Kidzania, Pacific Place Mall, Jakarta Selatan.

Ceritanya saya dengan beberapa ibu2 di sekolah Teona janjian untuk mengajak anak2 kami main di Kidzania, Pacific Place Mall, Jakarta Selatan. Kami sampai jam 10 kurang, itu pun sudah ramai dengan pegawai kantoran, expat yang bfast di P*UL, anak2 sekolahan yang barengan berkunjung ke kidzania * termasuk kami. Selesai urusan masuk, taruh susu dan makanan favorite anak di loker dengan membayar Rp. 20.000/loker.

Masuk ke dalam ternyata sudah ramai dan penuh antrian di tiap arena bermain. Saat masuk kami diberi cek Rp. 50.000, dicairkan di bank BRI untuk mendapatkan ‘uang tunai’ sebagai modal. Untuk setiap arena bermain di dalamnya menghabiskan waktu 20-25 menit di luar mengantri. Minimal usia untuk arena bermain ada yang 4 tahun ada juga yang 6 tahun. Awal masuk anak2 akan dibriefing dulu baru selanjutnya praktek. Berikut arena permainan yang Teona sempat coba:
1. Sari roti
Anak2 bertugas mencetak roti tawar, Mbak petugas mengoles roti dengan selai sarikaya, lalu anak2 makan deh. Diberi gaji 5.

image

image

2. Silverqueen
Anak2 bertugas mengepack coklat, lalu hasilnya dibawa anak2. Diberi gaji 10.

image

image

3. Disko
Anak2 joget2 selama satu lagu dan diberi gaji 10. Haha.

4. Specs
Anak2 bertugas menendang bola ke gawang dan diberi gaji 5.

image

5. Apoteker
Anak2 bertugas meracik obat, numbuk obat gitu. Diberi gaji 10.

image

image

6. Blue bird
Teona minta naik taxi. Jadi kami mesti pesen dulu lewat telepon umum yang disediakan, lalu Teona dijemput silver bird. Membayar 10.

Kemudian kami menunggu di halte, karena Teona mau naik bis bigbird. Anak2 ramai2 membayar 5.

7. Pocari hospital feat Pigeon
Anak2 bertugas mengurus bayi, ini sumpah lucu banget. Anak2 diberi gaji 10.

image

image

Durasi bermain: pukul 09.00 – 14.00 lalu disterilkan dan berikutnya 15.000 – 20.00. Satu tiket berlaku hanya untuk satu durasi bermain. Kalo mau main lagj, beli tiket baru. Arena permainan favorite anak2 yang selalu ramai antrian: kidzania fire department, kidzania police department, building climbing, dan acting course. Untuk arena lain pun cukup banyak disukai, seperti simulasi pilot GA, Pepsodent dental clinic, menjadi dubber, menjadi penyiar radio di gen fm, menjadi reporter di metro TV, tea factory by pucuk, belfood, indomie, dan masih banyak lagi. Arena bermain membuat pizza, dikenakan biaya tambahan Rp. 95.000/2 orang. Saking banyaknya gak bisa sekali kunjungan, lumayanlah untuk perkenalan Teona dengan kidzania. Di dalam kidzania. Di tiap arena permainan, anak2 akan difoto sendiri2 oleh fotografer internal kidzania dan foto bisa ditebus seharga Rp. 90.000/lembar atau beli 3 foto gratis 1 foto. Teona loves kidzania 🙂

Selamat tinggal pospak (popok sekali pakai)

image

Pasca lahir hingga usia 3 bulan, Teona pakai popok kain. Setelah itu, Teona menggunakan 2 popok pengganti: clodi (cloth diapers) dan pospak (popok sekali pakai) merk p*mpers, m*myp*k*, dan lainnya. Saat ingin memutuskan menggunakan clodi pun saya browsing2 dan tanya sana sini. Alhamdulillah Teona aman2 aja pake clodi. Justru pake pospak suka bikin ruam kemerahan jadi mesti pake cream khusus sebelum pake pospak 😦 Akhirnya setelah 2,5 tahun pake pospak, saatnya mengucapkan selamat tinggal pospak 🙂 Alhamdulillah wa syukurilah. Jangan dikira toilet training si Teona mudah ya. Penuh omelan dan energi yang luar biasa. Ya pasti aja ngomel apalagi tipe kayak saya yang galak binti judes. Energi yang luar biasa yang saya maksud di sini:
1. Ngepel bekas ompol di lantai
2. Nyuci celana hingga sprei yang pastilah harus segera dicuci kalo gak baunya susah hilang
3. Bolak-balik tatur (ajak Teona ke toilet untuk pipis/pup 1-2 jam sekali)

