Dirgahayu TNI 2017

Dalam rangka dirgahayu TNI, hari ini ada dresscode di sekolah Teona, pakai aksesoris loreng-loreng. Awalnya bingung. Search sewa baju anak, adanya untuk anak laki-laki. Search beli baju TNI anak, ada tapi di Jabar. Haahh, gak seniat itu jugalah sampe mesti beli keluar kota. Mentok. WA bokap, curhat. Secara bokap anaknya tentara (almarhum kakek saya tentara) trus fans army dalam dan luar negeri. Bokap kasih beberapa pilihan solusi. Akhirnya keputusan telah saya buat *tsahh. Bokap punya bahan original jatah TNI tinggal semeter, “yowis, aku gelem.” (ya sudah, aku mau). Masalah berikutnya, ini bahan mau dijadiin apa? Trus jahit di mana? Secara saya gak punya penjahit langganan. 

Habis ashar, Teona masih tidur siang (yes!), keliling sekitar tempat tinggal jalan kaki. Setelah ke dua kandidat penjahit, berakhir dengan gak sanggup semua. Karena tentu saya butuh cepat jadi. Target saya paling lama 2 hari harus jadi. Dengan mepetnya waktu tentu saya juga gak ngoyo mesti jahit yang ribetlah. Saat ke penjahit ketiga, saya diskusi dan si penjahit menjanjikan besok habis subuh selesai. Amazing! Si penjahit memang baru buka sore tapi saya gak nyangka dia tutup habis subuh. Trus yaa relatif terjangkau ongkos jahitnya. Jadinya saya jahit celana panjang. Keesokannya habis subuh, saya ke tempat penjahit, bener aja dong udah jadi. Ternyata orderan jahitannya banyakkk bangettt 😱 

Hari ini, celana loreng dipadupadankan dengan kaos senada yang bapaknya Teona beli di Oz plus jilbab hitam. Alhamdulillahh. Trus lucu lihat teman – teman sekolah Teona pada ber-tentara-ria. Poin dari post ini sama seperti post terdahulu, prinsip emak2 jaman sekarang : PUTAR OTAK. Itulah mengapa Yang Maha Kuasa kasih kita otak, buat dipakee. Contoh : ini dan ini. Jadi manusia bukan gak bisa trus pasrah. Tapi usaha dulu sampe maksimal *ini apa sih, jadi ngelantur. Haha. Maafkan. Anw, dirgahayu TNI. Jaya selalu. 

Advertisements

4th years WordPress anniversaryΒ 


Woohoo!! Udah 4 tahun aja ya, hampir seusia Teona loh blog ini. Mengingatkan saya, 28 September 2014. Saat itu Teona berusia 1,5 tahun. Udah lancar jalan, loncat, manjat, jungkir balik, bergelantungan di kaki Kami, dsb. Nah ngeblog pertama ya pas Teona tidur siang dan emaknya ini gak bisa tidur. Rindu nulis2 gak jelas, pasca multiply tutup memang saya vakum selama beberapa lama. Hingga akhirnya menemukan WordPress sebagai wadah untuk cerita-cerita ala saya. Makanya kebanyakan post “murni pengalaman pribadi”. 

Saat ada kesempatan diminta endorse, orang dari pihak kedua itu membuat kesalahan fatal saat salah menyebut nama saya dengan nama salah satu selebblog. Buat saya gak professional, jadi tentu aja saya tolak. Lagipula sampai saat ini saya cerita di WordPress bukan untuk cari materi. Hanya ingin berbagi pengalaman, secuil ilmu, hingga sejibun kebodohan yang pernah atau sering saya lakukan. Bila bermanfaat ya Alhamdulillah, asal jangan jadi mudharat. Sampai kapan saya bakal nulis di WP? Asal saya ada waktu luang dan memang karena saya suka cerita – cerita gak penting. Mungkin sampe saya merasa gak ada waktu lagi untuk nulis di WP kali ya. Karena saya gak ada target apapun, jadi WP memang sarana buat seru – seruan. 

Kalau manfaat WP buat saya apa? Setidaknya ada dua poin penting yang saya rasakan :

  1. Belajar dari pengalaman blogger lain. Poin penting ini, seperti yang saya bilang di atas, saya pun ingin bisa dapat manfaat dari blog yang saya followed. Kalau hanya jadi mudharat untuk apa?! 
  2. Dapat teman baru yang serasa sahabat pena. Mayoritas tentu sebelumnya tidak kenal dan belum pernah ketemu. Tapi saling berbalas komen, berteman di media sosial lainnya. I’ll appreciate it. Hingga terakhir kemarin ada salah satu selebblog yang mengundang saya ke ultah anaknya. Trus ternyata berteman dekat sama kakak sepupu saya aja dong! Haha. Jadilah si pakdhe bertemu si bulik. Dunia sempit ya.

