Tipe customer olshop

Bermula saat kuliah sambil bekerja. Ada teman di tempat kerja yg baru merintis bisnis baru. Saya iseng membantu dengan menjual ecer produk tersebut di kampus. Alhamdulillah di luar dugaan teman2 di kampus justru menjadi reseller saya untuk mereka jual lagi. Sampe saat ini usaha tersebut masih saya jalankan.

Setelah melahirkan Teona saya jadi semakin getol olshop, saat ini media jualan saya: bbmgrup dan Instagram. Dari sini saya mulai mengetahui dan mempelajari dua tipe customer dari sudut pandang saya:
1. Tipe customer tidak ribet. Baik customer yg datang dari kalangan tajir atau menengah memang tipe orangnya gak ribet. Salah satu contoh customer saya di timur Indonesia, dia tinggal kasih tau mau digunakan untuk event kapan, menyelesaikan pembayaran, dan lapor ke saya kalau barang sudah diterima. Tidak banyak cing cong. Saya pun senang meladeninya 🙂

2. Tipe customer ribet. Biasanya datang dari kalangan menengah alias “kaya nanggung”. Detilnya nanya barang, lama di pembayaran, ngejar no resi, begitu sampe kalau barang tdk sesuai keinginan akan protes berat bahkan ngotot minta refund.Tapi kalau barang yg diterima bagus dan sesuai keinginan, maka akan diam saja.

Hal yg saya jabarkan di atas tidak hanya berlaku customer pada umumnya tapi juga teman sendiri lho. Tapi makin lama sih saya makin maklum. Yang saya utamakan sama2 enak, customer puas saya pun untung. Memang hal2 gak enak kadang gak bisa terhindarkan. Saya menganggap itu bagian dari kesialan (apes) nya saya. Selama bisa diselesaikan dan tidak menjadi fitnah buat saya gak jadi masalah.

Apa yang saya kalangan sekarang memang masih skala kecil (industri rumahan). Saya hanya jalankan sebagai usaha sampingan (hobi) yg mendatangkan keuntungan. Jadi saya gak mau ambil pusing. Prioritas tentu tetap keluarga jangan sampe terlantar 🙂

Teona opname!!!

Ya Allah… Aku yakin orang tua manapun ga ada yg mau kejadian kayak gini. Bermula di Rabu malam seminggu yg lalu, aku sama Teona lg main sambil nunggu bapaknya pulang lembur. Jam 20.30 pas lg Asik main, Teona muntah spontan! Aku mandiin air hangat, beres2in bekas muntah (nyapu-ngepel). Pas mau siap2 tidur, Teona posisi udah di atas tempat tidur, dia muntah spontan lagi. Aku Dan suami putuskan ke IGD RS tempat Teona lahir. Sampai IGD Teona muntah 2x *panik+pening liatnya* dokter di IGD memutuskan Teona utk rawat inap. Sampe di kamar, muntah lagiiii. Aku minta suster utk kasih obat muntah lewat infus. After that no more puke, Alhamdulillah. Cuma tidurnya blm bisa enak, rewel. Paginya mulai diare hebat+demam. Beruntung dokter spesialis anak (SpA) Teona visit ngecek semua plus hasil darah jg. Diagnosanya: muntaber!

Kamis di saat Teona lg parah2nya justru banyak yg jenguk. Om-tante Adik ibuku, temen baikku, temen2 kantor bapaknya Teona. Tp ya krn lg parah2nya jd pemirsa harap maklum Kalo Teona galak! Sorenya rewel bgt krn ga bisa tidur enak. Aku paksa suster lapor ke SpA utk kasih Teona obat tidur krn kasihan ga bisa tidur. Akhirnya tidur sekitar 6 jam-an. Jam 2 malam bangun, trus ngajak main sampe jam 3.30 pagi. Kamipun lanjut tidur setelah subuh. Jumat nya kami dihebohkan darah masuk ke selang infus Teona. Sebenernya sering seperti itu tapi pagi ini jadi lebih sering sampe ribet deh pokonya. Akhirnya aku kembali memaksa suster tanya ke SpA supaya bisa lepas infus Dan dikabulkan! Alhamdulillah.

