Idul Adha yang berbeda

Tahun ini saya gak merayakan idul Adha bareng keluarga saya. Sebabnya:
1. Bapaknya Teona baru aja maraton dinas keluar kota, Bali 3 hari lanjut Bandung 3 hari dan baru sampe Rabu malam.
2. Ayah saya ke Salatiga jenguk nenek saya
3. Rumah ortu esp kamar saya lagi direnovasi
Semua itu bikin perasaan campur aduk, sedih tapi juga kasian sama bapaknya Teona yang baru sampe plus hari ini tetep kerja.

Solat ied saya, Teona, dan bapaknya Teona solat di masjid istiqlal. Kesan saya yang untuk pertama kali solat ied di situ, seru karena rame banget tapi ya biasa aja wong ga ada orang yang dikenal. Trus ya begitu aja, jam 6.15 berangkat jam 8.44 udah sampe rumah lagi.

Untuk membunuh rasa sedih saya, ibu saya kirim opor ayam, sambel goreng ati ampela krecek, ketupat, plus kerupuk via gojek. Alhamdulillah dengan semua kemudahan. Jadi tetap berasa suasana lebarannya walopun tanpa keluarga besar. Idul adha tahun ini memang terasa amat berbeda.

Advertisements

Rumah idaman

Berkhayal dikit boleh yaa. Sekedar mengulas, no hard feeling. Saya seneng tinggal di tempat tinggal sekarang. Tapi ada beberapa rumah yang saya taksir, gak cuma rumahnya aja tapi juga lokasi dan lingkungannya terutama. Oh ya, soal lokasi gak jauh2 dari tempat saya tinggal sekarang. Masih satu kawasanlah.

1. Springhill, Kemayoran, Jakarta Pusat.
Kawasannya akan berkembang karena mereka gak cuma ada rumah tapi juga apartemen. Lingkungannya saya suka banget.

image

image

Modelnya, rumah tingkat tiga dengan garasi ada di basement. Lantai 2 ruang tamu, lantai tiga balkon. Saya udah survey dari lama dan naksirrr berattt. Huhuhu.

2. Blossom residence, Kemayoran, Jakarta Pusat.
Dari tempat tinggal saya lewatin blossom residence ini dulu baru sampe springhill. Semacam townhouse gitu. Saya suka karena masih satu lingkungan dengan springhill.

image

image

3. Royalton residence, Kemayoran, Jakarta Pusat.
Kalo yang ini jaraknya lumayan dari tempat tinggal saya sekarang, sekitar hampir lima kilo kali ya. Townhouse baru, saya suka karena di kawasan dia townhouse ya cuma ini, lainnya perumahan aja.

image

image

Kalo no 2 dan 3 saya belum pernah survey langsung. Sekedar mengagumi aja dari luar. Namanya juga berkhayal boleh dong ;p Seneng aja liat rumah2 model begitu. Untuk ukuran sendiri saya gak juga harus rumah besar. Buat saya lingkungan paling utama. Kalo saya sreg sama lingkungan sekitar, ukuran tempat tinggal gak jadi soal. Seperti tempat tinggal sekarang saya cukup puas sama lingkungannya. Alhamdulillah 🙂

Undangan ultah pertama dari teman sekolah

Setelah sebulan sekolah ada juga yg adain acara ultah. Temen Teona ini ultah yang ke-4. Sebagai murid paling kecil di sekolah, akhir bulan ini Teona 2,5 tahun. Plus saya kenal baik sama ibunya, jadi mesti dateng. Acaranya diadakan di salah satu resto di mall Jakarta Utara.

image

image

image

image

Menurut saya acara di resto junkfood itu kurang asik si Mba2 yg bawain acaranya. Masih lebih seru pas acara ultah di resto bakmi GM. Kurang asiknya karena less education trus dibuat-buat banget gitu. Kalo saya pribadi sebagai pecinta k*c memilih nikmatin ayamnya daripada acaranya ;p

