Posted in Uncategorized

Unfaedah efek wabah

Home learning, work from home, self quarantine, dan segala istilah apalah itu lainnya. Membawa manfaat positif yaitu ikhtiar menjaga diri dari wabah dengan menaati aturan yang berlaku. Jadi gak ada cerita keluyuran, nongkrong, dan sejenisnya. Selain efek positif, lahirlah segala hal unfaedah yang tercipta. Haha. Rada amit-amit juga sih dari ketidakjelasan semua ini, semacam geje banget sih gue. Berikut 5 hal unfaedah efek wabah di sela2 WFH dan WFO:

1. Nangkep hewan di instagram. Buat manusia yang bukan pet lover kayak saya trus juga bukan gamer karena gak pernah main game. Acara nangkep hewan ini awalnya kurang menarik. Pertama keluar itu versi ayam dan sapi kan. Tapi pas cacing, bahkan Teona aja nikmatin loh. Cukup menghibur karena gemes dan gak sulit. Sama satu lagi hewan 3D tapi saya gak tertarik, lebih tertarik yang cacing. Yess, se-receh itu gue. Haha.

2. Until tomorrow di berbagai medsos. Saya cuma ikutan di igstory, tapi cukup menghibur lihat postingan orang-orang flashback. Saya ikutan karena nemu foto kolase buatan teman yang saya aja yang liat ngebatin: “temen saya itu gak eneg apa liat, kumpulin, dan susun foto saya segitu banyak?” Saya sendiri aja eneg liat muka sendiri. Hahaha. Karena gak pake usaha apapun, iseng posting aja di igs buat seru-seruan. Muka centil, sok cantik, sampe ngambek terpampang nyata. Jijay banget pokoknya.

3. Music favorite di facebook dan twitter. Ini sebenernya gak sengaja. Pertama lihat di facebook, seorang kenalan ikutan #tuttichallenge bareng Musisi orkestra ternama di Indonesia, bawain lagu “angin malam”-nya Chrisye pakai organ. Gilaakkk. Keren abisss. Mantap. Kedua tau dari twitter selebblog, dua anak laki-laki bawain lagu “viva la vida”-nya Coldplay duet biola. Parah luar biasa kreatif, amat sangat menghibur, dan saya sukaaa!

4. Drakor alias drama Korea. Ratjoen dunia emang! Meskipun kalo nonton saya pemilih banget baik tokoh maupun alur cerita. Tapi pas udah kepatil sama satu cerita suka susah move on. Jadi abis sekian episode di serial tertentu kayak mesti healing gitu sebelum bisa mulai lagi. Rempong banget emang emak2 satu ini. Tapiii kalo udah suka nih, saya tuh termasuk betah nonton meskipun episodenya panjang. Termasuk penonton loyal-lah saya ini *apa sih?! Haha.

5. Follow orang-orang kocak di instagram dan twitter. Sungguhlah terima SMS himbauan dan peringatan dari BNPB belakangan ini. Cukup membuat jadi kepikiran dan parno. Tentu gak salah, karena wabah ini gak main-main. Plus selera humor saya cukup buruk, karena gak gampang dibuat ketawa. Tapi aku butuh hiburan, butuh ketawa lepas, butuh melemaskan rahang yang kaku. Beredarlah video viral, yang pertama saya tau itu di instagram. Ketika orang ini bilang, kalo kita gak ke mall trus mall gak akan berubah jadi kantin. Trus kita gak ke puncak, jalan ke puncak akan tetap nanjak, dan seterusnya dengan logat khas Betawi. Saya terhibur loh. Meskipun pas cek feed lainnya biasa aja sih. Yang itu aja yang bikin saya ketawa. Menurut info adik saya dia stand up comedian. Trus satu lagi awalnya nemu di twitter, dia semacam peniru. Kocak juga, saya paling suka yang versi Voldemort. Ngakak. Jadilah saya follow mereka berdua itu. Lumayanlah untuk hiburan hari gini.

Padahal isi postingan kali ini gak penting sama sekali tapi kenapa panjang banget ocehannya ya?! Di sela-sela WFH, ngajarin bocah, sampe cari hiburan melalui media sosial buat pengalihan. Itu yang sedang dan masih saya jalani sih. Saya mau tau dong unfaedah efek wabah versi kamu? Ada yang sama kayak saya gak?

