Lima tahun

Dari awal bulan, anaknya udah request mau ulang tahun di sekolah. Nah tahun ini, bertepatan dengan hari kejepit nasional (harpitnas). Trus ibunya ini lagi kumat malesnya. Beda seperti tahun – tahun sebelumnya. Tahun ini super ringkes! Pesen goodie bag di minimarket milik sekolah untuk anak – anak dan pesan makanan untuk guru – guru. Beres. Sekolah minta salah satu orang tua Teona hadir saat doa bersama. Tentu saya yang hadir. Anaknya super ge er senyam – senyum. Seneng dia temen – temen pada doain dan ngucapin selamat.

Alhamdulillah wa syukurillah untuk kesehatan dan semua kepandaian yang telah Allah limpahkan untuk Teona. Semoga bisa menjadi muslimah yang solehah dan kebanggaan keluarga. Maaf untuk segala kekurangan dari pola pengasuhan ibu (terutama), semoga bisa lebih sabar, santai, dan bijaksana lagi *ngaku. Doa ibu, Allah selalu menjaga, meridhoi, dan memberi Teona karunia, taqwa, dan akhlaqul karimah. Aamiin ya robbal alamin.

Besok karena tanggal merah, insya Allah kumpul sama keluarga saya di rumah orang tua. Saya super kangen sama orang tua saya, belakangan mereka berdua travelling terus. Jadi jarang ketemu. Kalo Teona gak sabar dapet banyak kado, saya gak sabar melepas rindu dan memuaskan hasrat kuliner di rumah orang tua *lebay ya. Sekalian silaturahmi menyambut bulan Ramadhan. Insya Allah barokah. Aamiin. Sekali lagi, happy birthday feeling ekstrovert! ❤

Advertisements

Es krim Ragusa, Jakarta Pusat.

Sering lewat tapi baru pertama kesini, karena baru sempat aja. Trus sering lihat liputannya di TV ataupun artikel di dunia maya. Secara lagi sempat dan dekat juga jadi mampir deh icip – icip di situ. Setelah disuguhi menu lalu pesan dan gak lama pesanan terhidang. Pesanan saya dan beberapa teman antara lain : premium flavored durian, coupe de masion, cassata siciliana, dan spaghetti ice cream. Rasanya? Menurut saya manisnya pas, tidak eneg, dan cukup seru buat ngemil cantik. Duriannya asli. Harganya pun standar. Segelas air putih pun disediakan untuk setelah selesai makan es krim, tentu gratis lah ya.

Menu
Spaghetti ice cream
Cassata Siciliana
Kiri : premium flavored durian, kanan : coupe de masion

Tempatnya biasa aja, ala jadul gitu. Tempat parkirnya terbatas, karena letaknya di pinggir jalan (satu arah). Lokasinya strategis, di tengah kota Jakarta. Tidak dilalui angkutan umum. Bila ingin menuju kesini, bisa naik commuter line arah stasiun kota, kemudian turun di stasiun juanda dan jalan kaki menuju es krim Ragusa. Naik bajaj atau ojek online juga bisa. Lokasinya dekat dengan halte bis tingkat wisata si mpok siti jadi bisa kesini sebelum atau sesudah naik bis tingkat wisata.

Persis di samping es krim Ragusa ada los jualan makanan. Kami tadi hanya icip asinan sayurnya seharga 25.000 (lupa gak kefoto). Karena habis makan jadi gak pesan lainnya kayak sate ayam dan lainnya. Es krim Ragusa buka dari pukul 10 pagi sampai malam. Apakah cukup berkesan? Lumayan deh, gak mengecewakan. Kami gak nongkrong lama tadi. Eh tapi sempet duduk sebentar di bangku yang tersedia di trotoar seberang es krim Ragusa. Iseng aja. Buat yang penasaran kayak apa sih es krim Ragusa yang legendaris itu, bisa langsung meluncur ke lokasi.

