Posted in Uncategorized

Cerita ulang tahun ke-3 Teona

Belom selesai juga cerita ultah Teona? Belom! Maklum deh, anak pertama, cucu pertama dari keluarga saya, dan cucu perempuan satu2nya dari keluarga suami. Terus terang, saya bingung. Sejak dua tahun ini biasanya awal bln April udah ngerencanain sama suami mau apa ya akhir bulan ini pas Teona bday. Ultah satu tahun gak ada perayaan spesial, cuma bagi2 goodie bag ke tetangga dan teman. Ultah dua tahun, kami rayain ke Bali. Nah, ultah ketiga ini mau apa ya?! Bingung karena suami pergi umroh bersama ortu mertua dan kakak ipar. Akhirnya ngobrol2 sama orang tua Saya, okelah bakal rayain di sekolah aja. Segala persiapan tentu aja saya sama orang tua Saya yang siapin.

Ultah ke-3 Teona, makan siang bersama di sekolah dan bagi2 goodie bag. Makan siangnya pesan ke resto cepat saji aja yang gampang, cepat, dan gak pake repot. Untuk goodie bag saya siapin sendiri, kembali karena Saya anti mainstream, jadi goodie bag ultah Teona ke-3 beda dari anak2 lain. Perayaan ultah yang dirayakan di sekolah gak boleh ada acara tiup lilin *maklum sekolah Islam. Jadi cake ultah udah diiris2 sama bakery kesayangan trus masukkin mika kasih garpu kecil, masukkin ke goodie bag. Saya bikin 36 pcs untuk 2 kelas (kelompok bermain kecil & kelompok bermain besar), guru dan staf.

Jam 11.30 jadwal makan siang, anak2 baca doa sebelum masuk toilet, cuci tangan pake sabun, baca doa setelah keluar toilet, dan masuk kelas untuk makan bersama. Selesai makan, bagi2 goodie bag. Baca doa2, sholawat, janji pulang sekolah. Pakai sepatu, absen pulang, selesai.

image

image

Ritual tiap Teona ultah adalah saya tulis surat untuk Teona. Sampai saat ini jadi ada 3 surat, Teona umur setahun, dua tahun, dan sekarang tiga tahun. Semoga terus konsisten until rest of my life. Kelak ketika Teona udah bisa mengerti, dia akan baca “surat2 ulang tahun Teona” dari ibunya.

image

Posted in Uncategorized

AADC2

Biarin deh dibilang lebay segala AADC2 aja dibikin post sendiri ;p Melanjutkan post sebelumnya, di mana bapaknya Teona pengen bikin seneng anak & istrinya. Maka setelah makan siang bareng, Teona Kami bebaskan main apapun permainan yang tersedia di mall itu. Rencana bapaknya Teona yang juga dikemukakan ke ibu saya begini: “Jadi biar Frany bisa nonton AADC dengan tenang, biar aja nanti nginep di hotel yg connecting sama mall. Misal dapetnya midnight, gak khawatir soal pulangnya karena gak keluar dari area mall.” Gimana pendapat saya soal rencana itu? SENENG BANGET! Itulah yang namanya me time? Apapun namanya, walopun nonton sendiri tapi justru enak bisa menghayati. Kalo nonton sama bapaknya berarti mesti ajak Teona juga -_- Ide cemerlang-lah rencana bapaknya Teona 🙂

image

image

Selesai makan malam trus Teona udah capek main, akhirnya handover sama suami segala hal tentang Teona. Saya meluncur ke XXI dengan hati riang gembira berasa single ;p Nonton dengan khusyuk disertai gemes sama Rangga. Untunglah Rangga kali ini gentle dan straight to the point. Kalo dulu pas nonton AADC pertama, “apa sih Rangga, sok gengsi deh lo” -> emosi anak kelas 3 SMA. Kalo sekarang, “aku padamu, Rangga.” -> emak2 drama 😀 Rasanya seumur hidup, saya sekali midnight trus kena omel ibu-bapak saya habis2an, abis itu kapok. Tapi sekarang midnight dengan seizin suami rasanya lebih nikmat. Hehehe.

Sebenernya juga, jam operasional mall cuma sampe jam 22.00 padahal saya baru mulai nonton jam segitu. Alhamdulillah saya beruntung. Sabtu malam kemarin ada midnight sale. Pas sampe kamar hotel, Saya tawarin suami mau turun midnight sale ga? Tapi setengah nyawa udah di awang2. Ya udahlah, batal midnight sale. Yang penting hatiku senang.

Sedikit cerita soal Rangga aka Nicholas Saputra (Nico), kebetulan dia ini kan angkatan masuk kuliahnya 2002, saya 2003. Trus suatu hari selesai kelas dan Saya jalan menuju takor (taman Korea) kantin di FISIP UI, ada beberapa anak FT UI yang pada gambar2 entah apa. Sekelibat liat Nico! OMG, shock seneng gitu deh *norak. Ya, saya ngefans emang sejak AADC pertama. Sekian tahun kemudian, saya dan beberapa sahabat dinner di salah satu resto ramen di Pacific Place. Pas baru duduk, meja depan kami, Nico lagi makan juga sama temen2nya. Duh, seneng banget! Haha.

Lain lagi cerita pertama kali liat Cinta alias Dian Sastro di kampus, Dian anak FIB UI dan lagi makan di takor, meja kita sebelahan. Hari itu dia pake kaos putih polos, jeans biru, dan kuncir kuda. Sesimpel itu aja udah cantik banget dong, besoknya Saya contek gayanya, tapi tetep gak sekece Dian *ya iyalah! Mimpi!

Pokonya Cinta dan Rangga memang fenomenal. Bahkan anak2 ABG sekarang yang mungkin baru2 aja tau atau nonton AADC pertama baru2 ini, ber-genk2 dong barengan nonton. Dulu dan sekarang AADC emang selalu asik dikenang 🙂