Cerita bimbingan tahap akhir

Yang tumbuh di akhir taun 90-an gue yakin pasti akrab sama yang namanya: pelajaran tambahan, bimbingan belajar, bahkan les privat. Gue pun akrab banget tuh pas SMP-SMA. Pas SMP emang disediakan dari sekolah, pelajaran tambahan sama les privat. Pas SMA cuma ada pelajaran tambahan doang. Masuk kelas 3 SMA pertengahan taun 2002 yg mana jurusan gue IPS, mulai hunting deh bimbingan belajar di luaran sana. Mulai dari yang standar macem prim*g*m*,  S*C, sampe int*n yang terakhir pake jaminan uang kembali kalo sampe ga lolos SPMB loh (ujian masuk universitas Negeri bersama).

Hari di mana gue mesti bayar uang masuk di S*C eh berbarengan jadwal tes masuk di bimbingan tahap akhir (BTA) di SMA Negeri 8, Jakarta. Yang mana seluruh anak SMA se-Jakarta bisa masuk tapi mesti lolos tes masuk. Gue pikir ya udalah, bayar bisa kapan aja tapi tes BTA ini yang ga kapan aja.  Sebagai informasi, di BTA SMA Negeri 8 ada klasifikasinya. Jurusan IPA mulai dari kelas A sampe Q (kalo gak salah inget) trus IPS kelas R sampe Z. Huruf awal adalah kelas2 unggulan dengan otak gemilang, huruf belakang ya pas2an. Jadi masuk situ dites bok, gak semua bisa masuk, semacem pre SPMB.

Hasil tes masuk itu gue lolos di kelas Y! Oemgiii, gue merasa bodohh banget dan maluuu banget kalo ditanya kelas apa. Eh jadinya gue batal deh bayar di S*C. Haha. Lanjut ke BTA SMA Negeri 8, ternyata semester berikutnya ada tes lagi, gue naik jadi ke kelas V. Huhuhu. Tetep aja tu huruf bontot ya kann *maluabis. Tapi ya udahlah gue pikir kepalang tanggung. Pengajarnya saat itu anak2 lulusan SMA Negeri 8 yang lolos SPMB dan mereka udah bercokol di universitas Negeri di seluruh Indonesia. Halah. Intinya, masa2 kelas 3 SMA itu study hard play hard. Secara kan ya, anak2 SMA se-Jakarta numplek di situ semua. Play hard maksud gue di sini jadi nambah temen plus bisa cuci mata. Kalo study hard ya pasti, berdarah-darah belajar kan tuh ya biar ga malu2in kalo ditanya kelas apa ;p

Ahh, seru pokonya. Apa kabar ya BTA di SMA Negeri 8 sekarang? Semoga makin seru dan kompetitif di kancah per-akademik-an di Indonesia *mulaingaco 😀

Advertisements

Anak nakal???

Post ini dilatarbelakangi pengamatan saya saat menunggu Teona sekolah. Ada satu anak laki2 kita sebut saja bolot. Bolot ini anak kelas TK nol kecil, sangat aktif, ganteng, tapi dia mengerikan *dalam penilaian saya. Di kelasnya dia menjadi penggerak anak2 lain, terutama anak cowok untuk berbuat onar.

Ada dua kejadian yang membuat saya mengelus dada:
1. Suatu waktu kelas Teona dan kelas bolot berada di satu sentra yang sama. Situasinya baru selesai makan siang, Teona karena masih kelompok bermain jadi saya masih boleh masuk. Saat itu saya membereskan tempat makan Teona ke dalam tas sampai saya terkejut dengan suara berisik di belakang saya. Bolot sedang menarik kerah baju seragam anak perempuan lalu badan anak perempuan itu dihempas dengan mantap berkali2 ke whiteboard. Saya teriak: “ya Allah!” Ibu2 yang posisinya cukup dekat dengan bolot melerainya. Saya shocked! Anak perempuan itu tentu saja menangis. Saat membahas dengan ibu2 lain di kelas Teona, saya bilang misal anak perempuan itu Teona. Saya minta pindah kelas, jangan sekelas dengan si bolot.