      Tentu harapan saya bisa ketemu anniversary tahun berikutnya insha Allah bila diberi umur panjang. Lihat stats blog ini aja suka amazed sendiri, yaelah siapa gue ya kan. Hanya seorang emak-rempong-labil yang hobby ‘nyampah’ aja. Selamat menyambut weekend, yang banyak dapet undangan nikahan teman tunjuk tangan? *saya! Happy kondangan yaa. 

      Apotik Rini part 3

      Bukan post berbayar! Murni pengalaman pribadi (selalu di saat kepepet). 


      Malam menunjukkan pukul 7 malam, saat saya dan bapaknya Teona sholat isya berjamaah. Si anak udah curi start makan malam duluan. Selesai makan malam, pukul 19.30 lalu kami main hampir sejam. Pukul 20.30 memutuskan untuk cabut cari obat. Karena dari pukul 7 malam itu lihat kok ini anak belekan (baca: keluar kotoran mata terus menerus). Tentu ini bukan hal biasa. Telp dokter, dikasih tau resep obatnya. Jadi kami putuskan cari obat tsb di sekitar tempat tinggal, ada 3 apotik franchise terkemuka. Tapi semua bilang tidak ada obat yang direkomendasikan. Di apotik terakhir saya WA ke apotik Rini, Rawamangun dan obat tsb ADA!!! Langsung tancap gas ke Rini, di tengah menembus keramaian jalanan ibukota. Masuk WA dari apotik Rini : 

      Assalamualaikum wr wb
      *Tata cara pemesanan resep / obat via WA ke apotik Rini* :
      1. Foto resep yang ingin ditebus ke WA, disertakan dengan jelas obat mana saja yang mau ditebus dan berapa jumlahnya.

      2. Resep kemudian kami hargai.

      3. Harga kami info. 

      4. Resep baru akan kami proses apabila transferan sudah masuk ke 

      BCA 8810075491 an *Meta Tunjung Hapsari* , dengan menyertakan bukti transfer.

      5. *Obat / resep baru bisa diambil setelah ada konfirmasi dari kami bahwa obat sudah selesai*

      6. Pengambilan dengan Gojek sertakan dengan jelas nomer resep yg sudah kami infokan, dan nama pasien yg tertera di dalam resep

      7. Untuk resep yang terdapat obat2 psikotropika / narkotika harus menyertakan resep asli, tidak bisa hanya dengan foto resep.

      8. WA kami bukan untuk melayani tanya jawab obat dan fungsinya, semata2 untuk membantu proses pelayanan resep agar bisa terlayani lebih cepat.
      Terima kasih dan harap maklum
      Management Apotik Rini

      Gubrak. Jadi selain obat tetes mata yang disarankan dokter, saya mau tebus resep obat racik juga. Nah, masalahnya rempong banget kalo mesti berhenti ATM. Kan bisa m-banking? Alhamdulillah saya berusaha mengendalikan diri untuk gak klak klik transfer via m-banking karena TAKUT KHILAF! Kami pilih bayar tunai di tempat dengan konsekuensi obat racik yang diramu butuh waktu satu jam. Karena saat bayar itu sudah pukul 22.00, berarti baru selesai pukul 23.00. Kami tinggal pulang dan pakai jasa ojek online untuk jemput obat racik. Pukul 23.10 apotik Rini WA memberitahu obat sudah siap, langsung pesan gosend. Pukul 23.41 sampai dengan selamat di tangan saya. Part 1 bisa baca di sini dan part 2 di sini. Berasa brand ambassador apotik Rini deh guee. Terakhir menyambangi apotik Rini tahun lalu. Makanya rada kaget pas ada ketentuan mesti transfer dulu. Soalnya dulu masih bisa racik tanpa transfer dan baru bayar tunai saat jemput. Aturan baru ditetapkan pasti karena ulah oknum tak bertanggung jawab. Orang lain jadi kena imbas deh. Udah masuk musim hujan nih, jaga kesehatan semuaa. Seperti kasus belekan Teona, karena virus atau bisa juga tertular teman. Sehat selalu untuk kita semua. 

      WA Apotik Rini, Rawamangun : +62 813-8204-4415


      Tahun baru Islam 1439 Hijriyah

      Selamat tahun baru Islam 1439 Hijriyah, temans! 😍 Semoga keberkahan selalu bersama kita semua. Aamiin. Suasana tahun baru Islam sudah terasa sejak kemarin lusa, sekolah Teona mengadakan acara kirab tahun baru Islam dari KB-RA-MI-MTs-MA. Rabu kemarin WA dan socmed lain pun ramai dengan segala nuansa tahun baru Islam. Alhamdulillah. Untuk acara kirab-nya sendiri saya gak mengikuti. Hanya sempet foto dikit saat persiapannya saja. 


