Pergi dengan anak 3 tahun (perlengkapan ringkas)

Sering pake banget, pergi sama anak 3 tahun (baca: Teona) yang cuma beberapa jam. Aktivitas yang dilakukan antara lain: belanja barang kebutuhan, bertamu, berolah raga, atau sekedar main jalan santai. Tanpa melupakan proses berangkat atau pulang-nya yang terkadang unpredictable!! Kenapa gitu? Misal, perjalanan pulang yang tinggal sejengkal tapi macet luarrr biasa. Contoh lain, sedang dalam suatu antrian tapi merengek haus/lapar. Banyak lagi contoh lainnya yang tidak terduga. Yes, main/cuci mata/cari angin/window shopping/jalan santai. Kalo judulnya bawa anak = bawa perkakas lenong alias kids stuff. Gambar di atas adalah contohnya: 

  1. Tisue basah & tisue kering. Saya bawa keduanya karena saling berkaitan. Penting banget, saat makan trus celemotan. Saat ke toilet umum. Saat pegang sesuatu trus kotor. Keringetan. Bersihkan dengan tisue basah lalu tisue kering. Habis perkara.
  2. Saat keringetan, tentu saja butuh handuk/saputangan kecil plus baju ganti. Model baju yang nyaman buat si bocah aja. Setelah dilap keringet dan ganti baju. Teona kembali segar dan pecicilan lagi.
  3. Lapar & haus. Itu juga 2 hal yang tak terpisahkan. Jadi air mineral + roti sobek favorite selalu siap sedia. Kenapa roti sobek? Karena cukup untuk mengganjal rasa lapar Teona. Kalo biskuit, kaga nampol. Habis makan tinggal minum. Beres.
  4. Susu. Sejak lepas ASI, Teona minum susu UHT sampe saat ini. Setia dengan rasa plain, ukuran yang selalu sama: 200ml, dan merk itu juga.
  5. Terakhir dan tidak kalah penting: minyak kayu putih. Buat apa? Ntar lah kembung, ntar lah gatel, dll dsb. Si anak cuma mau minyak kayu putih obatnya. Okelah. 

Semua masuk tas? Iya, masuk tas emaknya bersama dompet dan HP. Tapi wanita kan butuh make up kit. Percayalah, saya hanya bawa bedak dan lipstik untuk touch up. Lainnya, menurut saya cuma berat2in aja. Karena udah cukup berat sama bawaan si bocah. Apakah itu berlaku untuk semua ibu2? Tentu tidak. Bila ibu2 membawa serta babysitter atau Mbak pengasuh. Maka si Mbak yang membawa kids stuff dan Ibunya tetep bisa nenteng tas kremes/ainer/guci/dan merk terkenal lainnya *ih,koknyinyir. Haha.  

Advertisements

Tanggung jawab


Hidup (yang berlaku pada manusia dewasa) = tanggung jawab. Karena saat masih kecil tentu aja belum ada tanggung jawab. Childhood always adoreable. Tanggung jawab terbesar pertama manusia adalah ujian/tes/exam di sekolah. Setelah itu berlanjut ke tanggung jawab lainnya yang tentu saja makin besar resikonya. Kenapa sih tiba2 ngomongin tanggung jawab? Karena saya baru sadar kalo saya jadi punya beberapa tanggung jawab baru. Kalo di tahun 2012 saya punya tanggung jawab baru yaitu berumah tangga. Kemudian di tahun 2013 saya diberi tanggung jawab baru sebagai Ibu. Di tahun 2016 ini, salah satu tanggung jawab baru saya adalah pekerjaan. Beberapa tanggung jawab lainnya saling berkaitanlah. 

Ketika sadar akan itu, dalam hati saya bilang: “Wow, Subhanallah banget dengan semua tanggung jawab saya.” Saya bersyukur dan meyakini. Kita dikasih tanggung jawab bukan tanpa sebab dan tiap sebab pasti ada pelajaran serta hikmah tersendiri *dih, sotoy banget. Paling gak itu yang saya yakini sih ya. Tanggung jawab menjadikan manusia menjadi bermanfaat. Semua orang pastilah punya tanggung jawab walopun bentuknya berbeda-beda. Yang penting adalah tidak lepas tanggung jawab seenak sendiri. Udah pasti ujungnya bakal ngerepotin orang lain. Minimal bertanggung jawab sama diri sendiri dulu deh baru ke keluarga dan orang sekitar. 

