Posted in Uncategorized

Pas foto balita

Saya sama sekali bukan orang yang suka narsis selfie, soal mendokumentasikan anak juga gak yang terlalu gimana banget. Sesuai moment aja. Sampai Teona mesti bikin pas foto tentu karena ada kepentingan. Saya bukan tipe yang iseng ke studio foto buat foto2 lucu. Pas foto pertama Teona Desember 2014 saat mau mendaftar sekolah playgroup di Januari 2015. Berarti pas foto pertama di usia 1 tahun 8 bulan, untuk mulai sekolah di usia 2 tahun 4 bulan. 


Alasan utama saya menyekolahkan Teona di usia dini: untuk melancarkan bicara, berinteraksi dengan teman sebaya, dan punya ritme hidup teratur. Sebelumnya sudah teratur, hanya saja saya ingin Teona tidak sekedar main sore seperti biasa. Yang mana anak-anak di lingkungan kami either anak orang Indonesia yang bersekolah di beberapa sekolah International dekat sini nor anak WNA yang bule, negro, India, Arab, Cina. Teona saat itu tontonannya bahasa Inggris plus teman-teman yang saat bermain pun ngomongnya Inggris. Tapi kami sebagai orang tua tetap berbahasa Indonesia. Kelarlah si Teona, hampiirrr delay speech. Setelah bersekolah di TK Islam dekat sini yang full berbahasa Indonesia. Alhamdulillah gak butuh waktu lama sekarang ceriwis binti centil. Hihi.

Pas foto kedua Januari kemarin, sebulan kemarin kami mengurus printilan ini itu, termasuk syarat pas foto terbaru. Usia Teona bulan lalu 3 tahun 9 bulan, untuk (insha Allah) masuk TK usia 4 tahun 4 bulan. Paslah ya, dulu juga saya TK usia hampir 4 tahun *nasib lahir di akhir tahun. Bedanya pas foto sekarang minta seluruh badan juga. Untung gak minta tampak samping dan close up *mau jadi gadis sampul kali ah 😄

Pas foto pertama dan kedua sama-sama belum yang sempurna. Walaupun gak pecicilan saat foto tapi juga gak yang gampang. Kita posisi di belakang mas fotografer sambil tepuk tangan dan manggil2 Teona biar bisa nengok kamera pas cekrek. Gak lupa ocehan saya, seperti: “menghadap sini, Teona” atau “senyum dikit, Nak” sampai “tahan posisinyaaa” 😅 Emaknye rempong, semua demi hasil pas foto yang layak cetak. Ya udahlah ya, pas foto nya gak go public juga. Iya sih, maksud saya yang penting hasilnya lumayan. Karena pas foto gak mungkin candid ya kan. Pas foto gak sempurna gak masalah yang penting berakhlak sempurna *asek.

Posted in Uncategorized

Percintaan remaja


Sejujurnya saya amat sangat tidak berkapasitas untuk membahas soal ini. Selain bukan psikolog, saya termasuk yang tidak pernah pacaran sebelum dilamar bapaknya Teona. Cupu gitu deh pokonya. Post ini terinspirasi dari teman kantor yang anak bungsunya laki-laki sudah kuliah tapi tiap kali pacaran pasti ada yang berbeda sikap dan tingkah lakunya. Wajar kalau kemudian menebak “gara-gara ceweknya”. Hingga di suatu kesempatan, temen saya nonton acara televisi nasional yang lagi membahas percintaan remaja. “Anak gue banget nih,” pikir temen saya. Cukup sering temen saya menceritakan tentang anak bungsunya. Maklum sekarang tinggal si anak bungsu tanggungannya. Seperti yang saya bilang di awal post, jadi saya menjadi pendengar yang baik saja.

Pembahasan di acara TV nasional itu cukup hot kami bahas, pake bahasa saya aja ya. Intinya percintaan remaja itu ada 3 jenis:

  1. Just friend. Pacaran sekedarnya, sekedar punya teman dekat lawan jenis, sekedar punya status  ‘pacar’, sekedar punya tempat curhat, dan sekedar lainnya. ~saya dulu berarti kaku ya, bahkan just friend aja Saya gak mau! Seperti yang sering saya bilang, saya punya satu sahabat cowok sejak TK hingga sekarang dan tidak lebih dari 10 jari sahabat cowok lainnya~  
  2. Friendship. Pacaran yang lebih dekat tingkatnya dari no. 1. ~yang no. 1 aja dulu saya hindari, tentu aja poin no. 2 ini juga~
  3. Partner. Nah ini udah posesif. Wajib lapor lagi di mana, lagi ngapain, tiap hari mesti ketemu, dll dst. Pacaran sampe lupa sama keluarga, padahal kalau sakit atau ada masalah serius, larinya ke keluarga yang repot juga keluarga. ~ ini saya amit-amit banget, gak pernah dan jangan sampe ngalamin~

Memang gak semua yang dibekali ajaran agama (apapun) sejak kecil bisa berpegang teguh atau istiqomah. Ada yang menjalankan syariat agama, ada yang setengah2, ada yang biar punya agama saja, ada juga yang melenceng jauh. Dosa masing2lah ya. Saya pribadi pun pasti buanyak kurangnya, apalagi judes bin galak begini. Saya hanya tidak mau mempermainkan hati orang lain supaya orang lain tidak mempermainkan hati saya. Mungkin Allah mendengar doa saya itu, jadi saya ditemukan dengan bapaknya Teona dan langsung nikah. Jadi saya gak ngalamin putus-nyambung-break-balikan atau istilah orang pacaran lainnya. Wis, gak mutu tenan menurut saya yang kayak2 gitu. 
Trus gimana dengan anak temen saya? Yah, anak sekarang kan jauh lebih baper-an. Selama pelampiasannya bukan narkoba atau bunuh diri, konyol abis. Selama masih bisa ditolerir, masih patuh sama orang tua, dan dekat dengan agama. Harapannya sih, itu anak bisa menjaga dan mengendalikan dirinya dengan baik. Duhh, kok saya jadi serem ya sama pergaulan anak jaman sekarang *pelukeratTeona.