      Sementara di socmed, rame baik dengan ucapan dan share doa penutup tahun dan pembuka tahun. Trus tahun baru Islam ini ada acara apa? Kalau saya semalam pengajian bulanan rutin. Pak Ustadz nya bagus, mulai dari tahun baru sampe tajwid semua dibahas. Alhamdulillah, pengajian bulanan rutin ini bukan ajang haha hihi. Jadi memang murni ngaji dan belajar ngaji. Tak heran sudah sekitar 2 tahun ini saya betah di pengajian tempat tinggal saya. 

      Jangan lupa untuk meningkatkan iman Islam, ibadah wajib dan sunnah, serta amalan kita di tahun ini dan tahun selanjutnya *selfreminderjuga. Kalau belum bisa bersyiar *ehem, ini saya sih. Mending terus perbaiki diri *hiks. Semangat menyambut dan menjalankan tahun baru ini dengan lebih manfaat. Barakallah fii amanillah. 

      Saingan & membandingkan part 1

      Sebenernya gak tau juga sampe berapa part, tapi saya haqul yakin akan ada next part πŸ˜… 



      Kembali di cerita ‘saingan dan membandingkan’ anak. Motivasi saya bikin post ini supaya : 

      1. Orang di luar sana tau, ada loh yang begini nih 
      2. Perasaan dan cara menyikapi bila terjebak di posisi ini 
      3. Hei ibu / mom-to-be,  bersiaplah bila berhadapan dengan situasi ini

      Saya jujur aja, rada kepancing juga nih. Bapaknya Teona – lah yang redamin emosi saya yang gampang kesulut *jangan ditiru. Saya males ketemu ibu ini karena pasti langsung kayak menimbulkan suasana persaingan dan mulai membanding – bandingkan anak – anak kita. 

      Ibu itu (II) : “gimana Teona udah bisa calistung?” (read : baca, tulis, hitung) 

      Saya (S) : “masih terus belajar. Si X (anaknya) udah lancar dong ya, secara udah les calistung dari umur 2?”

      II : “iya calistung udah lancar, sekarang les di €F tapi karena udah fasih Inggrisnya, mau berhenti aja. Mau les bhs Mandarin”

      S : “hebat ya X, tetangga sebelah saya guru bhs Mandarin, bla bla bla..”

      Read : anak gue hebat loh, lebih hebat dari anak lo. Anak lo bisa apa???

      Trus kelanjutannya saya tanggapi dengan amat sangat netral. Kalau orang begitu dipuji, akan diam atau senyum tersirat bangga, plus gak akan lanjut jadi perdebatan panjang bandingin. Males dong bicara panjang lebar nanggepin topik kayak gitu. Saat pembicaraan di atas terjadi, ada bapaknya Teona dan beberapa orang lain yang turut serta dengar. Pas lagi bahas soal pembicaraan itu ke bapaknya Teona, saya bilang kalo “kita les-in apa kek gitu yuk”. Bapaknya Teona bilang : “kamu baru digituin aja udah kepancing. Punya anak bukan urusan setahun dua tahun tapi puluhan tahun. Baiknya jaga omongan, gak usah lebay, ikhtiar aja.” *jleb juga saya digituin **benerr bangett juga sih. 

      Jadiii, tipe orang seperti contoh di atas PASTIII akan ada dan bisa aja ketemu. Mau gak mau, suka gak suka. Tips dari saya : 1. Bersikap netral aja, jangan kepancing. 2. Belaga bego aja kayak yang di pic. Hahaha 😜 Rempong ya kan ngeladenin yang begitu, bikin pegel hati. Sebisa mungkin gak usah deket-deket / sering ketemu sama yang begitu. Ini aja saya udah sebisa mungkin jaga jarak aman eehh tetep ketemu juga. Hehe. Selain gak penting, bikin jadi aura negatif πŸ‘Ž Intinya, yang waras, ngalah aja. 

      Latihan manasik haji 2017

      Teona pertama kali ini mengikuti pendidikan manasik haji di sekolah yang diadakan minggu lalu. Sejak sebulan sebelumnya sudah mulai ‘nyicil’ buat batu untuk lempar jumrah. Saat saya tanya ke gurunya kekurangannya berapa? Gurunya bilang, kurang 15. Apahh?!! Total batu yang diperlukan ada 21, dibagi 3 jadi tiap jumrah dilempar 7 batu. Batunya ya gak beneran, jadi kertas koran dibuat bentuk bulat dan diselotip atau dilakban bening. Trus dimasukkin ke tas kain putih kecil untuk dibawa saat lempar jumrah. Kegiatan lempar jumrah, simbolis melempar setan dengan batu. Alhamdulillah pas hari H, 21 batu sudah terkumpul dan siap dipakai. 