Saya sampe bilang ke bapaknya, Teona sapih alami seperti post terdahulu pernah saya cerita gampangnya sampe saya gak sangka2. Tapi toilet training ini bikin saya lelah jiwa raga. Alhamdulillah Allah mengabulkan doa saya, sudah 2 bulan ini saya gak beli pospak plus Teona gak lagi pake pospak. Pelan2 tapi tegas memberi pengertian ke Teona untuk pipis/pup di toilet tanpa ngompol. Teona duluan bisa bilang kalo mau pup di toilet tapi pipis lumayan lama dia bisa bilang dan mengendalikan rasa ingin pipisnya.

Intinya semua anak insya Allah pasti bisa lepas pospak hanya proses sebentar atau lama yang berbeda-beda. Anak saya membutuhkan waktu agak lama hingga benar2 lepas pospak. Syukurlah jadi stock pospak dan stock cream bisa dilungsurkan ke orang lain. Tinggal stock sabar saya nih yang mesti dibanyakin, beli sabar di mana ya?! 😉

Cemburu #flashback

image

Lokasi 1: sofa kesayangan di perpustakaan FISIP UI, Depok.

Saya baru saja tiba di perpus, langsung menjatuhkan diri ke sofa perpus yang empuk. Di situ sudah duduk sahabat A (cowok) yang sudah lebih dulu sampai. Nafas masih senin-kamis akibat ngejar kereta dan begitu turun stasiun UI berjalan cepat demi bisa istirahat sebentar sebelum mulai kuliah. Tiba-tiba ~
A: “Fran, gw mau ngomong serius.”
F: “apaan?” *nenggak minuman teh dingin favorite
A: “mulai hari ini gue gak bisa nebengin lo pulang kuliah lagi.”
F: kaget, shock. “Kenapa?”
A: “pacar gue gak suka, walopun gue udah jelasin kita sahabat.”
F: “lucu ya pacar lo, kenal secara pribadi sama gue juga belom, udah nge-judge aja. Tapi ya udah, gue gak apa2 kok. Santaii.”
A: “sorry ya.”
Awkward moment
Lalu sahabat B (cowok juga) datang dan langsung ngeh ada sesuatu.
B: “eh, ada apaan sih?”
A diem
F: “pacar A gak suka gue nebeng A tiap pulang kuliah.”
B: “lah, kenapa?”
F: “entah ya.”
B bilang ke A: “pacar lo cemburu sama Frany?”
F: “HAH?!?! Ya ampunnn. Apaan deh yang dicemburuin dari gue” *masih belom nyambung
B: “wajar sih, cewek kan gitu. Takut kali pacar si A.”
F: “takut kenapa, B? Gue gak sejudes itu juga kali.” *sewot
B: “takut A naksir elo.”
F: “gak mungkinlah! Gue gak bakal naksir sama elo berdua *nunjuk A & B* karena lo berdua sahabat gue dan gak akan berubah selamanya!”

Lokasi 2: sebulan kemudian, senja menjelang malam di bandara Ngurah Rai, Bali.

Begitu landing saat jalan menuju ambil bagasi. Dari jauh, saya lihat pacar A. Ini pertama kali saya ketemu langsung sama pacar A, tapi saya udah sering lihat fotonya dari socmed A. Setelah yakin itu dia, saya samperin.
F: saya sebut namanya “pacarnya A ya? Aku Frany.”
Pacar A: “iya, eh Frany. Kok di sini?”
F: “iya, gue baru aja landing, mau dinas di sini beberapa hari.”
Pacar A: “oh gitu.”
F: “oke deh, seneng akhirnya bisa ketemu lo langsung. Gue cabut ya, mesti ngejar gala dinner acara kantor nih. Bye.” Trus cipika cipiki.

