Transjakarta cares

Bukan promo ataupun ada unsur politik.

Tetangga saya menceritakan pengalaman dan saya pun jadi ingin mengetahui lebih dalam supaya bisa menginformasikan ke teman saya yang juga memiliki anak difabel (berkebutuhan khusus). Kebetulan masalah klise ibu – ibu pasca lebaran adalah pembantu tidak kembali tentu merepotkan. Terutama bagi tetangga saya ini. Saya amat sangat gak keberatan dengan titip menitip anak antar tetangga ASAL GAK TIAP HARI YA! Itu mah gak tau diri namanya. Hehe. Meskipun tetangga yang saya kenal baik dan dekat ada 2 orang, usia mereka setahun di atas saya dan sama – sama memiliki 2 anak. Tetangga saya yang satu, karena mesti terapi seminggu 2 kali. Maka memutuskan mencoba layanan transjakarta cares milik Pemprov DKI program dari DKI 1 sebelum yang sekarang *makanya saya tegaskan gak ada unsur politik, ini urusan emak – emak *sewot.

Pic pinjam dari google

Transjakarta cares ini ada satu orang pengemudi dan satu orang pendamping untuk membantu difabel. Tentu saja amat sangat membantu tetangga saya. Begitu dijemput pakai difoto dulu untuk dokumentasi. Lalu dibantu segala keperluan dan diantar ke Rumah Sakit (RS) tujuan. Sampai di RS tujuan, foto lagi untuk dokumentasi. Kalau RS tujuan sudah familiar dengan transjakarta cares maka tidak dikenakan biaya parkir. Karena kan layanan Pemprov tanpa dipungut biaya. Menurut info supirnya, kalau ke RSCM tidak dipungut biaya, maka diusulkan ke RS tempat tetangga saya terapi anaknya agar dapat difasilitasi. Tetangga saya cerita, saking pasien di RS itu belum pernah ada yang pakai fasilitas gratis ini, sampai pada ngeliatin dan jadi berbagi info tentang ini. Sepertinya masih perlu sosialisasi.

Gimana cara mendapatkan layanan ini? Sehari sebelum jadwal terapi difabel, Anda dapat WA ke hotline transjakarta cares di nomor 08111545001. Dengan format WA sebagai berikut :

Nama Pelanggan :

1. Nama anak difabel (usia, nama penyakit)
2. Pendamping (nama ibu)
Schedule :
Jam Penjemputan :
Alamat Penjemputan : alamat penjemputan

Alamat Tujuan : alamat RS
No.Telepon : (no HP Ibu)

Tetangga saya bilang, fast response tentang ketersediaan armada transjakarta care. Tentu saja yang rame itu saat weekend. Karena fasilitas ini khusus bagi warga DKI Jakarta. Maka bagi warga bodetabek bila ingin menggunakan layanan ini, bisa melakukan perjanjian di perbatasan Jakarta. Nanti transjakarta care akan menjemput di titik penjemputan di area Jakarta. Alhamdulillah ya, semakin kesini semakin dimudahkan. Semoga pelayanan transjakarta cares ini awet langgeng dan semakin baik kedepannya. Untuk warga DKI Jakarta yang membutuhkan bisa loh menggunakan fasilitas ini dengan taat aturan.

Advertisements

Halal bihalal

Tradisi muslim di Indonesia, habis lebaran idul fitri ya halal bihalal. Halal bihalal itu berkumpul, saling bermaafan, dan temu kangen. Biasanya keluarga besar atau teman dekat. Kalau di keluarga besar dari pihak ibu, pagi sholat ied, malamnya halal bihalal. Dari keluarga besar bapak saya, halal bihalal dilaksanakan H+3. Semua diadakan di Jawa Tengah, asal leluhur saya *apa sihh. Nah untuk keluarga yang sudah berdomisili di Jakarta, maka dikunjungi deh, esp sesepuh kayak Pakde Bude. Sejak minggu lalu, udah atur mesti ke Pakde Bude sana sini, trus berhubung Rabu minggu lalu libur Nasional (pilkada). Ke Pakde Bude situ, lanjut weekend kemarin halal bihalal keluarga pihak Ibu yang di Jakarta.

