Ketok harga

Seminggu ini gedabrukan antara kerjaan dan tugas sekolah Teona bulan ini. Syukurlah bapaknya bisa diajak kerjasama, kalo enggak, modar deh. Post ini terinspirasi ketika kejebak hujan habis rapat di kantor orang dan perlu mampir ke suatu tempat pake transportasi online/umum. Namun saat itu sampe mikir, kenapa sih orang mesti ketok harga?? Kan bisa aja suatu waktu orang yang ketok harga ada di posisi korban. Entahlah. Beberapa contohnya :

  1.  Hujan. Seperti yang saya alami minggu ini. Ketika deal transportasi online jemput saya, ternyata aplikasi entah kenapa si driver menghilang dan jadi susah pesan lagi karena hujan deras. Karena udah berdiri di titik penjemputan. Saya jadi diem di situ. Lihat ada mbak2 nawar taksi gak jelas (bukan taksi resmi) dengan jarak hanya 5 kilo, main ketok harga 50.000. Kenapa gak pake argo? Kalau saat begitu, bukan masalah uang, tapi ketauan banget lo ngetok harganya. 
  2.  Tempat Wisata. Kalau kita lagi main ke tempat wisata pasti ada kios / toko yang jual cinderamata. Perhatiin deh, jarang yang pake label harga. Jadi kita mesti nanya, berapa harganya. Atau main ambil beberapa barang, trus pas bayar melongo dengan jumlahnya yang fantastis. 
  3.  Tempat Makan. Biasanya tempat makan biasa yang bukan di restoran, walaupun restoran ada juga yang kayak gitu. Misal kita baru pertama atau gak familiar sama resto itu. Trus di menunya gak cantumin harga. Selesai makan pas bayar, wow jumlahnya mending makan di restoran berkelas sekalian. 
  4.  Tempat Belanja. Saya biasanya menghindari ke tempat belanja yang saya gak biasa kesitu. Apalagi untuk belanja barang yang jarang dibeli misal elektronik. Mending ke supermaket besar yang udah ada garansinya sekalian. 
  5.  Darurat. Misal, kendaraan mogok di tol. Pas apes ketemu derek liar, trus diketok harga di atas harga resmi. Males banget ya kann. 

Kadang misal orang gak tahu atau sedang butuh trus diketok harga. Jadinya beli/bayar tapi gak ikhlas, jadi gondok kan kitanya. Efeknya jadi gak berkah buat penjual barang / jasa tersebut. Tapi ya gak semua orang peduli berkah atau enggak sih ya, yang penting dapet duit. Cih! Kalau yang ngetok harga suatu saat di posisi korban. Kena ketok harga juga, bakal sadar dan insaf atau makin menjadi-jadi alias balas dendam ya?! Duhh, amit-amit naudzubillah. 

Advertisements

Rasanya setahun kembali bekerja


Tak terasa sudah setahun saya balik bekerja. Rasanya? Alhamdulillah, masih betah. Saya menyebut pekerjaan saya semi part time. Saya bekerja Senin – Kamis 08.00-12.00 (tapi 07.30 udah standby di Kantor), setelah itu lanjut jemput Teona pulang sekolah. Trus ngurusin Teona di rumah, kalau ada kerjaan yang belum selesai. Tektok-an dari rumah: WA, email, teleconf. Jumat libur, kecuali ada yang urgent, maka saya masuk. Weekend libur. Kesepakatan kerja seperti itu sudah berlangsung setahun belakangan. Salah satu sebab saya diizinkan kembali bekerja: jam kerja yang sangat sesuai dan produktivitas pekerjaan. Saya cukup menikmati pekerjaan sekarang. 

Bila pukul 12.00 saya belum bisa jemput Teona karena sedang rapat atau ketemu orang. Maka suami saya yang jemput. Bila kami berdua gak bisa jemput di jam tsb, maka kami titipkan Teona di Tempat Penitipan Anak di sekolah. Sengaja tidak kami ikutasertakan full dititip setiap hari, saat butuh saja. Dengan pertimbangan pribadi kami, Teona masih 4 tahun. Masih butuh saya sebagai ibunya untuk nemenin main ataupun tidur sama saya. Karena saya dan suami percaya, Teona kecil gak seberapa lama, nantinya saat dia sudah sibuk dengan sekolah dan teman-temannya. Saya pasti kesepian. Jadi nikmati yang sudah saya miliki rasanya jauh lebih berharga. 

Kok ada kerjaan kayak saya gini? Duh, kudet deh, yang kerja dari rumah aja banyak kok. Sampai kapan mau kerja? Saya belum tau. Karena belum akan program anak kedua dalam waktu dekat. Saya merasa diri saya sombong bila ingin hamil lagi dalam waktu dekat. Anak satu aja, sok stress ngurusnya. Pertanyaan : “kapan Teona punya adik?” Saya jawab, “nanti ketika saya siap hamil lagi.” Tentu saja berakibat nasihat panjang lebar, tapi saya dengerin aja (kalo lagi waras) atau saya tinggal pergi (kalo lagi kumat judesnya). Haha. Setahun kembali bekerja tentu bukan yang mudah, tapi cukup memberi warna di hidup saya. Semakin berwarna saat datang waktu THR dan Bonus masuk rekening. Hoho. 