Lokasi 3: salah satu kelas di lantai 1, gedung H, FISIP UI.

Saya mengambil posisi duduk, buka netbook, dan ngutak-ngatik catatan mata kuliah hari itu. A datang dan duduk di samping saya.
A: “pacar gue bilang udah ketemu sama lo.”
F: “iya, bagus deh dia cerita ke lo.”
A: “lo ngomong apa? Kok pacar gue bilang, izinin lo buat nebeng pulang lagi.”
F: “gak ada ngomong apa2. Say hi aja trus udah.”
A: “oh ya udah, ntar balik bareng gue ya.”
F: “thanks sebelumnya, gue beneran gak ada ngomong apa2 ke pacar lo. Mungkin akhirnya dia liat gue bukan tipe cewek kecentilan yang cuma manfaatin cowok atau temen cowok gue doang. Itu bukan gue banget, lo juga tau kan?!”
A: mengangguk setuju

Lagi mau investasi dan keinget si sahabat A. A yang ngajarin saya investasi sejak dulu, A juga mau repot2 buat saya titipin investasi. Tadinya mau kontak buat ngobrol2 soal investasi, tapi pada akhirnya setelah nikah sama pacarnya itu, A jaga jarak ke saya. Saya juga jarang banget kontak sama A. Walopun sekalinya kontak, A bakalan cerita banyak banget ke saya. Beruntung, bapaknya Teona santai banget sama sahabat2 cowok lainnya. Saya punya sahabat cowok sejak TK sampe sekarang dan bapaknya Teona asik2 aja. Saya juga santai sama sahabat2 cewek bapaknya Teona. Kalo orangnya asik pasti bukan tipe pencemburu tapi kalo orangnya gak asik atau sok asik pasti pencemburu *opinipribadi.

Penutupan pengajian bulanan

Tak terasa 23 hari lagi umat muslim akan memasuki bulan puasa. Oleh karena itu, sohibul hajat pengajian bulanan di pent house menutup pengajian periode sekarang. Semalam diadakan pengajian bulan Mei 2016 sekaligus penutupan dan akan dibuka kembali insya Allah setelah lebaran. Setahun makin gak berasa emang ya, udah puasa lagi, lebaran lagi, begitu seterusnya.

image

image

Penutupan pengajian bulanan ini pun sekaligus menutup pengajian mingguan yang dilaksanakan di musola. Jadi selama bulan puasa bisa fokus tarawih hingga lebaran bisa fokus mudik/silaturahmi. Intermezo sedikit, maraknya berita menyayat hati belakangan ini di Indonesia. Bener menjadi ujian dan teguran untuk bangsa kita. Daripada nyinyir kenapa miras yang disalahkan, ya emang salah wong di Islam diharamkan kok. Tegas hukumnya. Bedakan dengan budaya barat yang neguk miras seperti neguk air mineral.

Pak ustadz semalam bilang, setan mungkin dibelenggu selama bulan puasa, tapi kalo manusianya itu pada dasarnya sudah bejat. Tentu akan sulit untuk berubah bila tanpa NIAT *dalem tuh. Oh ya, manusia gak ada yang sempurna apapun agamanya, apapun ras nya. Jangan pernah merasa paling benar dengan analisa atau teori kita sendiri. Makanya kalo mau nge-bully orang apalagi bangsa sendiri, NGACA dulu dong. Diri elo udah bener belum di mata agama masing2, gak perlu sibuk berkomentar. Saya gak menyindir siapapun, diri saya sendiri aja belom bener. Makanya selama ini cuma bisa resah trus prihatin sama fenomena LGBT dan cuma bisa komentar : mengenaskan dan tragis untuk krisis moral. Mending saya benerin diri sendiri aja dulu, anak dan keluarga saya. Well, marhaban ya Ramadhan. Semoga umur kita sampai ya agar bisa menjalankan ibadah puasa. Amin 🙂