Kalau saya, selalu suka kumpul keluarga. Semacam, ini loh orang – orang yang tau bahkan dari saya belum lahir. Tau persis asal – usul saya. Tau gimana saya dan keluarga dari dahulu kala. Tau luar dalam, apa adanya saya. Udah gak penting banget jaga image, ya udahlah. Ngobrol seru ngakak aja. Trus udahannya, hati terasa hangat. Paling yang bikin sedih, karena yang sepuh ya semakin sepuh. Udah beda treat nya. Kenapa harus menua ataupun meninggal sih?! Kadang pemikiran dangkal itu muncul begitu saja. Padahal jawabannya sudah tau, semua sudah tertulis di kitab Lauhul Mahfudz yang tertulis takdir semua manusia. Tetep aja sedihh jadinya 😭 Meskipun begitu, toh hidup tetap harus dijalani dengan ikhlas. Buat saya, cuma sama keluarga, saya bisa gak tega sekesal apapun masalah yang timbul. Cuma sama keluarga, saya merasa aman terlindungi. Cuma sama keluarga, yang menerima apa adanya saya. Kalau saya sih ngerasanya gitu ya.

Libur pilkada Kami pilih mengisi dengan silaturahmi. Biar sowan ke Pakde dan Bude cepet selesai trus gak terlalu basi juga lebaranannya. Terakhir halal bihalal keluarga besar di Jakarta kemarin. Akhirnyaaa, beres juga. Hehe. Saya gak menjadikan ini beban tapi kewajiban. Beda sih menurut saya. Beban itu hal berat yang mesti dilakukan. Kewajiban meskipun berat, hendaknya gak boleh jadi berat. Misal : sholat wajib 5 waktu, berbakti pada orang tua, mencari nafkah untuk keluarga, menuntut ilmu, termasuk juga silaturahmi. Seenggaknya itu filosofi saya.

Halal bihalal
Mbak jilbab pink hot banget pake mukenanya

Acara halal bihalal mirip seperti acara ini. Bedanya sholat zuhur berjamaah aja. Makan – makan, seru – seruan, sampe bungkus – bungkus makanannya tetep sama. Buat suami yang sayang dari keluarga inti saja, karena keluarga besarnya di Solo. Meskipun keluarga intinya domisili di Padang. Tentu jadi banyak ikut acara keluarga besar saya. Kebetulan datang dari keluarga yang tidak seguyub keluarga saya, jadi perlu ‘didikan khusus’ dari saya. Tujuannya ya biar bisa ngimbanginlah. Itulah bedanya menikah hanya dua individu dan menikah dua individu beserta keluarganya. Jadi udah selesai halal bihalalnya? Alhamdulillah belum. Weekend depan masih lanjut ke sahabat – sahabat saya dong *ini sih saya nya yang eksis. Gimana dengan cerita halal bihalal kamu?

Pecinta Teh

Bukan post berbayar, murni pengalaman pribadi.

Pulang mudik dan setelah belanja bulanan. Saya baru menyadari bahwa saya termasuk pecinta teh juga ya. Kemana aja baru sadar? Selama ini gak ngeh. Saat lagi catetin apa aja yang habis, trus lihat jar teh celup dan teh bubuk yang kosong. Teh celup biasanya dipasangkan dengan gula pasir buat si bocah juga dengan gula diet buat saya. Teh bubuk dipasangkan dengan gula batu. Biang teh bubuk diseduh di teko tanah liat, satu set dengan cangkir tanah liat pemberian ibu oleh – oleh saat singgah di Tegal / Brebes sepulang mudik entah tahun kapan, 5 tahun yang lalu mungkin. Trus kenapa mesti ada teh celup dan bubuk? Saya suka keduanya. Teh celup saya suka merk prendjak dan dandang. Sementara teh bubuk lebih beragam yang saya suka campur, seperti : gopek, cap botol, tong tji, poci, dan dandang.

