Basa-basi menjadi nyelekit

Kalo pas blogwalking seriiinggg banget nemu tema ini, baru2 ini pun nemu diFB link ke wordpress orang tentang tema yg sama. Soal orang yg berbasa-basi: “kapan nikah?”, “kok belum hamil?”, “kapan nambah anak?”, dan seterusnya. Saya pernah di posisi yg ditanya “kapan nikah?” bahkan keluarga dekat berinisiatif nyomblangin saya. Ketika berusia 26 tahun saya dilamar bapaknya Teona. Sekarang saya di fase pertanyaan, “kapan nambah anak lagi?”

Masyarakat kita ketimuran, ramah cenderung ngurusin urusan orang, kasih saran tanpa diminta, dan seterusnya. Jadi gak bisa disuruh kayak orang luar yg basa-basi soal cuaca. Mengertilah itu. Kalo saya pribadi menganggap, udahlah anggep aja ‘omongan nyelekit’ itu sebagai ujian kesabaran. Mungkin mereka nanya nya biasa aja tapi kita nerimanya kok nyelekit banget omongannya. Bersikap ketus atau frontal gak juga menyelesaikan masalah, hanya merasa diri sendiri menang. Anggep aja kalo mereka nyelekit menghapus dosa kita.

Saya jg masih seriing banget nyinyir-in orang. Tp untuk basa-basi yg saya sebut di atas udah ga jaman menurut saya pribadi basa-basi kayak gitu. Sama ga pentingnya urus soal keimanan pasangan yg muallaf hanya demi bisa menikah dengan temen cewek saya dan setelah itu ya udah, berdiri sendiri dengan keyakinan masing2. Udah pada tua, tau konsekuensi.

Saya percaya hidup ga akan pernah bisa sempurna tapi gimana cara kita bisa menciptakan kehidupan yg sempurna versi kita. Begitupun dengan versus2an. Misal ibu bekerja VS IRT, lahiran normal VS caesar, ASI VS sufor, dan seterusnya. Untuk apa? Menjadi debat kusir? Mencari siapa yg paling benar? Atau apa? Kalo ujung2nya men-judge orang lain. Kita kan ga tau kondisi mereka gimana.

Percayalah tiap orang pasti punya masalah. Percayalah Tuhan tidak tidur. Percayalah takdir Tuhan sudah digariskan. *tumben bijak ;p*

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

6 thoughts on “Basa-basi menjadi nyelekit

      1. Yg generasi skr juga sami mawon. Di ktr ada anak umur 22 thn sekolah di singapore dan nanya ke aku “kak Non koq gak hamil2 kan umurnya udh banyak” huaaaaa……. Dijait aja kali ya mulutnya!

      2. Ya itu hasil didikan generasi lama, Mba Noni. Sabar, Mba. Orang2 itu ga akan habis pertanyaan. Aku dari dulu paling cuma jwb, doain aja dengan muka datar. Kalo skr suruh nambah anak, tobat deh blm sanggup. Jd paling kujawab, liat nanti se-dikasihnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s