Posted in Uncategorized

Cerita Jakcloth 2016

image

Ngapainlah mamak2 macem saya sok2an cerita Jakloth 2016? Karena ada misi khusus. Haha. Jakcloth adalah event tahunan yang menggelar acara jualan yang diikuti banyak line clothing se-Indonesia. Mulai dari handmade, UKM, hingga line clothing milik artis. Ini pengalaman pertama ke acara Jakcloth. Sabtu, 7 Mei 2016 saya bilang ke bapaknya Teona, mau ke Jakcloth. Bapaknya Teona setuju sementara bapaknya Teona momong Teona di lollypop, Senayan city. Saya habiskan waktu 2 jam lebih di Jakcloth, selesai langsung ojek online menyusul ke Senci. Sampai Senci langsung sholat ashar, saat tiba di lollypop, Teona lagi antri untuk main flying fox. Dia menikmati banget tapi ya udah capek+rewel ngantuk juga. Pulanglah kita. Minggu, 8 Mei 2016 saya kembali datang ke Jakcloth bersama Teona dan bapaknya. Haha. Ketagihan ceritanya.

Kesan saya ke Jakcloth sampai 2 kali? SERU! Karena biasanya kalo mau cari line clothing di Jakarta sejak dulu pasti ke daerah Tebet, Jakarta Selatan. Atau melipir ke Bandung di Jl. Riau dan sekitarnya. Tapi sekarang kita bisa nemuin semua line clothing di satu event khusus. Asik banget! Perkenalan saya dengan line clothing udah lumayan lama, sejak tahun 2003 saat mulai kuliah. Temen2 saya mayoritas rumahnya di Tebet, jadi kita pasti cari tempat nongkrong di sekitaran Tebet dan otomatis jadi tau butik dan distro2 yang jual line clothing. Jadilah baju2 saya pasti beli di situ, dulu saya geret2 bokap buat beliin baju, rok2 lucu, jaket2, dan lainnya.

Dapet apa aja di Jakcloth? Banyak banget! Lucu2 dan keren2. 6 sepatu, 4 tas, dan 2 man cardigan total gak sampe 2 juta aja dong. Aku sukaaa! Yang pasti gak pasaran dan membantu UKM Indonesia 🙂 Misi khusus accomplished. Alhamdulillah. Sedikit review acara Jakcloth, orang pasti butuh ATM, nah kemarin cuma ada satu bank yang ikutan sponsorin. Semoga tahun2 kedepan akan lebih banyak bank yang ikutan. Trus karena sempet hujan jadi rada becek, walopun segera disedot biar pengunjung gak kena becek. Kekurangannya, 1. Penunjuk arahnya masih kurang keliatan, grey area, pink area, dll gak outstanding; 2. karena disponsori perusahaan rokok dan mungkin karena pangsa pasarnya anak muda. Asap rokok di mana2, YUCK!!! Nyebelin banget. Maksudnya hari gini, masih ngerokok. Gak keren banget! Hari gini tuh lagi HITS banget, pola hidup sehat. Kalo masih ngerokok pasti gak well educated *mulainyinyir. Well, saya respect banget sama kreatifitas anak bangsa yang dengan cerdas mengembangkan line clothing, jadi kita gak tergantung sama brand2 luar. Harga dan kualitasnya bersaing. Buat saya yang bukan brand-minded, line clothing ini pas di hati *superlove.

Posted in Uncategorized

Jungle Land, Sentul, Bogor, Jawa Barat.

Post ini panjang, bila tidak berkenan, skip saja.

Selasa, 3 Mei 2016 sekolah Teona mengadakan acara akhir tahun ajaran 2015 ke Jungle Land di Sentul. Jam 7.15 am ngumpul di sekolah. Bawaan saya standarlah ya, tiap acara pergi dari sekolah pasti pake ransel, biar bisa gerak bebas, ngejar si anak bocah. Jungle land ternyata LUAS banget, siap2 jalan kaki, bawa stroller atau gendong anak. Karena anak2 dijamin bakal kecapekan jalan. Wajib dibawa: topi dan air minum. Baru datang kami disambut pegawai Jungle land, mbak2 berjilbab dengan ID card jungle land dengan tanpa senyum ataupun basa-basi. Bad first impression. Sedikit berbagi pengalaman saya ke jungle land, Sentul:
1. Goa buatan yang di dalamnya berisi replika dinosaurus, bisa bergerak-gerak, walopun terbatas. Masuk goa turun tangga, di dalamnya temaram cahaya, keluar goa naik tangga. Hari itu ada 2 sekolah yang berkunjung, TK lain sudah terlebih dahulu masuk goa dinosaurus. Otomatis di dalam goa penuh, saya yakin orang pun malas berlama-lama di dalam goa. Yang saya heran, kenapa sekolah Teona disuruh antri di belakang TK lain untuk masuk ke goa itu juga? Apakah itu wahana wajib? Terus terang, saya gak minat. Begitu pihak jungle land bilang, orang tua/pendamping tidak boleh ikut masuk. Saya protes keras. Anak saya baru 3 tahun, mau dibiarkan masuk sendirian. Debat petugas, kan ada guru2 dan petugas yang berjaga. Mereka itu berbanding berapa banyak anak? Kenapa sekolah sebelumnya orang tua/pendamping boleh ikut masuk? Kalau tau di dalam penuh, untuk apa dipaksa masuk? Etc etc yang bikin saya naik pitam. Pegawai berjilbab dengan ID card jungle land tadi pun tidak berusaha menengahi, akhirnya petugas yang mengalah dan saya pun menang. Lain kali mohon logika dasarnya dipake Mbak/Mas.