2. Bila jam belajar saya menunggu di depan kelas. Karena Teona kalo ke sekolah masih saya pakein pospak, belum PD bila gak pake seperti di rumah. Misal dia p*p, saya bisa langsung urus. Saat itu saya lihat bolot membawa payung lipat ukuran besar. Dia acungkan ke sekeliling yang mana tentu mengancam kena badan atau bahkan kepala anak lain. Saya tegur, saya minta pinjam payungnya tapi tidak dihiraukan. Di dekat saya lewatlah bapak2 petugas kebersihan sekolah, diambil payung itu dari tangan bolot dan digandeng bolot masuk kelas.

Tidak hanya guru, security, bahkan petugas sekolah pun turut menertibkan si bolot. Bolot adalah anak nakal??? Jangan cepat menilai dulu. Usut punya usut, bolot adalah anak korban perceraian. Tentu gak bisa menyalahkan anak, orang tua kandung memiliki peran penting. Bahkan konon ibunya tetap merasa bolot seperti anak normal pada umumnya. Yang menurut saya fisik bolot normal tapi seperti anak berkebutuhan khusus dalam personality nya. Bolot seperti itu karena ada sebab, saya salut dengan ketegasan dan tetap memberikan kasih sayang dari pihak sekolah untuk bolot. Tapi tetap ketertiban dan kenyamanam bersama adalah prioritas 🙂

Taman Kaktus, Kebun Raya Bedugul, Bali, Indonesia.

kaktus berada di dalam area kebun raya Bedugul. Saat itu cukup ramai tapi masih nyaman untuk dijelajahi. Kebun raya Bedugul berhawa sejuk dan areanya jauh lebih besar dibandingkan kebun raya Bogor.
image

image

Area taman kaktus ini memang gak besar banget tapi menurut saya sih keren. Sayang, toilet di dalam taman kaktus gak ada yg jaga, gak kotor tapi gak sedap aja baunya. Semoga selanjutnya ada petugas yg jaga. Saya pribadi lebih baik bayar asalkan bersih dan gak bau.

Secara keseluruhan oke kok taman kaktus ini untuk jadi tujuan wisata.

Respect & empathy

Saya yakin banget kedua hal itu saling terkait dalam kehidupan sehari-hari. Kejadiannya pasti beda2 kondisinya di tiap orang. Kalo contoh di saya, dulu saya berteman baik dan sangat dekat. Lalu harus berhenti berteman. Lost contact. Tiba2 dapet kabar kalo salah satu orang tuanya tiada. Tentu saya mengesampingkan apapun yang pernah terjadi dulu demi berbelasungkawa. Kematian kan kiamat kecil ya, ujian terberat bagi setiap manusia.

Contoh lain, misal perceraian, bangkrut, atau paling cemen: putus dari pacar. Itu aja kita pasti respect & empathy. Poin utamanya, kita bersedia menurunkan ego dan mengesampingkan perasaan (sakit hati misalnya). Kita bisa kenal, berteman baik, lalu gak berteman lagi. Itu kan sudah digariskan, bentuk pelajaran atau ujian buat kita dan teman. Walopun ya tetep aja berat ya menanggalkan perasaan yang udah tersakiti. Saya juga pasti ada rasa sakit hati sama orang, pengen dia dapet karma karena udah jahat sama saya. Tapi balik lagi, siapa gue?! Biar ajalah gusti Allah yang mbales. Pernah kejadian di kamu juga? Kalo gak pernah, how lucky you 🙂

Taman kupu-kupu, Tabanan, Bali, Indonesia.

Taman kupu-kupu ini terletak di kota Tabanan, satu jam dari Denpasar. Tempatnya sejuk, pas banget dibikin obyek wisata ini.
image

image

image

image

Cantik yaaa. Paling bagus kesini pagi hari. Kupu-kupu nya pada beterbangan keluar. Teona suka banget. Selain outdoor ada juga bagian indoor nya.
image

image
Lengkap kan bagian indoor nya. Dilengkapi juga dengan toilet, tempat jual souvenir, dan kan.