Bukan post berbayar: NEX Logistics

Kesibukan sebagai emak2 yang luar biasa, sembari mengelola olshop: @franyshop di IG. Tentunya saya membutuhkan bantuan. Pembantu? Butuh ga butuh sih kalo itu. Tapi yang jadi masalah ketika Teona gak bisa ditinggal tapi mesti kirim barang. Di seberang tempat tinggal saya, ada megagrosir yang berseberangan sama mall dan perkantoran. Terletaklah seven eleven (sevel) yang udah cukup lama populer banget di kalangan ABG masa kini. Nah, ternyata mereka punya anak perusahaan ekspedisi pengiriman barang. Seperti JNE, tiki, dan sejenisnya. Sekali dua kali kirim barang, petugas NEX Logistics, mas Rafly namanya. Dia menawarkan saya jadi member, tentunya jadi member selalu ada kelebihannya dong ya. Trus yang lebih ciamik lagi, petugas NEX Logistics bisa jemput ke tempat saya. Super yeay!!! Jadi saya tinggal drop di lobby, petugas NEX Logistics yang akan follow up. Saya tinggal bayar di akhir bulan. Ahh, indahnya dunia.

Selain buat jualan, saya menggunakan jasa ini untuk kirim oleh2 atau kado untuk anak teman bila gak sempet dateng ke acara bday party. Contoh hari ini, saya mesti ke mega grosir seberang untuk beli susu UHT Teona dan keperluan lain. Waktu mepet karena Teona lagi tidur saya tinggal bergerilya dengan segala kesibukan ini. Karena sekalian lewat, saya ke outlet NEX Logistics dulu, bayar paket kado trus cabut ke mega grosir seberangnya. No resi dikirim via WhatsApp sama petugasnya, mas Dwi. Sekali dayung dua tiga pulau terlampaui.

Bulan Ramadhan kemarin saya dapet undangan launching produk baru dari NEX Logistics. Tapi karena kembali lagi sibuk sama aktivitas.bukber sana sini jadi gak bisa hadir. Tapi saya tetep loyal customer kok ;p

image

Teona learns to talk

image

Sedikit banyak Teona udah mulai lancar ngomong dan niru omongan orang. Jadi gak bisa ber-gue elu sembarangan ;p Misal dia lagi lari trus hampir kesandung tapi gak jadi jatoh. Trus dia berdiri diem sambil bilang “afrojim” *maksudnya Astagfirullahaladzim. Tiap habis minum susu UHT kotak biru dia ucap “alaminnn” *maksudnya Alhamdulillahirabbilalamin.

Cara dia belajar lain, misal dia melakukan suatu hal sama gue dan lapor ke bapaknya, “aku habis cutan” *aku habis cuci tangan. Misal habis sikat gigi dan mandi pagi, udah berkemben handuk, dia bilang “bye sikat gigi, see you next afnun” *bye sikat gigi, see you next afternoon. Samapun kayak tiap liat pesawat dia bakal bilang, “bye erplen” *bye airplane.

Ketakutan gue Teona bakal lama ngomong hilang sudah. Alhamdulillah. Anak emang ada masanya masing2. Tantrum nya pun sekarang beda, kalo ngambek dia ngegelosor tengkurep di lantai *tepok jidat. Gue tanya dong ke sahabat yg juga dokter. Dia bilang, “masih mending, anak gue susah makannya lebih parah dari Teona, tantrum dia sekarang mukul sama nyakar. Ponakan gue tantrumnya mukul sama ngeludahin orang. Malu2in banget kan.” Duh, ngelus dada gue dengernya. Yowis lah, ternyata masih jauh lebih mending jadi ya terima tapi tetap dididik juga. Biar gak berkepanjangan tantrumnya.