Selain gak ngeh sampe punya 2 jenis teh, celup dan bubuk. Saya pun ternyata dikit – dikit nge-teh. Pusing atau mual melanda, bikin teh hangat. Saat diare, bikin teh pahit kental. Teh bubuk pun terkenal dengan slogan : “wangi, legi, kentel” alias wangi, manis kental. Kadang saya pun suka teh tawar hangat atau teh, gula, dan sedikit perasan jeruk nipis. Paling jaraang es teh manis ataupun tawar. Judulnya teh anget ajah. Saya juga udah coba merk teh lain seperti teh mint, chamomile, dan lainnya. Tapii dasar lidah ndeso, teh lokal menurut saya lebih otentik rasanya. Kalo di Hotel biasanya teh merk Dilmah atau Lipton, masih okelah buat saya. Teh yang manis banget sebisa mungkin saya hindari, saya lebih suka manisnya light aja.

Kalau sedang event atau seminar, saat coffee break. Sejak dulu pilihan pertama pasti teh hangat tawar / manis. Kopi saya biasa aja, paling cicip aja atau kalo lagi kepengen. Itu pun paling kopi robusta aja. Lebih ke teh lah pokoknya. Teh dalam kemasan pun sudah saya hindari, secara gulanya luar biasa ya kan. Kalo kepepet paling teh botol atau teh kotak. Jadi inget saat hamil, saya suka banget teh botol dingin yang di botol kaca, embunnya netes – netes diminum siang – siang. Suatu hari Obgyn yang sekaligus temen pas lihat saya cukup sering minum, sedang mesen teh botol dingin, ditarik sama dia trus dia minum dong 😭 Artinya, saya gak boleh minum, huhu. Kamu termasuk pecinta teh juga kah?

Mudik 2018

Assalamualaikum, mumpung masih dalam suasana lebaran. Saya sekeluarga mengucapkan : mohon maaf lahir dan batin untuk semua salah dan khilaf. Gimana yang pada mudik? Alhamdulillah sejak kemarin kami sudah kembali ke aktivitas seperti biasa, kecuali Teona. Seperti judulnya, tentu saja mau ngebahas mudik kami tahun ini.

Berangkat mudik

Kami mudik H – 4 lebaran sudah pasti ikut arus mudik. Melalui terminal 3, bandara Soekarno Hatta, gede amat ya ini terminal, lebih pegel jalan dibanding terminal yang dulu. Secara terminal baru, tentu saja fasilitasnya lebih baik. Kami tentu langsung menuju indoor playground nya dong, namanya juga bawa bocah. Toilet ada di seberang counter b@tik k3ris dan mushola ada di sebelah counter parfum yang mana berlawanan arah. Kenapa gak dibikin bersebelahan atau berdekatan ya? 😑 Oh ya, gak cuma perjalanan darat atau laut aja yang antri. Saat akan take off pun, mesti antri karena lalu lintas udara ikutan padat. Cuma ada di musim mudik yang begini.

Liputan arus mudik 😅
Terminal 3
Mushola terminal 3

Menu idul fitri

Ini sudah pasti wajib dong, seperti tahun – tahun sebelumnya. Menu idul fitri dikerjakan oleh kedua kakak ipar perempuan dan saya. Job description saya : ngipas kayu bakar / tempurung kelapa, ngaduk rendang, dan ngupas bawang merah bawang putih. Hanya itu. Ngipasin kayu / tempurung kelapa jangan dikata gampang ya, selain asapnya bikin mata pedih dan hidung susah nafas. Bikin sampe api nyala mantap dan bara api gak mati pun bikin badan pliket keringet. Kami masak begini pun paralel dengan kompor gas. Trus buat menu yang dimasak lama. Ngaduk rendang juga gak asal ngaduk, salah salah yang ada hancur. Ngupas bawangs pun jangan dikira enak kalo ngupasnya sekilo! *iyain aja biar saya seneng 😂 Kali ini menunya : ketupat, rendang daging, rendang ayam, sayur labu siam, usus sapi isi tahu telur santan. Goreng kerupuk 3 toples besar. Khusus rendang dan usus sapi dimasak 6 jam. Lama masaknya beda tipis sama ketupat.

