Halal bihalal

Tradisi muslim di Indonesia, habis lebaran idul fitri ya halal bihalal. Halal bihalal itu berkumpul, saling bermaafan, dan temu kangen. Biasanya keluarga besar atau teman dekat. Kalau di keluarga besar dari pihak ibu, pagi sholat ied, malamnya halal bihalal. Dari keluarga besar bapak saya, halal bihalal dilaksanakan H+3. Semua diadakan di Jawa Tengah, asal leluhur saya *apa sihh. Nah untuk keluarga yang sudah berdomisili di Jakarta, maka dikunjungi deh, esp sesepuh kayak Pakde Bude. Sejak minggu lalu, udah atur mesti ke Pakde Bude sana sini, trus berhubung Rabu minggu lalu libur Nasional (pilkada). Ke Pakde Bude situ, lanjut weekend kemarin halal bihalal keluarga pihak Ibu yang di Jakarta.

Kalau saya, selalu suka kumpul keluarga. Semacam, ini loh orang – orang yang tau bahkan dari saya belum lahir. Tau persis asal – usul saya. Tau gimana saya dan keluarga dari dahulu kala. Tau luar dalam, apa adanya saya. Udah gak penting banget jaga image, ya udahlah. Ngobrol seru ngakak aja. Trus udahannya, hati terasa hangat. Paling yang bikin sedih, karena yang sepuh ya semakin sepuh. Udah beda treat nya. Kenapa harus menua ataupun meninggal sih?! Kadang pemikiran dangkal itu muncul begitu saja. Padahal jawabannya sudah tau, semua sudah tertulis di kitab Lauhul Mahfudz yang tertulis takdir semua manusia. Tetep aja sedihh jadinya 😭 Meskipun begitu, toh hidup tetap harus dijalani dengan ikhlas. Buat saya, cuma sama keluarga, saya bisa gak tega sekesal apapun masalah yang timbul. Cuma sama keluarga, saya merasa aman terlindungi. Cuma sama keluarga, yang menerima apa adanya saya. Kalau saya sih ngerasanya gitu ya.

Libur pilkada Kami pilih mengisi dengan silaturahmi. Biar sowan ke Pakde dan Bude cepet selesai trus gak terlalu basi juga lebaranannya. Terakhir halal bihalal keluarga besar di Jakarta kemarin. Akhirnyaaa, beres juga. Hehe. Saya gak menjadikan ini beban tapi kewajiban. Beda sih menurut saya. Beban itu hal berat yang mesti dilakukan. Kewajiban meskipun berat, hendaknya gak boleh jadi berat. Misal : sholat wajib 5 waktu, berbakti pada orang tua, mencari nafkah untuk keluarga, menuntut ilmu, termasuk juga silaturahmi. Seenggaknya itu filosofi saya.

Halal bihalal
Mbak jilbab pink hot banget pake mukenanya

Acara halal bihalal mirip seperti acara ini. Bedanya sholat zuhur berjamaah aja. Makan – makan, seru – seruan, sampe bungkus – bungkus makanannya tetep sama. Buat suami yang sayang dari keluarga inti saja, karena keluarga besarnya di Solo. Meskipun keluarga intinya domisili di Padang. Tentu jadi banyak ikut acara keluarga besar saya. Kebetulan datang dari keluarga yang tidak seguyub keluarga saya, jadi perlu ‘didikan khusus’ dari saya. Tujuannya ya biar bisa ngimbanginlah. Itulah bedanya menikah hanya dua individu dan menikah dua individu beserta keluarganya. Jadi udah selesai halal bihalalnya? Alhamdulillah belum. Weekend depan masih lanjut ke sahabat – sahabat saya dong *ini sih saya nya yang eksis. Gimana dengan cerita halal bihalal kamu?

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

14 thoughts on “Halal bihalal

      1. enak banget yaaa. selama di jakarta kemarin adik sepupu ibu saya hampir tiap hari bikinin utk kita semua. lumayan banget deh utk mengurangi dahaga pas cuaca panas-panasnya…. πŸ‘πŸ˜ƒ

      2. Waahh, Mbak Kayka suka juga es timun. Cucok banget emang siang diminum atau untuk berbuka puasa ❀

        Kalau Mbak Kayka ke Jakarta lagi dan ada waktu kita janjian ketemu ya, Mbak πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s