Ragusa Restaurant & Ice Cream

Jl. Veteran I No. 10 Gambir

Jakarta Pusat

Pengajian April 2018

Setelah post sebelumnya yang penuh protes dan emosi jiwa, saatnya kembali ke jalan yang benar *benerinjilbab. Sengaja bikin post ini bukan hanya sebagai pengingat saya tapi juga berbagi mungkin ada teman – teman yang karena sibuk, tidak sempat datang ke majelis taklim. Pertanyaan di bawah ini adalah respon dari ceramah Ustadz.

1. Bagaimana bila sudah tabayun, namun manusiawi : memaafkan tapi tidak melupakan?

Jujur, ini pertanyaan saya. Karena ada poin yang disebut ustadz, mengingatkan kisah pahit ex boss di bank terdepan terpercaya dunia akhirat. Makanya saya penasaran nanya. Alhamdulillah kalau sudah tabayun, walaupun saat itu saat yang paling tidak mau saya ulang, demi Allah. Asal disinggung dikit, dendam membara. Well, saya manusia biasa. Caranya gimana? Minta Allah untuk melupakan. Melupakan semua kejadian gak enak yang telah saya alami. Duh semoga ya. Saya aja gak bisa ngebayangin ketemu sama manusia itu, bisa saya cakar dan tusuk sekalian kali. Denger cerita dari kerabat suami di Padang aja, itu kerabat yang saya ketusin, padahal dia cuma cerita ke saya. Tapi gue gak butuh update -an manusia itu, plis! Ngeri ya, makanya mending jangan sampe ketemu.

2. Bagaimana bila sholat jamaah dengan anak tapi kita duluan selesai dan menjadi pertanyaan si anak?

Tentu demi alasan menyenangkan anak, maka ikuti anak. Walaupun bacaan anak lama, maka kita baca surat lain (dalam hati) sampai anak selesai baca. Meskipun anak (laki-laki utamanya) yang belum aqil baligh belum sah menjadi imam. Gak ada masalah, biar menjadi motivasi anak untuk menghafal surat di Al. Quran dan sholat dengan lebih khusyuk dan tuma’ninah. Ini juga yang saya alami, tapi Kami gak pernah duluin Teona. Kalo dia masih baca surat pendek ya sudah kita nunggu sampe selesai. Semua ada prosesnya kok.

3. Apakah tidak boleh menaruh atau memasang foto di rumah?

Yang tidak boleh itu patung. Memasang foto untuk mengingatkan kita akan kenangan baik dan membahagiakan tidak apa-apa.

4. Bagaimana urutan sholat fajar, qabliyah, ba’diyah?

Tahajud – hajat – fajar – setelah adzan baru qabliyah – ba’diyah – sholat subuh.

5. Kenapa ada orang yang sholat namun tempatnya pindah – pindah? Contoh : tahiyatul masjid di shaf tengah, sunnah di shaf ujung, dan wajib di shaf depan?

Rasulullah SAW melakukan hal yang sama, maka hal tersebut adalah sunnah. Malaikat pun mencatat di mana pun kita sholat. Tempat – tempat yang pernah kita singgahi akan memberi kesaksian untuk kita di hari akhir, bahkan tempat maksiat yang pernah kita datangi sekalipun. Serem ya. Saya pikir cuma organ tubuh kita aja yang bersaksi kelak. Ternyata tempat yang kita pernah singgahi pun juga bersaksi. Jadi nginget2 nih, saya pernah ke tempat maksiat mana aja ya?!

Saya gak kebayang, kalo saya gak beragama atau gak percaya Tuhan. Mungkin saya jadi preman atau gengster kali. Eh jangan salah, begini aja saya dibilang sok alim. Padahal gak tau aja dia, kalo gak mendalami agama, bisa dipastikan saya pasti liar. Beruntung saya lahir di keluarga dengan didikan disiplin ketat dan cukup keras dalam agama. Meskipun pengajian ini hanya sebulan sekali tentu saya cari – cari ilmu Agama dari berbagai sumber lain yang shahih. Bersyukur pengajian ini bukan pengajian rempong foto-foto aja. Tapi yang penting makna dan manfaatnya yang terasa banget. Minimal buat saya ya. Kalo kamu yang menjaga kewarasanmu kegiatan seperti apa?