Ketupat
Usus sapi isi tahu telur
Masak rendang daging sapi
Rendang daging done
Hadiah puasa perdana full 30 hari

Pulang mudik

Kami kembali ke Jakarta H + 4 lebaran, masih juga ikut arus balik. Selama mudik saya nyuci tapi cuma sempet setrika sekali. Jadi PR berikutnya adalah nyetrika, karena laundry langganan belum buka, dan mbak ART baru balik kemarin. Huhu. Mulai nyetok buat dapur sehari – hari seperti biasa lagi. Kakak ipar yang jago masak pun paham kemampuan adik iparnya ini dalam hal masak. Maka disanguin buanyak lauk deh. Yeayy. Hemat semua – semuanya deh *nyucuk’ke banget ye. Oh ya, saat pamitan pulang. Kedua mertua gak lagi bisa nguntapke kami sampai ke pagar rumah seperti tahun – tahun sebelumnya. Suami pun saat meninggalkan rumahnya, pandangan mata diikuti bisikan doa untuk kedua orang tuanya terlihat jelas. Saya ikut terharu dan turut berdoa. Mugo – mugo Gusti Allah paringi kesehatan. Aamiin.

Hari ini dapet oleh – oleh dari orang tua saya yang ❤ bangeettt. Mulai dari beras Jawa Tengah, bandeng Juwana, telor asin Brebes, dst dll. Sampe terharu. Orang tua memang selalu the best! Selamat kembali beraktivitas, menabung kembali secara biaya mudik luar biasa yes, dan membayar hutang puasa *paling penting ini. Cerita dong pengalaman lebaran atau mudik kamu?

Warna – warni Ramadhan

Gak terasa Ramadhan sebentar lagi berakhir. Ada kesenangan, kelucuan, bahkan kesedihan yang saya rasakan. Kesenangannya ada di post ini, ini, dan ini. Manusiawi menurutku kalo ada bete atau sedihnya secara hidup naik turun, enak gak enak, manis pahit, dan seterusnya. Biasalah. Tapi kalo pas melow ya gitu deh. Hehe. Untungnya, bete atau sedih sewajarnya, gak lebay sampe mengganggu suasana hati sehari – hari. Kelucuan dan kesedihan yang saya rasakan :

  1. Bapaknya Teona dinas dadakan dan lama. Kalo kemarin – kemarin saya masih rajin bantu siapin ini itu. Kali ini boro – boro. Tuker uang aja di hari H sorenya berangkat -_- Trus kalo biasanya lumayan sering kontak, ini jarang banget macem diisolasi. Selain karena perbedaan waktu juga sih.
  2. Tarawih 23 rakaat. Selama 25 tahun di masjid komplek rumah ortu terbiasa 11 rakaat, terdiri dari 8 rakaat sholat tarawih @ 4 rakaat dan 3 rakaat sholat witir. Sementara Masjid dan musola di dekat tempat tinggal saya semua menganut 23 rakaat *tepok jidat. Bukan masalah banyak rakaatnya. Beberapa kali saya ikut si 23 rakaat ini, bacaan Al. Fatihah nya kayak sekali tarikan nafas macem ijab kabul. Bacaan panjang pendeknya diterabas begitupun surat pendeknya *dohhh! Saya gak sreg!!! Selama hampir 6 tahun ini, saya tarawih bareng suami di mushola tempat tinggal kami. Rasa gak sreg nya saya ibarat perdebatan kaum Islam fanatik VS kaum Islam liberal dan kaum hijrah VS kaum moderat. Alot dan gak akan pernah sepaham. Saya menghormati yang pro 23 rakaat, monggo kerso. Tapi saya tetap berpegang yang 11 rakaat.
  3. Rencana halal bihalal keluarga besar kedua orang tua yang diselenggarakan di Jawa Tengah, tepatnya Klaten dan Magelang. Tiap kali bukber keluarga, selalu ada pembahasan acara halal bihalal yang saya gak bisa hadiri karena saya mudik ke Padang! *cryingsuperload. Memang ada perbedaan yang cukup signifikan *ya iyalahhh. Di lubuk hati terdalam, tentu saya pengeeennn banget bisa ikutan halal bihalal keluarga Bapak dan ibu saya seperti saat belum nikah dulu. Seluruh keluarga besar pun menyayangkan namun ya mereka menghargai. Poin utamanya : saya gak bisa hidup tanpa keluarga besar saya.
  4. Alhamdulillah gak hanya ibadah puasa, ibadah sholat tarawih pun Teona antusias. Ketika pulang ke rumah orang tua, saya ataupun adik perempuan sering ajak Teona tarawih. Suatu ketika, Teona bersebelahan dengan batita bergamis muslim tapi sedang minum botol dot posisi duduk dan berdiri (ganti – ganti). Saat Teona sedang sholat, sikap berdiri. Batita tersebut melepas botol dot nya dan menyodorkan botol dot nya ke Teona. Seperti : “kamu mau susu aku gak, Kak?” Teona pun yang disodori botol dot pun menggeleng. Utamanya karena Teona gak kenal botol dot, dia sendiri aja gak pernah pakai gimana ditawarin botol dot anak lain 😅
  5. Gimana sih membangunkan sahur anak yang baru belajar sahur? Alhamdulillah karena sekarang sebagai orang tua, pola asuh saya semakin matang dan percaya diri. Karena sudah ikut. Jadi saya sudah tau tips dan trik – nya memaksa secara halus dan tega(s). Mengingat Teona sudah 5 tahun, kewajiban ibadah sholat, puasa, mengaji dan lainnya mutlak dijalankan di usia 7 tahun. Jadi 2 tahun ini mesti ‘digembleng’ agar terbiasa dan gak manja. Alhamdulillah Teona bisa diajak qana’ah dan istiqomah 😘