2. Petugas di tiap2 wahana kaku dan tidak ada inisiatif. Mau naik wahana A harus nunggu minimal 4 orang baru bisa dijalankan. Mau naik wahana B ukur tinggi si anak, kalo masih di bawah aturan gak bisa main. Padahal mainannya begitu doang dan tentunya didampingi orang tua/pendamping. Jadilah banyak anak yg kecewa. Mau naik wahana C, petugas bilang: “gak beroperasi, bu. Sedang dalam perawatan.” Kenapa sih ribet banget??? Petugas: “kami hanya menjalankan SOP.” Seperti selayaknya tempat hiburan keluarga, kalo anak2 yang naik, petugas yang jaga wahana biasanya luwes menaikkan dan menurunkan si anak. Ini sih enggak, kalo gak saya teriakin ga bakal ditolongin. Cara memperlakukan anak2 beda loh. Ketika wahana dimulai dan ada anak yang ketakutan, petugas bilang gak bisa membantu ‘evakuasi’ dengan alasan mesin tidak bisa berhenti manual. Jadi si anak nangis teriak2 hingga permainan selesai, bagus gak pingsan! Saat berhenti pun, bukannya anak2 yang nangis duluan yang diturunin *tepokjidat. Haduh, kita bayar loh. Kok ribet banget gini ya 😦

3. Toilet becek dan bau. Udahlah petunjuk kurang jelas, jarak toilet jauh2. Becek dan bau pula. Payah.

4. Kalo mau naik golf car, bayar lagi! Di Ancol, di dalamnya ada kendaraan wara-wiri namanya, yang mengangkut pengunjung dengan gratis dari satu tempat ke tempat lainnya. Begitupun di TMII, Taman Buah Mekarsari, Taman Safari, dan lainnya. Tapi di jungle land, Anda harus bayar (lagi) agar bisa diangkut golf car. Maaf, biayanya berapa saya gak tanyain, udah ilfeel.

5. Semua wahana dicover biaya masuk kecuali simulasi pilot, bayar lagi. Sendiri Rp. 60.000,- dan yang berdua Rp. 115.000,-. Biaya tersebut termasuk baju seragam yang dipinjamkan dan simulasi mengendarai pesawat Boeing atau Airbus (salah satu) selama kurleb 20 menit. Petugas akan menawarkan untuk difoto, bisa ditebus bisa juga tidak. Bila ingin menebus foto dikenakan biaya Rp. 45.000,- ukuran standar dan Rp. 60.000,- *CMIIW ukuran lebih besar.

image

Walopun masuk wilayah sentul, Bogor tapi hawanya panas. Butuh lebih banyak pohon dan kipas angin. Banyak wahana yang belum selesai atau tidak beroperasi. Kesan saya mengunjungi jungle land? KAPOK! GAK MAU LAGI. Makan hati, ngomel2 untuk protes yang menurut saya gak penting banget mengharuskan masuk goa dinosaurus. Saat Teona main simulasi pilot, akhirnya mendapatkan petugas yang baik. Saya tanya, “jungle land masih kekurangan karyawan ya, mas?” Petugas itu pun menjawab dengan cengengesan. Oh satu lagi kritik saya, kostum pilotnya kan ukuran anak2, masa topi pilotnya ukuran dewasa -_- Mbok ya disesuaikan topinya dengan kostumnya.

image

image

image

Saya emak2 ribet yang kerjaannya complain? Salah! Pihak jungle land yang harusnya diperbaiki supaya kedepannya dapat memberikan pelayanan yang lebih baik lagi. Anda jual jasa loh, bukan cuma jual tiket, tenant, dan foto saja. Semoga pengalaman buruk saya dapat menjadi pelajaran dan menjadi perbaikan. Enjoy long weekend 🙂

Posted in Uncategorized

Cerita ulang tahun ke-3 Teona

Belom selesai juga cerita ultah Teona? Belom! Maklum deh, anak pertama, cucu pertama dari keluarga saya, dan cucu perempuan satu2nya dari keluarga suami. Terus terang, saya bingung. Sejak dua tahun ini biasanya awal bln April udah ngerencanain sama suami mau apa ya akhir bulan ini pas Teona bday. Ultah satu tahun gak ada perayaan spesial, cuma bagi2 goodie bag ke tetangga dan teman. Ultah dua tahun, kami rayain ke Bali. Nah, ultah ketiga ini mau apa ya?! Bingung karena suami pergi umroh bersama ortu mertua dan kakak ipar. Akhirnya ngobrol2 sama orang tua Saya, okelah bakal rayain di sekolah aja. Segala persiapan tentu aja saya sama orang tua Saya yang siapin.

