Jamu

Sebagai keturunan anak orang Jawa tulen, yang lahir – besar – tinggal di Jakarta. Ibu saya tetap mempertahankan tradisi Jawa, salah satunya JAMU. Sebenarnya hanya 2 jenis yang saya konsumsi rutin : kunyit asam dan beras kencur. Duluuu, di rumah mbah putri di Klaten ada tukang jamu langganan yang setia kami tunggu trus beli banyak banget, esp 2 jenis itu untuk cucu – cucu mbah putri. Berlanjut saat pertama haid, ada jamu juga hingga abis melahirkan beda lagi jamunya. 

Di rumah ibu saya ada salon langganan ternama, saat masih muda dan sudah bekerja. Saya rutin perawatan di situ dari ujung rambut sampe ujung kaki. Selesai treatment pihak salon menyuguhkan risol plus cabe rawit dan jamu. Surgaaa. Badan udah relax bonus cemilan menggugah selera. Kapan ah mau treatment di situ lagi. 


Di tempat tinggal saya sekarang pun, gak sulit mendapatkan jamu. Sayang, jamu yang ada kurang pas di lidah saya. Bukan berarti juga saya taste expert. Hanya saja, kan terasa beda dan jadi gak enak. Misal rasanya langu, setelah minum jadi eneg, dan semacamnya. Hingga saat belum kembali kerja, saya berkenalan dengan salah satu teman sekolah Teona. Ibunya ini pengusaha UKM di bidang jamu. Yeay! Saya coba dan ternyata cocok! Selanjutnya ya mesen dan pake jasa ojek online untuk pengantaran. Rasa jamunya enak dan pas buat saya. Nah itu juga, rasa enak dan pas untuk saya belum tentu begitu juga buat orang lain. Jangankan jamu, makanan juga sama, relatiflah. Ada yang suka jamu juga?

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

15 thoughts on “Jamu

  1. Aku juga suka jamu. Peminum sejati sejak TK haha. Sudah dicekokin jamu dari kecil akhirnya doyan banget sama jamu. Suamiku pas di Indonesia selama 6 minggu hampir setiap hari minum jamu gendongan atau gerobak, kecuali pas waktu di Bali ga kelihatan orang jual jamu. Dia doyan minum yg pahit2 kayak jamu sambiloto, brotowali (? klo ga salah ini namanya) pokoknya yg pahit2. Sampai mengkudu juga doyan hahaha (aku yg nyuruh nyoba semua jenis jamu, istrinya tukang jerumus😆). Selama di sini aku beberapa kali bikin kunyit asem sendiri, maklum ga ada tukang jamu lewat depan rumah. Apalagi kalo musim kunyit, murah banget 2.5-3kg cuma €1 (14rban) jadinya berbotol2 buat seminggu minum berdua.

  2. Waaah aku suka banget jamu, Fran. Apalagi beras kencur sama kunir asem. Akupun dikasih sedari kecil sama Ibuku. Aku biasa bikin sendiri jamu kunir asem. Kalo beras kencur ga bs, yang bs malah adekku yang cowok. Lebih ribet bikinnya 😉

      1. Tapi disini mau bikin mikir, Fran. Kunyit itu pualing mahaaaal diantara semua. Sekilo bisa $50-55 disini 😭. Mau bikin pake kunyit bubuk kok BYEEEE BANGEEETT 😂😂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s