Jadi gimana solusinya? Nomor 1, bapaknya Teona tentunya udah pulang! Yeayy. Nomor 2, karena bapaknya Teona udah pulang, kami bisa sholat tarawih sendiri. Nomor 3, yah saya sih mikirnya : “gak akan selamanya begini kok, sabar aja. Gusti Allah mboten sare.” Bijaksana ya kann 😎 Insya Allah kalo dijalani dengan sabar dan ikhlas akan ada hikmah terindah. Aamiin. Nomor 4 dan 5, masih terus belajar dan diperbaiki agar sesuai syariat dan istiqomah. Begitu pun ujian di bulan Ramadhan ini sungguh luarrr biasa. Insya Allah jadi penggugur dosa saya. Aamiin. Gak terasa besok puasa terakhir, selamat menyambut malam takbiran. Semoga kita masih diberi kesempatan bertemu dengan Ramadhan berikut – berikutnya. Selamat mudik dan berkumpul bersama keluarga tercinta ❤

Libur tahun ajaran

Horreee libuurrr! Tapi trus kalo Teona libur piye? Sebagai partimer, tentu saya terkendala gimana nih nasib Anak ditinggal setengah hari?? Jika tahun lalu saya dapat rekomendasi dari Mbak ART, ada keponakannya yang bisa diberdayakan untuk jaga Teona. Tahun ini, sudah saya tanyakan lagi, namun sayang keponakannya sudah kerja, tahun lalu baru saja lulus SMK. Saya tanya ada gak yang bisa direkomendasikan di libur tahun ini? Sayangnya, Mbak ART bilang gak ada dan gak berani rekomendasikan kalo gak kenal baik. Dilemma pun melanda, terbersit apa ajukan on leave payment aja ya selama Teona libur. Tapi saya lagi urus promo Ramadhan dan kerjaan marcom lainnya tetap berjalan seperti biasa. Gimana nihh?!

Alhamdulillah doa saya diijabah, saat melihat teman sekantor bapaknya Teona posting soal daycare di kantor. Saya langsung minta suami cek langsung dan temui teman kami yang ternyata contact person nya. Setelah mempertimbangkan segala sesuatunya, kami memutuskan selama libur tahun ajaran ini, artinya bulan puasa dan pasca lebaran hingga masuk sekolah di luar cuti bersama. Teona akan ikut daycare di kantor Suami. Problem solved. Untuk pendaftaran dan lainnya suami yang urus. Saya sudah bilang, pas senggang anak ditengoklah. Alhamdulillah dijalankan dengan bertanggung jawab. Daycare di Kantor suami selain dikelola langsung oleh Kantor juga bekerjasama dengan salah satu universitas negeri di Jakarta yang fokus di bidang PAUD. Saya pun tenang karena PIC nya sahabat yang sudah Kami tau kualitas manusianya. Insya Allah aman. Seminggu kemarin lancar tanpa kendala, pasca cuti lebaran lanjut daycare sampe masuk sekolah lagi.