Satu lagi, tanggung jawab = amanah juga loh. Jadi tiap orang diberikan amanah? Ya iyalah. Amanah itu mengajarkan kita tanggung jawab akan suatu hal, apapun itu *tumbenguebijak  😄 Jadi tanggung jawab saya apa aja? Daftarnya panjang tapi dinikmati aja. Kita emang gak bisa menyenangkan semua orang tapi saya berusaha, dalam batasan saya tentu saja (baca: batasan saya ya gitu deh, gak yang 100% nrimo juga. Haha). Ada satu quote bagus dari seorang sahabat: jadi orang penting itu baik tapi jadi orang baik lebih penting. Kalo quote saya: lempeng aja dikasih cobaan apalagi yang hidupnya ‘belok2’ *halah, apasihh  😝

New jogging track

Salah satu dari sekian banyak aturan incumbent adalah pengusaha/pengembang wajib menjadikan sekian persen lahannya untuk lahan hijau. Pengusaha/pengembang yang sedang mengadakan pembangunan di dekat tempat tinggal kami. Justru mewujudkan lahan hijau dalam bentuk jogging track, padahal gedung bangunannya masih dikerjakan. Kami udah sering kesitu, tapi baru weekend kemarin sempet foto2  :mrgreen:

Sabtu pagi kami jogging dan skipping. Tempatnya masih sepi, mungkin karena belum banyak orang yang tau / memanfaatkan tempat jogging track ini. Fasilitasnya cukuplah, rindang, tempat sampah tersedia. Namun sangat disayangkan, ada aja ulah tangan jahil dari manusia kampungan yang minta dipotong karena gak bisa banget lihat ada tempat yang terawat dikit *judes. Setelah merasa cukup berkeringat, kami pun pulang dan melanjutkan acara hari Sabtu.

Karena merasakan manfaatnya, Minggu kami masih dengan aktivitas yang sama. Saya merasa lebih bugar dari Sabtu sebelumnya. Jadi jogging dan skipping lebih banyak frekuensinya. Bapaknya Teona yang bilang gitu, saya nyadarnya malah belakangan. Karena gak jiwa atlet jadi santai banget. Setelahnya agenda kami belanja bulanan yang letaknya berseberangan dengan tempat tinggal kami. Jogging track ini potensial sebenernya dan semoga gak makin rusak tempatnya. Mengingat lokasinya yang deket banget sama kantor polisi, jadi kalo ada orang usil biar ditangkep sekalian *sewot. Makin semangat tiap kali nunggu weekend, bisa olahraga sama Teona dan bapaknya 🏃

Moda transportasi online

Sebagai penikmat moda transportasi online, saya amat sangat terbantu dengan flexibilitas aplikasi yang tersedia. Lagi buru-buru, bisa pake ojek online. Lagi males mikir cari parkiran tapi berat bayar vallet parking, langsung cari taxi online. Pengalaman weekend ke mall kelapa gading, saking parkir penuh, jadinya mesti vallet. Mehong  😥  Mending kalo tarif vallet parking nya seharga di mall Paragon, Solo *ngarep. Lagi pengen makan sesuatu tapi males keluar, bisa delivery order makanan online. Lagi mau kirim paket yang cepet bisa pake ekspedisi online. Semua2 online pokonya, gampang dan cepat. 

Di ponsel, saya pake SEMUA moda transportasi online. Makenya? Tergantung mood dan situasi kondisi. Banding2in tarif, cek2 saldo saya yang lagi tersedia saat itu, pesen deh. Ada aplikasi yang bisa isi saldo dan saat penggunaan saldo dipotong otomatis. Asik kan. Menurut saya semua aplikasi punya keunggulan dan kelemahan masing2. Tinggal kitanya aja mau pilih pake yang sesuai dengan kebutuhan kita. Sedikit review dari saya tentang moda transportasi online yang saya gunakan :   
G0j3k

Keunggulan : How I loved go-pay! Superr banget deh ini.