Akhirnya punya e-ktp

Telat banget lo, Fran? Salahkan pas saya rajin si blanko gak ada dan salahkan pas saya males malah mesti ngurus. Hih ! Akhirnya terpaksa ngurus yang katanya mudah itu. Mari kita buktikan. Info yang Kami dapat (yang mana ternyata info tersebut salah), mesti ke kecamatan yang mana daerah padat parah dan Sabtu buka kok setengah hari. Baiklah, dijalani demi e-ktp. Sampe kecamatan, sepertinya sedang ada acara entah apa, ada orang yang sudah kumpul duduk sambil pegang snack box, musik disetel cukup kencang. Saat kami masuk dan celingak – celinguk. Walaupun banyak manusia, gak ada tuh yang berniat bantu. Kami nyelonong masuk lho kok sepi di dalam. Kami keluar lagi, suami menghampiri meja dan ambil lembar absen. Baru ada ibu yang tanya kita dari mana? Suami jawab, kita mau urus e-ktp. Ibu tersebut malah nyolot, “makanya nanya dong.” Suami esmosi, diulang dengan nada gak kalah keras, “oh HARUS nanya ya.” Ibu itu ketakutan trus anter kita ke dalam ke petugas yang standby. Saya diam tapi dalam hati, “mampus tuh ibu, nyolot sih.” Saya jahat? Ibu itu gak pake otak atau gimana?! Alih – alih nyolot, lebih baik tegur kita duluan, keperluan kita apa. Kesimpulan dari kecamatan : e-ktp urus di kelurahan. Baiklah!

Langsung meluncur ke kelurahan dan masih tutup dan gelap. Wow. Lalu ada bapak-bapak nyamperin kita yang ternyata yang biasa antar teman Teona saat di sekolah lama jadi kami saling kenal. Bapak tersebut bukan pegawai kelurahan, tapi begitu lihat Kami. Bapak tersebut buka pintu dan nyalakan lampu agar Kami bisa masuk dan menunggu di dalam. Bapak tersebut juga yang kasitau petugas ada warga lho ini yang perlu dilayani. Ini gimana ceritanya kalo gak ada yang kenal macem di kecamatan tadi ya?! Setelah dilayani, e-ktp saya jadi duluan, walopun fotonya foto lama saat belum nikah dan belum berjilbab 😑 Trus gak bisa foto ulang kata petugas *terserah deh. Beralih ke suami, dia difoto saat itu dan petugas bilang, jadinya Selasa. Okeh. Kami bersiap cabut dari situ, belum sampe pintu keluar, kami dipanggil lagi, katanya e-ktp suami juga sudah jadi dari sistemnya cepet. Alhamdulillah. Rezeki banget.

Terlepas dari saya di pihak mana, tapi kinerja kelurahan kecamatan masih juara DKI 1 sebelumnya. Kalo yang sekarang yah begitulah. Saya bilang ke suami saat perjalanan dari kecamatan menuju ke kelurahan. Buat apa ladenin ibu nyolot tadi? Suami jawab : sekarang jamannya udah beda, dulu mereka bisa belagu. Sekarang udah gak bisa, mereka abdi rakyat. Kok malah begitu.” Saya diem aja, dari jaman dulu memang abdi rakyat tapi kelakuannya gak seperti abdi rakyat. Rakyat malah nunggu lama sementara abdi rakyatnya entah ngapain. Itu saya rasakan gak hanya dulu saya bikin KTP tapi juga saat kartu kuning. Citranya jadi nyebelin, makanya Indonesia nih butuh sosok pemimpin yang bertangan besi kalo suami bilang, walopun dia bukan di pihak DKI 1 sebelumnya. Gimana pendapat saya urus e-ktp? Sebel dan sedih sih utamanya. Senengnya karena e-ktp Kami langsung jadi. Sedih karena kok jadi pengalaman yang gak enak gini ya. Kalau nilai 1 sampe 10, saya nilai si kecamatan dan kelurahan ini : 6. Bagaimana cerita saat Anda berurusan dengan kelurahan / kecamatan?