Rukun Islam ke-5

Anak bocah juga tau ya, rukun Islam ke-5 yaitu, menunaikan ibadah haji. Tahun ini salah satu tante saya dan teman saya ada yang menunaikan ibadah haji. Setelah tahun lalu tetangga sebelah dan seorang sahabat yang naik haji. Tahun ini kembali saya menatap nanar tabungan dan gak berhenti berdoa semoga diberi kesempatan rezeki dan umur agar bisa menunaikan haji sebelum kembali ke YME. Amin.

Saya selalu kepikiran, gimana ya kalo kesempatan haji itu benar2 dateng ke saya? Haji itu seluruh orang di dunia dalam satu waktu. Jauh berbeda dari umroh yang bisa kapan aja waktunya. Rangkaian ibadahnya pun berbeda, haji lebih panjang waktunya. Di waktu umroh yang 9 hari aja saya kelar loh gak bisa sombong dikit, bengal dikit, langsung dikasih balasannya. Gimana 40 hari?! Saya gak boleh takut, kalo takut ntar malah kesempatan itu gak dateng ke saya lagi. Naudzubillah.

Bukan sedikit tapi buanyak keluarga ataupun sahabat dan teman yang saya tau banget mereka mampu dalam hal materi tapi Allah belum panggil mereka untuk berhaji. Duh, malah saya yang gemes kok mereka ga haji sihh, kan mampuu. Tapi ya udahlah ya. Kalo liat berita sekarang di TV banyak cerita pasangan suami istri yg profesinya tukang urut, nenek 95 tahun yg profesinya petani, mereka nabung sekian lama untuk akhirnya bisa berhaji. Itu cerminan buat yang mampu tapi malah ga kepikiran berhaji, apapun alasannya.

Semangat dan niat saya ini semoga aja selalu dijaga supaya tetap membara dan gak terlupakan. Aahh, jadi kangen kan. Kangen baitullah, kangen raudhah, kangen nenggak air zam-zam sampe puass, kangen semuanya di tanah suci. Hiks.

image

Rukun Islam ke-5

Anak bocah juga tau ya, rukun Islam ke-5 yaitu, menunaikan ibadah haji. Tahun ini salah satu tante saya dan teman saya ada yang menunaikan ibadah haji. Setelah tahun lalu tetangga sebelah dan seorang sahabat yang naik haji. Tahun ini kembali saya menatap nanar tabungan dan gak berhenti berdoa semoga diberi kesempatan rezeki dan umur agar bisa menunaikan haji sebelum kembali ke YME. Amin.

Saya selalu kepikiran, gimana ya kalo kesempatan haji itu benar2 dateng ke saya? Haji itu seluruh orang di dunia dalam satu waktu. Jauh berbeda dari umroh yang bisa kapan aja waktunya. Rangkaian ibadahnya pun berbeda, haji lebih panjang waktunya. Di waktu umroh yang 9 hari aja saya kelar loh gak bisa sombong dikit, bengal dikit, langsung dikasih balasannya. Gimana 40 hari?! Saya gak boleh takut, kalo takut ntar malah kesempatan itu gak dateng ke saya lagi. Naudzubillah.

Bukan sedikit tapi buanyak keluarga ataupun sahabat dan teman yang saya tau banget mereka mampu dalam hal materi tapi Allah belum panggil mereka untuk berhaji. Duh, malah saya yang gemes kok mereka ga haji sihh, kan mampuu. Tapi ya udahlah ya. Kalo liat berita sekarang di TV banyak cerita pasangan suami istri yg profesinya tukang urut, nenek 95 tahun yg profesinya petani, mereka nabung sekian lama untuk akhirnya bisa berhaji. Itu cerminan buat yang mampu tapi malah ga kepikiran berhaji, apapun alasannya.

Semangat dan niat saya ini semoga aja selalu dijaga supaya tetap membara dan gak terlupakan. Aahh, jadi kangen kan. Kangen baitullah, kangen raudhah, kangen nenggak air zam-zam sampe puass, kangen semuanya di tanah suci. Hiks.

image