Kelemahan belum saya temukan sampe saat ini.

Gr@b

Keunggulan : di luar jam sibuk (selain jam berangkat dan pulang kantor), tarifnya murcee. 

Kelemahan : di jam sibuk, tarifnya bakal merah dan jatohnya berkali lipat.


Ub3r 

Keunggulan : bisa bayar pake credit card ataupun tunai.

Kelemahan : hitungannya per kilometer trus di aplikasi nya driver gak langsung ketauan tujuan persisnya kemana. Calon penumpang mesti kasitau lokasi tujuan tepatnya. 

Terlepas dari semua kelebihan dan kekurangan masing2, saya bersyukur atas tersedianya fasilitas aplikasi ini, karena sangat memudahkan masyarakat dan tentu saja membuka lapangan kerja. Hari gini semua butuh lapangan kerja. Jadi moda transportasi konvensional gak bisa lagi semena-mena ‘ngetok’ harga. Karena pilihan semakin banyak sekarang, persaingan ketat, dan serba efisien. 

Otak-otak khas Makassar Ibu Elly

Bukan post berbayar! Murni pengalaman pribadi.

Halooo! Saya kembali lagi setelah seninggu kemarin absen, berjibaku antara kerjaan dan keluarga *lapkeringet. Saya lupa pernah cerita tentang otak2 ini atau belum. Sebagai pecinta otak2, khas jawa barat kah, khas betawi kah, khas Makassar kah. Pokonya semua suka, pemakan segala (yg penting halal) ya kan. Ini bukan pertama kali saya makan otak2 Ibu Elly, entah ke berapa kali. Yang pasti saya suka banget2 kalo bapaknya Teona habis dinas ke Makassar bawain oleh2 ini dan minyak tawon tutup putih. 

Otak2 ibu Elly yang dibawa ini, satu dus isi 50 pcs plus sambal cocolnya. Begitu sampai langsung masuk kulkas karena udah lewat jam makan malam. Saat mau makan lebih nikmat kalo dipanaskan, bebas aja kayaknya cara manasinnya. Dipanggang di atas t3flon atau h@ppycall. Kalo saya panasin pake bakar batu, saya punya bakar batu oleh2 ibu saya dari Jawa Tengah. Nyalakan bakar batu di atas kompor, setelah 5 menit tata otak2 di atas bakar batu, satu bagian kurleb 5 menit, begitu juga sisi satu lagi. Siap makan dicocol pake sambelnya. Mantap  😍


Untuk harga, isi 50 pcs Rp. 275.000, isi 25 pcs Rp. 138.000. Otak-otak Ibu Elly ini kalo lihat di kotak kemasan, banyak cabangnya di Makassar. Kalo gak langsung dimakan, sebaiknya disimpan di freezer (dibekukan). Sebagai penikmat kuliner nusantara, saya merekomendasikan otak2 ibu Elly jadi oleh2 untuk keluarga tercinta.

Otak-otak khas Makassar Ibu Elly

Jl. Kijang No. 7D Makassar

0411-855625

HP. 081355143003

Mas idola in town!

Lanjut dari post yang ini, mas idola (Fatih Sefaragic) ternyata sudah tiba di Jakarta. Sugeng rawuh, mas nya. Kedatangan mas nya di tengah timeline socmed yang masih ‘memanas’ bagai oase di gurun pasir. Daripada tarik urat berdebat mending lihat sosok yang mengagumkan ciptaan Allah yang ternyata ada loh makhluk kayak gini di muka bumi *apasih. Yang mana dia amat legowo dengan kenyataan Presiden baru di negara nya. Kalo di kita mah pasti pada bersungut-sungut kenapa si B yang kepilih, A lebih bagus kok. Mas nya bilang:

Sayang seribu sayang, kita gak bisa bersua ya, mas. Saya salut sama promotor yang ngedatengin mas nya dan antusias masyarakat Indonesia luar biasa. Kayaknya cocok banget mas nya hadir di tengah suasana negara kita dan negara mas nya sama-sama lagi pada rame. Hal itu pun membuktikan, gak cuma ngedatengin penyanyi atau band mancanegara aja yang mendapat sambutan luar biasa, seorang hafidz al. Qur’an juga bisa mendapat sambutan yang luar biasa juga. Hedonism lose from idol moslem? Why not. 