      Saya dan Teona lumayan terburu-buru ke sekolah, karena diminta berkumpul pukul 06.20 am 😯 Teona ada di kloter 7 dan lantunan “labbaikallahumma labaik, labbaikalla syarikalakalabbaik. Innalhamda wal nikmata lakawalmulk laa syarikalah.” Terus menerus berkumandang, serasa manasik haji beneran deh. Saya pun gak mengikuti sampe selesai, selain juga security  nya cukup ketat dan orang tua gak bisa ‘meringsek’ sembarangan. Karena sudah ada areanya sendiri. Mengingat pendidikan manasik ini sejak KB-RA-MI-Mts-MA (kelompok bermain – raudhatul athfal / TK,  madrasah ibtidaiyah / SD,  madrasah tsanawiyah / SMP, madrasah aliyah / SMA). Jadi kakak – kakak Mts dan MA ada yang bertugas menjadi panitia. Salah satu tugasnya membimbing di tiap kloter adik-adik KB dan RA. TK aja udah lucu, eh KB lebih lucu lagi. Udahlah pake ihrom belum beres, jalan ngikutin rombongan sambil minum botol dot πŸ˜† Saya aja yang lihatnya ketawa geli, lucu abiss. Saat thawaf mengelilingi ka’bah (imitasi lah ya ka’bah nya), anak KB hanya sekali thawaf, anak RA 2x thawaf. Ya iyalah, mereka gak berceceran keluar dari area hijr Ismail juga udah baguusss banget. Haha. 

      Trus saat minum air zamzam, karena cuaca lumayan terik, jadi pada nambah deh. Gak cukup segelas. Begitupun saat sa’i, kalau benerannya antara bukit shafa ke bukit marwa saat lewati lampu warna hijau kita harus berlari kecil. Kalau di pendidikan manasik haji, tidak ada lampu tapi dikasih tulisan : LARI πŸ˜„ Anak KB dan RA juga belum bisa baca juga kalo suruh lari, mereka ngikutin kloternya aja yang penting gak kocar – kacir. Saat ibu guru bilang, “sekarang berbaris ya, kita mau tahalul (memotong sedikit rambut / botakin plontos)”. Spontan anak perempuan mengeluarkan sedikit rambutnya untuk dipotong, yang laki – laki pun hanya dipotong rambut sedikit hanya untuk formalitas. Pikir saya, berarti Teona dan teman – temannya sudah diberi pengetahuan tentang detil kegiatannya sampe tahu betul, tahalul itu potong rambut. 

      Setelah itu saya gak mengikuti lagi karena mesti ngantor. Lumayanlah bisa dokumentasiin dikit – dikit. Maklum, emaknya ikutan exciting πŸ˜ƒ Saya cukup puas dan Teona pun menikmati Pendidikan manasik haji. Saya jadi ingat pengalaman diri sendiri manasik haji saat masih TK dulu. Hihi. Turut memgamini doa orang-orang agar dapat diberikan umur, hidayah, dan kesempatan untuk berhaji. 

      Air terjun Temam, Lubuk Linggau, Sumatera Selatan.Β 


      Hari terakhir di Linggau, bapaknya Teona keliling kota, saya packing, nunggu Teona bangun. Selesai sarapan, kita menuju rumah tante saya. Kita semua mau ke air terjun Temam, tidak terlalu jauh dari rumah. Air terjun temam masih satu area dengan Temam waterpark, namun waterpark nya belum buka. Biaya retribusinya saya gak tau, karena rame-rame trus dibayarin. Hehe. Ada jembatan gantungnya gitu, tapi kami pilih turun tangga saja. 
      Trus sampe bawah foto – foto aja. Suasananya alami, cukup menarik ada obyek wisata yang bisa dikunjungi. 








      Selesai foto-foto kami cabut dari Temam. Oh ya, di tembok parkiran ada lukisan-lukisan gitu. Trus saat jalan pulang, kita lewati resto Mang Engking. Tapi di Jakarta, Depok, dan Bekasi juga ada resto mang engking. Pendatang mau yang beda nih. Akhirnya makan di restoran pindang patin. Makanan di resto itu lumayan enak. Saking enaknya, lupa foto dan lupa restonya di sebelah mana. Haha. Belum tau kapan lagi akan ke Lubuk Linggau, keseluruhannya saya cukup menikmati. Air terjun Temam = Niagara-nya Lubuk Linggau.