Goodie bag

Mau sharing soal goodie bag nih. Pernah saya singgung di post dengan judul kado, tas2 goodie bag kece2 dan variatif. Hanya saja, Saya kurang sreg dengan isinya yang berupa snack asin hingga manis. Itu emang tradisi anak ultah sejak saya kecil juga begitu. Tapi hellooo, udah 2016 nih. Sejak Teona lahir, ultah pertama Teona, goodie bag nya kue dan roti yang dibeli di bakery depan komplek rumah ortu Saya. Lanjut ultah kedua Teona, goodie bag isinya setelan baju barong anak2 dan sate lilit Bali yang berbahan dasar ikan tuna dan rempah lainnya. Yummy.

Saya gak bermaksud ‘menabrak’ tradisi tapi berawal karena gak sreg dengan goodie bag snack, jadi mending cari alternatif isi goodie bag selain snack yang akan tetap bermanfaat untuk anak2. Bebas aja kan ya, suka2 yang ultah dong ;p Akhirnya saya dan ditemani seorang sahabat berbelanja goodie bag si neng cantik. Apa aja sih isi goodie bag di ultah ke-3 Teona:
1. Tas ransel motif kartun. Pokonya saya beli all fit to balita only, mungil dan pas dicangklong si balita.
2. Buku gambar dan krayon. Karena salah satu ekskul dari sekolah adalah menggambar, jadi tentunya ini bisa membantu latihan gambar dan mewarnai di rumah.
3. Sikat gigi dan pasta gigi. Setiap selesai jam makan siang, bergantian anak2 kelas kelompok bermain kecil dan besar akan sikat gigi. 3 bulan sekali mesti ganti, jadi bakal kepake.
4. Cake ultah. Berhubung TK Islam, jadi tidak diizinkan acara tiup lilin. Walopun sih, di keluarga saya acara tiup lilin masih ada buat lucu2an, tanpa make a wish. Meminta suatu keinginan, sholat dan doa + wirid sono gih!
5. Paket makan siang. Karena gak pake acara tiup lilin, maka acaranya langsung makan siang bersama saja.
6. Minuman. Standar sih, minuman teh wangi gitu deh.
7. Stiker “Teona is turning 3”. Stiker ini saya tempel di cover buku gambar.

image

image

Alhamdulillah banget. Semua orang pada suka dan *ehem* mendapat pujian dari berbagai pihak. Mulai dari orang tua saya, keluarga, tetangga, dan tentu aja ibu2 teman2 sekolah Teona 🙂 🙂 🙂 Alhamdulillah, idealisme si ibu Teona bisa diterima dengan baik. Kembali ke kreatifitas pribadi masing2 sih. Saya pun salut dengan seorang ibu dari teman Teona yang membuat sendiri isian goddie bag, mulai dari cake ultah, cupcakes, sampai salad buah. Semuanya enak2 pula. Intinya semua orang tua pasti mau nyenengin anaknya pas ultah, jadi semua hal pasti menjadi sah! Haha.

Cerita Jakcloth 2016

image

Ngapainlah mamak2 macem saya sok2an cerita Jakloth 2016? Karena ada misi khusus. Haha. Jakcloth adalah event tahunan yang menggelar acara jualan yang diikuti banyak line clothing se-Indonesia. Mulai dari handmade, UKM, hingga line clothing milik artis. Ini pengalaman pertama ke acara Jakcloth. Sabtu, 7 Mei 2016 saya bilang ke bapaknya Teona, mau ke Jakcloth. Bapaknya Teona setuju sementara bapaknya Teona momong Teona di lollypop, Senayan city. Saya habiskan waktu 2 jam lebih di Jakcloth, selesai langsung ojek online menyusul ke Senci. Sampai Senci langsung sholat ashar, saat tiba di lollypop, Teona lagi antri untuk main flying fox. Dia menikmati banget tapi ya udah capek+rewel ngantuk juga. Pulanglah kita. Minggu, 8 Mei 2016 saya kembali datang ke Jakcloth bersama Teona dan bapaknya. Haha. Ketagihan ceritanya.