Sebagai pengagum terang-terangan dan nyata. Gak mau bilang secret admirer, kan khalayak ramai tau kalo saya ngefans sama mas nya. Semoga mas nya tetap dan selalu istiqomah, bisa menjadi idola yang selalu menjadi panutan. Manusia kan berusaha menjadi yang sempurna di mata Allah bukan. Jarang banget saya ngefans sama cowok sampe segininya, karena kelebihan mas nya tentu saja gak hanya menginspirasi saya tapi semua muslim di dunia. Sing apik nggih, cah bagus. Jejak langkahmu pasti di socmed pasti akan selalu aku ikuti. Enjoy Indonesia!
*) Semua pic nyomot dari socmed mas nya ✌

Aksi damai 4-11

Jakarta, 4 November 2016.

Saya muslim, saya tidak turun ikut demo. Bukan karena tidak mendukung gerakan muslimin Indonesia. Bukan gak mau berjihad, yang mana menurut saya jihad itu seperti: bekerja keras untuk menafkahi keluarga, menyantuni anak yatim, bila memiliki uang lebih beli tanah dan mewakafkan untuk dibangun masjid, dst dll. Saya dukung aksi bela agama sementara dugaan penistaan agama sudah diproses oleh aparat penegak hukum. Saya bukan dari aliran Islam manapun, hanya seorang hamba yang terus belajar memperbaiki diri, iman, dan akhlak. Oleh karenanya, saya belum merasa benar. Kebenaran yang hakiki hanya milik Allah swt. 

Ketidakadilan memang harus diperjuangkan, jangankan agama, kasus almarhum Munir saja masih terus menuntut keadilan. Saya pun gak lagi pengen ngomongin lebih lanjut pilkada yang akan berlangsung di Jakarta. Namun, sebagai masyarakat yang bertempat tinggal gak sampe 2 kilo dengan kawasan ring 1. Rasanya wajar kalau merasa khawatir akan keamanan dan ketertiban berkaitan dengan aksi damai. Saya apresiasi penuh semangat dan aspirasi kaum muslim. Bukan untuk menunjukkan Indonesia negara Islam tapi Indonesia dengan agama mayoritas muslim yang hidup dengan keanekaragaman suku dan agama. Telah lama membuktikan diri mampu hidup berdampingan dengan damai.  

Saya mulai merasa jengah dan gerah. Ketika melihat socmed bahkan wagrup salah satu keluarga besar, memanas karena topik aksi damai 4-11. SARA memang amat sensitif di negeri ini. Tapi socmed bukan ajang debat kusir hingga membuat saya sangat dengan berat hati meng-unfriend teman yang timeline nya menjadi tak nyaman diamati. Bijak dalam bersocmed dalam hawa sekarang ini mungkin sulit lepas dari topik2 terkini. Saya pribadi berusaha menggunakan socmed untuk seru2an tanpa sedikit pun menyinggung topik yang bikin pegel hati orang yang mengamati. Politik itu kepentingan duniawi bukan yang prinsip seperti agama. Siapapun kandidat yang bakal menang, gak akan bikin hidup kita jadi berubah drastis. Jadi untuk apa segitu fanatiknya?! Saya pribadi merasa gak ada yang sreg dengan semua pasangan calon. Tapi tetap mesti milih kan, hanya saja saya pilih santai menyimpan dalam hati tanpa mengumbar ke khalayak ramai seperti di socmed. Selamat menikmati suasana kampanye yang akan ramai dengan santai dan damai  😇
Kami siap turut mengamankan aksi damai 💪💪💪

*) Semua meme pinjam dari share di semua wagrup 😄