Posted in Uncategorized

Learn from home & terima rapor online

Setelah menjalani seminggu lebih menuju seminggu lebih berikutnya. Extend ceritanya, emang liburan doang yang extend. Akibat pribadi yang saya rasakan terutama: tenggorokan serak akibat teriak-teriak ngajarin anak ataupun kalau tulisan jelek saya hapus trus suruh ulang. Yang mana kasus terakhir pun jadi keluhan wali kelasnya, toss sama Bapak dan Ibu Wali Kelas. Konsekuensi dari learn from home, pastinya emaknya yang ngajarin yang mana kalo emaknya tipe herder kayak saya ya akrab sama bentakan dan omelan *pukpuk Teona. Ganti ibu apa gimana, ndhuk? Semua tugas dikerjakan baik tertulis, download, upload, dan seterusnya. Masya Allah pokoknya. Absen pun wajib pakai aplikasi timestamp camera. Gak bisa bikin stok foto ya. Absen aktivitas yang memang sudah ditentukan. Sejauh ini semua masih aman terkendali. Emang saya nya aja yang gak sabaran ke anak. Cuma berasa ya tugasnya banyak juga. Huhu.

Hari ke-5 learn from home, memang sudah terjadwal untuk ambil rapor mid semester. Namun karena pandemik ini, jadi softcopy rapor dikirim ke WA orang tua murid dan sesi konsultasi pun via WA. Kalau soal nilai saya Alhamdulillah selalu bersyukur. Meskipun ada sedikit kendala kurang teliti, yang penting di atas rata-rata kelas. Gitu aja. Tapiii, concern berikutnya adalah: “apa yang harus anak saya perbaiki atau tingkatkan?” Wali kelas menjawab sama seperti keluhan saya, awal-awal baru bisa calistung, tulisan bagus. Sekaranggg, mesti melalui bentakan 7 oktaf baru bisa rapi jali kalo dibaca. Bisa gila kannn?! Itu gak ada indikasi kebencian ya, lebih ke gak sabar dan gemasss karena tau persis kalau tulisannya si bocah bisa rapi kebaca jelas lohhh. Plus masih berlama-lama alias lelet kalo disuruh gak langsung dilakukan *ini sih semua anak yaa. Cerita midsemester sebelumnya di sini. Catatan, meskipun learn from home jangan harap setiap harinya dapet jatah pegang gadget. Gak ada cerita dan untungnya si bocah jg gak nuntut. Jadi pegang gadget murni dari kelonggaran dan kebaikan hati saya semata. Haha.

Tantangan berikutnya masih ada sekitar 10 hari kedepan. Nyari stok sabar hari gini sama kayak nyari masker, susah bener *ngeles aja gue terus. Hehe. Semoga guru penjas (pendidikan jasmani alias olahraga) gak tiap minggu minta video bocah. Sampe basah ketek gue ngevideoinnya. Saking ada aja kepengenannya, gusti Allah paringono sabarrr. Semoga tugas kliping dan kerajinan tangan juga gak banyak-banyak. Mengingat keterbatasan otak, waktu, dan skill emak si bocah ini. Semoga juga bisa ngurangin teriakan, bentakan, omelan. Hamba lelah, butuh dukungan moril. Serius. Eh alih-alih sambat, saya antara menikmati, mensyukuri, tapi sing jenenge manusia wajar ah sambat alias ngeluh. Manusiawi gitu. Kalo dibaperin yah susah juga ya. Mesti handle langsung sehari-hari, gak bisa ngebacot doang macem juragan nagih kontrakan. Begitulah curhatan hari ini. Apa sambatmu hari ini?

Posted in Uncategorized

Kama Clinic, Rawamangun, Jakarta Timur.

Bukan post berbayar, murni bantuin temen-temen aja.

Gimana temen-temen, masih pada semangat dong mau yang work from home (WFH) ataupun work from office (WFO)? Tetap ikhtiar dan tawakal ya. Mau kasih info terkini, karena insya Allah besok mulai efektif operasional. Minggu lalu saya dateng ke acara soft opening Kama Clinic punya temen-temen saya para professional muda, pakar di bidangnya. Pelayanan yang tersedia tentu saja dokter spesialis kandungan untuk konsultasi ibu hamil maupun program kehamilan. Tentu saja fasilitas yang tersedia USG 4D ya. Lanjut bisa konsultasi dokter spesialis anak untuk konsul dan vaksinasi, dokter spesialis kulit kelamin bisa laser muka dan perawatan lainnya. Plus ada yoga baik utk umum maupun yoga kehamilan. Tersedia juga apotik dan laboratorium. Lengkap pokoknya.

