My 1st papsmear

Bukan post berbayar!!!




Dalam rangka wedding anniversary hari Minggu, 22 Januari kemarin. Saya menghadiahi diri sendiri: PAPSMEAR. Haha. Kenapa papsmear? Ya karena udah lima tahun nikah belum pernah papsmear sama sekali. Sedikit flashback, 2012 tahun perhamilan *udah sering dibahas ini. 2013-2015 tahun per-ASI-an *ini juga sering diceritain. Tahun 2016 baru mulai bisa nafas lagi *yang ini lebay. Mumpung ada temen papsmear bareng plus ke obgyn kesayangan: dr. Botefilia, SpOG (dr. Bote). Jadi saya gak ‘ditindak’ sendirian, pasti ada perasaan serem dikit, wajar ya bok. 

Yang pertama ‘maju’ temen saya, karena tentu aja ini bukan pertama kali dilakukan. Beda dengan saya yang merupakan pengalaman pertama. Saya memposisikan diri di tempat tidur obgyn, posisi di sini seperti akan melahirkan normal. Kemudian dr. Bote mengucap basmalah *penting ini, lalu bilang “relax ya, Fran” sambil memasukkan alat yang tidak tajam berbentuk lurus tipis. Menekan lembut dinding vagina, lalu dengan alat satu lagi seperti mengambil sedikit cairan / spesimen di vagina saya. Poin utamanya: ALHAMDULILLAH, GAK SAKIT!!! 👍 Kalo sakit, pasti saya udah jejeritan. Mengingat saya tipe yang gak tahan sakit. Setelah itu lanjut USG dari vagina, walaupun bukan pertama kalinya tetep aja tegang, takut aja *penakut. Gak ada rasa sakit Alhamdulillah dan makin bersyukur karena hasil USG yang bisa dilihat langsung itu hasilnya rahim saya sehat dan bagus. Siap untuk reproduksi (lagi). Waduh, sampai saat ini saya dan bapaknya Teona fokus satu anak dulu saja. Alasannya? Suka-suka saya dong *judes. Hasil papsmear keluar seminggu kemudian dan Alhamdulillah tidak ada masalah *sujudsyukur 

Oh ya, ini kedua kalinya saya ke dr. Bote. Pertamanya, karena saya khawatir hamil lagi saat masih menyusui Teona, saat itu usia Teona setahun dan selama kurleb setahun itu saya gak mens. Takut hamil lagi, saya minta dr. Bote USG vagina. Hasilnya, dinding rahim menebal tapi ada 2 kemungkinan: dinding rahim akan luruh jadi mens ATAU sebentar lagi muncul kantung rahim. Kalau sampai seminggu kedepan belum mens, balik lagi untuk USG memastikan. Galau dong, sambil doa sungguh2 bilang ke Allah belum sanggup kalo ada anak lagi karena saya urus sendiri tanpa ART. Alhamdulillah doa saya terkabul, keesokan harinya saya mens! 😅 Setelahnya saya jaga2 banget, wallahuallam. Allah maha tau kan. 

Saya belum pernah ditangani obgyn cowok walopun mantan bos2 saya dulu obgyn ngetop semua. Soalnya, maluuu *alasan cetek. Haha. Jadi bukan sok religius garis kiri yang gimana. Malu bok. Jadi selalu obgyn cewek, pikir saya sesama cewek tau sama tau lah ya. Alhamdulillah banget, bersyukur yang teramat sangat hasilnya bagus semua. Insha Allah aman-aman aja seterusnya. Aamiin. 

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

18 thoughts on “My 1st papsmear

      1. Huwaaaa ya kah? Duh aku kuangen sama beliau n YPK. Bersyukur aku selama hamil sampe lahiran bs dipertemukan dgn beliau dan RS tsb. Eh anaknya yg kedua sdh usia brp bulan ya btw? Beliau sdh fully recovered blm pasca jatuh?

      2. Aku manggilnya dr. Deedee, Alhamdulillah kabarnya baik, sudah seperti biasa lagi. Anak kedua, Bagas. Lupa umurnya. Haha. Yang pasti anak pertamanya, Ameera cantik & pintar. Karena mau salim pas ketemu. Hihi.

      1. Ooow bgtu, abisnya denger2 cerita orng kata ya sakit, jadi parno duluan. Pengen coba juga soalnya tapi trauma lahiran caesar kemaren belum hilang, jadi gak mau deket2 ma dr.obsgyn dulu,hehe

      2. Kenapa trauma, Adhya? Tunggu jahitan caesar kering & kembali menyatu dengan kulit dulu. Kalo sekarang, bisa bubar jalan jahitan caesarmu. Gak perlu buru-buru. Buktinya aku setelah 5 tahun nikah baru ada nyali & niat mulia buat papsmear. Haha.

      3. Iya, trauma sakit pasca operasi mbak frany, setelah obat biusnya ilang sakitnya bikin trauma, sampe 2 minggu gak bisa ngapa2in :(. Iya kayaknya nunggu beberapa tahun lagi deh baru berani buat papsmear

  1. Lega ya Fran begitu tahu hasilnya bagus.
    Pas nyampe sini, awal2 dapat surat untuk tes TBC setiap 6 bulan selama 2.5 tahun. Trus dapat surat juga untuk pemeriksaan menyeluruh organ kewanitaan sampai rahim dll. Semuanya gratis. Dan tes ini diulang setiap 2 tahun sekali. Ditawari juga vaksin apa ya untuk mencegah kanker serviks atau apa gitu, tapi aku belum iyakan. Nanti aja, karena belum memungkinkan kondisinya. Selama di sini, aku sudah gonta ganti dokter obgyn beberapa kali. Karena di sini sistemnya kan satu jalur ya maksudnya segala rekam jejak kesehatan kita dokter apapun pasti tahu riwayatnya. Jadi gonta ganti obgyn juga ga masalah karena mereka sudah tahu riwayat kesehatan pasien dari awal. Dan aku juga ga rewel ttg dokter obgyn. Dapat yg cewek ya Alhamdulillah, dapat yg cowok juga ga masalah karena tujuannya untuk kesehatan. Untungnya akhir2 ini dapatnya selalu dokter cewek. USG Trans vaginal juga aku dari awal ga merasa ketakutan makanya dokternya memuji soalnya kalau takut susah masuk alatnya. Aku lebih takut disuntik soalnya haha. Kalau pas ambil darah, beuuhh bisa mules2 duluan.

    1. Negara maju memang juara deh fasilitas kesehatannya. Aku vaksin anti kanker serviks sudah waktu usia 20an tahun awal. Kalo di Indonesia vaksin anti kanker serviks 3x suntik secara berkala. Kebalikan kita, Mbak. Aku mending disuntik, ambil darah. Tapi kalo tindakan, walopun cuma cabut gigi karena space rahangku sempit. Bisa parno duluan. Haha. Apalagi yang berkaitan sama periksa organ dalam, keliyengan duluan ngebayanginnya 😅

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s