Teona in Bali (3)

Hari ini ngapain? Shopping lahhh… Hohoho. Sebenernya saya punya rencana bikin semacam goodie bag gitu. Isinya sederhana sih, makanan dan souvenir khas Bali. Sebelumnya saya udah data siapa aja yg mau saya kasih, cuma tetangga dan temen2 deket aja sih. Souvenir udah saya cicil beli duluan jadi hari ini tinggal lengkapin sama beli makanan khas Bali.

Sebenernya lumayan kejar waktu juga. Kami pulang dengan pesawat jam 4 sore, jadi jam 1 siang udah mesti jalan ke bandara, karena jam 3 udah mesti check in. Pagi ini saya puas-puasin semua yg saya rindukan di Bali ini. Hawanya yg sejuk, airnya yg dingin, makanannya, dan terutama keluarga saya tercinta.

Jujur saat pamitan sama bulik, saya ga bisa nahan air mata. Sedih rasanya membayangkan entah kapan bisa ketemu lagi *super lebay kan* Tapi entah kenapa dalam hidup saya ada 3 bandara yang selalu menjadi tempat air mata saya tumpah:
1. Bandara King Abdul Aziz, Jeddah. Ahhh, tolong jangan ditanya, air mata tumpah ruah kalo meninggalkan tanah suci.
2. Bandara Adi Sucipto, Yogyakarta. Dulu nama daerah bandara ini Meguwo. Saya pasti balik Jakarta dari sini, jadi ga usah ditanya alasan saya nangis. Saya selalu takut ga bisa lg ketemu eyang kakung & eyang putri kesayangan saya. Hiks.
3. Bandara Ngurah Rai, Bali. Karena ada keluarga jadi saya lebih emosional. Mau ke Bali untuk kerja pun saya selalu sempatkan nginep di rumah bulik. Apalagi kemarin, susah payah nahan air mata tapi air mata saya terlalu cetek.

Suami saya tentu saja bingung saya sampe segitunya, dari 3 bandara yg saya sebutkan. Kami baru pertama ini ke Bali sama-sama. Hahaha. Kau lihatlah di dua bandara lainnya, siapkan tissue untukku. xp

image

image

Saya selalu akan punya ikatan emosional kalau udah berkaitan dengan orang-orang yg saya sayangi dan Yang Maha Kuasa. Semoga masih diberikan nikmat usia sehingga bisa berkunjung ke tempat dan bandara yang selalu jadi tempat saya bergumul dengan emosi.

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

2 thoughts on “Teona in Bali (3)

  1. Hihihih…toss kita fran, demen banget nangis di bandara kalo udah pisahan sama keluarga. Padahal pengennya bisa nahan air mata ya, tapi gimana dong kalo udah inget lama lagi baru bisa ketemu lagi, rasanya kok ini air mata ngedesak keluar terus 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s