Berlokasi strategis di Rawamangun, Jakarta Timur. Berada di dalam area Leisure Inn Hotel, Gedung Arion Hotel Lantai 1. Sudah tentu akomodasi menuju Kama Clinic cukuo mudah. Dekat shelter transjakarta busway, bisa juga dengan transportasi online bahkan bajay. Beneran aksesnya enak banget. Kama Clinic beroperasional Senin – Minggu 08.00 – 20.00. Namun pas musim kayak sekarang dengan perjanjian terlebih dahulu. Demi keamanan dan keselamatan bersama.

Bukan karena Kama Clinic ini punya temen-temen aja ya. Tapi memang karena saya tahu persis kualitas dan standar yang mereka pakai. Jadi untuk para wanita yang mau papsmear, pasangan suami istri yang ingin program kehamilan, ibu-ibu hamil, ibu-ibu menyusui, bayi-balita-anak, mbak-mbak kantoran yang mau perawatan laser dan estetik lainnya di area Jakarta Pusat, Jakarta Timur, Jakarta Utara, dan lainnya. Bisa langsung intip medsosnya atau telepon langsung untuk info lebih lanjut. Stay safe and healthy semuaaa.

Posted in Uncategorized

Lead-Her-Ship

Post ini masih lanjutan dari post sebelumnya. Selesai acara milad, saya ngebut ke acara berikutnya. Sebenarnya saya ikutnya dadakan. Berbekal info dari salah satu wagrup, pas baca kok menarik. Registrasi malam sebelum hari H. Haha. Gambling juga apa acara milad akan selesai tepat waktu sehingga saya bisa ngejar ke acara Lead-Her-Ship yang diadakan di Pacific Place. Alhamdulillah waktunya kekejar. Jadilah ibu-ibu berkaftan ini bisa menghadiri acara tepat waktu. Masih ada spare waktu malahan buat sholat zuhur dan selonjorin kaki sebentar.

Lead-Her-Ship

Tempat acaranya unik. Saat masuk kita diminta taruh tas di loker bening trus bawa yang kita perlukan, kalau saya bawa notes, pulpen, dan HP saja. Kunci loker kita gelangin. Trus lay out ruangannya mirip seperti kelas di UI pada umumnya, biasanya tiap fakultas punya ruangan yang lay out-nya seperti di tempat acara. Acara pun mulai tepat waktu. Moderator memandu acara dengan santai, cukup serius, tapi juga seru. Saya yang jujur baru tau semua narasumber yang hadir merasa ini orang keren semuaaa 😍 Narasumber berasal dari perusahaan ecommerce ngetop yang bisa menyesuaikan antara keluarga dan kerjaan *cita-cita semua orang deh itu ya. Perusahaan Nasional yang narasumbernya ini dipanggil (atau merasa terpanggil) pulang ke Indonesia secara dia sekolah sampai kuliah dan bekerja di luar negeri. Back for good untuk membangun ibukota. Keren sih ini, saya paling suka dia. Terakhir narasumber dari organisasi Internasional yang udah pasti bonafide. Ketiganya memang bisa dikategorikan SDM (Sumberdaya Manusia) unggul.

What’s holding women back?

Mereka banyak menjelaskan strategi hingga sepak terjang dalam dunia kerja hingga lingkungan sekitar. Terutama budaya di Indonesia. Mereka bertiga sepakat kalau pria dan wanita sama kedudukannya. Untuk hal ini saya tidak sepenuhnya setuju. Di agama saya, kedudukan lelaki sebagai imam dan kepala keluarga tentu lebih tinggi. Biasanya wanita yang berprinsip liberal yang setuju 100% dengan kesetaraan gender. Tidak salah sepenuhnya tapi untuk hal yang prinsip apalagi kalau menyangkut agama apapun. Saya rasa lelaki memang kedudukannya di atas wanita. Kedudukan di atas tidak berarti semena-mena ya, tetap ada aturan, sopan santun, dan nilai moral yang dijunjung tinggi. Tidak menjatuhkan, meremehkan, apalagi menjadikan wanita sebagai budak. Buat yang liberal dan gak setuju ya monggo aja. Untuk poin lain yang dipaparkan para narasumber, saya setuju. Karena saya mengalami dan saya pun banyak belajar dari pengalaman narasumber.

