Komunikasi

Entah lagi mikir apa tapi trus pengen jadiin post. Kenapa komunikasi penting? Supaya ga ada salah paham, supaya berjalan lancar, supaya ga bosen, supaya ga penasaran, dsb. Apalagi komunikasi tuh luaasss banget cakupannya. Saya mau bahas komunikasi versi saya. Yang pasti saya tipe yang cukup ekstrovert in a lempeng way. Kenapa gitu? Baik di keluarga inti hingga keluarga besar komunikasi harus lancar dan terbuka. Dalam artian ya ngariung banget kalo kata orang sunda, kekeluargaan banget, musyawarah mufakat, dan semacamnya.

Dalam pertemanan saya bukan yg tipe gaul berat, biasa aja. Ada sekitar lima ‘genk’ yg masih berhubungan baik dan solid sampe sekarang. Dalam percintaan, saya ga pernah pacaran. Sekalinya pacaran ya sama bapaknya Teona, ga pake lama. Kenal awal Juni 2011, tengah Nov 2011 lamaran, 22 Januari 2012 nikah. Saya akan cerita di post terpisah soal percintaan. Jadi ga ada cerita saya pacaran paling deket doang trus ilang/ga berlanjut, entah saya yg ngilang atau cowonya yg ngilang. Kenapa gitu? Ga tauu. Padahal kan masa muda masa pacaran ya tp enggak buat saya. Makanya saya berani bilang hidup saya lempeng tapi tetep bahagia dong 🙂

Saya paling benci sama orang yg tidak bisa komunikasi dengan baik. Tapi gimana dong kalo itu terjadi sama orang sekitar kita? Ya diomonginlah. Cuma mudah atau sulit nya yg beda2. Kalo keluarga lebih mudah. Tapi kalo orang luar kayak teman atau pacar udah pasti lebih sulit. Kalo temen yg ga bisa komunikasi dengan baik = ga asik. Jadi pasti saya ga seberapa antusias bertemennya. Kalo pasangan gimana? Oh sampe tiga tahun pernikahan kami, masih terus belajar untuk komunikasi dengan baik. Sulit? Iya banget, hahaha. Ya iyalah latar belakang, sifat, watak, dan kepribadian aja jelas beda.

Paling seneng komunikasi sama siapa? Tentu saja keluarga dong, baik inti atau keluarga besar. Karena mereka kan kenal saya udah sejak lahir. Temen atau pasangan kan udah ketemu gede. Walopun saya masih komunikasi dengan baik dengan satu ‘genk’ yang bertemen sejak TK sampe sekarang. Jadi udah kayak keluarga banget. Semoga komunikasi bukan jadi suatu alasan atau kendala untuk kita semua ya 🙂

Advertisements

Author:

Jakarta, Indonesia - I'm a yellow jacket almamater - Ibunya Teona - 30% workingmom 70% motherhood.

2 thoughts on “Komunikasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s