Setelah lepas infus persis kuda lepas dari kandang. Teona seneeenggg bgt. Krn pada dasarnya emang ga bisa diem jd diinfus serasa dipasung kebebasannya. Kamis-Jumat kami fokus sama diare&demam. SpA pun mengizinkan Teona pulang Sabtu pagi, kondisinya cukup stabil. Walopun masih rewel aku putuskan ga kasih obat tidur, takut addict. Jadi aku Dan suami gantian jaga Teona. Sialnya malam itu akupun diare!!! Udah pasti masuk angin *sigh*

Sabtu pagi Teona udah ga demam Dan ga diare. Masalah selanjutnya adalah SUSU. Krn Teona hanya kenal ASI Dan susu UHT. Sementara Kalo diare ga boleh susu UHT. ASI ku pun ga sebanyak dulu. Dicoba sufor low lactose Teona ga doyan. Blm lg drama Kalo minum obat, puyeng rasanya.

image

Teona selama di RS ga betah di kamar, jd muter2 naik kursi roda kayak gini atau dipangku bapaknya aku yg dorong.

image

Main di luar kamar

image

Tetep ga bisa diem

image

Sedih liat Teona begini :’-(

Kesimpulan dari kejadian ini adalah:
1. jangan meremehkan hal2 di luar kebiasaan anak. Segera bawa ke IGD terdekat untuk ditangani dokter.

2. Jagain orang sakit baik tua/murah pasti menguras fisik&mental. Jangan sampe yg jaga ikutan sakit.

3. Anak sakit pasti lebih rewel, butuh berkarung sabar *andai sabar bisa dibeli bukan dipelajari, hehehe*

Amit2, jangan sampe kejadian lg kayak gini. Mau pasti bakal lebih protektif lg ke Teona. Semoga ujian kali ini dapat Kami lewati dengan baik. Amin.

Acara “pasar” di kedubes Belanda

Ini kedua kalinya gw dateng ke acara “pasar” yang diadain kedubes Belanda. Otomatis gw bisa bikin perbandingan yang ternyata cukup signifikan ukuran asik atau kurang asiknya acara ini.
Here we go:
1. Antri memasuki kedubes. Tahun ini antrian luar biasa panjang, cuma karena gw bawa 2 anak kecil jadi satpam suruh langsung masuk tanpa mengantri. Tahun lalu, tidak ada antrian.

2. Keramaian. Tahun ini sumpah rame Gila, sesak. Tahun lalu biasa aja, masih serulah ramenya.

3. Hema. Tahun ini restoran Hema yg ada di dalam kantor kedubes TUTUP! *tepokjidat* Tahun lalu hema buka, makanya gw sama Teona nangkring di situ.

Dari sudut pandang gw, tahun ini menggila karena terluka untuk umum. Sementara tahun lalu RSVP. Tahun lalu masih dapet free lunch, tahun ini ga dapet. Tahun lalu acara “pasar” diadain bulan November, tahun ini bulan Desember. Plus acara kemarin ini sempet hujan, jd orang pada neduh nunggu ujan reda.

Untuk bule hunter, gak tau sih event ini pas/tidak untuk menggaet bule. Yang pasti kemarin yg gw liat, banyak bule yg pada bawa keluarga. Eh Tapi ada juga sih yg bawa pacar Indonesia nya.

Karena kurang bisa menikmati acara plus Teona rewel ngantuk, jd gak ada 2 jam di sana. Untuk selanjutnya bakal jadi pertimbangan banget kalo acara ini gak RSVP kayak kemarin, males juga ya.

Teonaaa

Teona Aisha Pramusinta, 1 tahun 7 bulan. Hobby: jalan mondar-mandir, loncat, manjat, dancing, ngemil, ngoceh2 ga jelas, lg belajar shalat. Hahaha. Foto di bawah ini menjelaskan rempong nya Teona lagi main.

image

Boneka kesayangannya dipakein baju tidur dia semalam, lalu digendong seperti saya gendong Teona pake kain jarik. Sungguh cerdas!

image

Pe er selanjutnya: beresin mainan. Akhirnya dipakelah satu box khusus utk tempat mainan Teona. Jadi saya beresinnya ringkes. Krn beresin mainan bisa saya lakukan minimal 2 kali dalam sehari.

Satu lagi, Teona loves hi5 soooo much! Besides Mickey mouse and pocoyo. Lagi belajar menambah kosakata dan huruf arab seperti: alif, ba ta, tsa, dst.

Pengalaman terakhir saya diajak sahabat ke salah satu pameran baking yang diadakan di Jakarta. Teona gak boleh masuk, minimal anak kecil 15 tahun. Terpaksa Teona saya tinggal dengan anak sahabat bersama pembantu dan supir sahabat. Saya berpesan kalau Teona nangis tolong segera telefon. Alhamdulillah sampe 2,5 jam saya tinggal dia asyik main dengan anak sahabat saya tanpa nangis dan rewel. Good girl! *Teona blm pernah saya titip/tinggal dengan orang yang belum dia kenal* Jadi suatu prestasi yang luar biasa untuk Teona bisa tenang selama saya tinggal. Hehehe.

Gigi geraham Teona mulai bermunculan jadi moody sekali urusan makan tapi kalo ngemil jangan ditanya, ga akan ditolak. Mulai bisa akting dan genit, how cute Teona!