Para narasumber

Motivasi saya ketika registrasi malam-malam itu tidak hanya karena para narasumbernya keren dipandu dengan moderator yang punya kredibilitas baik. Tapi juga menyerap hal-hal baik yang tidak keluar dari prinsip agama yang saya anut dan menjadikan pengalaman narasumber sebagai catatan juga pembelajaran kedepannya. Supaya tidak gampang dibegoin. Ya, saya merasa cukup sering dibodohi baik oleh orang paling dekat maupun orang sekedar kenal. Saya mungkin vokal dan frontal. Tapi dibegoin tidak memandang gender, status sosial, ataupun akademik. Semua juga bisa kena. Waspadalah! Gimana menurut pendapat kamu?

Posted in info-sharing-update, Uncategorized

Milad majelis taklim ke-6 tahun

Alhamdulillah wa syukurilah, majelis taklim di tempat tinggal saya sudah masuk tahun ke-6. Memang seusia Teona karena saya ingat betul, dulu saya ikut pengajian sambil menyusui. Ilmu agama saya masih cetek, emosi saya luar biasa, dan haus ilmu agama. Juga kalau boleh berbangga, di lingkungan multikultur. Hanya di tempat tinggal saya yang punya majelis taklim. Setiap tahunnya merayakan milad, memiliki konsep yang berbeda-beda agar tidak bosan. Seragamnya pun beda terus dong tiap tahun 😎 Haha. Cerita milad sebelumnya bisa dibaca di sini dan di situ.

Saya pun Alhamdulillah masih dipercaya jadi mbak MC meskipun amatiran. Hehe. Peran saya mungkin gak sebesar ibu-ibu lain. Secara konsep acara milad tahun ke-6 ini selain tausiyah, kuis, doorprize, dan santunan anak yatim dan janda tua yang wajib diadakan. Tahun ini tambahannya adalah lomba menghias tumpeng! 😍 Acara dimulai tepat waktu, sambutan, tausiyah – kuis – doa, santunan anak yatim, lomba menghias tumpeng dan pengumuman yang diselingi doorprize. Hadiah utama: smartphone, TV, dan kulkas. Alhamdulillah yah.

Isi tausiyah adalah memaknai bulan Rajab, saat ini kita di bulan Rajab buat yang belum tau. Amalan apa saja yang sebaiknya dilakukan hingga insya Allah usia kita sampe gak nih ke bulan suci Ramadhan? Huhu. Bener juga sih. Mana ada yang tau kalau besok wafat, ya gak sampe ke Ramadhan 😢 Perbanyak muhasabah, sedekah, dan istiqomah menjalankan syariat Islam. Mudah diucapkan, naik turun ketika dilakukan. Yang penting tidak dengan sengaja dilupakan. Santunan pun entah kenapa mbrebes mili buat saya. Sedih aja gitu, menyentuh dan terharu.

Lomba menghias tumpeng tentu saja heboh. Tiga juri pun menilai dengan serius. Ada tumpeng nasi kuning, tumpeng nasi putih, lauk aneka rupa. Ramai luar biasa. Dari 5 kelompok peserta, keluar 3 pemenang dengan hadiah yang lumayan. Pesan moral tentu saja kerjasama dan gotong royong *PKN banget bahasa gue *maklum si bocah abis PTS. Untuk doorprize total ada 7 dengan 3 hadiah utama. Alhamdulillah semua terhibur.

Acara milad yang memang diadakan setahun sekali, mudah-mudahan dapat mempererat silaturahmi, menambah semangat, dan berusaha tetap istiqomah setiap bulannya. Pengajian rutin sebulan sekali ini terbuka untuk umum, di luar tempat tinggal juga boleh ikut. Banyak juga tetangga kanan kiri yang ikut. Malah jadi makin seru. Kalau kamu ada acara yang seru apa bulan ini?