun waktu yang tidak bisa ditentukan. Teona gak tutup mulut untuk susu UHT dan biskuit r*gal. Kalo idealnya 3x makan berat+2 snack time. Untuk anak GTM tidak bisa menerapkan pola seperti itu. Kalo gue, per 2 jam gue kasih makan (apapun jenisnya). Biasanya gue menyiapkan beberapa jenis makanan selain nasi+sayur+lauk yang cuma laku beberapa suapan. Jadi mesti siap:
1. Kue: cake, bolu, dan sejenisnya tapi tidak untuk kue basah karena Teona gak suka semacam lapis tepung beras atau kue bugis.
2. Roti: Teona suka banget roti sobek manis, croissants, roti gandum, segala roti dia mau.
3. Bubur kacang hijau, karena gak suka bubur sumsum.
4. Buah: itupun moody banget untuk jenisnya. Biasanya gue siapin 2 jenis.
5. Puding: idem sama buah.
6. Cemilan lain: french fries, donat, perkedel, nugget homemade, dan sejenisnya.

Sementara ini Teona udah kenal sama makanan ringan, permen, es krim, dan coklat. Tapi gak berteman baik alias gak gue biasain. Biar aja dengan makanan rumahan dulu, masih banyak waktu untuk makan jenis itu kedepannya.

Terus terang walopun kadang gue selengekan tapi gue gak bisa cuek dengan GTM, orang bilang biasa tapi buat gue ini termasuk ujian. Jadi menurut gue harusnya si ibu memutar otak dan mengasah keterampilan untuk mengalahkan GTM.

Setelah gue telaah dengan baik, maksa si Teona makan bukan solusi yang ada malah membahayakan. Manalagi si Teona ini paling suka kalo disayang dan dimanja. Jadi walopun emosi mesti tetep sok kalem deh gue.

Sebenernya ini analisa serampangan based on pengalaman gue. Kali aja ada yang lagi di posisi yang sama kayak gue, tetap semangat!

Potty training & susah makan

Gue STRES!!! Kayaknya tiada hari tanpa ngomel ke Teona sama bapaknya. Ngomel dalam artian ungkapan hati, protes, dan ngeluh. Udah lebih dari 3 minggu gue memulai potty training, masih terus berproses hingga sekarang. Itu aja gw butuh keSABARan yang luar biasa. Cobaan lain datang, yaitu susah makan. Makan berat, entah nasi, bihun, dan sejenisnya laku gak lebih dari 10 suap. Sementara ini yang masih laku semacam kue, roti, puding, biskuit, buah-buahan, dan sejenisnya.

Vitamin pun gak mengembalikan selera makan Teona 😦 Gue yang merupakan tipe ibu penyabar berusaha telaten nyediain apa yang lagi dimau si anak. Selain susu UHT, sejak setahun Teona memang dobel UHT sama ASI. Sekarang udah full UHT aja, fix sejak Desember tahun lalu, dia nyapih alami gue nyebutnya karena gak mau nyusu sendiri. 20 bulan Teona ASI eksklusif dan 6 bulan gue menjadi ibu pendonor asi dengan tujuh anak susu: Jihan, Della, Shaina, Alka, Kamaratih, Salsabila, dan Hatta. *Hatta gue donor dengan alasan saat itu dia opname akibat muntaber saat terpaksa harus disapih karena ibunya hamil lagi* Buat gue lumayan bangetlah soal perASIan ini.

Teona bisa request susu UHT, biskuit regal, jeruk imlek (jeruk kecil2 manis dan gak ada biji), dan kerupuk. Selain itu gue mesti bertindak layaknya mbak2 SPG yang nawarin makanan ini itu yang untung-untungan bakal dia cicip trus doyan atau malah dilepeh *hiks* Sebelum Teona susah makan, dia makan berat sembari nonton hi5 itu cukup membantu, jadi dia makan sambil nonton. Tapi sekarang, yah paling beberapa suap saja.

Dokter Spesialis Anak (SpA) Teona tidak menganjurkan untuk kasih vitamin tertentu berkaitan dengan hal ini, karena katanya ada masanya anak doyan sama malas makan. Sementara kalo potty training, kadang bilang kalo mau pipis atau pup. Tapi masih seringan khilafnya sih, kecolongan deh. Tujuan gue karena 3 bulan lagi Teona genap 2 tahun, masa iya mau pampers-an terus. Sekaligus mempersiapkan Teona pas tiba saatnya mulai sekolah nanti tanpa pampers dan udah bisa bilang kalo mau pipis atau pup.

Orang bilang gak terasa ya udah mau 2 tahun aja tapi buat gue yang full urus sendiri, berasa bangeettt. Paling gue suka ngomong ke diri sendiri: sabar2, ga selamanya kok jalani potty training sama susah makan *tarik nafas* Doakan saya!

Aksi Teona

Teona lagi suka NGAMUK *tepok jidat. Kalo kumat mesti digendong. Berikut adalah foto gue mengedukasi bapaknya Teona gendong pake selendang. Not bad. Hohoho. Terima kasih selalu bantu aku momong Teona. 

image

She’s multitasking like me!!! YES! Sering mergokin Teona melakukan beberapa hal sekaligus. Such as:

image

Main boneka sambil nelfon

image

Perkakas dapur favorite: kukusan magicom.

Oiyaaa, kemarin dong daftar sekolah (kelompok bermain) di sini: http:// http://masjidakbarkemayoran.com/index.php/kegiatan/pendidikan-dan-perpustakaan/pendidikan-anak-usia-dini-paud

image

Pasfoto perdana Teona, salah satu kelengkapan pendaftaran selain formulir, Kartu Keluarga, akta kelahiran, dan KTP ayah-ibu.

Pe er terbaru adalah Teona takut suara petasan sama petir. Jadi dia belum bisa menikmati kembang api. Tahun baru kemarin lumayan bikin deg2an takut dia ngamuk tapi karena ngantuk banget kali ya, jadi bablas tidur walopun sedikit resah pas petasan bunyi.

Semoga tahun 2015 semakin lancar ngomong dan lulus potty training. Semangattt!!!