Peringatan hari Kartini 2018 dan menu sehat April

Teona’s classmates

Berhubung hari Kartini jatuhnya Sabtu besok yang mana sekolah libur. Jadi diperingati hari ini dengan acara pawai keliling area sekolah. Seperti pada umumnya disuruh pake baju daerah. Teona pakai kebaya, yang identik dengan Jawa. Selain karena kebaya udah punya juga males nyewa baju adat karena biaya lagi. Soalnya setelah pawai lanjut nonton film Kartini trus acara menu sehat seperti bulan lalu bulan ini puding kurma. Jadi gak full kartinian. Yang seru dari acara kartinian adalah liat anak2 pake baju adat yang Indonesia bangets *nasionalis. Saya perhatikan kebanyakan anak perempuan pakai kebaya dan anak laki – laki pakai baju Betawi ala Jampang / si Pitung, baju adat Sumatera karena simpel, dan beskap (baju adat Jawa laki – laki). Alasan utama tentu pakaian tersebut mudah didapat.

Peringatan hari Kartini

Namun ada juga yang pake baju adat lainnya yang menarik perhatian saya, seperti : pakai baju adat Batak, ulos jadi bawahan dan kain diselempang (saya naksir ulosnya). Baju adat Makassar yang cantik dengan hiasan kepala dan pernik – perniknya, baju adat NTT (intinya sih pake kain tenun khas NTT yang saya naksir berats juga). Kembali ke kreatifitas dan nasionalisme orang tua. Mengingat area sekitar sekolah yang cukup besar. Jadi pawai yang mulai sekitar pukul 8, lalu jalan 10 menitan. Trus istirahat minum, secara panas ya bok. Trus penampilan dari kelompok masing – masing. Ada yang nyanyi, sholawatan, bahkan penampilan silat *seru banget ya kann. Haha. Anak – anak bocah ini ya, lucuk banget rasa pengen dipites macem kutu saking banyak gayanya. Jadi acara pawai peringatan hari Kartini dilaksanakan selama satu jam.

Menu sehat : puding kurma di sentra memasak
Menu sehat : puding kurma di sentra memasak

Saya pikir beneran bakal muter ibarat thawaf, ternyata pas selesai motong jalan lewat area dalam. Syukurlah, secara pake baju adat trus pawai keliling kan lumayan keringetan trus panas. Tapi anak – anak mah nikmatin aja. Laporan dari orang tua pelaksana menu sehat pun mampir di wagrup, Teona gak terlalu doyan puding kurma -_- Makan dengan rela gak rela deh ni bocah. Menu sehat pun dilakukan selama satu jam. Saya pun seneng lihat linimasa hari ini, banyakk bangett anak temen yang juga merayakan kartini-an di sekolah masing – masing. Mau sampe kapanpun acara kartini-an anak – anak pasti seru. Eh ada yang pake kostum profesi juga, yang standar sih tentara sama polisi kalo anak laki – laki. Yang antimainstream, anak perempuan temen saya pake kostum zookeeper. Super cool! Selamat menyambut akhir pekan.

Wajan hitam andalan

Semua orang pun kayaknya udah pada tau, kalo saya masak itu setelah menikah. Sebelum nikah, paling bantu kupas bawangs dan goreng2 doang. Setelah nikah, salah satu (dari 2) kakak ipar perempuan, jago banget masak. Jadi dia mewariskan resep – resep masakan ala dia. Semoga kelak diwariskan aset juga *ngarep. Ternyata gak hanya resep masakan Padang dan Solo, Jawa Tengah. Alat masaknya pun banyak pake banget yang inisiatif (gak mungkin juga saya minta2, bisa kualat ya kann) belikan untuk saya. Termasuk si wajan hitam andalan beliau. Kalau dulu kita mengenal tefl0n, wajan hitam ini mirip seperti itu dengan bentukannya ya wajan. Masalah utama wajan ini adalah, berat ! Konon wajan hitam ini legendaris di ranah minang, saya manggut – manggut macem paham. Emang sih sering liat nih wajan beredar. Tapi gak sedikit pun terbersit saya untuk beli itu wajan, gak sama sekali.

