Fanatik bahan / jenis makanan

Bukan masalah sambal atau lauk tertentu. Ini pengamatan amatir saya aja. Kalau ada orang gak bisa makan kalo gak ada sambal atau kerupuk. Itu sudah biasa. Yang ingin saya bahas di sini : bahan baku makanan dan manusia sebagai yang mengkonsumsi makanan tersebut. Pengamatan ini tentu di Indonesia ya. Saya simpulkan : mayoritas orang yang pernah atau sudah merantau akan lebih fleksibel soal bahan makanan. Meskipun bukan jaminan, tentu ada pula minoritas 10 % nya. Begitupun yang belum pernah merantau kayak saya, saya gak ada fanatik yang terlalu gimana banget. Misal terbiasa dengan bahan biasa digunakan tapi gak nemu ya masak masakan lain aja misalnya.

3 contoh berikut mungkin bisa jadi berlaku pada Anda :

  1. Pasca menikah, lebaran Idul Fitri selalu ke Padang. Dari berasnya saja sudah beda. Kami di Pulau Jawa, terbiasa dengan beras pulen. Sementara di Padang berasnya kalo saya bilang mudah terawur *bingung cari istilahnya. Pokonya beda dengan beras Jawa. Apakah saya trus jadi gak makan nasi? Buat saya sih gak ngaruh, tetap makan. Namun ada tetangga di Padang, perantau dari Jawa Timur yang justru kalau mudik bawa beras Padang karena sudah terbiasa dengan beras Padang dan gak bisa lagi makan beras Jawa. Saya gak sefanatik itu.
  2. Kakak ipar sering cerita soal bawang merah bukit tinggi dan cabe darek. Saya sih dengerin aja. Katanya bedanya dengan bawang merah dan cabe Jawa adalah A, B, C, dan seterusnya. Saya sih nganggepnya sama aja.
  3. Tante saya yang merantau di Bali amat suka makan sup kimlo asal Jawa Tengah. Namun di Bali tidak ada bahan – bahan sup kimlo. Jadi tiap saya atau keluarga kami lainnya ke Bali, kami bawakan bahan sup kimlo. Itu sudah membuat tante saya senang sekali. Jadi pas gak ada bahan sup kimlo gimana dong? Ya dia gak masak kimlo hanya sup biasa. Gak jadi masalah.

Anggapan saya pasti berbeda dengan orang lain. Gak ada masalah. Apalagi bagi saya yang cuma tau 3 rasa : gak enak, enak, dan enak banget. Hehe. Buat yang sudah terlanjur fanatik ya gak bisa disalahin juga, paling mesti niat aja bawa bahan makanan tertentu daripada ntar susah sendiri. Kalau pendapat pribadi saya misalnya : oncom dari Jawa Barat lebih enak dibanding oncom Jakarta. Ketika pertama kali cicip nasi tutug oncom di Jakarta yang memberi kesan pada saya : “iihh, enak bangettt!” Lalu saya coba bikin sendiri dengan bahan yang sama dan hasilnya gak seenak yang pernah saya makan. Jadi penasaran dong. Ternyata oncomnya yang beda, capee deh. Masa mesti impor oncom dari Bandung, hehe. Kamu punya cerita atau pengalaman seperti saya?

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

4 thoughts on “Fanatik bahan / jenis makanan

  1. Di deket tpt tinggalku dl di Sydney, susah cari bawmer/bawang merah kayak bawmer di Indonesia yg kecil2 gitu. Jadi ya aku pake aja bawang yg besar kyk bawang bombay tp warnanya merah keunguan. Ngefek gak? Krn aku ga bs masak, biarpun pake bawmer beneran, tetep aja rasa masakanku ya begitu2 aja.

    Like

  2. Kalau aku dulu fanatik dengan terasi Puger (Jember). Menurutku itu trasi ga ada yg ngalahin. Makanya begitu pindah ke Belanda, bawa trasi 2kg. Nah begitu trasi habis, akhirnya nyoba trasi yang dijual di toko oriental. Beda banget rasanya. Ya tapi daripada ga nyambel trasi, ya gpp lah pakai trasi seadanya. Untungnya Ibuku kemaren bawa trasi Puger 1kg. Aman stok. Sama petis Madura aku juga seneng banget. Sayang di Belanda ga ada yg jual. Pas pindah, aku bawa sekilo trasi Madura. Pas Ibu ke sini, dibawain sekilo lagi. Aman terkendali.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s