International Make Up Expo (IMAE) 2017

Hari ini hari pertama event International Make Up Expo (IMAE) 2017. Pertama kali juga ke event ini. Motivasi ke acara ini apa? Cuci matalah yaa, lihat2 make up terkini dong. Seminggu ini load kerjaan lumayan tinggi, butek, suntuk. Sebelum beraktivitas weekend, kesini dulu buat refreshing. Lagipula gak bisa juga bawa Teona dan bapaknya ke event ini. Saya sampe di venue jam 3 sore trus langsung menjelajah. 

Karena saya berdua teman, jadi lumayan bisa seru-seruan bareng. Walaupun kami bukan make up artist (MUA) atau beauty blogger. Tapi kami wanita yang cukup akrab dengan make up buat acara kantor atau kondangan. Jadi ke IMAE 2017 untuk update kosmetik terbaru, belajar teknik make up terkini, dan nikmatin acaranya. Mubazir kan kalo udah bayar, HTM 100.000 trus gak bisa nikmatin acaranya. Saat menjelajah saya disapa MUA Rivera, ngobrol-ngobrol trus saya setuju dimake over ala MUA tsb. 

Hasilnya lumayan deh ya, yang pasti saya belajar teknik make up yang cocok di muka saya versi MUA tsb. Saya mendapatkan beauty class pertama dari kampus tahun 2003 saat mulai masuk kuliah dengan mentor Gusnaldi. Setelahnya belajar otodidak, sekarang lumayan deh, bisa kalo cuma suruh dandanin ibu atau tante saya. Hehe. 

Acaranya masih berlangsung hari ini dan besok. Saya kemarin cek di socmed IMAE. Kemarin, hari ini, dan lusa ada talkshow bareng artis yang sudah ada atau baru launching bisnis kosmetik. Saat saya datang kemarin, dapet goodybag. Trus kalap beberapa brand yang adain flash sale. Haha. Duh, racun banget deh. Tapi sekali-sekali ini ya kann *pembenaran. Happy weekend! 

Dirgahayu TNI 2017

Dalam rangka dirgahayu TNI, hari ini ada dresscode di sekolah Teona, pakai aksesoris loreng-loreng. Awalnya bingung. Search sewa baju anak, adanya untuk anak laki-laki. Search beli baju TNI anak, ada tapi di Jabar. Haahh, gak seniat itu jugalah sampe mesti beli keluar kota. Mentok. WA bokap, curhat. Secara bokap anaknya tentara (almarhum kakek saya tentara) trus fans army dalam dan luar negeri. Bokap kasih beberapa pilihan solusi. Akhirnya keputusan telah saya buat *tsahh. Bokap punya bahan original jatah TNI tinggal semeter, “yowis, aku gelem.” (ya sudah, aku mau). Masalah berikutnya, ini bahan mau dijadiin apa? Trus jahit di mana? Secara saya gak punya penjahit langganan. 

Habis ashar, Teona masih tidur siang (yes!), keliling sekitar tempat tinggal jalan kaki. Setelah ke dua kandidat penjahit, berakhir dengan gak sanggup semua. Karena tentu saya butuh cepat jadi. Target saya paling lama 2 hari harus jadi. Dengan mepetnya waktu tentu saya juga gak ngoyo mesti jahit yang ribetlah. Saat ke penjahit ketiga, saya diskusi dan si penjahit menjanjikan besok habis subuh selesai. Amazing! Si penjahit memang baru buka sore tapi saya gak nyangka dia tutup habis subuh. Trus yaa relatif terjangkau ongkos jahitnya. Jadinya saya jahit celana panjang. Keesokannya habis subuh, saya ke tempat penjahit, bener aja dong udah jadi. Ternyata orderan jahitannya banyakkk bangettt 😱 

Hari ini, celana loreng dipadupadankan dengan kaos senada yang bapaknya Teona beli di Oz plus jilbab hitam. Alhamdulillahh. Trus lucu lihat teman – teman sekolah Teona pada ber-tentara-ria. Poin dari post ini sama seperti post terdahulu, prinsip emak2 jaman sekarang : PUTAR OTAK. Itulah mengapa Yang Maha Kuasa kasih kita otak, buat dipakee. Contoh : ini dan ini. Jadi manusia bukan gak bisa trus pasrah. Tapi usaha dulu sampe maksimal *ini apa sih, jadi ngelantur. Haha. Maafkan. Anw, dirgahayu TNI. Jaya selalu.