Kondangan saat pandemi

Dua minggu yang lalu, seorang sahabat laki-laki yang juga makhluk ini tau saya banget. Gimana tempramen dan ngototnya saya. Esp waktu kuliah menghadap kajur (kepala jurusan), yang saat itu saya dengan modal IPK tiga sekian. Tapi masih punya tanggung jawab 5 mata kuliah di semester depan, tapi ngotot mau skripsi juga. Saya tau pasti bakal terjal jalannya dan saya tau emosi saya gak sampe 10 menit bisa meledak. Daripada hancur-hancuran. Saya bawa dia nih buat nemenin. Ketika situasi memburuk tapi saya gak ada kata menyerah atau mengalah. Akhirnya dia suruh saya keluar ruangan, biar emosi saya dan kajur sama-sama reda ceritanya. Alhamdulillah kajur approved jugaaa! Dengan syarat dan ketentuan berlaku. Tapi yang penting lanjut dengan pembuktian. Meskipun babak belur, saya bisa buktikan kalau saya mampu! Well, saya gak akan ngotot kalau saya gak mampu. Next, dia lanjut S2 di NUH. Dia juga paling sabar karena cewek-cewek di jurusan saya ajaib semua, termasuk saya! Haha.

Dia dan satu sahabat laki-laki lain yang ketika saya turun kereta di stasiun UI, tinggal left message aja ke mereka berdua. Entah itu hanya bilang: “takor” atau “kancil” (nama kantin). Takor: taman korea. Jauh sebelum drakor hits, kampus udah namain kantin pake Korea. Kancil: kantin psikologi, fakultas tetangga yang sebelahan sama fisip. Tergantung mood saya lagi pengen nongkrong di mana sambil nunggu kuliah mulai. Trus mereka ucluk-ucluk bakal dateng, kita nongkrong bareng. Aahh, itu priceless bangettt. Gak akan bisa ngulang masa itu. Rindu sangat.

Rapid Covid Test

Jadi, ketika si makhluk ini menikah. Hukumnya wajib, gak boleh enggak, untuk hadir dongg. Saya dan sahabat perempuan yang gak kalah ajaib dari saya. Kami datang dengan anak masing-masing. Dihelat di kediaman mempelai wanita. Ini kali pertama saya kondangan. Udah pasti tahun 2020 gak bisa kondangan kann. Yang berbeda, gak ada antri salaman. Yang ada pas baru masuk, saya dan si bocah mesti antri rapid covid test. Alhamdulillah hasilnya (-) jadi Kami boleh masuk. Kalau hasilnya reaktif, gak boleh masuk. Setelah prosesi “palang pintu”. Karena sahabat saya betawi asli, sementara mempelai wanita jawa asli. Trus hadirin dipersilakan ke ruang keluarga, yang mana akad nikah ditonton melalui TV. Saya sempat mengabadikan akad nikah yang dilaksanakan di gazebo depan rumah, selanjutnya saya share di wagrup dongg.

Kondangan saat pandemi

Setahun lebih gak kondangan, saya sampe lupa katering mana aja yang lagi hits di Jakarta. Private akad nikah ini di rumah mempelai wanita, tapi kateringnya gak kaleng-kaleng. Menu-menunya mantab. Bahkan sahabat cewek saya yang lagi selesein disertasi tapi kelakuan bikin tepok jidat ini bilang, Steak nya lebih enak dari restoran A****. Hahaha. Dalem banget tuh testimony. Roasted duck, Sawarma, sampe Kambing guling semua enakk. Pas saya cerita ke temen di genk lain, dia komen, “Ya iyalah, itu katering mehong dan lagi hits tau.” Bukti ketidakgaulan saya sungguh parahh.

Happy Wedding

Saat prosesi “palang pintu”, azan ashar berkumandang. Jadi hening sejenak, hingga azan selesai. Alhamdulillah jam 5 an sore, acara udah beres. Udah foto-foto sama pengantin. Pamitan, trus kita cabut. Saya dan sahabat cewek suka banget sama prosesi adatnya, suka banget sama baju pengantinnya, suka banget sama rumah ceweknya, anak-anak Kami suka banget sama halaman depan dan belakang yang luass. Yang paling penting, Kami suka makanannyaa. Haha. Meskipun si makhluk ini gak lepas dari nasehat hingga intimidasi saya dan sahabat cewek. Tapi semoga dia bisa membuktikan kalau dia good enough untuk jadi imam, suami, dan Ayah yang baik kelak. Bukan laki-laki lemah, cengeng, rapuh, ringkih. Trus contohnya kita kasih tau kan. Dia bilang, insya Allah berusaha jadi yang terbaik dan naudzubillah jangan sampai jadi sampah kayak gitu. Well said.

Published by Frany

Jakarta - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

7 thoughts on “Kondangan saat pandemi

  1. wow pake rapid covid test di tempat segala ya fran? wah gak kebayang total biayanya πŸ™ƒ btw baru ngeh teona pakai kacamata πŸ€“πŸ˜˜ siiip semoga jadi keluarga yang mawadah dan sakinah yaaa….

    Like

    1. Jadi trend nya sekarang bukan antri salaman, tapi antri covid rapid test baru bisa masuk ke acara kondangan. Hehe.
      Iya, udah hampir setahun pakai kacamata.
      Aamiin ya rabbal alamin. Terima kasih, Mbak Kayka πŸ™‚

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

<span>%d</span> bloggers like this: