Posted in Uncategorized

Saingan & membandingkan part 1

Sebenernya gak tau juga sampe berapa part, tapi saya haqul yakin akan ada next part 😅 



Kembali di cerita ‘saingan dan membandingkan’ anak. Motivasi saya bikin post ini supaya : 

  1. Orang di luar sana tau, ada loh yang begini nih 
  2. Perasaan dan cara menyikapi bila terjebak di posisi ini 
  3. Hei ibu / mom-to-be,  bersiaplah bila berhadapan dengan situasi ini

Saya jujur aja, rada kepancing juga nih. Bapaknya Teona – lah yang redamin emosi saya yang gampang kesulut *jangan ditiru. Saya males ketemu ibu ini karena pasti langsung kayak menimbulkan suasana persaingan dan mulai membanding – bandingkan anak – anak kita. 

Ibu itu (II) : “gimana Teona udah bisa calistung?” (read : baca, tulis, hitung) 

Saya (S) : “masih terus belajar. Si X (anaknya) udah lancar dong ya, secara udah les calistung dari umur 2?”

II : “iya calistung udah lancar, sekarang les di €F tapi karena udah fasih Inggrisnya, mau berhenti aja. Mau les bhs Mandarin”

S : “hebat ya X, tetangga sebelah saya guru bhs Mandarin, bla bla bla..”

Read : anak gue hebat loh, lebih hebat dari anak lo. Anak lo bisa apa???

Trus kelanjutannya saya tanggapi dengan amat sangat netral. Kalau orang begitu dipuji, akan diam atau senyum tersirat bangga, plus gak akan lanjut jadi perdebatan panjang bandingin. Males dong bicara panjang lebar nanggepin topik kayak gitu. Saat pembicaraan di atas terjadi, ada bapaknya Teona dan beberapa orang lain yang turut serta dengar. Pas lagi bahas soal pembicaraan itu ke bapaknya Teona, saya bilang kalo “kita les-in apa kek gitu yuk”. Bapaknya Teona bilang : “kamu baru digituin aja udah kepancing. Punya anak bukan urusan setahun dua tahun tapi puluhan tahun. Baiknya jaga omongan, gak usah lebay, ikhtiar aja.” *jleb juga saya digituin **benerr bangett juga sih. 

Jadiii, tipe orang seperti contoh di atas PASTIII akan ada dan bisa aja ketemu. Mau gak mau, suka gak suka. Tips dari saya : 1. Bersikap netral aja, jangan kepancing. 2. Belaga bego aja kayak yang di pic. Hahaha 😜 Rempong ya kan ngeladenin yang begitu, bikin pegel hati. Sebisa mungkin gak usah deket-deket / sering ketemu sama yang begitu. Ini aja saya udah sebisa mungkin jaga jarak aman eehh tetep ketemu juga. Hehe. Selain gak penting, bikin jadi aura negatif 👎 Intinya, yang waras, ngalah aja. 

Author:

Jakarta - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

30 thoughts on “Saingan & membandingkan part 1

  1. Karenanya, aku memilih untuk berdiri sebagai pengamat saja (meskipun sesekali nyeletuk juga 😅), menyibukkan diriku dengan mencari ilmu sebanyak mungkin, baca2 buku sebanyak mungkin, jurnal2 Internasional atau apapun itu. Dengan membekali diri akan haus ilmu dan menyibukkan diri sendiri, Insya Allah ga ada waktu buat ngurusin orang lain dan minim kepancing. Memilih untuk tidak berbagi hal-hal yang memang privasi sifatnya, menikmati untuk kami sendiri. Beberapa kenalan yg ketemu atau menyapa aku nanya kok aku seperti membatasi diri dan pergaulan. Aku jawab, aku ga membatasi diri, aku hanya memilih yg terbaik buat hidupku dan keluargaku. Yang bermanfaat dan tidak membuat kerusakan tentunya : visa versa.

    Like

      1. Ya Alloh mau salaaaaam! Aku dr Lebaran taun lalu mau ngewhatsapp tp maluuuuu…. huhuhu please salamin, bilang dr Tyka (Anggrek 8, simfisiolisis), YPK Mandiri 2016. Bilangin jg aku skrg udah hamil lg, wkwkwkwk

        Like

      2. Langsung dibales nih sama dr. Deedee: Wooow… waalaikumsalam.. salam kembali ya. Seneng bgt hamil anak ke 2. Smg Franny segera menyusul hehe 😊😊

        Terakhirnya kenapa gue disuruh hamil lagi. Wkwkwk. Aamiin-nin aja deh 😄

        Like

  2. Hai mba…pernah nulis tentang saing2an model begini dan cara ngatasinnya…ini lbh ke masalah ortunya sih ketimbang anaknya…biasanya kalau ada parents yang boast anaknya bisa gini gitu aku iya2in aja buat amal. Calistung usia 2 tahun? Itu err…Ya, dilihat saja bgmn anak itu kedepannya nanti. Terutama saat kelas 4 SD dan SMP. Paling enak kan begitu…

    Like

    1. Setujuu.
      Dulu waktu masih kelompok bermain sempat satu sekolah dengan anakku, tapi trus dia keluar. Krn di TK Islam sekolahan anakku belum ada calistung. Trus pindah ke sekolah internasyonel yg sudah pasti ada calistung.

      Di sekolah Teona sekarang TK A belum fokus calistung. Nanti di TK B baru diajarkan. Gak kelar2 kalo mau saingan dan membandingkan gini. Udah kayak gadget aja, gak ada habisnya kalo diikutin.

      Like

      1. Aku nimbrung di sini ya. Aku terkadang suka kasihan dengan anak2 jaman sekarang. Entah karena ambisi orangtuanya atau memang keadaan di Indonesia yg memaksa mereka untuk mengenal angka dan membaca sejak dini. Seingatku ya, pas aku TK isinya mainan mulu sambil memperkenalkan angka dan huruf. Tapi belum sampai hitungan kayaknya. Sedangkan sekarang ngerii ya kalau lihat pelajaran anak SD. Yg dulu aku pelajari di kelas 4, sekarang bisa di kelas 2 sudah diberikan. Semoga kuat anak2 kecil ini. Kalau di Belanda, anak2 baru bener2 belajar membaca itu umur 6 atau 7 tahun (tergantung umur masuk SD). Sebelum itu ya bener2 main sepuasnya siang malam. Tapi, dari hasil penelitian, meskipun mereka baru belajar membaca di usia 6-7 tahun, tapi di kemudian hari kecepatan mereka membaca dan memahami isi bacaan sangat tinggi. Di sini pun sepengamatanku minim sekali (atau malah ga ada) anak2 dibawah usia 6 tahun yg ikut les ini itu. Usia main2 ya bener2 untuk bermain sepuasnya.

        Liked by 1 person

      2. Toss. Sama, Mbak. Aku pun kls 1 SD baru belajar baca tulis. Sebetulnya anak di bawah 6 thn memang belum ada tuntutan selain calistung. Alasan utama : karena saat masuk SD sudah lewat materi calistung, dianggap sudah bisa. Les lain macam bahasa asing dan lainnya. Biasanya inisiatif ortu saja. Aku setuju dengan pendapat Mbak Deny
        Efeknya memang tidak langsung kelihatan sekarang.

        Like

  3. Saya sudah kenyang yang beginian, mulai zaman belva sampai mika, saya males dek nanggepi, biar orang tau sendiri anak2 mbak seperti apa, lama2 melek juga, apalagi anak2 mbak gak ada yg les, Alhamdulillah sekolah lancar, lagian mbak gak terlalu menuntut juga sih, yg paling penting life skill, tau kewajiban dirumah dan sekolah, nilai itu bonus, itu saja, maaf sharingnya telat sok sibuk bingit..hihihi

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s