Kelompok sosial

Manusia adalah makhluk sosial yang hidup dalam kelompok sosial. Kelompok sosial berbeda dengan komunitas. Komunitas itu memiliki ketertarikan yang sama, sama2 suka batik, suka kuliner, suka nge-blog, suka fotografi, dan lainnya. Kelompok sosial ini contohnya, tetangga, lingkungan sekolah, lingkungan kantor, dan semacamnya. Kita gak bisa memilih siapa2 aja yang akan ada di kelompok sosial itu. Gak selalu punya minat yang sama tapi ada dalam satu circle. Berbeda juga dengan circle pertemanan, yang emang cocok bertemen bisa nge-genk.

Kelompok sosial ini cenderung mudah terjadi konflik. Tapi balik lagi, saya kalo gak sreg sama orang sekitar, mending diem dan jaga jarak. Males juga basa-basi yg basi beneran ;p Jeleknya saya, ketika tau kebusukan seseorang, saya bakal datar banget. Busuk di sini, ketika tau seseorang berkasus. Gak akan selera basa-basi, cenderung mending sekalian gak kenal. Pun kalo ditegur duluan, bakal respon sekedarnya aja. Tapi kalo berada dalam satu kelompok sosial kan susah juga. Paling senyum muna aja yang saya masih bisa, tapi kalo suruh basa-basi lidah ini rasanya kelu *gak bisa deh jadi politikus/negarawan.

Pesan moral: cobalah untuk lebih fleksibel dan easy going. Jangan terlalu garis kiri kayak saya.
Pesan buat diri sendiri: jangan terlalu sering stalking dan googling tentang seseorang. Makin tau busuknya, makin susah senyum muna-nya *eh.

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

9 thoughts on “Kelompok sosial

  1. Mirip banget sama aku. tapi bedanya kalau aku harus bener-bener ngalamin dulu keburukan orang itu baru sikapku bakalan flat. Kalau selama keburukan orang itu hanya dalam cerita “teman” sikapku masih bisa normal. Baru deh kalo dia udah berani nyenggol aku beneran.. duh.. unforgotten deh wkwkwk

  2. Aku adalah orang yg ga suka hidup berkelompok atau bersosialisasi. Makanya ga punya genk genk. Makanya di Belanda ini kenalan sesama Indonesia dikit, soalnya kalo kebanyakan, gosipnya juga banyak haha. Aku orang yg direct, kalo ga suka langsung bilang tapi masalah selesai daripada ngomongin di belakang.

  3. Sikap saya sih dibawa enjoy saja. Gak mau ambil pusing dengan kelakuan busuk orang lain.
    Tempat kerja mungkin juga masuk kelompok sosial. Bukankah di tempat kerja banyak orang dengan bermacam karakter.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s