Lagi check in, diliput aja dong.

Di Jakarta, esp di kantor – kantor sudah menjamur daycare dan menjadi bisnis yang menjanjikan. Selain dituntut fasilitas, SDM, CCTV, program yang disediakan. Orang tua pun dapat memantau anak, pun bagi bayi yang masih ASI dilengkapi dengan fasilitas yang meng-ASI-hi. Sebelum ada daycare di Kantor suami. Tahun lalu saya sudah survey daycare dekat kantor saya namun waiting list. Daycare pun menjadi pilihan orang tua seperti kami yang orang tua saya sibuk, orang tua suami jauh. Keuntungannya, kami gak merepotkan siapapun dan kami bertanggung jawab penuh terhadap anak. Bersyukur jadwal mudik kami dan mbak ART samaan *sehati. Trus gimana cerita ditinggal ART atau persiapan akhir Ramadhan? Pada mudik kapan?

Menanamkan ibadah kepada anak dengan menyenangkan

Dalam rangka mengisi libur tanggal merah dengan berfaedah • mumpung lagi balik ke rumah ortu jadi bisa nitip Teona bentaran • agar kewarasan tetap terjaga maksimal. Poin terakhir paling penting, karena ibu yang waras jauuhh lebih dibutuhkan daripada ibu yang kalem tapi cuek. Oke, segerakan prelude – nya. Alhamdulillah Karena memang sudah rezeki saya, biar kata waiting list, dapet juga seat nya. Akibat saya telat ngeh pengumumannya di wagrup -_- Trus pas daftar ndilalah udah masuk antrian, udah pasrah karena mosok sih tanggal merah ada yang cancel. Ehh ada dong. Yeayy. Saya antusias dateng ke acara ini, bukan karena haus ilmu parenting islami namun juga menjaga kewarasan saya. Semakin kesini, saya butuh ini lho demi bisa tetap waras dan istiqomah. Acara sebelumnya ada di sini.

Apaan sih parentang parenting? Intinya begini, pola asuh orang tua kita dulu tidak 100% benar (ada yang keliru) dan compatible untuk diterapkan di jaman sekarang. Dulu punya anak banyak tanpa babysitter atau ART asik2 aja, less stress. Dulu belum ada war – war an kayak sekarang. Dulu belum ada predator beredar. Dulu hingga orba Indonesia masih liberal, Alhamdulillah meskipun bukan negara Islam tapi sebagai negara mayoritas muslim, semakin banyak yang berhijrah. Trus perkembangan dan pergaulan anak jaman sekarang mengerikan. Nah ini yang bikin saya butuh pegangan dan melakukannya secara berjamaah. Saya mau berbagi kesimpulan dari acara “Menanamkan ibadah kepada anak dengan menyenangkan.”

Kita akan rajin ibadah bila punya iman. Muliakan anak (menaklukan hatinya, tubuhnya, jiwanya) melalui kasih sayang dan mengajarkan ADAB (perilakunya). Maka anak tersebut akan menjadi hadiah, kegembiraan untuk hidup kita.

Abah Ihsan mengulang Pekerjaan Rumah (PR) orang tua.

  1. Sediakan waktu 18.00 – 21.00 dan mulai usia 10 tahun melakukan private time.
  2. Bebaskan hidup anak selama tidak berlebihan dan berbahaya.
  3. Kalau anak sudah berlebihan, beri batas dan konsekuensi yang jelas.

Contoh : 10 tahun yang lalu TV menjadi masalah, sekarang ada yang lebih parah untuk anak kita : internet. Maka sebelum usia 17 tahun, anak perlu 3 D : dibutuhkan, didampingi, dan dipinjamkan. Sebelum usia 17 tahun orientasinya bukan baik atau buruk tapi senang atau tidak senang. Mungkinkah anak sebelum 17 tahun matang? Mungkin, bila sudah yatim piatu, maka terpaksa untuk bisa survived.