Ultah ke-3 Teona, makan siang bersama di sekolah dan bagi2 goodie bag. Makan siangnya pesan ke resto cepat saji aja yang gampang, cepat, dan gak pake repot. Untuk goodie bag saya siapin sendiri, kembali karena Saya anti mainstream, jadi goodie bag ultah Teona ke-3 beda dari anak2 lain. Perayaan ultah yang dirayakan di sekolah gak boleh ada acara tiup lilin *maklum sekolah Islam. Jadi cake ultah udah diiris2 sama bakery kesayangan trus masukkin mika kasih garpu kecil, masukkin ke goodie bag. Saya bikin 36 pcs untuk 2 kelas (kelompok bermain kecil & kelompok bermain besar), guru dan staf.

Jam 11.30 jadwal makan siang, anak2 baca doa sebelum masuk toilet, cuci tangan pake sabun, baca doa setelah keluar toilet, dan masuk kelas untuk makan bersama. Selesai makan, bagi2 goodie bag. Baca doa2, sholawat, janji pulang sekolah. Pakai sepatu, absen pulang, selesai.

image

image

Ritual tiap Teona ultah adalah saya tulis surat untuk Teona. Sampai saat ini jadi ada 3 surat, Teona umur setahun, dua tahun, dan sekarang tiga tahun. Semoga terus konsisten until rest of my life. Kelak ketika Teona udah bisa mengerti, dia akan baca “surat2 ulang tahun Teona” dari ibunya.

image

Posted in Uncategorized

AADC2

Biarin deh dibilang lebay segala AADC2 aja dibikin post sendiri ;p Melanjutkan post sebelumnya, di mana bapaknya Teona pengen bikin seneng anak & istrinya. Maka setelah makan siang bareng, Teona Kami bebaskan main apapun permainan yang tersedia di mall itu. Rencana bapaknya Teona yang juga dikemukakan ke ibu saya begini: “Jadi biar Frany bisa nonton AADC dengan tenang, biar aja nanti nginep di hotel yg connecting sama mall. Misal dapetnya midnight, gak khawatir soal pulangnya karena gak keluar dari area mall.” Gimana pendapat saya soal rencana itu? SENENG BANGET! Itulah yang namanya me time? Apapun namanya, walopun nonton sendiri tapi justru enak bisa menghayati. Kalo nonton sama bapaknya berarti mesti ajak Teona juga -_- Ide cemerlang-lah rencana bapaknya Teona 🙂

image

image

Selesai makan malam trus Teona udah capek main, akhirnya handover sama suami segala hal tentang Teona. Saya meluncur ke XXI dengan hati riang gembira berasa single ;p Nonton dengan khusyuk disertai gemes sama Rangga. Untunglah Rangga kali ini gentle dan straight to the point. Kalo dulu pas nonton AADC pertama, “apa sih Rangga, sok gengsi deh lo” -> emosi anak kelas 3 SMA. Kalo sekarang, “aku padamu, Rangga.” -> emak2 drama 😀 Rasanya seumur hidup, saya sekali midnight trus kena omel ibu-bapak saya habis2an, abis itu kapok. Tapi sekarang midnight dengan seizin suami rasanya lebih nikmat. Hehehe.

Sebenernya juga, jam operasional mall cuma sampe jam 22.00 padahal saya baru mulai nonton jam segitu. Alhamdulillah saya beruntung. Sabtu malam kemarin ada midnight sale. Pas sampe kamar hotel, Saya tawarin suami mau turun midnight sale ga? Tapi setengah nyawa udah di awang2. Ya udahlah, batal midnight sale. Yang penting hatiku senang.

Sedikit cerita soal Rangga aka Nicholas Saputra (Nico), kebetulan dia ini kan angkatan masuk kuliahnya 2002, saya 2003. Trus suatu hari selesai kelas dan Saya jalan menuju takor (taman Korea) kantin di FISIP UI, ada beberapa anak FT UI yang pada gambar2 entah apa. Sekelibat liat Nico! OMG, shock seneng gitu deh *norak. Ya, saya ngefans emang sejak AADC pertama. Sekian tahun kemudian, saya dan beberapa sahabat dinner di salah satu resto ramen di Pacific Place. Pas baru duduk, meja depan kami, Nico lagi makan juga sama temen2nya. Duh, seneng banget! Haha.

Lain lagi cerita pertama kali liat Cinta alias Dian Sastro di kampus, Dian anak FIB UI dan lagi makan di takor, meja kita sebelahan. Hari itu dia pake kaos putih polos, jeans biru, dan kuncir kuda. Sesimpel itu aja udah cantik banget dong, besoknya Saya contek gayanya, tapi tetep gak sekece Dian *ya iyalah! Mimpi!

Pokonya Cinta dan Rangga memang fenomenal. Bahkan anak2 ABG sekarang yang mungkin baru2 aja tau atau nonton AADC pertama baru2 ini, ber-genk2 dong barengan nonton. Dulu dan sekarang AADC emang selalu asik dikenang 🙂