3 alat dapur penyelamat

Sebagai emak rempong dan ilmu masak tingkat di bawah garis jago. Maka saya butuh alat yang dapat menunjang hidup dan menjaga kestabilan emosi. Gak yang super canggih dan mahal punya. Atau pun mode terkini dan serba bisa. Biasa saja namun fungsinya cukup terasa. Kalau dulu saya pernah posting ini. Kali ini beneran alat yang basic banget, semua orang punya, fungsinya standar seperti hal nya magicom dan alat elektronik dapur lainnya. Tapi sepanjang ini beneran membantu saya banget. Antara lain:

1. Slow cooker. Punya saya tutup kacanya sudah pecah karena jatuh kesenggol bocah. Huhu. Tapi sampai saat ini masih berfungsi dengan baik. Biasanya setelah bumbu ditumis dengan ‘bintang utama’ entah itu iga sapi, daging, ayam, dan lainnya. Dicolok trus saya tinggal kerja, ntar mbak ART yang nyabut pas dia datang kerja. Atau saya cabut pas Sabtu pulang si bocah les. Intinya insya Allah lebih aman buat ditinggal dibanding nyalain kompor trus ditinggal pergi ya kan.

2. Toaster. Ini juga saya lebih familiar karena sejak awal SD ibu saya sering banget bikin roti toaster buat saya. Secara roti tawar kan gak tahan lama dan segera dieksekusi sebelum jamur bermunculan. Biasanya kalau pagi, saya siapin roti yang mau ditoaster. Trus colok, sementara saya mandi. Trus ambil hasil toster pertama, toster lagi sambil mantau si bocah mandi. Ambil hasil toaster kedua, toaster lagi sambil kami siap-siap. Sebelum 6.30 sudah beres dunia roti.

3. Blender. Ini pun bermanfaat saat buah sudah dipotong tapi malah gak kemakan sama si bocah. Akhirnya diblender dengan tambahan susu atau yoghurt. Modifikasi daripada terbuang percuma. Kenapa sampe punya 2 blender? Hadeuh, saya kan ceroboh ya. Jadi mending dipisah aja blendernya. Bumbu dan buah. Biar aman sentosa.

Tuh kan, beneran standar tapi entah ya buat saya menolong sekali. Selain juga ulekan batu, oven, pemeras jeruk, dan lainnya. Tapi menurut saya 3 alat di atas beneran berfungsi untuk sehari – hari. Merk nya pun juga gak yang super mahal hits gimana. Buat saya yang penting manfaatnya dan awet. Meskipun ada kecerobohan di sana – sini. Tapi selama masih berguna tentu tetap dipakai. Kalau kamu apa alat dapur penyelamat yang menolong hidupmu sehari-hari?

Source pic: google.com

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

22 thoughts on “3 alat dapur penyelamat

  1. Aku ga punya slowcooker. Belum tertarik belinya karena posisi masih di rumah terus. Mungkin nanti kalau sudah balik kerja baru tertarik beli.
    Alat2 yg biasa dan paling sering kupake : microwave (karena ga setiap hari masak, jadi masakan yg ada di kulkas pasti butuh dipanaskan sebelum dimakan. Termasuk nasi), oven (sering bikin masakan yg simpel2, masukin oven aja. Bisa ditinggal. Sate ayam pun masuk oven), chopper (kalo males iris2 baput bamer dll masukin chopper aja, tutup lalu tarik2 pake tangan. Hemat waktu dan hasil memuaskan)

    Like

      1. Ulekan beda lagi Fran sama Chopper. Kalau ulekan sama cobek aku juga selalu pake buat bumbu2 yg sedikit atau sambel. Kalau Chopper tuh buatku buat ngiris2 yg buat tumis. Nah kan kadang males karena lama iris2nya. Pake Chopper cepet

        Like

      2. Punyaku ga bermerek. Tuku nang pasar, €3 sudah bertahan 3 tahun padahal sering dipake buat bawang2 atau untuk makan sayuran buat salad. Lumayan lah, kekar (sebelah) ke lengan.

        Like

      1. Wah iki Tyk susahnya πŸ˜… aku tuh ga pernah share2 menu di blog kendalanya cuma satu : memasak ku ga pernah pake takaran. Selalu pakai feeling πŸ˜… bahkan baking pun lek males nimbang2, seringnya tak kira2πŸ˜… kalau oven biasanya kan menu londo2 ya, nah itu bumbunya memanfaatkan saus2 yg ada. Misalkan, mau panggang ayam. Aku marinade dulu ayamnya pake campuran saus tiram, saus hoisin, madu, kecap asin, parutan jahe dan bawang putih. Marinade 2 jam di kulkas biar bumbu meresap (kalau aku biasanya semalaman). Panggang di menu gril 200Β°C selama 30 menit. Nanti kalau manggang, kasih sayuran di pinggir2nya macam brokoli, wortel, tapi kasih pas tengah2 manggang. Atau kalau mau gampang2an daging, kasih aja garam + lada trus panggang di wajan sebentar biar jusnya keluar. Trus taruh di oven kasih sayuran pinggir2nya. Kalau misalkan males goreng2 yo selalu kutaruh oven misalkan ayam, tempe tahu ungkep setelahnya taruh oven. Ikan bakar, bakar di oven. Wong kerupuk aja aku males goreng tak taruh microwave mekar dewe. Pokok e hidup oven lah buatku. Membantu sekali. Aku jarang lihat YouTube untuk panggang mamanggang makanan ini. Seringnya lihat TV sini yg acara makanan, 24 Kitchen. Yang sering kulihat acaranya Jamie Oliver (mungkin di YouTube ada, dia resepnya gampang2 cuma pakai 5 bahan aja dan sering pake oven), sama chef2 lokal Belanda. Kalau nggak, Channel nya Laura in the kitchen, dulu juga sering kutengok. Martha Stewart juga ok. Tapi rekomendasiku sih Jamie Oliver

        Liked by 1 person

  2. slow cooker maylaaffff. hahaha.
    aku masaknya malem tumis tumis lalu masukin slowker trus tinggal tidur pagi udah mateng.

    oh ya sama kukusannya Tupperware (boleh nyebut merek ga nih?) aku akhir2 ini suka masak dgn cara dikukus. sekarang masak nasi pun pake kukusan tuppie ini. bhay magic com

    Like

  3. Jeung Fran, toastermu butuh waktu brp menit sih kok iso ditinggal2? Punyaku ga sampe 5 menit beres, jd kudu dipentelengi. Klo gak gitu pasti ke-toaster 2x dan gosong. Punyaku merk Philips dan awet sejak jaman aku SMP.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s