Kesan saya ke Jakcloth sampai 2 kali? SERU! Karena biasanya kalo mau cari line clothing di Jakarta sejak dulu pasti ke daerah Tebet, Jakarta Selatan. Atau melipir ke Bandung di Jl. Riau dan sekitarnya. Tapi sekarang kita bisa nemuin semua line clothing di satu event khusus. Asik banget! Perkenalan saya dengan line clothing udah lumayan lama, sejak tahun 2003 saat mulai kuliah. Temen2 saya mayoritas rumahnya di Tebet, jadi kita pasti cari tempat nongkrong di sekitaran Tebet dan otomatis jadi tau butik dan distro2 yang jual line clothing. Jadilah baju2 saya pasti beli di situ, dulu saya geret2 bokap buat beliin baju, rok2 lucu, jaket2, dan lainnya.

Dapet apa aja di Jakcloth? Banyak banget! Lucu2 dan keren2. 6 sepatu, 4 tas, dan 2 man cardigan total gak sampe 2 juta aja dong. Aku sukaaa! Yang pasti gak pasaran dan membantu UKM Indonesia 🙂 Misi khusus accomplished. Alhamdulillah. Sedikit review acara Jakcloth, orang pasti butuh ATM, nah kemarin cuma ada satu bank yang ikutan sponsorin. Semoga tahun2 kedepan akan lebih banyak bank yang ikutan. Trus karena sempet hujan jadi rada becek, walopun segera disedot biar pengunjung gak kena becek. Kekurangannya, 1. Penunjuk arahnya masih kurang keliatan, grey area, pink area, dll gak outstanding; 2. karena disponsori perusahaan rokok dan mungkin karena pangsa pasarnya anak muda. Asap rokok di mana2, YUCK!!! Nyebelin banget. Maksudnya hari gini, masih ngerokok. Gak keren banget! Hari gini tuh lagi HITS banget, pola hidup sehat. Kalo masih ngerokok pasti gak well educated *mulainyinyir. Well, saya respect banget sama kreatifitas anak bangsa yang dengan cerdas mengembangkan line clothing, jadi kita gak tergantung sama brand2 luar. Harga dan kualitasnya bersaing. Buat saya yang bukan brand-minded, line clothing ini pas di hati *superlove.

Jungle Land, Sentul, Bogor, Jawa Barat.

Post ini panjang, bila tidak berkenan, skip saja.

Selasa, 3 Mei 2016 sekolah Teona mengadakan acara akhir tahun ajaran 2015 ke Jungle Land di Sentul. Jam 7.15 am ngumpul di sekolah. Bawaan saya standarlah ya, tiap acara pergi dari sekolah pasti pake ransel, biar bisa gerak bebas, ngejar si anak bocah. Jungle land ternyata LUAS banget, siap2 jalan kaki, bawa stroller atau gendong anak. Karena anak2 dijamin bakal kecapekan jalan. Wajib dibawa: topi dan air minum. Baru datang kami disambut pegawai Jungle land, mbak2 berjilbab dengan ID card jungle land dengan tanpa senyum ataupun basa-basi. Bad first impression. Sedikit berbagi pengalaman saya ke jungle land, Sentul:
1. Goa buatan yang di dalamnya berisi replika dinosaurus, bisa bergerak-gerak, walopun terbatas. Masuk goa turun tangga, di dalamnya temaram cahaya, keluar goa naik tangga. Hari itu ada 2 sekolah yang berkunjung, TK lain sudah terlebih dahulu masuk goa dinosaurus. Otomatis di dalam goa penuh, saya yakin orang pun malas berlama-lama di dalam goa. Yang saya heran, kenapa sekolah Teona disuruh antri di belakang TK lain untuk masuk ke goa itu juga? Apakah itu wahana wajib? Terus terang, saya gak minat. Begitu pihak jungle land bilang, orang tua/pendamping tidak boleh ikut masuk. Saya protes keras. Anak saya baru 3 tahun, mau dibiarkan masuk sendirian. Debat petugas, kan ada guru2 dan petugas yang berjaga. Mereka itu berbanding berapa banyak anak? Kenapa sekolah sebelumnya orang tua/pendamping boleh ikut masuk? Kalau tau di dalam penuh, untuk apa dipaksa masuk? Etc etc yang bikin saya naik pitam. Pegawai berjilbab dengan ID card jungle land tadi pun tidak berusaha menengahi, akhirnya petugas yang mengalah dan saya pun menang. Lain kali mohon logika dasarnya dipake Mbak/Mas.

2. Petugas di tiap2 wahana kaku dan tidak ada inisiatif. Mau naik wahana A harus nunggu minimal 4 orang baru bisa dijalankan. Mau naik wahana B ukur tinggi si anak, kalo masih di bawah aturan gak bisa main. Padahal mainannya begitu doang dan tentunya didampingi orang tua/pendamping. Jadilah banyak anak yg kecewa. Mau naik wahana C, petugas bilang: “gak beroperasi, bu. Sedang dalam perawatan.” Kenapa sih ribet banget??? Petugas: “kami hanya menjalankan SOP.” Seperti selayaknya tempat hiburan keluarga, kalo anak2 yang naik, petugas yang jaga wahana biasanya luwes menaikkan dan menurunkan si anak. Ini sih enggak, kalo gak saya teriakin ga bakal ditolongin. Cara memperlakukan anak2 beda loh. Ketika wahana dimulai dan ada anak yang ketakutan, petugas bilang gak bisa membantu ‘evakuasi’ dengan alasan mesin tidak bisa berhenti manual. Jadi si anak nangis teriak2 hingga permainan selesai, bagus gak pingsan! Saat berhenti pun, bukannya anak2 yang nangis duluan yang diturunin *tepokjidat. Haduh, kita bayar loh. Kok ribet banget gini ya 😦

3. Toilet becek dan bau. Udahlah petunjuk kurang jelas, jarak toilet jauh2. Becek dan bau pula. Payah.

4. Kalo mau naik golf car, bayar lagi! Di Ancol, di dalamnya ada kendaraan wara-wiri namanya, yang mengangkut pengunjung dengan gratis dari satu tempat ke tempat lainnya. Begitupun di TMII, Taman Buah Mekarsari, Taman Safari, dan lainnya. Tapi di jungle land, Anda harus bayar (lagi) agar bisa diangkut golf car. Maaf, biayanya berapa saya gak tanyain, udah ilfeel.

5. Semua wahana dicover biaya masuk kecuali simulasi pilot, bayar lagi. Sendiri Rp. 60.000,- dan yang berdua Rp. 115.000,-. Biaya tersebut termasuk baju seragam yang dipinjamkan dan simulasi mengendarai pesawat Boeing atau Airbus (salah satu) selama kurleb 20 menit. Petugas akan menawarkan untuk difoto, bisa ditebus bisa juga tidak. Bila ingin menebus foto dikenakan biaya Rp. 45.000,- ukuran standar dan Rp. 60.000,- *CMIIW ukuran lebih besar.

image

Walopun masuk wilayah sentul, Bogor tapi hawanya panas. Butuh lebih banyak pohon dan kipas angin. Banyak wahana yang belum selesai atau tidak beroperasi. Kesan saya mengunjungi jungle land? KAPOK! GAK MAU LAGI. Makan hati, ngomel2 untuk protes yang menurut saya gak penting banget mengharuskan masuk goa dinosaurus. Saat Teona main simulasi pilot, akhirnya mendapatkan petugas yang baik. Saya tanya, “jungle land masih kekurangan karyawan ya, mas?” Petugas itu pun menjawab dengan cengengesan. Oh satu lagi kritik saya, kostum pilotnya kan ukuran anak2, masa topi pilotnya ukuran dewasa -_- Mbok ya disesuaikan topinya dengan kostumnya.

image

image

image

Saya emak2 ribet yang kerjaannya complain? Salah! Pihak jungle land yang harusnya diperbaiki supaya kedepannya dapat memberikan pelayanan yang lebih baik lagi. Anda jual jasa loh, bukan cuma jual tiket, tenant, dan foto saja. Semoga pengalaman buruk saya dapat menjadi pelajaran dan menjadi perbaikan. Enjoy long weekend 🙂