Contoh wajan hitam milik kakak ipar

Wajan hitam pertama saya dapat sekitar 3 tahunan yang lalu *kalo gak salah inget. Karena inisiatif beliau, saya pasrah aja dibungkus sedemikian rupa masuk bagasi dan mendarat selamat di Jakarta. Ukuran wajannya sedang besar gitu deh, berhubung gratisan saya bersyukur aja ya kann. Sudah terbukti juga ini wajan TOP BANGET performance nya. Beruntung mbak ART gak protes juga menghadapi mesti cuci wajan berat ini. Ternyata jadi andalan saya juga, ini wajan gak pernah salah deh. Secara materialnya besi, jadi walopun berat, dia kokoh juga, anti lengket, plus perawatannya gak ribet *udah kayak promo jualan nih. Pokonya minusnya hanya berat itu saja.

Wajan hitam kedua saat baru dibeli
Wajan hitam kedua siap dipakai

Suatu hari, kakak ipar tersebut mengabarkan kalo udah belikan saya wajan hitam (lagi!). Saya pada dasarnya Alhamdulillah aja, paling bawa kesininya yang rada pe er. Kemaren ngerayu adiknya suruh bawain, suami mana mauuu. Haha. Tentulah kalo saya asik nembak aja suruh bawa, ipar mah iya – iya aja dah, yang penting aman dunia. Kalo dari foto yang dikirim sih gak sebesar wajan hitam pertama. Info terakhir, setelah digongseng sabut kelapa trus buat sangrai kemiri. Wajan hitam kedua siap dipakai. Saya pun merespon dengan emoticon : 😍👍 Hihi. Syukuri aja. Semoga berikutnya aset aja ya *tetep matre. Yang pasti akan menjadi perkakas masak andalan saya berikutnya. Apa perkakas masak andalan kamu?

Pendapat tentang teman yang berpisah

Pastilah ya saya pun termasuk manusia yang percaya : rezeki, jodoh, dan maut hanya Tuhan yang tahu. Kita pasti antara siap gak siap juga nerima hal – hal itu tapi pasti harus dialami sama semua orang. Ketika jodoh seseorang selesai, kemungkinannya tentu hanya dua : berpisah atas kesepakatan bersama atau atas kehendak yang maha Kuasa. Yang terakhir udah gak perlu dibahas, yang pertama ini yang pedih *amit2 naudzubillah jangan sampe. Ketika lihat di linimasa sosial media, istri teman dekat bersanding dengan pria lain, menjadi tanda tanya besar buat saya, tapiii gak etis dan gak mungkin juga dikonfirmasi ke temen saya. Saya merasakan perasaan yang sama saat dulu menulis post tentang ini. Kenapa gitu? Hmm, ada beberapa alasan :

1. Bukan urusan saya sebenernya. Saat linimasa muncul, saya dan teman – teman lain lihat. Kami hanya saling WA satu sama lain tanpa ada yang sanggup untuk mengkonfirmasi sama ybs. Ya sudahlah, bukan urusan kita juga dan yang jelas mereka sudah selesai. Hiks.

2. Merasa prihatin dan turut sedih tentu saja. Ya iyalah ya, sebagai teman yang kenal baik mereka berdua tentu saja gak nyangka dan gak habis pikir. Tapi kan gak bisa berbuat apa-apa juga bukan?!

3. Berempati dengan gak terlalu banyak tanya atau komentar pada si teman. Jangankan ini. Lihat linimasa aja saya cuma bisa bengong cukup lama sambil bergumam dalam hati : “beneran gak sih nih??”. Ya beneranlah ya, kan sudah dipublikasikan. Duh.

Saya tidak cukup pintar menghibur orang, maka saya memilih diam saja. Cepat atau lambat juga ntar tau kok. Saya pilih bersabar menunggu saat itu *tumben bisa sabar. Nunggu jodoh datang dengan sendirinya aja dulu saya sabar, apalagi yang begini *gak nyambung. Karena selain gak bisa agresif, gak jago berkelit, dan yah saya mah apa adanya banget. Jadi saya memilih memendam perasaan rasa penasaran ini. Saya pikir teman yang menjalani tentu sudah berat buatnya, trus siapa gue juga sok kepengen tau. Suatu hari kalopun ketemu, sebisa mungkin gak perlu dibahas. Yakin lo penasaran tapi gak mau bahas? Insya Allah. Semua pasti ada waktunya.