4. Jangan bicara negatif di depan anak, karena akan menjadi software. Contoh : bodoh, bandel.

5. Bila anak berbuat baik, maka pujilah. Kalimat baik adalah sodaqoh.

6. Jadilah tempat curhat terbaik untuk anak.

Ada 2 cara membuat anak mau beribadah :

1. Targhib, memotivasi anak. Adakan instilasi (majelis ilmu) tentang Allah, Rasul, Tauhid, Akhlak, dan lainnya dengan orang tua (interaktif). Contoh : muslim itu kewajibannya sholat, bila tidak sholat ya bukan muslim. Jangan sampai :

“Gue gak sholat yang penting gak bom orang dibanding sholat tapi ngebom orang” *naudzubillahi min dzalik *jangan sampai seperti itu

Contoh lain, Indonesia bukan negara muslim namun kita bebas menjalankan syariat Islam (mayoritas). Baca buku dengan baca gadget (e-book) berbeda. Untuk apa kita hidup? Darimana kita berasal? Banyak tema yang bisa ditelaah lebih dalam. Kalau orang tua tidak bisa melakukan majelis ilmu, JANGAN BANYAK NUNTUT! *jleb bangett 😢

2. Tarhib, pembiasaan pada anak. Biasakan sholat wajib berjamaah, di bawah 7 tahun diajarkan, minimal ikut atau berada di dekat kita yang sedang sholat. Biasakan tidak ada kegiatan lain saat berjamaah, meskipun sedang mens. Semua anak yang sedang tarhib sholat, sampai dia bisa sholat tanpa disuruh, sholatnya didampingi (7-10 tahun), begitu pun dengan berwudhu. Setelah > 7 tahun sesekali dimuthaba’ah (diassesment). Biasakan tidur di awal waktu sehingga bisa bangun lebih awal. Karena sudah wajib, maka siapkan konsekuensi. Misal : bila menunda-nunda sholat hingga batas waktu yang disepakati, maka hak bermainnya dicabut.

Semua disiplin berawal dari ketegasan. Sebagian besar anak akan menguji kita, maka bersabarlah. Pendidikan tidak ada mendadak, tapi didudukkan. *semoga bisa 💪

Contoh : ujian bangun sahur, bisa diseret / diangkat. Menindak adalah cara agar tidak memaki atau kasar dengan anak. Anak tidak boleh berteriak ke orang tua. Kegiatan sholat – makan – tidur, anak wajib ditemani untuk bisa disentuh jiwanya.

Ada pertanyaan – pertanyaan yang sangat bagus, saya catat. Tapi berikut yang saya share poin pentingnya saja ya, intinya tentang game yang lagi hits terkini tapi ada juga pertanyaan topik yang berbeda:

* Jangan pernah memberikan kompensasi yang berbentuk kesia -siaan. Jangan sampai orang tua yang gengsi bila anak tidak punya gadget.

* Bila suami main game, kewajibannya terlalaikan atau tidak? Bila tidak, anak jangan dilibatkan. Lebih baik baca buku.

* Banyak yang keren dan sukses dari game tapi yang rusak lebih banyak!

* Sebutkan kebaikan dari game?? Game = kesia – siaan.

* Bila suami mengajak kemaksiatan maka berpisah dibolehkan.

* Bila anak berbohong dan tertangkap bash. Alih – alih menekan anak. Ketika anak menangis, orang tua yang meminta maaf pada anak karena ternyata anak tega berbohong.

* Agama adalah pedoman, bila tidak ada agama, apa bedanya dengan orang barat?! Hidup bebas tanpa norma.

Terus terang saat ngebahas game, saya banyakan melongo tapi tetep nyimak. Karena kami gak ngegame, duluuu pas saya masih kecil iya, macem PS. Tapi game online jaman sekarang kami belum pernah sentuh dan ternyata lebih bahaya ya. Itu nama game dan jenis permainannya saya baru tau dan dengar. Gak gaul parah. Tapi saya amat bersyukur gak kenal sama game itu. Poin penting dan hikmah banyak saya ambil dari acara mata pena (nama alumni pelatihan abah Ihsan). Duuhhh, semoga semua ibu – ibu kewarasannya tetap terjaga ya *elo doang kali, Fran yang mesti memelihara kewarasan. Ibu – ibu lain mah santai. Haha. Jadi ada yang bermasalah dengan pola asuh anak atau malah Anda sendiri yang kecanduan game?