Moda transportasi online

Sebagai penikmat moda transportasi online, saya amat sangat terbantu dengan flexibilitas aplikasi yang tersedia. Lagi buru-buru, bisa pake ojek online. Lagi males mikir cari parkiran tapi berat bayar vallet parking, langsung cari taxi online. Pengalaman weekend ke mall kelapa gading, saking parkir penuh, jadinya mesti vallet. Mehong  😥  Mending kalo tarif vallet parking nya seharga di mall Paragon, Solo *ngarep. Lagi pengen makan sesuatu tapi males keluar, bisa delivery order makanan online. Lagi mau kirim paket yang cepet bisa pake ekspedisi online. Semua2 online pokonya, gampang dan cepat. 

Di ponsel, saya pake SEMUA moda transportasi online. Makenya? Tergantung mood dan situasi kondisi. Banding2in tarif, cek2 saldo saya yang lagi tersedia saat itu, pesen deh. Ada aplikasi yang bisa isi saldo dan saat penggunaan saldo dipotong otomatis. Asik kan. Menurut saya semua aplikasi punya keunggulan dan kelemahan masing2. Tinggal kitanya aja mau pilih pake yang sesuai dengan kebutuhan kita. Sedikit review dari saya tentang moda transportasi online yang saya gunakan :   
G0j3k

Keunggulan : How I loved go-pay! Superr banget deh ini.

Kelemahan belum saya temukan sampe saat ini.

Gr@b

Keunggulan : di luar jam sibuk (selain jam berangkat dan pulang kantor), tarifnya murcee. 

Kelemahan : di jam sibuk, tarifnya bakal merah dan jatohnya berkali lipat.


Ub3r 

Keunggulan : bisa bayar pake credit card ataupun tunai.

Kelemahan : hitungannya per kilometer trus di aplikasi nya driver gak langsung ketauan tujuan persisnya kemana. Calon penumpang mesti kasitau lokasi tujuan tepatnya. 

Terlepas dari semua kelebihan dan kekurangan masing2, saya bersyukur atas tersedianya fasilitas aplikasi ini, karena sangat memudahkan masyarakat dan tentu saja membuka lapangan kerja. Hari gini semua butuh lapangan kerja. Jadi moda transportasi konvensional gak bisa lagi semena-mena ‘ngetok’ harga. Karena pilihan semakin banyak sekarang, persaingan ketat, dan serba efisien. 

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

18 thoughts on “Moda transportasi online

  1. Berarti gojek masih lebih unggul dong di hati mbak frany. Di daerah saya masih belum ada yg online2. Masih kota kecil. Daridulu pingin nyobain gojek suruh beli apa gitu ha ha ha……

  2. di kecamatan ini belum ada online2, ada tukang becak langganan bisa di telpon. hehe
    ini emang mempermudah banget. saya kalau di surabaya sering lihat abang- abang gojek ikutan antri beli makan atau baris di jalan macet. 😀

  3. Belum pernah coba semuanya 😁 sejauh ini kemana-mana masih pake motor. Tapi kayanya gojek leh ugha kalo darurat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s