Minuman alami / jamu

Sebagai orang Jawa Tengah totok yang sejak aqil baligh sudah dicekoki ibu saya segala rupa jamu. Bahkan waktu saya masih kecil dan libur lebaran di Klaten. Ada Mbak Jamu, yes saat itu dia mbak – mbak yang masih jualan jamu gendong di belakang. Kami anak – anak disuguhi beras kencur atau kunyit asam. Sementara ibu – ibu kami disuguhi jamu yang pahit rasanya. Kunyit asam jadi andalan saya saat haid, manjur terhindar dari bau anyir. Belakangan saya suka jahe, karena menghangatkan tubuh diminum pagi hari atau saat kurang enak badan dan puyeng. Makanya saya selalu cinta Hotel yang menyuguhkan tamunya jamu!

Ada lagi yang selalu saya stock yaitu wedang uwuh. Pertama kali tau dikasih Bapak saya dan ternyata enak. Gak kalah sama jahe. Karena ibu jual jamu langganan dekat tempat tinggal sudah tiada. Saya belum nemu gantinya, jadi belilah saya yang dikemas dalam bentuk bubuk (instant) biasa dijual di supermarket. Jahe dan kunyit asam sudah wajib. Kekurangan minuman instant ini, terlalu manis buat saya. Tapi ya udah standar kali ya. Secara gak minum tiap hari, mudah – mudahan masih bisa ditolerir sama gula darah. Aamiin. Terbaru, saya nemu minuman jahe merah di supermarket lokal lebaran kemarin. Rasanya enak! Tidak terlalu manis. Rasanya bakal minta kirimin kalo stoknya habis nanti.

Kenapa gak bikin sendiri? Saya gak serajin itu dengan aktivitas mondar – mandir sehari – hari. Baca : berangkat, drop anak, drop suami, saya ngantor, jemput anak, pulang. Meskipun gak beberes, tapi masak dan urus anak. Blom kalo pas riweuh remote kerjaan dari rumah. Untuk saat ini, saya pilih beli deh. Lagipula selain minuman itu tidak terus menerus dikonsumsi. Trus kelebihannya buat saya yang lebih suka minuman hangat. Sama seperti teh hangat, jeruk hangat, jeruk nipis hangat, dan semacamnya. Kecuali minuman juice ya mesti dingin dong. Menuju akhir pekan begini, biasanya habis subuhan, minum jahe anget sebelum ke pasar! Saingan sama tukang sayur ya kann. Hehe. Selamat berakhir pekan semua 💙

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

11 thoughts on “Minuman alami / jamu

    1. Wah, Mbak Kayka suka jamu juga. Kupikir orang Sumatra gak familiar. Keluarga suami enggak sama sekali. Kalo lagi period di Pdg, gak ada tukang jamu. Jadi yg instant aja.

      Dekat rumahku juga ada tp ibu itu meninggal. Huhu.

      Like

      1. hehehe maklum saya tinggal di jakarta nya udah dari jaman masih anak2 fran. kalo sakit mesti mbaknya bikinin jamu gitu deh jadi udah terbiasa. gak ada yang nerusin ya fran? padahal bisnis jamu begini menurut saya gak kurang peminatnya lho.

        Like

      2. Yang nerusin suami dan anaknya. Tapi rasanya gak semantap buatan almarhumah. Beda tangan beda rasa menurutku. Kalau jamu yang pakai telur ayam kampung mentah dikocok suka juga Mbak? Mengingatkan teh talua ya. Kalo gak pintar bikinnya, teh talua nya bau amis. Aku pernah dapet soalnya. Yg kakak iparku buat enak teh talua nya.

        Liked by 1 person

      3. bener banget fran beda tangan beda rasa. sukaaaa kadang-kadang pesen plus pake telor ayam kampung juga. dan ok banget gak amis. hwaaa jadi kangen makan teh talua….

        Liked by 1 person

  1. Aku minum Jamu Fran sejak kecil banget. Beras kencur. Trus pas pertama mens, dipesankan jamu pahit biar badan ga jadi gemuk. Bener, emang akhirnya aku ga pernah gemuk setelahnya, sampai sekarang jadi lebar gini haha. Suamiku selama 6 minggu di Indonesia, selalu menyempatkan minum jamu yang penjualnya jajakan pakai sepeda. Dari jamu ecek2 beras kencur, kunyit asem, sampai jamu pahit banget entah apa namanya dia jajal semua. Dan yang paling dia suka jamu yang pahit2 itu. Beuuh aku aja ga pernah mau kecuali pas jamu pertama mens itu. Pahitnya kayak bikin pingsan

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s